Author Topic: Allah Tritunggal - Dasar iman Kristen  (Read 143008 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

April 26, 2010, 06:15:35 PM
Reply #140
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 3692
tapi bukankah Allah itu berwujud ?
sewaktu di taman Eden.. Adam mendengar suara kaki Tuhan ??
keJ 3:8

lalu saya minta penjelasan dong..
apa perbedaan Sabellianisme dengan konsep Tritunggal yang ada sekarang ?

tlng di bantu..
April 26, 2010, 06:48:01 PM
Reply #141
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 6783
  • Gender: Male
  • Jesus is My Lord and My GOD
Hakekat Allah adalah Roh.

Yohanes  4
4:24 Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran."

Dan Roh adalah tidak berwujud/tidak kelihatan. Sehingga Kristus dikatakan gambar Allah yang tidak kelihatan.

Kolose  1
1:15 Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, yang sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan,

Ibrani  1
1:3 Ia adalah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah dan menopang segala yang ada dengan firman-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah Ia selesai mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar, di tempat yang tinggi,

Tetapi bukan berarti Allah tidak bisa menampakkan diri dengan wujud tertentu.

Dalam PL, Allah menampakkan diri pada Musa dengan wujud api.

Juga pada Abraham dengan wujud malaikat YUHAN.
Kejadian  22
22:11. Tetapi berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepadanya: "Abraham, Abraham." Sahutnya: "Ya, Tuhan."

Dan juga pada Yakub dengan wujud manusia.
Kejadian 33
32:30 Yakub menamai tempat itu Pniel, sebab katanya: "Aku telah melihat Allah berhadapan muka, tetapi nyawaku tertolong!"

Kej 3:8, juga dimaknai seperti itu. Allah menampakkan diri dengan wujud yang terlihat pada Adam dan Hawa.

Perbedaan Tritunggal dan Sabellianisme adalah :
Pandangan Sabellianisme menyangkal oknum Bapa, Anak, dan ROH KUDUS, mereka hanya menyebutkan bahwa Bapa, Anak, dan ROH KUDUS adalah manisfestasi karya keselamatan. Saya melihat di forum ini, banyak yang berpandangan seperti demikian.

Detailnya seperti ini:

Sekalipun pemikiran tentang Allah Tritunggal telah dimulai pertama kali pada abad kedua oleh Athenagoras, namun doktrin ini secara jelas diajarkan pada abad ketiga oleh Tertullian (fl.c.196-c.212). Tertullian menegaskan bahwa hanya ada satu Allah dengan tiga oknum yang berbeda. Namun pemahaman Tertullian yang dikenal dengan “economic Trinitaniarism” kelihatannya bermasalah, di mana Tertullian memahami bahwa Allah Bapa menggunakan kedua ‘tanganNya’, yaitu Anak dan ROH KUDUS sebagai perantara untuk menciptakan dunia. Sejarah kehidupan manusia dibagi menjadi tiga periode di mana ketiga oknum dari Allah Tritunggal bekerja secara berurutan pada masing-masing periode tersebut. Perjanjian Lama merupakan periode Bapa, Perjanjian Baru hingga hari Pentakosta merupakan periode Anak, dan akhirnya, mulai dari hari Pentakosta dan seterusnya merupakan periode ROH KUDUS.

Tentu saja pandangan tersebut di atas kurang memuaskan, karena membatasi Allah pada periode tertentu saja. Pandangan ini juga membuka peluang bagi pemahaman Modalistik atau Monarchianisme. Pandangan Monarchianisme ini juga disebut sebagai Sabellianisme sesuai nama pencetusnya, yaitu Sabellius yang hidup pada abad ketiga. Menurut pandangan ini, sebenarnya hanya ada satu oknum Allah, bukan tiga oknum. Allah yang Esa tersebut menyatakan diri dengan tiga cara, atau tiga manifestasi. Sebagai pencipta alam semesta, Allah muncul sebagai Bapa; kemudian, sebagai Penebus manusia, Allah muncul sebagai Anak dan akhirnya ROH KUDUS muncul sebagai pribadi yang menguduskan. Untuk menjelaskan hal ini, seringkali orang mengambil ilustrasi es, air dan uap. Pada temperatur di bawah 0 derajat kita menemukan zat es, sedangkan di atas temperatur 0 derajat es tersebut akan berubah menjadi air, dan pada temperatur di atas 100 derajat air itu akan berubah menjadi uap. Ada juga yang menggambarkannya dengan seorang yang berperan sebagai ayah di rumah, tapi di kantor sebagai pimpinan dan pada kesempatan lain sebagai orang yang bermain golf. Artinya, orang yang sama dan yang satu itu berperan sebagai ayah, pimpinan dan pemain golf. Pengajaran inipun tidak memuaskan karena tidak sesuai dengan pengajaran Alkitab.

