Author Topic: Tradisi Suci dalam Gereja Katolik  (Read 5255 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

July 18, 2011, 11:32:55 PM
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
5D dalam Gereja Katolik


Ajaran Gereja Katolik, baik lisan maupun tertulis, dapat dibagi dalam 5 kategori (5D) menurut tingkat kepastian yg mengikat sebagai Firman, yaitu:

  • Deposit Iman:
    Kitab suci dan Tradisi Suci yg dikenal dan diterima oleh Magisterium. INFALIBLE sebagai Firman yg diterima langsung dari Allah melalui ajaran para rasul. TIDAK DAPAT DITAMBAH ATAU DIKURANGI.
  • Dogma:
    Ajaran iman dan moral yang INFALIBLE, yg bersumber dari deposit iman. Diikat oleh organ infabilitas Gereja, yaitu melalui keputusan paus secara ex-cathedra atau melalui konsili ekumenis para uskup dalam persatuan dengan Paus. Tidak dapat bertentangan dengan Deposit iman atau dogma2 pendahulunya.
    Dogma ditegaskan seiring berjalannya waktu utk menjaga kemurnian ajaran yg berasal dari deposit iman, ketika ajaran2 ini berhadapan dengan bidaat2 yg menentangnya. Contoh: dogma Tritunggal yg ditegaskan di konsili Nisea di tahun 325 AD dan dogma dwi-natur YESUS yg ditegaskan di konsili Kalsedon tahun 451 AD. Jadi bukan hal yg aneh kalo dogma purgatory ataupun Mary's assumption ditegaskan setelah abad ke 15, karena memang baru di waktu itulah ajaran ini mendapat perlawanan dari bidaat2 yg menyangkal iman Gereja. Tapi dogma2 ini dapat dengan mudahnya dibuktikan bahwa ajarannya sudah ada sejak awal gereja, sesuai dan tidak bertentangan dengan deposit iman.
  • Doktrin:
    Ajaran iman dan moral yang TIDAK INFALIBLE. Mengikat semua umat katolik yang menerimanya. Dapat berubah, diubah, dibuang, bahkan dinyatakan bidaat/sesat jika ditemukan bertentangan dengan deposit iman. Doktrin jarang ditetapkan menjadi dogma.
  • Disiplin:
    Aturan dan pedoman dalam hidup beriman yang TIDAK INFALIBLE, mengikat semua umat katolik yg menerimanya. Disiplin iman dibuat utk menjaga umat utk tetap di jalan yang lurus (orthodox), termasuk di dalamnya adalah aturan pantang dan puasa, hidup selibat para biarawan/wati, dll. Disiplin dapat dikompromikan, diubah, atau bahkan dihapus jika keadaan mengharuskan.
  • Devosi:
    Praktek berdoa, meditasi, dan disiplin rohani, sesuai dengan restu Gereja. TIDAK INFALIBLE. Termasuk di dalamnya adalah devosi2 kepada Maria (e.g. rosario, novena), devosi jumat pertama utk menghormati Hati Kudus YESUS, devosi Sabtu Pertama utk Hati Kudus Maria, Liturgy jalan salib, dll. Tidak mengikat umat, boleh dilakukan jika dapat mendukung pertumbuhan iman, boleh ditolak jika menjadi batu sandungan.

Di thread ini akan khusus dibahas mengenai deposit iman yg dimiliki oleh Gereja (i.e. Gereja Katolik Roma), terutama yg berkaitan dengan Tradisi Suci, karena banyak orang memiliki pemahaman yg salah akan Tradisi Suci ini. Bahkan di kalangan katolikers sendiri byk yg kebingungan dalam mendefinisikan Tradisi Suci ini.
« Last Edit: July 18, 2011, 11:42:18 PM by Jenova »
July 18, 2011, 11:34:17 PM
Reply #1
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
DEPOSIT IMAN: HUBUNGAN TRADISI SUCI DAN KITAB SUCI


Konsili Vatican II mengajarkan:

"Tradisi Suci dan Kitab Suci membentuk satu Deposit Firman Allah, yang dipercayakan kepada GEREJA" (Dei Verbum, 10)

Firman Allah mengacu pada Wahyu Ilahi.
Wahyu Ilahi adalah Deposit Iman yg utuh, bukan hanya yg tertulis dalam kitab suci saja.
Dan semua kebenaran2 yg ditemukan dalam Wahyu Ilahi ini, selengkap apapun kebenaran yg ditemukan, hanyalah suatu gambaran yg terbatas dari kebenaran yg sesungguhnya, yaitu Allah itu sendiri. Allah tidak mungkin termuat dalam Wahyu Ilahi yg dimiliki oleh Gereja, apalagi Wahyu Ilahi dalam bentuk tulisan (i.e. kitab suci) saja.

