ForumKristen.com

Iman Kristen => Diskusi Umum Kristen => Started by: Spartan on December 28, 2013, 09:31:34 PM

Title: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Spartan on December 28, 2013, 09:31:34 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on December 28, 2013, 10:27:12 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Allah jadi manusiapun tidak berubah keillahianNya.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Seek d Truth on December 28, 2013, 11:00:54 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

The Incarnation of God is the foundation of the Christian faith.
Christ is the Son and Logos (Word) of God who became man.
He is not a man who became god,
nor a man who stands in a unique and perfect relation with God.
Orthodox Christianity believes that in Christ, God himself (God’s Son and Word) became man without ceasing to be God, so that we may be restored and clothed with God’s perfections.

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Seek d Truth on December 28, 2013, 11:04:35 PM
> The Epicureans: the world (and therefore man) came to be through an automatic process out of itself.
> The Platonists: there was a certain creator (demiourgos) who made man and the entire universe, but they held that the material from which all things were made actually pre‑existed the act of creation and was itself eternal.
> The Gnostic (who followed ancient oriental religious traditions): spoke about two cosmic spheres and substances, which belonged to two rival gods (the good god of spiritual substance and the evil god of matter) and saw man as being caught up between these two opposing realms.

VS.

Against these theories St. Athanasios expounded the teaching of the Church, which is based on the Bible and on Divine revelation.
God created all things out of nothing with His Divine Logos.
Therefore every form of cosmological monism or dualism must be rejected as false.
The cause of creation was God’s immeasurable goodness, and as a result the world and man are substantially good.
God showed His goodness in a special way in creating man.
Because He knew that, being a creature that came out of nothing, man could not remain in existence for ever—for every creature that has a beginning also has an end.
He made man in such a way that he may exist in the Image and the Likeness of God Himself.
In other words, God made man able to communicate with God and to imitate Him.
In this way the iconic relation of human existence with the ever‑existing and eternal God would render the former capable of remaining in existence forever.

The commandment, which, according to the Bible, God gave to the protoplasts [first-created] in paradise concerning the knowledge of good and evil, had no other purpose than to safeguard the grace of being in the Image and Likeness of God, that is man’s free communion with and imitation of his Creator.
By such means the power of immortality and eternal existence that belongs to God alone would be also secured for man.
In the last analysis the most characteristic element of St. Athanasios’ teaching on man’s creation is not so much man’s created existence as it is the free co‑ordination of this existence with the self‑existing Creator, the Divine Logos, through the grace of being in the Image and Likeness.

Man is not a closed circle of existence simply regulated from a center existing in him.
He is rather an open or free existence capable of communicating with the transcendent and self‑existing God.
Thus St. Athanasios teaches us that the key to our humanity is the Divine Logos and our communion with Him.
This is precisely the point where our fall takes place, which incurs the corruption and death of our existence and causes the drama of human history, which in turn calls out the saving intervention of the Logos: the Incarnation.

The fall of man, which is so clearly revealed in his natural corruption and death, is in the last analysis first man’s denial to appropriate the grace of his Creator Logos, and secondly man’s turning to the created and limited world as the ultimate purpose of his life.
This means, says St. Athanasios, that in our life we no longer imitate or communicate with the self‑existing (the One Who Is), but with things that are not. We are mastered by a demonic envy (the devil’s deceit) that makes us transgress God’s commandment and leave death and corruption to reign supreme over our life.
The result is that our humanity remains unfulfilled—we never reach the purpose of our life, which is immortality and deification.

This miserable condition of man, says St. Athanasios, puts God, as it were, in a certain dilemma!
If he allows the transgressor to live, then he runs the risk of being proved a deceiver, because His original warning about man’s death in the case of his rejection of the Logos would appear to be false.
On the other hand leaving man to be lost in corruption and death does not measure up with God’s character, especially in view of the fact that man became communicant of the grace of His Image.
His truth asks that man should be left to his loss because this will not interfere with God’s consistency to His Logos and will not violate man’s freedom.
But God’s goodness wants of Him to save His creature, whilst His power is capable to do so.
What then should God do with man who is an arbitrary transgressor?



CONTINUE >>




Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Seek d Truth on December 28, 2013, 11:06:27 PM
Perhaps one might consider, St. Athanasios says, that in this case the easiest operation would be for God to demand man’s repentance.
But the fact remains that repentance does not satisfy the law of existence, which demands death, neither does it restore the fatal consequences resulting upon the human nature from the transgression.
Repentance simply puts an end to sinning, but does not undo the incurred consequences of sin.
Had sin not had such repercussions, repentance might have sufficed for man’s salvation.
But now, such as sin is, even the grace of the Image and Likeness cannot operate.
Repentance just does not lead out of the cul de sac.

After all this the only solution to the problem of man’s salvation can be the intervention of the Creator Logos, who is capable of re‑creating the lost man.
Only the Divine Logos, St. Athanasios says, can keep God’s consistency with His Creation, represent all men, suffer on behalf of all, and re‑create all men and all things: because He is the key to the Creation of the world and especially of man.

THE FIRST CAUSE OF THE INCARNATION: THE DESTRUCTION OF DEATH

It is with His Logos that God acts again in order to save His creation.
He sends His Word (Logos) to the earth out of infinite love for man, Him who was never far away.
And the Logos, who sees our plight and the loss of our generation, enters Himself into our race and is identified with us.
He does this by taking a body like our own from a pure and impeccable Virgin and makes it personally His own, Himself becoming a man.
With His own human existence the Logos offers as a man a life of perfect obedience to God, which concludes with His self‑sacrifice for the sake of all men.
The true self‑sacrifice of Christ is sealed with His death on the Cross and is vindicated with His resurrection whereby death is destroyed forever.

The death of Christ, says St. Athanasios, does not occur for the same reason as our own.
We die justly because death has a right over us on account of our sin.
But Christ is just and sinless and thus He does not die for Himself but for us.
He does not, of course, die as God—for this is quite impossible—but as man, inasmuch as He has a human existence identical with our own.
He allows Himself to receive death at the hands of others, because He wants to enter the ultimate darkness of our fall and illuminate it with His presence.
He dies as man in order to annul the ultimate strength of death.
The death of Christ, of the one who is just and lays down His life for the unjust, has a universal meaning, value and effectiveness.
It was the death of all men that Christ accomplished through His death, in the sense that natural death is no longer the ultimate destiny of any man.

Our ultimate destiny is now the resurrection of our creaturely mortal existence to a new condition of immortality caused by the Resurrection of Christ.
Christ is the first‑fruit and we shall follow. We no longer die as condemned, but we die in order to rise again and live eternally with God.
This universal significance, value and effectiveness of Christ’s death is not based simply on the fact that He was the just and true man who was vindicated by God when He died in the hands of sinners, but above all on the fact that He is in the last analysis the Creator Logos who holds the key to the existence of all men (He is the God-Man).
The Lord’s humanity (His body) is identical with our own, but it has acquired universal rights for all of us because it is the humanity of the universal Lord of all (it is the Divine-Body).

Christ is ultimately “the true God who is above all and for all”, who in becoming man has regained our lost rights especially through His Death and Resurrection.
The abolition of death and corruption as the ultimate conclusion to our destiny and the establishment of the rights to immortality and incorruptibility for our creaturely human existence is regarded by St. Athanasios as the first cause of the Incarnation.
The wonder of the whole gift of Christ to us is not just the return of our humanity from death to life, but the transformation of that humanity into an external incorruptible and immortal existence which is new and demands the renewal of the whole world.


http://shepherdsguild.org/id88.html (http://shepherdsguild.org/id88.html)

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on December 29, 2013, 12:10:39 AM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Ini pertanyaan yang bagus sekali.
Jawaban pertanyaan ini kalau kita dengan serius mau menggali, kita akan menemukan rahasia dimana letak mutiara yang sangat berharga itu berada.

Saya mohon, antek-antek Alberto Rivera, jangan ikut berbicara dalam masalah yang sangat penting ini, sebab kebiasaan mereka selalu mengalihkan perhatiannya keluar dari topiknya dan mulai menyerang denom yang tidak dia sukai, buntut-buntutnya yaitu debat kusir yang penuh dengan ejekan dan caci maki.
Sampah-sampah yang sudah berbau busuk ini, hendaknya moderator lebih tegas, agar ForumKristen ini benar-benar bermutu.

Menjawab pertanyaan anda, Mengapa Allah menjadi manusia ?
Allah incarnasi menjadi manusia, karena Anak Allah akan dikorbankan menjadi Anak Domba Allah, menggenapi korban penyembelihan anak domba di PL.
Kalau Allah tidak incarnasi menjadi manusia, mana mungkin Allah yang tidak berdaging dikorbankan.

Sampai disini dulu, nanti kita gali pelan-pelan supaya meresap,
mungkin yang lain mau menambahkan, silahkan.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: john teguh on December 29, 2013, 12:51:47 AM
Diluar pemahaman manusia. hanya iman dan kepercayaan.

Kebutuhan akan penyelamatan penebusan dosa. Seperti Paulus katakan sia2lah jikalau YESUS tidak melakukan penebusan di kayu salib dan dibangkitkan.

Nubuatan akan datangnya mesias / penyelamat.

Kalau tidak menjadi manusia, maka ia tidak bisa menjadi yg sulung. Sebagai jalan keselamatan.

KeilahianNYA ditinggalkan seperti dalam kitab ROMA, mujizat yg dilakukan karena kuasa otoritas. Kuasa dalam perkataan FIRMAN.

Buktinya setan2 tahu kalau YESUS manusia makanya dia kasih percobaan untuk menyuruh malaikat melayani YESUS, percobaan menjatuhkan diri dari atas gedung ia menyuruh malaikat melayani.

Maria bukti kuat kalau YESUS itu manusia.

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: CosmicBoy on December 29, 2013, 08:27:39 AM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?


Incarnation ialah menambahkan hakikat manusia ke hakikat diri-Nya yang adalah Allah.
Quote
He never lost his divinity.  He continued to exist as God when he became a man and added human nature to Himself (Phil. 2:5-11).
[url]http://carm.org/dictionary-hypostatic-union[/url] ([url]http://carm.org/dictionary-hypostatic-union[/url])

Quote
To incarnate means to become flesh.  The incarnation of Jesus is when the human nature (Jesus the man) was added to the nature of God the second person of the Trinity. It is where God became a man (John 1:1,14; Phil. 2:5-8). It was the voluntary act of Jesus to humble himself so that he might die for our sins (1 Pet. 3:18). Thus, Jesus has two natures: Divine and human. This is known as the Hypostatic Union.

The doctrine is of vital importance to the Christian. By it we understand the true nature of God, the atonement, forgiveness, grace, etc. It is only God who could pay for sins. Therefore, God became man (John 1:1,14) to die for our sins (1 Pet. 2:24) which is the atonement. Through Jesus we have forgiveness of sins. Since we are saved by grace through faith (Eph. 2:8-9) it is essential that our object of faith be accurate. The doctrine of the incarnation ensures accuracy, the knowledge that God died on the cross to atone for sin and that the God-man (Jesus) is now in heaven as a mediator (1 Tim. 2:5) between us and God.
[url]http://carm.org/dictionary-incarnation[/url] ([url]http://carm.org/dictionary-incarnation[/url])

Quote
Jesus is the most important person who has ever lived since he is the savior, God in human flesh.  He is not half God and half man.  He is fully divine and fully man.  In other words, Jesus has two distinct natures: divine and human.  Jesus is the Word who was God, and was with God, and was made flesh (John 1:1,14).  This means that in the single person of Jesus he has both a human and divine nature, God and man.  The divine nature was not changed when the Word became flesh (John 1:1,14).  Instead, the Word was joined with humanity (Col. 2:9).  Jesus' divine nature was not altered.  Also, Jesus is not merely a man who "had God within Him," nor is he a man who "manifested the God principle."  He is God in flesh, second person of the Trinity.  "The Son is the radiance of God's glory and the exact representation of his being, sustaining all things by his powerful word," (Heb. 1:3).  Jesus' two natures are not "mixed together" (Eutychianism), nor are they combined into a new God-man nature (Monophysitism).  They are separate yet act as a unit in the one person of Jesus.  This is called the Hypostatic Union.
[url]http://carm.org/jesus-two-natures[/url] ([url]http://carm.org/jesus-two-natures[/url])
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: CosmicBoy on December 29, 2013, 08:34:15 AM
Ini pertanyaan yang bagus sekali.
Jawaban pertanyaan ini kalau kita dengan serius mau menggali, kita akan menemukan rahasia dimana letak mutiara yang sangat berharga itu berada.

Saya mohon, antek-antek Alberto Rivera, jangan ikut berbicara dalam masalah yang sangat penting ini, sebab kebiasaan mereka selalu mengalihkan perhatiannya keluar dari topiknya dan mulai menyerang denom yang tidak dia sukai, buntut-buntutnya yaitu debat kusir yang penuh dengan ejekan dan caci maki.
Sampah-sampah yang sudah berbau busuk ini, hendaknya moderator lebih tegas, agar ForumKristen ini benar-benar bermutu.

Menjawab pertanyaan anda, Mengapa Allah menjadi manusia ?
Allah incarnasi menjadi manusia, karena Anak Allah akan dikorbankan menjadi Anak Domba Allah, menggenapi korban penyembelihan anak domba di PL.
Kalau Allah tidak incarnasi menjadi manusia, mana mungkin Allah yang tidak berdaging dikorbankan.

Sampai disini dulu, nanti kita gali pelan-pelan supaya meresap,
mungkin yang lain mau menambahkan, silahkan.


Benar.
Karena dosa Adamlah (seorang manusia) semua manusia dihukum mati sesuai dengan hukum Tuhan, jiwa ganti jiwa maka dibutuhkan penebusan orang seorang Manusia (Adam kedua). jiwa ganti jiwa, semua manusia dibenarkan.

Ketika Ia masuk ke dunia, Ia berkata: 'Korban dan persembahan tidak Engkau kehendaki; tetapi Engkau telah menyediakan tubuh bagiKu. Kepada korban bakaran dan korban penghapus dosa Engkau tidak berkenan. Lalu Aku berkata: Sungguh Aku datang; dalam gulungan Kitab ada tertulis tentang Aku, untuk melakukan kehendakMu, ya AllahKu'.... Dan karena kehendakNya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus (Ibr 10:5-7.10).
 
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: CosmicBoy on December 29, 2013, 08:37:27 AM
Allah jadi manusiapun tidak berubah keillahianNya.

Benar. Maka untuk memahaminya kita harus belajar incarnation dan hypostatic union-Nya.
Kita tunggu aja Mas Bela dkk dengan doktrin baru mereka.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Adhi Darma Wijaya on December 29, 2013, 02:40:48 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Manusia menangkap bahwa bila ia sidelamatkan, mk kejadiannya adl bhw ia di hidupkan setelah kematian fisiknya shg ia bisa bersamasama dg Allah dikekekalan.
Hal inilah yg perlu Allah jelaskan gambaran prosesnya (proses anugerah ), shg Allah harus menjadi manusia .

Why5:9 Dan mereka menyanyikan suatu nyanyian baru katanya: "Engkau layak menerima gulungan kitab itu dan membuka meterai-meterainya; karena Engkau telah disembelih dan dengan darah-Mu Engkau telah membeli mereka bagi Allah dari tiap-tiap suku dan bahasa dan kaum dan bangsa.
Dalam ay diatas yg saya cetak tebal telah disembelih = berfungsi sbg domba korban, Engkau telah membeli mereka bagi Allah= berfungsi sbg imam .
 
Quote
Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

dalam proses anugerah hidup yang dikerjakan Allah sendiri unt milikNya, digambarkan sejak PL sbb:
Ada domba korban.
Ada imam yg memercikkan darah domba korban kepada manusia spy tahir.
Ada manusia yg ditahirkan.

Ketika kita tahu bahwa selamat adl anugerah (hari ke tujuh/sabat) untuk menjelaskan ini kepada manusia, maka ketiga fungsi diatas haruslah Allah sendiri yg memerankan ( tdk boleh melibatkan manusia) ,sebab bila peran tsb diatas diperankan oleh manusia sdh bukan anugerah namanya, krn manusia itu bertindak atas namanya sendiri unt keselamatannya sendiri (666) , ini sekaligus adl bukti bhw Yesus bukanlah manusia ciptaan spt kita ini, melainkan Allah sendiri.
Dan ketiga peran itu telah digenapiNya di kayu salib, dan kemenangan atas maut ditunjukkan dg kebangkitanNya dari kubur, mk ini semua telah menjelaskan dg jelas kepada manusia bagaimana proses anugerah itu.Gby
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on December 29, 2013, 05:55:27 PM
*
Numpang tanya :
.
Pada saat Allah menjadi manusia, apakah pada saat itu juga Allah itu menjadi ada dua atau Allah tetap satu secara kuantitas ?
.
Jika Yesus di sebut memiliki sifat Allah, maka berarti ketika Yesus berdoa itu sama artinya dengan Yesus berdoa kepada diri NYA sendiri, betul nggak ?
.
.
Jika pertanyaan diatas sekiranya dianggap OOT, harap  diabaikan saja.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Doa_ku on December 29, 2013, 06:13:55 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Supaya Allah dapat menggantikan dlm menanggung dosa2 manusia
tanpa menjadi manusia maka tidak ada tebusan yg sepadan utk menebus dosa2 manusia

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Betul, sejak semula Allah mengasihi manusia,
oleh sebab itu ketika manusia jatuh dlm dosa Allah mau menebus manusia, krn kasih-Nya tdk berubah
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on December 29, 2013, 08:50:04 PM
Jika Yesus di sebut memiliki sifat Allah, maka berarti ketika Yesus berdoa itu sama artinya dengan Yesus berdoa kepada diri NYA sendiri, betul nggak ?
Yesus sedang berbicara kepada Bapa-Nya, bukan kepada diri-Nya sendiri.
Tidak ada istilah "sorga kosong" saat Firman Allah menjadi Manusia.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: scout on December 29, 2013, 10:03:42 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Alkitab mengatakan bahwa upah dosa adalah maut (Rom.6:23). Artinya semua manusia yang berdosa pasti akan mengalami kematian (banding. Kej.2:17).

Karena Allah itu adalah Allah yang adil dan karenanya dosa tetap harus dihukum dan hukumannya adalah kematian/maut. Tetapi klo manusia berdosa yang harus menerima hukuman mati itu sedniri maka sama dengan mereka tidak diselamatkan.

Supaya mereka diselamatkan maka harus ada yang harus mati mengantikan manusia berdosa dan itu adalah Allah sendiri.

Nah karena  Allah itu tidak bisa mati maka Ia perlu menjelma menjadi manusia terlebih dahulu supaya bisa mati.

Dan memang Ia akhirnya mati disalibkan dan oleh kematian-Nya itu kita manusia berdosa diselamatkan.

Utk melaksanakan hal tsb harus terjadi inkarnasi yaitu Allah yang menjelma dalam daging. Allah telah menyatakan bahwa hukuman dosa ialah maut. Berhubung Allah tak dapat mati, maka harus terjadi suatu inkarnasi agar ada tabiat/sifat manusia yang bisa mengakibatkan kematian dan dengan demikian membayar hukuman dosa.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: TegasFirman on December 29, 2013, 10:34:07 PM
Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia ?

Kalau Allah gak mau jadi manusia, ya bagaimana Allah bisa mengadilin manusia ? Begitu Allah menongol dipengadilan manusia kelak, maka seluruh manusia langsung pinsan semuanya. Maka Allah yang Esa sangat perlu dan harus jadi manusia Yesus !

GBU.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: tamaz on December 31, 2013, 12:15:14 AM
Kasian kalo dibinasain semua.. itu pekerjaaan yang sia2..
lebih baik dari awal tidak usah diciptain, dan tidak ada manusia, KALO SEMUA DIBINASAIN TANPA KONFIRMASI..
that's not fair..
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 06:15:42 AM
*
Numpang tanya :
. :)
Pada saat Allah menjadi manusia, apakah pada saat itu juga Allah itu menjadi ada dua atau Allah tetap satu secara kuantitas ?
.Jika kita berdoa secara bersamaan di kebaktian dgn doa yg berbeda dan seluruh dunia berdoa pula maka Allah itu banyak ya  :)
Jika Yesus di sebut memiliki sifat Allah, maka berarti ketika Yesus berdoa itu sama artinya dengan Yesus berdoa kepada diri NYA sendiri, betul nggak ?
.Ndak tuh  :) Yesus ya Yesus , Allah ya Allah=kebangkitanNya menjadi Allah.
.Itu contoh bagaimana kita hidup dalam Dia(berdoa slalu) dan Yesus(manusia) berdoa kepada diriNya(Allah) sendiri itu adalah kepada Allah yg adalah Dia sendiri.
Gak ngerti=Allah 100%,manusia 100%, manusia itu harus bergantung pada Allah dan itu di lakukan oleh Yesus ketika menjadi manusia(teladan yg sempurna)
Jika pertanyaan diatas sekiranya dianggap OOT, harap  diabaikan saja.
Kayaknya sih  :D

Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Menggenapi/menepati apa yg Dia janjikan.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on January 01, 2014, 12:17:39 PM
Benar.
Karena dosa Adamlah (seorang manusia) semua manusia dihukum mati sesuai dengan hukum Tuhan, jiwa ganti jiwa maka dibutuhkan penebusan orang seorang Manusia (Adam kedua). jiwa ganti jiwa, semua manusia dibenarkan.

Ketika Ia masuk ke dunia, Ia berkata: 'Korban dan persembahan tidak Engkau kehendaki; tetapi Engkau telah menyediakan tubuh bagiKu. Kepada korban bakaran dan korban penghapus dosa Engkau tidak berkenan. Lalu Aku berkata: Sungguh Aku datang; dalam gulungan Kitab ada tertulis tentang Aku, untuk melakukan kehendakMu, ya AllahKu'.... Dan karena kehendakNya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus (Ibr 10:5-7.10).
Karena adam yang 1, tidak taat, hidup manusia menjadi hamba dosa didalam kedagingan.
Yesus anak Allah, incarnasi menjadi manusia sebagai Adam ke 2 yang taat, akan mengembalikan hidup manusia didalam kedagingan ke hidup didalam roh, kembali didalam kemuliaan Allah dan tidak jatuh ditangan iblis.

Pertanyaan:
Bagaimana prosedur proses cara Allah mengembalikan, manusia dari kedagingan menjadi roh dan dapat hidup didalam kemuliaan Allah ?
Jawab:
Yesus incarnasi menjadi manusia, untuk dikorbankan dijadikan Anak Domba Allah, daging Nya harus kita makan dan darah Nya harus kita minum, agar nyawa manusia dipersatukan dengan nyawa Yesus.