Wahyu Ilahi adalah Tradisi Suci dan Kitab Suci.
Kitab Suci adalah tulisan suci yg infalible tentang Allah, Kebenaran Sejati dalam bentuk tulisan. Tradisi suci adalah kebenaran akan iman dan moral yg tidak tertulis dalam Kitab Suci.
Wahyu Ilahi hanya terdiri dari, tidak lebih dan tidak kurang, Tradisi Suci dan Kitab Suci.
Jika kita dapat menarik dari Wahyu Ilahi: Tradisi Suci dan Kitab Suci, tidak akan ada lagi yg tersisa dari Wahyu Ilahi.
Wahyu Ilahi ini adalah infalible karena merupakan kebenaran tertulis dan tidak tertulis yg diungkapkan oleh Allah sendiri melalui GerejaNya.

Tradisi Suci adalah Wahyu Ilahi yg tidak tertulis dalam Kitab Suci. Sebelum kitab2 dalam Kitab Suci ditulis, Wahyu Ilahi dalam bentuk tidak tertulis (i.e. Tradisi Suci) sudah ada terlebih dahulu.
Wahyu Ilahi diawali dengan kebenaran2 yg diterima oleh para nabi dan diajarkan oleh Allah sendiri.
Ketika Firman berinkarnasi menjadi manusia, Wahyu Ilahi diajarkan oleh YESUS kepada para rasul, yg diteruskan oleh para rasul kepada Gereja.
Setelah kenaikan YESUS, Wahyu Ilahi tetap diajarkan oleh ROH KUDUS kepada para rasul dan penerus2nya, diteruskan kepada Gereja.

Akhirnya Wahyu Ilahi ini dituliskan dalam kitab2, dan kitab2 yg dikenali oleh Gereja sebagai tulisan terinspirasi dan infallible itulah yg kita kenal sebagai Kitab Suci. Kitab Suci dilahirkan dari, dan berasal dari Tradisi Suci. TETAPI keberadaan Kitab Suci tidak pernah menggantikan maupun menghapuskan keberadaan Tradisi Suci, melainkan meneguhkan kebenaran yg terdapat dalam Tradisi Suci tersebut

Sama seperti YESUS dilahirkan (begoten) oleh Bapa, maupun ROH KUDUS berasal (proceed) dari Bapa, Kitab Suci berasal (proceed) pula dari Tradisi Suci.
Tradisi Suci dan Kitab Suci adalah satu kesatuan yg tidak terpisahkan. Keduanya adalah berbeda (distinct), tapi keduanya adalah sehakekat, sama2 merupakan Wahyu yg infalible.
« Last Edit: December 09, 2011, 01:45:49 AM by Jenova »
July 18, 2011, 11:36:07 PM
Reply #2
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
DEFINISI TRADISI SUCI

Konsili Vatican II mendefinisikan Wahyu Ilahi (Deposit Iman) sebagai berikut:
"Adapun apa yang telah diteruskan oleh para Rasul mencakup segala sesuatu, yang membantu Umat Allah untuk menjalani hidup yang suci dan untuk berkembang dalam imannya" (Dei Verbum, 8)

Deposit iman, yg diterima dari para rasul, hanya terdiri dari Tradisi Suci dan Kitab Suci.
Jadi Tradisi Suci adalah semua, selain Kitab Suci, yg diteruskan oleh para rasul yg mengarahkan kepada kekudusan hidup dan menumbuhkan iman yg dimiliki oleh umat Allah.