Yoh.6: 56.
Barangsiapa makan dagingKu dan minum darahKu, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.

Dengan mengimani bahwa Yesus adalah Tuhan, sekalipun wujudnya adalah seorang manusia, maka nyawa kita yang sudah dipersatukan dengan nyawa Yesus, siap mengalami kebangkitan seperti Yesus, dimana kebangkitan Yesus dinyatakan sebagai kebangkitan yang sulung.

Im.17:11.
Karena nyawa makhluk ada di dalam darahnya dan Aku telah memberikan darah itu kepadamu di atas mezbah untuk mengadakan pendamaian bagi nyawamu, karena darah mengadakan pendamaian dengan perantaraan nyawa.


Artinya: Didalam bait Allah, yaitu tubuh kita, terjadi pendamaian antara nyawa kita dan nyawa Yesus.

Dari manusia Adam pertama, manusia dari hidup roh menjadi hidup kedagingan.
Dari manusia Adam kedua, yaitu Yesus, manusia dari hidup kedagingan dikembalikan menjadi hidup didalam kemuliaan Allah berupa roh.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 12:23:54 PM

.Jika kita berdoa secara bersamaan di kebaktian dgn doa yg berbeda dan seluruh dunia berdoa pula maka Allah itu banyak ya  :)

.
Jawabannya gak nyambung.
.
Yg sy tanya itu Yesus yg masih dlm konteks Allah (memiliki sifat Allah).
.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 12:45:15 PM
[/color]
Jika Yesus di sebut memiliki sifat Allah, maka berarti ketika Yesus berdoa itu sama artinya dengan Yesus berdoa kepada diri NYA sendiri, betul nggak ?
.Ndak tuh  :) Yesus ya Yesus , Allah ya Allah=kebangkitanNya menjadi Allah.
.Itu contoh bagaimana kita hidup dalam Dia(berdoa slalu) dan Yesus(manusia) berdoa kepada diriNya(Allah) sendiri itu adalah kepada Allah yg adalah Dia sendiri.
Gak ngerti=Allah 100%,manusia 100%, manusia itu harus bergantung pada Allah dan itu di lakukan oleh Yesus ketika menjadi manusia(teladan yg sempurna)




.
Cuma mo jawab Yesus pada saat itu 100% manusia aja pake acara muter2 gak jelas dan gak karuan. Ciri2 dari orang yg suka menutupi kelemahan dan kekurangannya alias jaim rohani yg tampil norak
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 12:59:04 PM

Jika pertanyaan diatas sekiranya dianggap OOT, harap  diabaikan saja.
Kayaknya sih  :D

.
Anda ini tipical orang yg munafik dan suka cari penyakit ya ? Apa yg anda tabur itu yg akan anda tuai.
.
Pertanyaan tsb ditanyakan dgn baik2 dan jg krn suatu alasan yg baik yg sy dgr di lapangan, lagi pula pertanyaan tsb sdh di note tuk di abaikan bila berada pd topik yg gak tepat.
.
Tapi ya gak tahu lagi kalo mmg type2 anda mirip2 orang munafik, tampilan rohani tapi dalamnya penuh dgn ulat dan belatung busuk.
.
Atau jangan2 anda ini orang bloon atau idiot ???
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 03:03:00 PM
.
Anda ini tipical orang yg munafik dan suka cari penyakit ya ? Apa yg anda tabur itu yg akan anda tuai.
.
Pertanyaan tsb ditanyakan dgn baik2 dan jg krn suatu alasan yg baik yg sy dgr di lapangan, lagi pula pertanyaan tsb sdh di note tuk di abaikan bila berada pd topik yg gak tepat.
.
Tapi ya gak tahu lagi kalo mmg type2 anda mirip2 orang munafik, tampilan rohani tapi dalamnya penuh dgn ulat dan belatung busuk.
.
Atau jangan2 anda ini orang bloon atau idiot ???
Apakah yg di bold itu anda menyerang pribadi sy?
Apakah pernyataan sy menjadikan sy bermusuhan dgn bro oleh karena tanggapan sy ?

Kalo ingin melihat sy dgn real ya kenalan lah dan bergaul dgn sy maka bro akan tahu siapa sy.
hehe kok bs2 nya ngomong gt tanpa kenal terlebih dahulu.
Kenalan donk  :tongue:
 
1:27   Tetapi apa yang bodoh bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan orang-orang yang berhikmat, dan apa yang lemah bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan apa yang kuat,
1:28   dan apa yang tidak terpandang dan yang hina bagi dunia, dipilih Allah, bahkan apa yang tidak berarti, dipilih Allah untuk meniadakan apa yang berarti,
1:29   supaya jangan ada seorang manusiapun yang memegahkan diri di hadapan Allah.

Noh baca tuh ayat di atas jd mengerti kenapa ada org botol seperti sy di pilihNya  ;D
:tongue:
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 03:18:14 PM
Apakah yg di bold itu anda menyerang pribadi sy?
Sy hanya mengelus dada bahwa bro tidak suka dgn sy.
Apakah pernyataan sy menjadikan sy bermusuhan dgn bro oleh karena tanggapan sy ?
Sy mo menjawab ya suka2 sy donk kl gak suka tinggal cuekin aja jadi tidak menimbulkan pertengkaran or permusuhan.

Kalo ingin melihat sy dgn real ya kenalan lah dan bergaul dgn sy maka bro akan tahu siapa sy.
hehe kok bs2 nya ngomong gt tanpa kenal terlebih dahulu.

Kalo anda punya kepahitan thdp HT or org2 percaya yg munafik jgn di lemparkan ke saya donk, gak fair lah. :tongue:
.
Jawaban anda menunjukkan kapasitas anda.
.
Kalau anda jawab suka2 itu artinya memang anda orang2 yg type2 ASBUN atau gak bertanggung jawab.
.
Saya pun koment jawaban anda juga suka2 saya.
.
Dan sy jg pastikan anda akan tdk nyaman di FK ini, juga suka2 saya.
.
Karena itu kan yg anda mau yaitu suka2 sy alias seenaknya sendiri.
.
Gak perlu kenal orangnya, dari tulisan kelihatan apakah seseorang itu munfik atau tdk.
.
Anda menabur ke tdk nyamanan ya harus berbesar hati menuai balasannya.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 03:24:37 PM
.
Jawaban anda menunjukkan kapasitas anda.
.
Kalau anda jawab suka2 itu artinya memang anda orang2 yg type2 ASBUN atau gak bertanggung jawab.
.
Saya pun koment jawaban anda juga suka2 saya.
.
Dan sy jg pastikan anda akan tdk nyaman di FK ini, juga suka2 saya.
.
Karena itu kan yg anda mau yaitu suka2 sy alias seenaknya sendiri.
.
Gak perlu kenal orangnya, dari tulisan kelihatan apakah seseorang itu munfik atau tdk.
.
Anda menabur ke tdk nyamanan ya harus berbesar hati menuai balasannya.
;D ;D ;D ;D tidak nyaman ya pake bantal biar gak pegel...
 ;D ;D ;D ;D bro ini Budha ya percaya karma,maaf sy gak tuh karena pny Tuhan Yesus

hehe berkedok Dream yg padahal pny jg yg lainnya  ;D ;D itulah hikmat ROH KUDUS bukan hikmat org munafik
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 03:26:00 PM
Apakah karena Kebenaran menjadikan kita permusuhan  :mad0261:  ;D ;D ;D
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 01, 2014, 03:35:46 PM
Ndak tuh  :) Yesus ya Yesus , Allah ya Allah=kebangkitanNya menjadi Allah.
Jadi saat Yesus belum dibangkitkan Ia bukan Allah ya?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 03:42:34 PM
;D ;D ;D ;D tidak nyaman ya pake bantal biar gak pegel...
 ;D ;D ;D ;D bro ini Budha ya percaya karma,maaf sy gak tuh karena pny Tuhan Yesus

hehe berkedok Dream yg padahal pny jg yg lainnya  ;D ;D itulah hikmat ROH KUDUS bukan hikmat org munafik
.
Apa begini yg di sebut Kristen he..he..
.
Tulisan anda sdh menyatakan siapa diri anda. - munafik.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 03:52:54 PM
Apakah karena Kebenaran menjadikan kita permusuhan  :mad0261:  ;D ;D ;D
.
Kebenaran adalah kebenaran. Apa jawaban anda kebenaran ? Nanti dulu he..he..
.
Permusuhan itu akibat kelakuan anda sendiri dan tdk ada hubungannya dgn kebenaran.
.
Kelakuan anda yg suka2 alias seenak udel. Itu buah yg anda terima sekarang
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 03:58:27 PM
.
Kebenaran adalah kebenaran. Apa jawaban anda kebenaran ? Nanti dulu he..he..
.
Permusuhan itu akibat kelakuan anda sendiri dan tdk ada hubungannya dgn kebenaran.
.
Kelakuan anda yg suka2 alias seenak udel. Itu buah yg anda terima sekarang
Salam
Lagi sakit ya bro   :cheesy:;D ;D
BTW buah  ;D ;D sy malah aneh ketika bro mengungkapkan yg menyerang pribadi tidak fokus ke topics ;D
Semoga Tuhan memberi sukacita aja kepada bro spy di hilangkan kedengkiannya dech  ;D
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 04:01:06 PM
Jadi saat Yesus belum dibangkitkan Ia bukan Allah ya?
Salam
hihi pertanyaan yg aneh bro Rod.
100% manusia 100% Allah
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 01, 2014, 04:06:42 PM
Salam
hihi pertanyaan yg aneh bro Rod.
100% manusia 100% Allah
Aneh bagaimana?

Ndak tuh  :) Yesus ya Yesus , Allah ya Allah=kebangkitanNya menjadi Allah.
Kebangkitan-Nya menjadi Allah itu bagaimana maksudnya?
Anda kan yang nulis?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Dream52 on January 01, 2014, 04:10:50 PM
Salam
Lagi sakit ya bro   :cheesy:;D ;D
BTW buah  ;D ;D sy malah aneh ketika bro mengungkapkan yg menyerang pribadi tidak fokus ke topics ;D
Semoga Tuhan memberi sukacita aja kepada bro spy di hilangkan kedengkiannya dech  ;D
.
Ya semoga kamu juga di berikan penglihatan, supaya matamu bisa melihat dan matamu tdk buta dgn kelakuanmu.
.
Juga otak mu tdk jadi otak udang agar bisa mikir yg sehat.
.
Semoga
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 01, 2014, 04:16:12 PM
Salam
Aneh bagaimana?
Bro Rod setahu sy sdh hebat dlm membaca Alkitabnya
Kebangkitan-Nya menjadi Allah itu bagaimana maksudnya?
Balik lg menjadi Allah yg selama itu juga Allah.
Coba bro Rod jelaskan ini : Yesus di baptis,ROH KUDUS merpati,Allah berbicara=hehe 3 Allah ya???? :cheesy:
Anda kan yang nulis?
Ya

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 08, 2014, 11:08:38 PM
Salam
Kan anda yang bilang "kebangkitan-Nya MENJADI Allah"?

Berarti menurut anda, sebelum bangkit itu BELUM menjadi Allah?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Raja888 on January 09, 2014, 01:59:54 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Tuhan menjadi seperti manusia Wujud-Nya...
Karena Tuhan merencanakan karya keselamatan kepada manusia sepertinya janji-Nya di Perjanjian Lama..