Konsili Vatican II juga mengajarkan hubungan antara Tradisi Suci (karya Allah) dan Kitab Suci (perkataan2) sebagai berikut:
  • "Tata perwahyuan itu terlaksana melalui perbuatan (karya) dan perkataan (kata) yang amat erat terjalin;
  • "sehingga karya, yang dilaksanakan oleh Allah dalam sejarah keselamatan, memperlihatkan dan meneguhkan ajaran serta kenyataan-kenyataan yang diungkapkan dengan kata-kata;
  • "sedangkan kata-kata menyiarkan  karya-karya dan menerangkan rahasia yang tercantum di dalamnya." (Dei Verbum 2)

Dari definisi dalam Dei Verbum nomor 2 itu, perwahyuan mengacu kepada Wahyu Ilahi atau Deposit Iman, sedangkan Perbuatan / karya (yg dilakukan oleh Allah)" mengacu pada Tradisi Suci, dan Perkataan / Kata mengacu pada kata2 dalam Kitab Suci.
Sekali lagi, Wahyu Ilahi, atau Deposit Iman, hanya terdiri dari Tradisi Suci dan Kitab suci, jadi "Karya Allah" pastilah mengacu pada Tradisi Suci.
Jadi, konsili Vatican mengajarkan bahwa Tradisi Suci adalah "segala karya yg dilakukan oleh Allah dalam sejarah keselamatan"

Dari definisi2 yg telah dijelaskan di atas tentang Tradisi Suci, dapat disimpulkan bahwa Tradisi Suci mencakup karya Allah DAN maknanya. Karya2 Allah, dan terutama karya2 Kristus, mengajarkan kita akan jalan keselamatan menuju kekudusan, yang sebagian telah diungkapkan melalui karya2 Allah di Perjanjian Lama dan diungkapkan sepenuhnya melalui pengurbanan Kristus di kayu Salib. Makna dari karya2 Allah mencakup kasih, iman, harapan, pengampunan, doa, pengurbanan, dan lain sebagainya, sebagaimana yg telah dicontohkan oleh Kristus  melalui hidupNya di bumi, kematianNya di kayu salib, kebangkitanNya, dan perutusan ROH KUDUS dalam peristiwa pentakosta.
Tradisi Suci bukanlah ide pokok dari hal2 di atas (kasih, iman, harapan, pengampunan, doa, pengorbanan, dll), melainkan perwujudannya di dalam karya keselamatan Allah di sepanjang sejarah keselamatan. Tradisi Suci adalah infalible karena merupakan karya yg dilakukan oleh Allah. Makna sejati dari Tradisi Suci adalah infalible, sebagaimana makna sejati dari Kitab Suci adala infalible.
« Last Edit: July 20, 2011, 08:10:35 PM by Jenova »
July 18, 2011, 11:37:21 PM
Reply #3
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
CONTOH-CONTOH TRADISI SUCI

Berikut adalah contoh2 Tradisi Suci.
Daftar berikut ini bukanlah daftar yg lengkap dan mencakup semua Tradisi Suci, melainkan hanya dimaksudkan untuk memudahkan untuk memahami arti dari Tradisi Suci.

Karya keselamatan yg dilakukan oleh Allah di masa Perjanjian Lama diantaranya adalah (NAMUN TIDAK TERBATAS PADA) sebagai berikut:
  • Penciptaan Alam semesta, bumi dan langit, dan segala kehidupan di bumi
  • Penciptaan manusia
  • Banjir besar di jaman nabi Nuh
  • Karya Allah yg menyelamatkan nabi Nuh dan keluarganya dengan menyuruh Nuh membangung bahtera
  • Panggilan dan penyertaan Allah atas Abraham, Ishak, dan Yakub
  • Karya penyelamatan Allah atas umat Israel di Mesir
  • Panggilan dan penyertaan Allah atas Musa
  • Kesepuluh tulah Allah atas negeri Mesir melalui Musa
  • Penyertaan Allah dalam perjalanan umat Israel keluar dari perbudakan Mesir
  • Allah menempa umat Israel selama 40 tahun di padang gurun
  • Allah membawa umat Israel menuju tanah perjanjian
  • Allah memanggil umat Israel utk bertobat dan hidup dalam kekudusan
  • Janji Allah akan datangnya Mesia
  • Panggilan dan penyertaan Allah atas nabi2 besar: Elia, Samuel, Daud, dll
  • Dan masih banyak lagi karya keselamatan yg dilakukan oleh Allah di dalam sejarah Perjanjian Lama

Hal2 ini tercatat dalam Kitab Suci Perjanjian Lama.
Namun demikian, jika seandainya karya keselamatan Allah ini tidak dituliskan dalam Kitab Suci pun, karya2 ini akan tetap ada dan tetap diteruskan untuk memberikan pengharapan dan penghiburan kepada umat Allah, sebagai Tradisi Suci.