Percayakah Anda bahwa Tuhan mampu menjadi seperti manusia wujud-Nya ? jawab ya atau tidak  :)

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Betul.. Tuhan kita tidak pernah berubah dari dulu sekarang sampai selamanya.  :afro:

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 12, 2014, 02:34:32 AM
Kan anda yang bilang "kebangkitan-Nya MENJADI Allah"?

Berarti menurut anda, sebelum bangkit itu BELUM menjadi Allah?
Salam
Ya Yesus kembali kepada posisi awalnya yg adalah Allah.
Yesus sebelum bangkit itu manusia tetapi Dia jg adalah Allah di surga.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 12, 2014, 02:36:23 AM
.
Ya semoga kamu juga di berikan penglihatan, supaya matamu bisa melihat dan matamu tdk buta dgn kelakuanmu.
.
Juga otak mu tdk jadi otak udang agar bisa mikir yg sehat.
.
Semoga
Memangnya kelakuannya yg gmn? :mad0261:
Memangnya otak sy tidak memikirkan yg sehat2??? :cheesy:
Bro Dream memangnya org yg sehat? ;D
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 12, 2014, 09:28:12 AM
Salam
Ya Yesus kembali kepada posisi awalnya yg adalah Allah.
Yesus sebelum bangkit itu manusia tetapi Dia jg adalah Allah di surga.
Berarti ADA CARA supaya manusia menjadi Allah?
Begitukah?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 12, 2014, 03:26:11 PM
Berarti ADA CARA supaya manusia menjadi Allah?
Begitukah?
gak ada bro cuma kehendak dan kasihNya yg buat seperti ada metodenya...
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 12, 2014, 04:57:41 PM
gak ada bro cuma kehendak dan kasihNya yg buat seperti ada metodenya...
Lha itu anda bilang Yesus kembali kepada posisi awalnya yang adalah Allah?

Jadi selama di dunia ini Yesus bukan Allah dong?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 12, 2014, 11:21:14 PM
Salam
Ya Yesus kembali kepada posisi awalnya yg adalah Allah.
Yesus sebelum bangkit itu manusia tetapi Dia jg adalah Allah di surga.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on January 13, 2014, 12:28:10 AM
Salam
Ya Yesus kembali kepada posisi awalnya yg adalah Allah.
Yesus sebelum bangkit itu manusia tetapi Dia jg adalah Allah di surga.
Pandangan anda ini yang benar-benar salah.

Yesus adalah Anak Allah dan Dia incarnasi sebagai manusia melalui Maria.
Manusia Yesus yang bisa menderita, kita harus tetap percaya dan mengakui bahwa Yesus adalah Allah.
Hal ini tidak dapat dicerna dengan akal pikiran manusia, hanya dapat dilihat dengan mata iman, maka  disebut misteri Allah.

Ada 2 misteri Allah yang dari dulu hingga sekarang selalu menjadi dilema, sebab selalu timbul perdebatan dan pertentangan.
Misteri pertama yaitu percaya dan mengakui bahwa Yesus adalah benar-benar Tuhan
Misteri kedua yaitu percaya dan mengakui bahwa roti yang diberikan kepada kita untuk dimakan itu adalah benar-benar daging Yesus.

Pada th 325 diadakan konsili Neceae dan ditetapkan adanya Trinity, yaitu Allah Bapa, Allah Putra & Allah ROH KUDUS, jadi misteri yang pertama sudah jelas sebab sudah dikanonkan.

Pandangan anda yang salah kalau anda beritakan kepada orang lain, bisa menyesatkan banyak orang, maka Yohanes didalam surat susulannya yaitu 1Yoh.2:22.  menamakan orang tsb adalah antichrist.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 13, 2014, 12:38:50 AM
Pandangan anda ini yang benar-benar salah.

Yesus adalah Anak Allah dan Dia incarnasi sebagai manusia melalui Maria.
Manusia Yesus yang bisa menderita, kita harus tetap percaya dan mengakui bahwa Yesus adalah Allah.
Hal ini tidak dapat dicerna dengan akal pikiran manusia, hanya dapat dilihat dengan mata iman, maka  disebut misteri Allah.

Ada 2 misteri Allah yang dari dulu hingga sekarang selalu menjadi dilema, sebab selalu timbul perdebatan dan pertentangan.
Misteri pertama yaitu percaya dan mengakui bahwa Yesus adalah benar-benar Tuhan
Misteri kedua yaitu percaya dan mengakui bahwa roti yang diberikan kepada kita untuk dimakan itu adalah benar-benar daging Yesus.

Pada th 325 diadakan konsili Neceae dan ditetapkan adanya Trinity, yaitu Allah Bapa, Allah Putra & Allah ROH KUDUS, jadi misteri yang pertama sudah jelas sebab sudah dikanonkan.

Pandangan anda yang salah kalau anda beritakan kepada orang lain, bisa menyesatkan banyak orang, maka Yohanes didalam surat susulannya yaitu 1Yoh.2:22.  menamakan orang tsb adalah antichrist.
Salah dmn mbah Sam?
Menurut manusia yg blm bertemu Tuhan mungkin bisa berkata salah,tp untuk manusia yg sudah di datangi mn bs ingkar. :)
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: kawabaki on January 13, 2014, 03:09:57 AM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Cara pandang orang Farisi dan Saduki jangan diikuti, cukup orang Israel yang tidak percaya Yesus Kristus adalah Mesias, yang ikut mereka.

Maksudku, Yesus Kristus memahami posisi diriNya, siapa yang selalu disebutNya dengan Bapa dan siapa ROH KUDUS yang diberikanNya bagi setiap orang percaya.

Ada tiga hal yang kudus bagi manusia, bahkan empat.
Tetapi ketiga hal yang kudus seolah terpisah tapi tidak dapat dipisahkan, tidak demikian dengan yang keempat.
Allah, Firman Allah, dan Roh Allah. Dan yang keempat adalah malaikat Allah.

Sebelum manusia belum dijadikan ada, Allah telah merencanakan bahwa Firman Allah bisa menjadi manusia.
Dan Allah tahu bahwa seiring jaman, manusia tidak akan semakin bertambah sanggup mengasihi sesuatu yang tidak terlihat mata mereka. Jadi memang Allah telah merencanakan Firman Allah itulah yang akan menjadi Tuhan bagi manusia selama mereka di dunia.

Jangan kamu berpikir jika Allah langsung datang ke dunia ini maka orang-orang jahat, iblis akan langsung remuk, hancur, binasa dan lain-lain sebagainya.
Ya Allah bisa dan Allah mampu melakukan itu.
Tapi yang harus kamu ketahui adalah Allah adalah Kasih.
Jika Allah datang ke dunia ini langsung, yang terjadi justru semua orang langsung berubah menjadi mengerti dan mengetahui keinginan dan apakah kasih Allah itu; lebih cepat dari kejapan mata satu kali.

Allah TIDAK BISA langsung datang ke dunia karena mengingat rencana Allah atas manusia, yaitu supaya manusia mengenal kasihNya tanpa harus secara melihat Allah langsung seperti andai-andai diatas.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on January 13, 2014, 04:58:37 AM
Salah dmn mbah Sam?
Menurut manusia yg blm bertemu Tuhan mungkin bisa berkata salah,tp untuk manusia yg sudah di datangi mn bs ingkar. :)
Maksud anda apa ?

Apakah anda pernah didatangi oleh Yesus !

Sharing, dong !
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 13, 2014, 06:10:20 AM
Maksud anda apa ?

Apakah anda pernah didatangi oleh Yesus !

Sharing, dong !
Memangnya kl sy sharing ketika Yesus dtg dgn kemuliaanNya , bisa membangun iman bro akan Tuhan Yesus?
Bagaimana dgn Bunda Maria dan Api Penyucian yg dipercaya selama ini ?
Banyak loh yg di datangi oleh Tuhan namun ada banyak macam dan kita harus merenungkannya dan berdoa menanyakan langsung,krn tidak semua kesaksian yg di datangi Tuhan itu benar2 Tuhan.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 13, 2014, 06:13:36 AM
Salam
Ya Yesus kembali kepada posisi awalnya yg adalah Allah.
Yesus sebelum bangkit itu manusia tetapi Dia jg adalah Allah di surga.
Jadi waktu dikandung Maria, yesus itu manusia biasa atau juga Firman Allah?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 13, 2014, 06:14:27 AM
Memangnya kl sy sharing ketika Yesus dtg dgn kemuliaanNya , bisa membangun iman bro akan Tuhan Yesus?
Bagaimana dgn Bunda Maria dan Api Penyucian yg dipercaya selama ini ?
Banyak loh yg di datangi oleh Tuhan namun ada banyak macam dan kita harus merenungkannya dan berdoa menanyakan langsung,krn tidak semua kesaksian yg di datangi Tuhan itu benar2 Tuhan.
Anda bertanya langsung juga tidak menjamin bahwa yang menjawab adalah Tuhan bukan?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 13, 2014, 06:31:30 AM
Jadi waktu dikandung Maria, yesus itu manusia biasa atau juga Firman Allah?
Manusia di bumi dan juga Allah di surga,sama seperti kita berdoa masing2 lalu ada yg di kabulkan dan ada yg tidak.
Quote
Anda bertanya langsung juga tidak menjamin bahwa yang menjawab adalah Tuhan bukan?
Kalo Tuhan sendiri yg datang tidak ada kata or kalimat yg bisa kita ucapkan apalagi kl kita penuh dgn dosa,berbeda dgn Malaikat yg sangat mudah kita dapat berkomunikasi maka dikatakan ujilah roh2 itu.
Dari suaraNya kita dapat mengenalNya dan itu juga ada di FirmanNya,tapi hati2 ketika ada yg katanya kepenuhan ROH KUDUS lalu berkata2, nah yg itu harus di uji.

Jika Tuhan dtg menghampiri , semuanya itu ada di Firman,kuasaNya yg besar tak dapat kita hampiri kecuali di hampiri dan kemuliaanNya mustahil kita dapat melihatNya.

Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Karena penghubung kita adalah Yesus dan ROH KUDUS kalau Allah blm ada yg melihatNya,maka Firman itu benar.
1Yoh. 4:12 Tidak ada seorangpun yang pernah melihat Allah. Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita.
Yoh. 6:46   Hal itu tidak berarti, bahwa ada orang yang telah melihat Bapa. Hanya Dia yang datang dari Allah, Dialah yang telah melihat Bapa.
Mat. 5:8   Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.
Mat 5:8 pemahaman sy ,tidak ada yg suci hatinya karena manusia sudah rusak oleh dosa kecuali org itu mati dan yg mengimani dan berbuat sesuai kehendak Bapa,barulah dapat melihat kemuliaan Allah.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on January 13, 2014, 09:38:17 AM
Memangnya kl sy sharing ketika Yesus dtg dgn kemuliaanNya , bisa membangun iman bro akan Tuhan Yesus?

Bagaimana dgn Bunda Maria dan Api Penyucian yg dipercaya selama ini ?
Banyak loh yg di datangi oleh Tuhan namun ada banyak macam dan kita harus merenungkannya dan berdoa menanyakan langsung,krn tidak semua kesaksian yg di datangi Tuhan itu benar2 Tuhan.
Hati-hati bagi orang yang merasa mendapat visi dari Tuhan.