Sekalipun karya keselamatan Allah tidak tertulis dalam Kitab Suci, selama karya keselamatan Allah ini "mengarahkan kepada kekudusan hidup dan menumbuhkan iman yg dimiliki oleh umat Allah", karya Allah ini tetap dilestarikan sebagai Tradisi Suci.

Salah satu contoh Tradisi Suci dalam Perjanjian Lama yg tidak tercatat dalam alkitab adalah tentang imam Melkizedek. Di mana tidak tertulis bahwa Melkizedek bukan berasal dari suku Lewi. Tapi dari Tradisi Suci yg tetap dijaga, meskipun tidak dituliskan dalam Kitab Suci, para rasul dapat mengetahui bahwa Melkizedek bukan seorang keturunan suku Lewi, tapi meskipun demikian Melkizedek tetaplah seorang imam Agung, sehingga YESUS pun layak disebut sebagai imam agung menurut aturan Melkizedek (Ibr 7 : 3; Ibr 8 : 4)


Kisah2 Karya Ilahi memiliki manfaat rohani melebihi deskripsinya yg tertulis dalam Kitab Suci, karena Tradisi Suci ini mencakup Tindakan Allah sendiri dan arti dari tindakan2 tersebut, di mana kita tidak mungkin melihatnya hanya dari Kitab Suci itu saja melainkan juga harus melalui manfaat rohani yg tiada hentinya dan kenangan yg dimiliki oleh umat beriman (e.g. kembali mengacu pada contoh Melkizedek).

Dari sini, dapat pula kita sajikan contoh2 Karya Keselamatan Allah di jaman Perjanjian Baru, seperti diantaranya adalah (NAMUN TIDAK TERBATAS PADA) sebagai berikut


  • Peristiwa Maria Dikandung Tanpa Noda, sebagai karya penebusan KRISTUS sendiri
  • Kabar gembira kepada Zechariah dan mujizat istri Zechariah mengandung dalam usia tua
  • Perkawinan perawan Maria dan Yusuf
  • Kabar gembira yg disampaikan malaikat Gabriel kepada Maria
  • YESUS dikandung dari ROH KUDUS ketika ROH KUDUS menaungi Maria
  • Mujizat kelahiran YESUS melalui seorang perawan (Virgin birth), yg bersama2 dengan mujizat Maria dikandung tanpa noda, menyatakan bahwa yg dilahirkan (KRISTUS) adalah benar2 Allah.
  • Bintang Timur dan kisah 3 magus
  • YESUS dipersembahkan di bait Allah
  • Rahmat dan penyertaan Allah atas Yohanes pembaptis
  • YESUS ditemukan di bait Allah
  • Segala mujizat yg dilakukan oleh YESUS, termasuk ajaran2 yg disampaikan YESUS
  • Penderitaan, kematian, dan kebangkitan KRISTUS, beserta naiknya YESUS ke surga
  • Turunnya ROH KUDUS atas para murid di peristiwa Pentakosta
  • Kisah2 pewartaan injil yg dilakukan oleh para rasul dan para murid
  • Wahyu Yohanes
  • Mujizat kematian, kebangkitan, dan kenaikan Maria ke surga
  • Segala tindakan Allah dalam karya keselamatan, bahkan sampai saat ini, contoh: Penglihatan yg diterima oleh biarawati Juliana of Liege pada abad ke-13, dimana KRISTUS menampakkan diri dan mengamanatkan utk menetapkan Perayaan Tubuh dan Darah KRISTUS dalam Gereja, yg dirayakan oleh GKR sampai sekarang
  • Segala karya keselamatan Allah yg belum terjadi, seperti yg dinubuatkan dalam Kitab Suci, baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru
  • Dan masih banyak lagi lainnya
« Last Edit: July 20, 2011, 02:44:20 AM by Jenova »
July 18, 2011, 11:38:38 PM
Reply #4
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
TRADISI SUCI - KITAB SUCI - MAGISTERIUM