Ingat William Miller dari gereja Advent Jumaat ke Tujuh, dia begitu yakin bahwa pada tgl 21 Maret 1843, Yesus akan datang.
Ternyata meleset.
Dan banyak orang sampai sekarang yang katanya mendapatkan visi, begitu yakin bisa menentukan kapan akhir zaman.
Ternyata meleset.

Anda mungkin mendapatkan visi, bahwa manusia Yesus selama didunia bukan Tuhan, Dia baru dikatakan sebagai Tuhan setelah bangkit.
Ucapan anda tidak sesuai dengan ajaran Alkitab, maka Yohanes menamakan mereka yang memberitakan ajaran yang salah ini dinamakan antichrist.

Mengenai Maria dan api penyucian, jangan dibawa-bawa di Topik sini, seolah-olah anda arahnya mau menyerang katolik, pada hal anda tahu, itu adalah OOT.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 13, 2014, 11:32:15 PM
Manusia di bumi dan juga Allah di surga,sama seperti kita berdoa masing2 lalu ada yg di kabulkan dan ada yg tidak.
Maaf, saya belum menangkap maksud anda yang tentang pengabulan doa itu.
Apa hubungannya dengan Yesus?

Kalo Tuhan sendiri yg datang tidak ada kata or kalimat yg bisa kita ucapkan apalagi kl kita penuh dgn dosa,berbeda dgn Malaikat yg sangat mudah kita dapat berkomunikasi maka dikatakan ujilah roh2 itu.
Dari suaraNya kita dapat mengenalNya dan itu juga ada di FirmanNya,tapi hati2 ketika ada yg katanya kepenuhan ROH KUDUS lalu berkata2, nah yg itu harus di uji.
Romo saya sendiri mendapat kunjungan dari Yesus Kristus saat dulu dia masih berada di agama tetangga sebelah.
Kalau tidak salah 2 atau 3 hari berturut-turut beliau mendapat penglihatan tersebut setelah sebelumnya beliau suka sekali mengolok-olok dan menantang debat tetangganya yang masuk Kristen. Sosok tersebut muncul dihadapannya dengan cahaya terang dan berbahasa Jawa halus.

Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Karena penghubung kita adalah Yesus dan ROH KUDUS kalau Allah blm ada yg melihatNya,maka Firman itu benar.
Saya koq tidak melihat bahwa itu jawaban dari pertanyaan?

tanya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
jawab: Karena penghubung kita adalah Yesus dan ROH KUDUS
 :rolleye0014:

Kayaknya koq gak nyambung?

Mat 5:8 pemahaman sy ,tidak ada yg suci hatinya karena manusia sudah rusak oleh dosa kecuali org itu mati dan yg mengimani dan berbuat sesuai kehendak Bapa,barulah dapat melihat kemuliaan Allah.
Bagaimana dengan Henokh dan Elia yang tidak pernah mati?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 14, 2014, 11:24:58 AM
Hati-hati bagi orang yang merasa mendapat visi dari Tuhan.

Ingat William Miller dari gereja Advent Jumaat ke Tujuh, dia begitu yakin bahwa pada tgl 21 Maret 1843, Yesus akan datang.
Ternyata meleset.
Dan banyak orang sampai sekarang yang katanya mendapatkan visi, begitu yakin bisa menentukan kapan akhir zaman.
Ternyata meleset.

Anda mungkin mendapatkan visi, bahwa manusia Yesus selama didunia bukan Tuhan, Dia baru dikatakan sebagai Tuhan setelah bangkit.
Ucapan anda tidak sesuai dengan ajaran Alkitab, maka Yohanes menamakan mereka yang memberitakan ajaran yang salah ini dinamakan antichrist.

Mengenai Maria dan api penyucian, jangan dibawa-bawa di Topik sini, seolah-olah anda arahnya mau menyerang katolik, pada hal anda tahu, itu adalah OOT.
Tuhan menghampiri itu tidak ada visi tp Firman yg keluar,bukan nubuatan seperti yg di atas.
Kalau nubuatan ttg peramalan itu susah sekali di terima krn penyihir,peramal jatahnya di neraka.

Wkt
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 14, 2014, 11:26:24 AM
Hati-hati bagi orang yang merasa mendapat visi dari Tuhan.

Ingat William Miller dari gereja Advent Jumaat ke Tujuh, dia begitu yakin bahwa pada tgl 21 Maret 1843, Yesus akan datang.
Ternyata meleset.
Dan banyak orang sampai sekarang yang katanya mendapatkan visi, begitu yakin bisa menentukan kapan akhir zaman.
Ternyata meleset.

Anda mungkin mendapatkan visi, bahwa manusia Yesus selama didunia bukan Tuhan, Dia baru dikatakan sebagai Tuhan setelah bangkit.
Ucapan anda tidak sesuai dengan ajaran Alkitab, maka Yohanes menamakan mereka yang memberitakan ajaran yang salah ini dinamakan antichrist.

Mengenai Maria dan api penyucian, jangan dibawa-bawa di Topik sini, seolah-olah anda arahnya mau menyerang katolik, pada hal anda tahu, itu adalah OOT.
Kayaknya nyambung dech :)
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on January 14, 2014, 11:36:05 AM
Maaf, saya belum menangkap maksud anda yang tentang pengabulan doa itu.
Apa hubungannya dengan Yesus?
Doa dikabulkan oleh siapa?sy mengimani ya Yesus yg memberi.
Quote
Romo saya sendiri mendapat kunjungan dari Yesus Kristus saat dulu dia masih berada di agama tetangga sebelah.
Kalau tidak salah 2 atau 3 hari berturut-turut beliau mendapat penglihatan tersebut setelah sebelumnya beliau suka sekali mengolok-olok dan menantang debat tetangganya yang masuk Kristen. Sosok tersebut muncul dihadapannya dengan cahaya terang dan berbahasa Jawa halus.
nah ini sangat menarik,Romo sama seperti pendeta posisinya yg adalah Hamba Tuhan yg full time hanya untuk Tuhan pekerjaannya.
Bro Rod percaya bahwa Tuhan Yesus Kristus dtg kepada romo bro Rod?
Bro Rod percaya bahwa Yesus itu Tuhan=Allah ?
Sy percaya jika romo bro itu di dtgi tp apa kt Yesus ketika dtg kepadanya?

tanya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Memang selama ini Allah berbicara lewat apa or siapa ?
Apakah msh sama seperti PL ketika Allah berbicara?

Bagaimana dengan Henokh dan Elia yang tidak pernah mati?

Maksudnya apakah mereka suci hatinya?sudah melihat Allah walaupun tidak mati?
Apakah mereka sama dengan kita sehingga kita juga tidak akan mati tapi di angkat?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: roderick on January 14, 2014, 11:53:53 AM
nah ini sangat menarik,Romo sama seperti pendeta posisinya yg adalah Hamba Tuhan yg full time hanya untuk Tuhan pekerjaannya.
Bro Rod percaya bahwa Tuhan Yesus Kristus dtg kepada romo bro Rod?
Bro Rod percaya bahwa Yesus itu Tuhan=Allah ?
Sy percaya jika romo bro itu di dtgi tp apa kt Yesus ketika dtg kepadanya?

tanya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Memang selama ini Allah berbicara lewat apa or siapa ?
Apakah msh sama seperti PL ketika Allah berbicara?

Bagaimana dengan Henokh dan Elia yang tidak pernah mati?

Maksudnya apakah mereka suci hatinya?sudah melihat Allah walaupun tidak mati?
Apakah mereka sama dengan kita sehingga kita juga tidak akan mati tapi di angkat?
mohon anda rapikan.
Saya susah menjawab.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: TegasFirman on January 14, 2014, 09:45:45 PM

Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?


Jawaban Alkitabiah :

1. Allah harus menjadi manusia adalah menggenapi FirmanNya sendiri :

A. Untuk menebus manusia ( Yes 43 )
B. Untuk memberitahukan, menyelamatkan dan mengabarkan ( Yes 43 pula )

Kalau gak jadi manusia bagaimana ucapanNya bisa dilaksanakan ?

Disamping itu Allah harus menjadi manusia ( Allah Anak ) tugasnya gak kalah pentingnya, yakni jawaban Alkitabiah :

2. Allah harus menjadi manusia ( Yesus ) untuk menghakimin manusia !
Maz96:13   di hadapan TUHAN, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.


Kalau Allah Anak datang kembali tidak juga dengan tubuh manusia, apakah ia bisa menghakimin manusia jika Ia tidak dengan tubuh manusiaNya ?

atau bisa gak tubuhNya menjadi KemuliaanNya seperti dizaman Musa ? Ya manusia semua sudah bergelimpangan alias pingsan semuanya ! Jadi bagaimana Allah Anak bisa menghakimin manusia ? Silahkan jawab.

Semoga berkenan.

GBU.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: mbah.Sam on January 15, 2014, 02:35:39 AM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Jawabannya sederhana,

Adam semula hidup bersama Allah didalam kemuliaanNya.
Karena tidak taat, dia mulai hidup didalam kedagingan.
Kita adalah turunan Adam, jadi kitapun hidup didalam kedagingan.

Pertanyaannya; Mengapa Allah harus menjadi daging ?

Yesus adalah Allah, incarnasi didalam kedagingan.
Dengan makan daging Yesus, kita disatukan dengan Yesus.

Yoh.6: 56.
Barangsiapa makan dagingKu dan minum darahKu, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia.


Dari ayat tsb. diatas, menjadi jelas bahwa Allah melalui daging Yesus akan merubah manusia didalam kedagingan kembali kedalam kemuliaan Allah.
Maka dari itu kita mutlak harus percaya dan mengimani bahwa Yesus adalah Allah dan roti adalah daging Yesus.

Barangsiapa tidak percaya mengenai kedua hal ini, dan mengajarkan kepada orang lain,
karena hal ini bisa menyesatkan banyak orang, maka Yohanes di dalam surat susulannya, dia menamakan mereka adalah antichrist.

1Yoh2:22.
Siapakah pendusta itu ?
Bukankah dia yang menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus ? Dia itu adalah antikristus, yaitu dia yang menyangkal baik Bapa maupun Anak.


2Yoh.1:7.
Sebab banyak penyesat telah muncul dan pergi ke seluruh dunia, yang tidak mengaku, bahwa Yesus Kristus telah datang sebagai daging. Itu adalah si penyesat dan antikristus.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: ronny_het on June 12, 2015, 07:11:40 PM
Karena manusia banyak yang bersifat seperti Thomas. Yang terutama adalah untuk menggenapi "Karya Keselamatan". Tujuan Allah turun sebagai manusia sekaligus juga untuk menjelaskan apa yang tertulis di Alkitab sekaligus memberi keteladanan hidup kepada  semua manusia untuk mencapai Keselamatan. Untuk melakukan "Sosialisasi Keselamatan" Allah menciptakan keakraban dengan membaurkan diri dengan manusia (Jadi Yesus) agar mudah diterima, dimengerti, dan tidak terjadi kesalah pahaman (Kalau Allah bersuara dari atas langit terus bisa terbirit-birit manusia lari ketakutan),ingat cerita seorang suami yang tidak suka ke Gereja dan pada musim salju rumahnya kedatangan burung2 yang lapar dan menabrak pintu rumahnya...?
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: jpurba on June 12, 2015, 10:08:39 PM
Karena satu orang yaitu Adam semua manusia berdosa, maka karena satu orang manusia yaitu Allah itu sendiri semua manusia diselamatkan dari dosa yang menghalangi manusia dengan Allah.