Yand dimaksud dengan magisterium adalah kearifan dan otoritas untuk mengajar yg dimiliki oleh Gereja Katolik Roma di bumi.
Magisterium terdiri dari paus (penerus jabatan Kephas) dan dewan uskup (penerus jabatan rasul) di bawah naungan paus.
YESUS sendiri yg memberikan otoritas bagi Petrus (Mat 16 : 18) dan sidang rasul / dewan uskup (Mat 18 : 18) untuk mengajar dan mengikat ajaran2 ttg iman dan moral.
YESUS sendiri juga yang menjanjikan bahwa Ia akan menyertai para rasul sampai akhir jaman dalam mewartakan ajaran2 YESUS (Mat 28 : 20). Karena para rasul tidak hidup sampai akhir jaman, sementara janji YESUS adalah abadi, maka pastilah janji YESUS ini juga berlaku bagi para penerus rasul, yang artinya YESUS tetap menyertai magisterium yg mengajar sampai saat ini.
ROH KUDUS juga dijanjikan oleh YESUS akan selalu mengajarkan kebenaran kepada Gereja (Yoh 14 : 26), jadi ajaran magisterium adalah infalible karena ajaran magisterium ini tidak lain adalah ajaran dari ROH KUDUS sendiri.

Magisterium yang infalible adalah kearifan dan otoritas paus dan dewan uskup di bawah pimpinan paus, ketika mengajarkan kebenaran iman dan moral yg ditemukan dalam Deposit Iman, terbatas melalui ajaran ex-cathedra (untuk paus sesuai Mat 16 : 18) dan ajaran dari konsili (untuk sidang rasul sesuai Mat 18 : 18), ketika magisterium menyatakan secara tegas suatu Dogma mengenai suatu ajaran dari Tradisi Suci(silakan dilihat lagi postingan pertama thread ini utk melihat definisi Deposit Iman dan Dogma).
Magisterium yg tidak infalible adalah kearifan paus dan masing2 individu uskup ketika mengajarkan kebenaran iman dan moral yg ditemukan dalam deposit iman (i.e mengajarkan doktrin2, disiplin2, dan devosi2).

Magisterium hanya dapat mengajar pengajaran yg berasal dari Tradisi Suci dan Kitab Suci. Magisterium tidak dapat menambah ajaran2 baru dalam ajaran2nya karena magisterium hanya mengajarkan apa yg sudah diajarkan, baik yg explicit maupun implisit, dalam Deposit Iman.
Wahyu Ilahi (yg tidak lain adalah Deposit Iman tersebut) hanya terdiri dari Tradisi Suci dan Kitab Suci. Magisterium menjaga dan melindungi Deposit Iman tersebut, dan mengajar dengan bersumber darinya. Magisterium memiliki hubungan erat dengan dengan Deposit Iman, tetapi magisterium BERBEDA dari Deposit Iman. Magisterium BUKAN LAH bagian dari Deposit Iman.

Magisterium adalah ibarat tabut perjanjian dalam Perjanjian Lama. Kedua loh batu yg berisi 10 Perintah Allah adalah ibarat Tradisi Suci dan Kitab Suci. Tabut perjanjian bukanlah kedua loh batu tersebut, tetapi tabut perjanjian berisi dan melindungi kedua loh tersebut. Dengan cara yg sama, magisterium bukanlah bagian dari Wahyu Ilahi, tetapi magisterium berisi dan melindungi Wahyu tersebut.


Penjelasan singkat tentang ex-cathedra:

Ex-cathedra secara literal artinya "from the chair". Paus adalah infalible ketika berbicara secara ex-cathedra.

Tapi infability paus ini tidak berarti bahwa semua aktifitas doktrinal (ajaran iman) paus  adalah infalible, karena tidak semua kegiatan paus dilakukan secara ex-cathedra.
Kriteria dari infalibility ex-cathedra adalah:
  • paus berbicara kepada publik secara resmi dalam kapasitasnya sebagai pastor dan doktor atas semua umat Kristen, bukan sekedar dalam kapasitasnya sebagai seorang teologis, pengkotbah, dsb.  Dan jelas, infability paus dalam ex-cathedra ini berlaku HANYA jika dalam kapasitasnya itu beliau mengajarkan doktrin akan iman dan moral dan ajarannya ini akan menjadi sebuah dogma yg infalible dan irrevocable(berlaku utk segala jaman)
    Contoh: ketika Paus Benedictus XVI menjawab wawancara seputar penggunaan kondom, jelas dalam kasus ini Paus Benedictus XVI tidak sedang berbicara secara ex-cathedra.
  • Lebih lanjut, harus ada bukti yg cukup bahwa beliau bermaksud utk mengajar dalam kepenuhannya sebagai pemegang otoritas tertinggin dalam hierarki rasuliah. Maksudnya, beliau memang berniat untuk memutuskan beberapa point2 doktrinal secara mutlak dan final (irrevocable)
  • Terakhir, keputusan dalam ajaran ex-cathedra itu harus terlihat jelas bahwa paus memang berniat utk mengikat seluruh gereja, bukan sekedar ditujukan kepada golongan tertentu.
« Last Edit: July 21, 2011, 09:18:01 PM by Jenova »
July 18, 2011, 11:39:58 PM
Reply #5
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
TRADISI SUCI, BUKAN ESTAFET PENGAJARAN (TRANSMISSION)