Yoh 3:16
Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Roma 5:17
Sebab, jika oleh dosa satu orang, maut telah berkuasa oleh satu orang itu, maka lebih benar lagi mereka, yang telah menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, akan hidup dan berkuasa oleh karena satu orang itu, yaitu Yesus Kristus.

Karena kasih karunia kita telah diselamatkan bukan berarti kita boleh berbuat dosa kembali, tetapi harus berusaha dan bertahan sampai pada akhir hidup kita.

http://www.sefyorsol.com/2015/04/adam-dan-yesus-kristus.html (http://www.sefyorsol.com/2015/04/adam-dan-yesus-kristus.html)
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: jacob nulik on June 24, 2015, 07:25:28 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Agar korban yang tidak berdosa dapat dipersiapkan untuk penebusan manusia. Tanpa Allah menjadi manusia tidak ada manusia yang tak berdosa bisa didapat untuk menjadi korban penebus dosa semua kita. Bisa juga ditanya kenapa Allah tidak saja mengutus salah seorang malaikatNya yang memang tidak berdosa untuk menjadi manusia yang tidak berdosa untuk menjadi korban penebus dosa. Namun kata firman "Akulah Tuhan, selain Aku tidak ada yang lain, dan Aku tidak membagi kemuliaanKu dengan siapapun" (Yesaya 42:8). Karena itu hanya Allah sendirilah yang harus menjadi manusia tak berdosa untuk melakukan penebusan dosa. Dengan demikian dosa sudah dihukum didalam daging, yaitu daging yang tidak berdosa, yaitu TUHAN YESUS. Dan dengan demikian kemuliaan hanya diberikan kepada Allah saja, tidak kepada yang lain atupun malaikat sekalipun.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: aldhi on July 01, 2015, 05:08:48 PM
mohon anda rapikan.
Saya susah menjawab.

Lewat aja brader :D pa kabar ?
sy sudah menemukan jawaban2nya lewat bro Tegas Firman
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Krispus on July 05, 2015, 11:45:02 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Apakah dengan menjadi manusia artinya Allah berubah-ubah? Memang Allah itu Kamen Raider?

Allah menjadi manusia adalah keputusan yang tidak dapat kita balas dengan apapun juga bahkan semilyar nyawa kita tidak sepantasnya Allah melakukan hal itu terhadap kita, manusia, binatang yang menerima roh Allah. Daud menyebut gambaran ini dan menyamakan dirinya seperti cacing.

Filipi 2:6-8
6  yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,
7  melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
8  Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.

Yesus rela mengosongkan, menjadikan tidak ada diriNya sebagai Anak Allah dan mengambil wujud manusia. Bukan hanya sekeder manusia atau penguasa semacam raja, tetapi sebagai hamba, rakyat jelata yang akhirnya menjadi pesakitan dan disalibkan sampai mati.

Hal itu dilakukan agar kita yang harusnya menerima hukuman, digantikan oleh Anak Manusia, Yesus. Sehingga kita tidak dihukum bersama dunia karena penghukuman yang harusnya untuk kita, telah diterima oleh Yesus dalam rupa Anak Manusia yang sama seperti kita. Hal ini menggenapkan apa yang telah ditulis ribuan tahun lampau lewat para nabi-nabiNya bahkan sejak hari penciptaan alam semesta.

Jika tidak ada Taurat dan kitab para nabi, maka tidak perlu Allah menjadi manusia untuk membuka jalan bagi kita agar kita tetap dapat tinggal dalam kasih Allah. Tetapi karean semua hukum dan aturan telah dituliskan, maka kedatanganNya juga menggenapkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah melalui hukum Taurat dan kitab para nabi. Agar kita yang hidup jaman ini dapat mengenali Yesus yang adalah Tuhan dan Kristus, Anak Allah yang ditulis sejak ribuan tahun sebelum kedatanganNya.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on July 21, 2018, 03:16:50 PM
Allah menjadi manusia karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Sifat Allah tidak berubah, Allah itu kasih. PenampakanNya bisa apa saja, mungkin lidah api, mungkin tiang awan, mungkin manusia, mungkin apa saja. Perbedaan itu tidak mengubah sifat Allah yang adalah kasih.

Salam damai.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 17, 2018, 08:29:23 AM
@Bro SP & All

Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ya, memang karna Allah yg hrs memerdekakan kita!

Merdeka, Bro!
Selamat HUT RI-73


Rawat empat pilar kebangsaan, Pancasila, UUD 1945,
Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan Bhinneka Tunggal Ika

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 18, 2018, 01:11:32 PM
Poin ini:
...
Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ya, memang karna Allah yg hrs memerdekakan kita!
Ahh... siapa sih yang mengharuskan Allah melakukan sesuatu?
Yang benar, ah.
Tidak ada pihak yang mengharuskan Allah selain diriNya sendiri.

Rawat empat pilar kebangsaan, Pancasila, UUD 1945,
Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan Bhinneka Tunggal Ika

Salam Damai!
Setuju.

Siapa kita?
Indonesia.

Siapa kita?
Indonesia.

Salam damai.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: ronny_het on August 20, 2018, 01:25:44 AM
Kenapa ? Tanya kenapa ? Allah melakukan hal itu...tujuannya...

- Biar ada Alkitab...(sebagai pedoman hidup yang tertinggi/Hikmat tertinggi)
- Biar kita rajin beribadah/Gereja...
- Biar ada Damai Sejahtera...
- Biar ga ada yang memegahkan dirinya...
- Dll...segala yang baik, segala yang manis didengar, segala (Filipi berapa ya...lupa)

Salam Damai Temans...
Tuhan memberkati...

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Wiltu80 on August 20, 2018, 09:14:11 AM
Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?

Allah memang tidak pernah berubah. Jadi esensi/hakikat Allah ketika berinkarnasi tetap tidak berubah menjadi hakikat manusia. Pada saat inkarnasi ini, Allah mengambil hakikat manusia/ kedagingan manusia menjadi satu pribadi Yesus Kristus tanpa kehilangan keilahian-Nya ataupun tubuh yang ditempati Allah ini berubah menjadi hakikat Ilahi. Jadi hakikat keilahian dan kemanusiaan Yesus tidak pernah bercampur sehingga Yesus bisa dikatakan 100% Allah dan 100% manusia.

Selain itu ketika Allah berinkarnasi menjadi manusia bukan berarti di surga tidak ada Allah, tetapi tetap ada karena Allah itu Maha Hadir yang tidak terikat ruang dan waktu. Mengenai bagaimana  Allah itu Maha Hadir yang tidak terikat ruang dan waktu tidak bisa dijelaskan manusia tetapi suatu misteri Ilahi.


Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Allah menjadi manusia untuk menebus dosa manusia dengan wafat di kayu salib. Bila hanya sekedar mengadakan mukjizat, menyembuhkan orang sakit, menghidupkan orang mati. Hal ini bisa dilakukan oleh nabi- nabi lain, Allah tidak perlu repot-repot berinkarnasi menjadi manusia.
Tetapi perihal menebus dosa manusia dengan wafat di kayu salib hanya bisa dilakukan oleh Allah sendiri.

Hanya masalahnya Allah itu kekal abadi, tidak bisa mati, tidak bisa dilukai. Maka untuk maksud ini Allah mengambil hakikat manusia/kedagingan manusia ketika berinkarnasi menjadi manusia dalam pribadi Yesus Kristus. Dimana Yesus mempunyai kodrat/ hakikat Ilahi dan kodrat/ hakikat manusia yang tidak bercampur.

Dengan kodrat/ hakikat manusia inilah Yesus dapat wafat di kayu salib dan dengan kodrat/ hakikat Ilahi-Nya Yesus dapat menebus dosa manusia.

Jadi yang perlu digarisbawahi yaitu Allah tidak pernah mati atau terluka. Yang mati dan terluka adalah kodrat kemanusiaan Yesus.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 20, 2018, 10:58:18 AM
@Bro SP

Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ya, memang karna Allah yg hrs memerdekakan kita!
Jika bukan Allah yg hrs, siapa lagi yg kau harap hrs?

Ahh... siapa sih yang mengharuskan Allah melakukan sesuatu? Yang benar, ah.

Pikirku, hakim2, raja2 dan nabi2 telah diutus utk keselamatan
Tetapi manusia tetap begitu2 saja, tak mau tahu apa itu dosa

Jika Allah tak hrs menjadi manusia, kita akan tetap me-raba2
Jika Allah tak hrs menjadi dosa, kita akan tetap sengsara

Hrs, berarti tak ada jalan lain
Apa menurutmu masih ada?

Gimana pikirmu, Bro!
Rancangan-Nya itu

Quote
Tidak ada pihak yang mengharuskan Allah selain diriNya sendiri.

Ya, semua bebas diri
Allah  bebas memilih manusia, spt
Manusia bebas memilih allah-nya sendiri

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 20, 2018, 03:21:37 PM
@Bro SP
Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ya, memang karna Allah yg hrs memerdekakan kita!
Jika bukan Allah yg hrs, siapa lagi yg kau harap hrs?
Tidak ada pihak yang dapat mengharuskan Allah menyelamatkan manusia. Jangan ge-er merasa bahwa Allah harus menyelamatkan manusia. Manusia diselamatkan hanya karena belas kasihan Allah, bukan keharusan.

Quote
Pikirku, hakim2, raja2 dan nabi2 telah diutus utk keselamatan
Tetapi manusia tetap begitu2 saja, tak mau tahu apa itu dosa
Terus?
Kalau manusia sudah bersikap begitu, lantas, menjadi ada pihak yang mengharuskan Allah menyelamatkan manusia?
Kukira, tidak.
Allah tidak harus menyelamatkan manusia, namun karena kasihNya kepada manusia, maka Dia menyelamatkan manusia. Bukan keharusan.

Jika Allah tak hrs menjadi manusia, kita akan tetap me-raba2
Jika Allah tak hrs menjadi dosa, kita akan tetap sengsara

Hrs, berarti tak ada jalan lain
Apa menurutmu masih ada?

Gimana pikirmu, Bro!
Rancangan-Nya itu

Ya, semua bebas diri
Allah  bebas memilih manusia, spt
Manusia bebas memilih allah-nya sendiri

Salam Damai!
Maksudmu, tidak ada jalan lain-lah yang memaksa Allah?
Kenapa Allah bisa dipaksa?
Kalo bisa dipaksa, menurut hematku, itu bukan Allah.

Salam damai.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 20, 2018, 06:48:05 PM
@SP

Pertanyaanku:
Jika bukan Allah yg hrs,
Lalu siapa yg hrs memerdekakan?

Boleh2 saja mengatakan Allah tidak hrs ada
Ge-er kah kita mengatakan, bw Allah hrs ada?
Siapa yg memaksa kita, bw Allah hrs ada, coba!

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: ronny_het on August 20, 2018, 07:08:40 PM
Kalau Allah tidak jadi manusia...contoh aja nih jadi Burung...apakah kita semua bisa ngerti bahasa Burung ? Bagaimana cara memberi teladan hidup kepada kita kalau hanya jadi burung ? Apakah seekor Burung nanti bisa menyembuhkan orang buta, lumpuh, bisa dibaptis di sungai Yordan dll (Ntar dibilang "Burung ajaib" lagi) ?
Jadi tujuan Allah jadi manusia agar kita dapat mengerti bahasanya, tidak bingung, takut, dll. Tujuan-Nya juga untuk menjelaskan Hukum Taurat/PL yang telah disalah artikan oleh orang" Farisi...mereka ga ngerti inti ajaran-Nya sebenarnya cuma "Cinta Kasih"...Dengan menjadi manusia maka Allah bisa leluasa untuk bisa menjelaskan Ajaran-Nya, memberi teladan sekaligus melengkapi semuanya dengan pengorbananya di kayu salib...

Salam Damai Temans...
Tuhan memberkati...
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 20, 2018, 08:19:25 PM
@SP

Pertanyaanku:
Jika bukan Allah yg hrs,
Lalu siapa yg hrs memerdekakan?
Tidak ada yang harus memerdekakan. Tidak ada yang harus menyelamatkan.
Jika manusia tidak dimerdekakan, jika manusia tidak diselamatkan, Allah tidak rugi apa-apa. Ketika manusia dicipta, sudah diberitahukan agar setia, patuh, taat. Konsekuensi dari ketidaksetiaan, ketidakpatuhan, ketidaktaatan sudah diberitahu. Namun, manusia mengikuti kata hatinya, melanggar, maka jatuhlah manusia itu. Allah tidak harus memerdekakan manusia, Allah tidak harus menyelamatkan manusia.
Emang siapa manusia itu maka harus dimerdekakan, harus diselamatkan?

Namun, faktanya, manusia diselamatkan oleh Allah. Catat, Allah menyelamatkan manusia bukan keharusan. Allah menyelamatkan manusia semata-mata karena Allah mengasihi manusia. Jadi, Allah menyelamatkan manusia bukan karena ada yang mengharuskan.

Boleh2 saja mengatakan Allah tidak hrs ada
Lhah, memang Allah tidak harus menyelamatkan manusia, kok. Siapa yang mengharuskan Allah?

Ge-er kah kita mengatakan, bw Allah hrs ada?
Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada. Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.
 
Siapa yg memaksa kita, bw Allah hrs ada, coba!
Tidak dapat kutangkap apa maksud frasa ini. Coba kemukakan dengan redaksional berbeda agar mudah kutangkap.
Pada Siapa yang memaksa kita, masih dapat kutangkap, bahwa @MK mencari tahu pihak yang memaksa.
Pada bahwa Allah harus ada, tidak dapat kutangkap apa yang @MK maksud, tidak dapat kuduga apa yang melatarbelakangi tulisan @MK itu.

Salam Damai!
Salam damai (tanpa pentung).
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 20, 2018, 08:28:44 PM
SP: Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
MK: Ya! Sebab ada dasar kita yg sangat kuat utk mengatakan itu, ya, kan?
Dan ada juga dasar manusia lainnya yg tidak peduli akan keselamatan itu.

Salam Damai!
NB: Yg memaksa kita adalah dasar yg sangat kuat itu
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 20, 2018, 08:38:19 PM
Kalau Allah tidak jadi manusia...contoh aja nih jadi Burung...apakah kita semua bisa ngerti bahasa Burung ? Bagaimana cara memberi teladan hidup kepada kita kalau hanya jadi burung ? Apakah seekor Burung nanti bisa menyembuhkan orang buta, lumpuh, bisa dibaptis di sungai Yordan dll (Ntar dibilang "Burung ajaib" lagi) ?
Jadi tujuan Allah jadi manusia agar kita dapat mengerti bahasanya, tidak bingung, takut, dll. Tujuan-Nya juga untuk menjelaskan Hukum Taurat/PL yang telah disalah artikan oleh orang" Farisi...mereka ga ngerti inti ajaran-Nya sebenarnya cuma "Cinta Kasih"...Dengan menjadi manusia maka Allah bisa leluasa untuk bisa menjelaskan Ajaran-Nya, memberi teladan sekaligus melengkapi semuanya dengan pengorbananya di kayu salib...

Yes! Bro!
Allah hrs menjadi manusia
Untuk menyelamatkan manusia

Yesus membawa Allah kpd manusia
Untuk membawa manusia kpd Allah

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 20, 2018, 09:57:48 PM
SP: Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
MK: Ya! Sebab ada dasar kita yg sangat kuat utk mengatakan itu, ya, kan?
Dan ada juga dasar manusia lainnya yg tidak peduli akan keselamatan itu.

Salam Damai!
NB: Yg memaksa kita adalah dasar yg sangat kuat itu
@MK sehat?

Jika sehat, coba baca ke atas, @MKlah yang memunculkan frasa Allah harus ada pada #70.
Sementara pada #73, @MK menuding seolah frasa Allah harus ada dimunculkan oleh @Sotardugur Parreva.
Poin bahasan ialah Allah harus menyelamatkan manusia, bukan keadaan Allah.

Agar tidak terjadi pergeseran makna dari postingan partisipan lain, kuusulkan agar @MK tidak merubah postingan partisipan lain. Sebab, dari kasus di atas saja, kelihatan bahwa apa yang @MK tangkap bukan seperti apa yang dimaksudkan partisipan lain melalui postingnya.

Salam damai (tanpa pentung).
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 21, 2018, 10:56:45 AM
@SP

Kita ulangi lagilah keharusan2 itu

Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.

Itu yg kutanyakan, Bro!
Apa sebab bukan ge-er jika manusia mengatakan Allah hrs ada?
Mengapa jadi ge-er mengatakan Allah lah yg hrs menyelamatkan kita?
Mungkin, jika kita masih enggan disebut sbg anak2 Allah makanya malu2.

Apa pendapatmu itu tetap lebih cenderung kpd,
Bw Allah tak hrs menyelamatkan manusia?
Atau belum tentu, gituh?


Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 21, 2018, 02:15:58 PM
Kelihatannya, faktor konsistensi di nalar kita berbeda, @MK.
Situ yang memulai suatu isyu, kutanggapi, kenapa situ menampilkan seolah @Sotardugur Parreva pihak pertama memunculkan isyu tersebut?
Silahkan posting sesukamu saja.

Salam damai (tanpa pentung).
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 21, 2018, 06:06:01 PM
Isyunya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ini tipikal pertanyaan teman dr Muslim yg punya dasar utk itu
Sebab keselamatan tergantung jasa/pahala manusia, katanya

Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.

Nadamu spt sangat mendukung full pd-nya.

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 21, 2018, 07:16:40 PM
Isyunya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Itu bukan isyu yang kumaksudkan.
Itu adalah judul trit.

Di #70, @MK mengemukakan isyu yang kutebalkan berikut ini:
@SP
Pertanyaanku:
Jika bukan Allah yg hrs,
Lalu siapa yg hrs memerdekakan?

Boleh2 saja mengatakan Allah tidak hrs ada
Ge-er kah kita mengatakan, bw Allah hrs ada?
Siapa yg memaksa kita, bw Allah hrs ada, coba!

Namun, di #73, @MK menulis, seolah-olah @Sotardugur Parreva mengemukakan isyu tersebut, dengan posting:
SP: Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
MK: Ya! Sebab ada dasar kita yg sangat kuat utk mengatakan itu, ya, kan?
Dan ada juga dasar manusia lainnya yg tidak peduli akan keselamatan itu.
Itu posting @MK, tapi menampilkan seolah @Sotardugur Parreva yang pertama memposting frasa Allah harus ada. Padahal, frasa Allah harus ada itu kutulis sebagai tanggapan pada postingmu.
@MK itu berniat diskusi ato sekedar memberi warna pada diskusi saja?

Ini tipikal pertanyaan teman dr Muslim yg punya dasar utk itu
Sebab keselamatan tergantung jasa/pahala manusia, katanya
Itu bukan pokok perhatianku. Mau tipikal pertanyaan golongan mana, kek, nggak jadi soal. Yang perlu dibahas, ya dibahas tanpa memandang golongan penanya, sepanjang di board yang tepat. Heran, @MK mengemukakan suatu isyu, yaitu Allah tidak harus ada atau Allah harus ada, @Sotardugur Parreva menanggapinya, kenapa @MK menampilkan seolah @Sotardugur Parreva yang pertama kali mengemukakan isyu tersebut?

Nah, isyumu itu kukomentari:
Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada. Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.

Lalu, sekarang, @MK menuding:
Nadamu spt sangat mendukung full pd-nya.
Apa pula dasar tudinganmu bahwa @Sotardugur Parreva sangat mendukung full pd?

Posting @Sotardugur Parreva bagian mana yang menghantar @MK menudingkan hal seperti itu?

@MK bisa konsisten, kan? Kalo hanya konsisten membubuhkan tanda pentung setelah tulisan "Salam Damai", itu bukan konsisten yang perlu penting.

Salam damai (tanpa pentung).
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Wiltu80 on August 21, 2018, 07:29:26 PM
Sebenarnya frasa "Allah harus menjadi manusia" sesuai judul ini maksudnya adalah Allah perlu menjadi manusia, karena tidak ada satupun makhluk yang bisa memaksa Allah.

Allah menjadi manusia semata-mata karena kasih sayang Allah kepada manusia, kasih karunia Allah/ inisiatif Allah sendiri  tanpa dipaksa pihak manapun untuk keselamatan manusia karena keselamatan pertama kali adalah karena kasih karunia Allah.

Saya kira tulisan ini sudah cukup jelas.
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 21, 2018, 07:34:33 PM
Lalu, sekarang, @MK menuding:Apa pula dasar tudinganmu bahwa @Sotardugur Parreva sangat mendukung full pd?
Posting @Sotardugur Parreva bagian mana yang menghantar @MK menudingkan hal seperti itu?

Dasar tudingan bagian yg merah, Bro!

Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada.
Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 21, 2018, 08:10:23 PM
Lalu, sekarang, @MK menuding:Apa pula dasar tudinganmu bahwa @Sotardugur Parreva sangat mendukung full pd?
Posting @Sotardugur Parreva bagian mana yang menghantar @MK menudingkan hal seperti itu?
Dasar tudingan bagian yg merah, Bro!
Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada. Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.
Salam Damai!
Bwahhaahhaahhaa...
Berkenankah @MK menguraikan jalan pikiranmu hingga memandang yang merah itu sebagai dukungan yang full pd? ;D Kenapa jadi kocak, ya?

Salam damai (tanpa pentung).

Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 21, 2018, 08:27:17 PM
Sebenarnya frasa "Allah harus menjadi manusia" sesuai judul ini maksudnya adalah Allah perlu menjadi manusia,
karena tidak ada satupun makhluk yang bisa memaksa Allah. Saya kira tulisan ini sudah cukup jelas.

Yes! Sebenarnya kita hanya latihan “kata” saja, Bro
Bagai mana supaya konsisten, bagai mana tak kepleset
Yg lebih penting lagi bagai mana memberdayakan kata itu

Sesungguhnya tak ada yg bisa memaksa Allah selain diri-Nya atau rancangan-Nya sendiri.
Dari rancangan-Nya kita bisa mengerti, bw Allah hrs ada (ini bukan ge-er). Demikian juga
Dari rancangan hidup kekal, maka Allah hrs menyelamatkan manusia pendosa (yg ini ge-er).

Padahal semua kita mengeri, bw
"Harus" berarti tidak ada pilihan
Manusia telah berdosa seluruhnya
Rancangan hidup kekal tidak akan batal
Maka Allah hrs menyelamatkan manusia (ini ge-er?)
Coba!

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: ronny_het on August 22, 2018, 10:37:56 AM
Karena Allah itu KASIH dan DIA tidak bisa mengingkari hal itu sampai selamanya....