Tradisi Suci diteruskan / disampaikan kepada umat melalui estafet pengajaran, mula2 pengajaran dari Allah kepada para rasul dan penerus2nya, dan disampaikan kepada umat. Tapi pengajaran ini tidak menjadi Tradisi Suci itu sendiri.
Mari kita lihat analogi sederhana ini:

Ibarat listrik yg keluar dari generator diesel, disalurkan melalui kabel2, atau ditampung di baterai2 untuk kemudian disalurkan lagi.

Analoginya adalah:
  • Generator diesel adalah ibarat Allah yang berkarya / mengeluarkan Tradisi Suci.
  • Listrik adalah ibarat Tradisi Suci.
  • Kabel adalah ibarat pengajaran lisan, utk menghantarkan listrik (i.e. Tradisi Suci) kepada umat secara langsung.
  • Baterai2 adalah ibarat tulisan2 (pengajaran tertulis) yg menyimpan Tradisi Suci. Dari sekian banyaknya baterai2 yg menyimpan Tradisi Suci itu, hanya ada jumlah terbatas yg murni menyimpan Tradisi Suci, tidak bocor atau tercemar/korup oleh energy2 lain.
    Baterai2 yg murni yg telah dikenal oleh Gereja diibaratkan sebagai Kitab Suci.

Listrik itu ada dan listrik itu infalible (tidak dapat rusak) namun tidak dapat diungkapkan dengan wujud nyata, sedangkan containernya yg tidak infalible (dapat rusak) itulah yg dapat kita lihat wujud nyatanya. Analogi yg sama, listrik adalah ibarat Tradisi Suci, dan kabel & baterai adalah ibarat ajaran2 lisan dan tulisan utk menyampaikan Tradisi Suci itu. Baterai2 yg infalible, diidentifikasi oleh Gereja dan dikumpulkan dalam satu daftar kanon, diibaratkan sebagai Kitab Suci.

Tradisi Suci bukanlah ajaran lisan

Banyak orang salah memahami Tradisi Suci sebagai ajaran lisan.
Tradisi Suci bukanlah ajaran2 yg dapat diungkapkan dengan kata2 lisan, karena kata2 itu pada akhirnya dapat dituliskan. Tradisi Suci adalah infalible, jika Tradisi Suci dapat diungkapkan dengan kata2 dan dituliskan, maka tulisan itu akan infalible juga, dan konsekuensi logisnya kita akan memiliki 2 Kitab Suci. Pada kenyataannya, tidak pernah ada Kitab Suci kedua selain yg ditetapkan oleh Gereja (46 PL dan 27 PB), dan tidak akan pernah ada tulisan2 infalible yg dapat menuliskan Tradisi Suci ini.

Tradisi Suci itu ada, tapi bukan berupa ajaran2 lisan.
Jika Tradisi Suci ada dalam rupa ajaran2 lisan, tentunya ajaran2 tersebut dapat dihapalkan dan direkam. Sedangknya kenyataannya, para rasul tidak pernah mengajarkan penerus2nya utk menghapalkan Tradisi Suci itu.
Paulus menuliskan surat2nya berdasarkan Tradisi Suci. Jika Tradisi Suci adalah ajaran lisan, bukankah ini berarti surat2 Paulus itu dahulunya dihapalkan dan diedarkan dalam wujud hapalan dan tidak dituliskan dalam surat2nya?
Injil dituliskan berdasarkan Tradisi Suci. Jika Tradisi Suci adalah ajaran lisan, bukankah injil itu dahulunya dihapalkan dan diedarkan dalam bentuk hapalan dari mulut ke mulut sebelum dituliskan oleh Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes?
Jawaban dari pertanyaan itu adalah: TIDAK.