Salam Damai...
Tuhan memberkati...
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 22, 2018, 06:36:21 PM
Lalu, sekarang, @MK menuding:Apa pula dasar tudinganmu bahwa @Sotardugur Parreva sangat mendukung full pd?
Posting @Sotardugur Parreva bagian mana yang menghantar @MK menudingkan hal seperti itu?
Dasar tudingan bagian yg merah, Bro!
Kupikir, bukan ge-er jika manusia mengatakan bahwa Allah harus ada. Tetapi jika mengatakan Allah harus menyelamatkan manusia, menurut pendapatku, itu ge-er.
Emang apa jasa manusia sehingga harus diselamatkan?
Tidak ada. Tidak ada jasa manusia sehingga manusia harus diselamatkan.
Salam Damai!
@MK, emang menurut penangkapanmu, apa yang dimaksudkan oleh yang merah itu?

Apapun penangkapanmu, yang kumaksudkan menulis yang merah itu ialah:

Menurut pemahamanku, tidak ada jasa manusia kepada Allah. Manusia dicipta dari debu tanah. Allah mencipta manusia bukan karena Allah berhutang kepada manusia. Allah meniupkan nafas hidup kepada manusia, bukan karena Allah berhutang kepada manusia. Ringkasnya, manusia tidak berjasa apa-apa kepada Allah.

Karena manusia tidak berjasa apa-apa kepada Allah, tidak ada suatu hal yang mengharuskan Allah menyelamatkan manusia. Jika Allah tidak menyelamatkan manusia, Allah tidak menderita rugi. Jika Allah menyelamatkan manusia, Allah tidak mendapat untung apa-apa. Manusia hanya debu di pandangan Allah, hanya bikin kotor.

Namun, kenyataan, Allah yang adalah kasih, mengasihi manusia yang kepada manusia itu sudah ditiupkan nafas hidup. Agar nafas hidup pemberian Allah itu tidak terbuang sia-sia, maka Allah meyelamatkan manusia. Sejak semula, bahkan sebelum kejatuhan manusia ke dalam dosa, kemahatahuan Allah sudah mengetahui kejatuhan manusia dan sudah merancang keselamatan manusia. Kepada manusia sudah diberitahukan, jika manusia taat, selamat, sebaliknya, jika membangkang, permanen dibakar. Pilihan ada di kehendak bebas manusia.

Maka, Allah mengutus nabi-nabi yang benar untuk mengajar manusia taat. Namun, manusia yang tegar tengkuk mengabaikan nabi-nabi. Bahkan manusia membunuh nabi-nabi. Hingga Alah mengutus AnakNya yang tunggal, yaitu FirmanNya, yang adalah Allah, untuk menunjukkan jalan keselamatan, kebenaran, dan hidup, berinkarnasi menjadi manusia. Itupun dibunuh dengan disalib. Balada penyaliban itu pulalah puncak jalan keselamatan. Siapa yang menerima Sang Firman Allah sebagai Tuhan dan Juruselamat, diselamatkan. Jika menolak, dibakar kekal.

Maka, jika manusia yang hanya debu memandang bahwa Allah harus menyelamatkan manusia, itu adalah pandangan yang nggak tahu diri, alias ge-er (gede rasa), manusia hanya debu namun merasa berjasa hingga harus diselamatkan.
Nah, jika @MK memandang yang merah itu sebagai dasar @Sotardugur Parreva sangat mendukung full percaya diri, coba uraikan jalan pikiranmu mengenai hal itu.

Salam damai (tanpa pentung).
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 23, 2018, 11:50:29 AM
SP: @MK, emang menurut penangkapanmu, apa yang dimaksudkan oleh yang merah itu?

MK: Apa masih ada gunanya yg merah itu kutangkap dan kutendang lagi?
Teman Muslim yg rajin menangkap yg merah spt itu sebab sesuai pijakannya
Pijakan kita ialah pd darah yg nyiprat2, dan ter-cecer2 dan tumpah di Golgota

SP: Apapun penangkapanmu, yang kumaksudkan menulis yang merah itu ialah:
Menurut pemahamanku, tidak ada jasa manusia kepada Allah. Manusia dicipta dari debu tanah. Allah mencipta manusia bukan karena Allah berhutang kepada manusia. Allah meniupkan nafas hidup kepada manusia, bukan karena Allah berhutang kepada manusia. Ringkasnya, manusia tidak berjasa apa-apa kepada Allah.

MK: Pemahaman hutang2-mu itu benar, Bro!
Tapi hutang2 itu bukan kpd-Nya tapi kpd Iblis
Paham gak, apa gunanya manusia bagi Allah
Sehingga Allah hrs menebus hutang manusia?

SP: Karena manusia tidak berjasa apa-apa kepada Allah,
tidak ada suatu hal yang mengharuskan Allah menyelamatkan manusia.
MK: Berarti kau belum paham!
Pemahamanmu masih piur hrs spt bisnis/jasa
Bukan karna belas kasih Allah yg mengharuskan-Nya

Tak ada guna bicara hutang-piutang dgn Allah
Tak ada guna bicara jasa/pahala atau suap kpd Allah
Hanya iblis yg menggunakan itu, maka kita terbelenggu

(bersambung)
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: ronny_het on August 23, 2018, 12:34:35 PM
Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?

Bukankah salah satu sifat Allah adalah tidak berubah?
Sifat Allah memang tidak pernah berubah selamanya : Senantiasa Maha Kuasa, Maha Pengasih, Maha Pemurah, Maha ESA, dll....
Kalau secara Fisik...Allah bilang EGP tuh...ga gitu penting buat DIA...makanya Ajaran yang diberikan kepada kita lebih ditekankan ke hal" Rohani, karena Roh lah yang menghidupkan dan mengarahkan Fisik/Jasmani kita di dunia ini...

Salam Damai...
Tuhan memberkati...
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 23, 2018, 02:43:55 PM
(sambungan)

SP: Jika Allah tidak menyelamatkan manusia, Allah tidak menderita rugi.
Jika Allah menyelamatkan manusia, Allah tidak mendapat untung apa-apa.
Manusia hanya debu di pandangan Allah, hanya bikin kotor.
MK: Tangkap, Bro, sekali lagi:
Apa gunanya Allah bagi manusia
Dan apa gunanya manusia bagi Allah
Jika piur hrs bisnis, semua tak ada guna

SP: Namun, kenyataan, Allah yang adalah kasih, mengasihi manusia yang kepada manusia itu sudah ditiupkan
nafas hidup. Agar nafas hidup pemberian Allah itu tidak terbuang sia-sia, maka Allah meyelamatkan manusia.
MK: Jika sia-sia siapa yg rugi? Jika terbuang, terbuang kemana?
Sudah benar jawabanmu, se-mata2 karena kasih, bukan untung-rugi
Karena kasih-Nya, maka Allah hrs menyelamatkan manusia (ge-er?)

Siapa yg mengharuskan Allah? Ya, kasih-Nya, ya, rancangan-Nya
Jadi, bukan karna jasa kita/pahala/untung-rugi/duniawi/suap
Sebab tak ada keselamatan, walau seluruh Eden dibalikin
Artinya, keselamatan bukan jasa kita atau untung-rugi

SP: Sejak semula, bahkan sebelum kejatuhan manusia ke dalam dosa, kemahatahuan Allah
sudah mengetahui kejatuhan manusia dan sudah merancang keselamatan manusia.
MK: Rancangan-Nya itulah yg mengharuskan-Nya, buka jasa/pahala kita
Kejatuhan itu mengharuskan-Nya mengutus, hakim2, raja2, nabi2 bahkan
Dia hrs menjadi manusia dan pd akhirnya mengutus Penolong yg lain.

SP: Kepada manusia sudah diberitahukan, jika manusia taat, selamat,
sebaliknya, jika membangkang, permanen dibakar. Pilihan ada di kehendak bebas manusia.
MK: Ya! Dan Allah tentu tahu manusia itu lemah
Oleh sebab itu Dia hrs mengutus dan mengutus
Agar manusia bisa selamat dan hidup kekal

Kata “hrs”, sepadan atau bisa bergandeng dgn “maka”
Sebab pd ke-duanya mengandung konsekwensi
Dan ada hukum wajib pd ke-duanya, kurasa

Kita tidak bisa berkata,
Karena Allah maha kasih,
Maka Dia tidak hrs mengasihi

Atau, karena Yesus Juruselamat
Maka Dia tdk hrs menyelamatkan
Gimana tangkapan-mu, Bro, SP!

SP: Maka Allah (red: hrs) mengutus nabi-nabi yang benar untuk mengajar manusia taat. Namun, manusia yang tegar tengkuk mengabaikan nabi-nabi. Bahkan manusia membunuh nabi-nabi. Hingga Alah mengutus AnakNya yang tunggal, yaitu FirmanNya, yang adalah Allah, untuk menunjukkan jalan keselamatan, kebenaran, dan hidup, berinkarnasi menjadi manusia. Itupun dibunuh dengan disalib. Balada penyaliban itu pulalah puncak jalan keselamatan. Siapa yang menerima Sang Firman Allah sebagai Tuhan dan Juruselamat, diselamatkan. Jika menolak, dibakar kekal.
MK: Demikianlah perjuangan Allah menyelamatkan
Maka kita patut hrs tahu apa guna manusia bagi Allah
Sehingga jadi tahu mengapa Allah hrs menyelamatkan
Dgn demikian menjadi tahu apa keharusa2 kita kpd-Nya

SP: Maka, jika manusia yang hanya debu memandang bahwa Allah harus menyelamatkan manusia,
itu adalah pandangan yang nggak tahu diri, alias ge-er (gede rasa),
manusia hanya debu namun merasa berjasa hingga harus diselamatkan.
MK: Ini kembali jual jasa lagi, ya.
Piur hrs dunia bisnis as yusual?

Coba tangkap sekali lagi:
Apa gunanya Allah bagi manusia
Dan apa gunanya manusia bagi Allah
Spy kita tahu mengapa Dia hrs ada, dst ...
Sebab “ada” doang tanpa guna buat apa, dst ...

SP: Nah, jika @MK memandang yang merah itu sebagai dasar
@Sotardugur Parreva sangat mendukung full percaya diri,
coba uraikan jalan pikiranmu mengenai hal itu.
MK: Wah! Ku bacakan aja yg kemarin ttg “percaya diri-nya”

Isyunya: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Ini tipikal pertanyaan teman dr Muslim yg punya dasar utk itu
Sebab keselamatan tergantung jasa/pahala manusia, kata-nya
Nadamu spt sangat mendukung-full pd-nya.

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Maren Kitatau on August 23, 2018, 02:57:44 PM
Bwahhaahhaahhaa...
MK: Pelan, Bro, mikirnya.
Terlalu kenceng bisa pusing
Lalu muntah "Bwahhaahhaahhaa..."

SP: Berkenankah @MK menguraikan jalan pikiranmu hingga memandang yang merah itu
sebagai dukungan yang full pd-(nya)?
 ;D Kenapa jadi kocak, ya?
MK: Ya, karena kurang pas jadi oblak
Oblak itu yg bikin lambung mual2,
Lalu muntah, mungkin

Salam Damai!
Title: Re: Memang kenapa Allah harus menjadi manusia?
Post by: Sotardugur Parreva on August 23, 2018, 10:48:02 PM
Menurut pendapatku, sudah waktunya @Sotardugur Parreva undur dari trit ini.

Salam damai.