Para penulis Kitab Suci Perjanjian Baru menuliskan kitab2 itu dengan mengacu pada berbagai sumber, baik tertulis maupun lisan. Kisah2 yg beredar di kalangan Gereja mula2 tentang karya keselamatan yang dilakukan oleh Allah, terutama yg digenapi oleh YESUS Sang Allah yg berinkarnasi, bukanlah Tradisi Suci itu. Kisah2 dan tulisan2 ini tentu saja tidak infalible. Tapi pengungkapan dalam bentuk kata2 ini adalah bentuk penyaluran utk meneruskan Tradisi Suci. Banyak kisah2 yg dituliskan ini merupakan karya tulisan manusia, yg kita kenal sebagai kitab apokripa. Tulisan2 yg tidak infalible ini adalah bukti bahwa kisah2 dan ajaran2 lisan itu bukanlah Tradisi Suci.

Namun demikian, Tradisi Suci tidak pernah hilang atau musnah, meskipun berabad2 telah berlalu. Tradisi Suci adalah karya keselamatan yg dilakukan oleh Allah di sepanjang sejarah keselamatan, yg mengarahkan pada kekudusan dan menumbuhkan iman. Tradisi Suci bukanlah ajaran lisan yg diteruskan oleh KRISTUS kepada para rasul dan penerus2 para rasul. Tapi Tradisi Suci diteruskan dalam berbagai cara, termasuk dalam pengajaran lisan dan tulisan2 yg tidak infalible.


Tradisi Suci bukanlah tulisan2 dan ajaran2 Bapa2 Gereja

Banyak orang salah memahami Tradisi Suci sebagai tulisan bapa2 dan doktor2 gereja, ataupun tulisan2 para santo/santa. Tulisan2 ini adalah tidak infalible, sedangkan Tradisi Suci adalah infalible. Jadi tulisan2 tersebut bukanlah Tradisi Suci itu, melainkan hanya merupakan salah satu cara untuk meneruskan Tradisi Suci.

Banyak orang mengira bahwa Tradisi Suci adalah ajaran lisan yg disampai oleh YESUS kepada para rasul, dan oleh para rasul diteruskan kepada penerus2 mereka, dan pada akhirnya dituliskan oleh para bapa gereja. Padahal, seperti yg sudah dituliskan di atas, Tradisi Suci tidak dapat diteruskan secara lisan dan kemudian dituliskan, karena Tradisi Suci bukanlah Kitab Suci kedua, ataupun kitab2 infalible lainnya.
Bahkan ajaran2 para rasul tidak pernah menjadi Tradisi Suci itu sendiri, tapi hanya merupakan salah satu cara untuk meneruskan Tradisi Suci itu. Kitab didache adalah contohnya. Kitab ini dituliskan oleh para rasul generasi pertama dan mencerminkan secara akurat ajaran kedua belas rasul, tapi tulisan ini adalah tidak infalible, sehingga tulisan ini tidak menjadi Tradisi Suci itu sendiri. Atau jika ajaran2 para rasul di tempat2 ibadah, seperti yg dikisahkan dalam Kisah Para Rasul, dituliskan kata per kata, tulisan itu tidak akan pernah menjadi Tradisi Suci.
Ajaran2 tersebut, hanyalah merupakan salah satu cara untuk meneruskan Tradisi Suci.
« Last Edit: July 25, 2011, 09:31:50 PM by Jenova »
July 18, 2011, 11:41:24 PM
Reply #6
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1694
  • Gender: Male
KANON KITAB SUCI DAN KANON TRADISI SUCI

Kanon Kitab Suci

Wahyu Ilahi di dalam Kitab Suci terdiri dari dua bagian, yaitu Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.
Kanon alkitab, atau daftar kitab2 dan tulisan2 yg dikenal oleh Gereja sebagai tulisan yg terinspirasi oleh ROH KUDUS, telah ditetapkan di abad ketiga, melalui sinode Hippo (393 AD), dilanjutkan dalam konsili Kartago (397 AD), dan terakhir ditegaskan kembali dalam konsili ekumenis Trente (1545-1563 AD). Kitab2 tersebut adalah sebagai berikut:

But the Canonical Scriptures are as follows:
1. Genesis
2. Exodus
3. Leviticus
4. Numbers
5. Deutronomy
6. Joshua the Son of Nun
7. The Judges
8. Ruth

The Kings, iv (4) books:
9. 1 Samuel
10. 2 Samuel
11. 1 Kings
12. 2 Kings

The Chronicles, ij (2) books:
13. 1 Chronicles
14. 2 Chronicles

15. Job
16. The Psalter

The Five Books of Solomon
17. Proverbs
18. Ecclesiastes
19. Songs
20. Wisdom
21. Sirach

The Twelve Book of the Prophets
22. Hosea
23. Joel
24. Amos
25. Obadiah
26. Jonah
27. Micah
28. Nahum
29. Habakkuk
30. Zephaniah
31. Haggai
32. Zechariah
33. Malachi

34. Isaiah

Jeremiah (the book of Jeremiah consist of 3 books*)
35. Jeremiah
36. Lamentation
37. Baruch

38. Ezechiel
39. Daniel
40. Tobit
41. Judith
42. Esther

Ezra, ij (2) books
43. Ezra
44. Nehemia

Macchabees, ij (2) books
45. 1 Macchabee
46. 2 Macchabee

The New Testament.
47-50. The Gospels, iv. (4) books.
51. The Acts of the Apostles, j. (1) book.
52-65. The Epistles of Paul, xiv. (14)
66-67. The Epistles of Peter, the Apostle, ij. (2)
68-70. The Epistles of John the Apostle, iij. (3)
71. The Epistles of James the Apostle, j. (1)
72. The Epistle of Jude the Apostle, j. (1)
73. The Revelation of John, j. book. (1)


Canon 24 Council of Carthage


Kanon alkitab ini bisa dikatakan telah ditutup, dalam artian Gereja tidak menemukan lagi tulisan2 inspirasi ROH KUDUS selain kitab2 tersebut.


Kanon Tradisi Suci

Sekali lagi, definisi dari Tradisi Suci adalah "segala karya yg dilakukan oleh Allah sepanjang sejarah keselamatan".
KRISTUS adalah Allah, yang artinya Tradisi Suci adalah juga merupakan karya2 yg dilakukan oleh KRISTUS sepanjang sejarah keselamatan.
ROH KUDUS adalah Allah, yang juga berarti bahwa Tradisi Suci adalah merupakan karya2 yg dilakukan oleh ROH KUDUS di sepanjang sejarah keselamatan.
Allah Tritunggal Maha Kudus tidak henti2nya  berkarya dan akan tetap berkarya sampai akhir jaman, untuk membawa umatNya menuju keselamatan.

Tradisi Suci dan Kitab Suci menyatakan Wahyu Ilahi yang sama. Oleh karena itu, nubuat2 yg belum tergenapi di dalam Kitab Suci, seperti nubuat ttg akhir jaman dan penglihatan2 dalam Kitab Wahyu, juga akan menjadi bagian dari Tradisi Suci, karena karya2 Allah seperti dalam nubuatan2 itu juga merupakan karya keselamatan Allah.
Selama Allah tidak berhenti berkarya dalam sejarang penyelamatan umat manusia, Tradisi Suci tidak akan ditutup dalam suatu kanon. Menutup kanon Tradisi Suci, berarti mengakui bahwa Allah sudah tidak berkarya lagi.



Referensi:
http://www.newadvent.org/cathen/15006b.htm
http://www.catholicplanet.com/TSM/insights-tradition.htm
http://www.ekaristi.org/vat_ii/Konstitusi_dogmatis_ttg_Wahyu_Ilahi.php
« Last Edit: July 25, 2011, 06:45:28 PM by Jenova »
July 19, 2011, 01:05:37 PM
Reply #7
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1939
  • Denominasi: Army of God
tradisi jelas tdk infallible. sdh terbukti tahun 33 - 300M grj berada pd jaman kegelapan / dark age, krn tdk ada alkitab yg tertulis lengkap.
July 19, 2011, 02:01:27 PM
Reply #8
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 7979
  • Gender: Male
  • Shihonage
  • Denominasi: Sebelum muncul kata "denominasi".
Dark age itu siapa yg kasi istilah pak breng? Para reformator atau para sejarawan sekuler? Di Timur tidak ada istilah Dark Age tuh... Hehehe...
Nantikanlah hari kematianmu setiap pagi... Itulah jembatan yang membawamu kepada Kristus.


7ED3C742
July 19, 2011, 02:31:56 PM
Reply #9
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1939
  • Denominasi: Army of God
@roderick
itu hipotesa sy, & belom terbantahkan. ikuti di thread ini :

http://forumkristen.com/index.php?topic=31424.0

Amen???
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)