Jika Sabellianisme berusaha menghindari tuduhan bahwa dia menganut paham politheisme (percaya kepada banyak Allah) dengan mempertahankan sifat keesaan Allah dan menolak adanya ketiga oknum yang berbeda dalam Allah Tritunggal, tidak demikian dengan Arianisme oleh Arius (c. 250-336). Arius mengakui adanya ketiga oknum dalam diri Allah, yaitu Bapa, Anak dan Roh. Namun menurut Arius, Anak subordinate dengan Bapa, demikian juga dengan ROH KUDUS. Karena itu, Anak tidak memiliki kekekalan yang sama (co-eternal) dengan Bapa. Anak juga tidak dapat disejajarkan dengan Bapa, melainkan lebih rendah dari Bapa, sedangkan ROH KUDUS lebih rendah dari Anak.
Pemahaman Sabellianisme tersebut ditentang oleh Athanasius (c. 297-373), di mana dia menegaskan bahwa Bapa memiliki substansi yang sama dengan Anak dan ROH KUDUS (Yunani, Bapa homoousia dengan Anak dan ROH KUDUS. Homo artinya sama, sedangkan ousia artinya zat, atau substansi. Perlu diketahui dua kata yang hampir mirip tetapi mengandung arti yang berbeda, yaitu “homo” dengan “homoi”. Yang pertama berarti sama, sedangkan yang kedua berarti mirip atau seperti.). Karena Bapa memiliki substansi yang sama dengan Anak dan ROH KUDUS, maka Bapa juga memiliki kekekalan yang sama dan setara dengan Anak dan ROH KUDUS. Sidang oikumene pertama (sidang yang mempersatukan Gereja Barat dan Timur) yaitu konsili Nicea pada tahun 325 meneguhkan bahwa Yesus adalah Allah dan sehakekat dengan Bapa. Penegasan bahwa Anak sehakekat dengan Bapa terlihat dengan penggunaan kata bahwa Anak homo ousia dengan Bapa Selanjutnya konsili Konstantinopel pada tahun 381 meneguhkan bahwa ROH KUDUS adalah Allah yang setara, sehakekat dan memiliki kekekalan yang sama dengan Bapa dan Anak.

Setelah mendiskusikan hal di atas, maka kita dapat menyimpulkan bahwa kepercayaan kepada Allah Tritunggal merupakan satu pengakuan kepada Allah yang Esa (dalam esensi atau substansi) namun memiliki tiga oknum yang berbeda. Pengakuan ini meneguhkan bahwa Bapa, Anak dan Roh adalah Allah yang sehakekat, setara dan memiliki kekekalan yang sama (co-existence, co-equal dan co- eternal).
Beberapa hal yang perlu dihindari, yaitu:

1.Menyangkali keesaan Allah (Arianisme)
2.Menyangkali adanya ketiga oknum yang berbeda (Sabellianisme)
3.Menyangkali kesetaraan Allah Bapa, Anak dan Roh

Demikian..Salam.

April 26, 2010, 07:14:47 PM
Reply #142
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 3692
saya udah baca.. tapi tetap tidak mengerti.. haha...

apa maksud nya Sabellianisme cenderung berpegang pada Tunggal Tri ??

dan Tritunggal mengakui bahwa ROH KUDUS, Yesus dan Bapa 1 hakikat dari semula ? dan dari asal nya memang begitu ?
April 26, 2010, 07:20:26 PM
Reply #143
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 6783
  • Gender: Male
  • Jesus is My Lord and My GOD
Tritunggal : 1 Hakekat (Allah) terdiri dari 3 pribadi : Bapa, Anak, dan ROH KUDUS
Sabellianisme : 1 Hakekat (Allah) bermanifestasi menjadi Bapa = Anak = ROH KUDUS.

Udah ngerti toh?
April 26, 2010, 07:55:57 PM
Reply #144
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 3692
lalu apa yang di maksud dengan TunggalTri sewaktu di polling ?
April 26, 2010, 08:05:07 PM
Reply #145
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 2949
  • Gender: Male
Tritunggal : 1 Hakekat (Allah) terdiri dari 3 pribadi : Bapa, Anak, dan ROH KUDUS
Sabellianisme : 1 Hakekat (Allah) bermanifestasi menjadi Bapa = Anak = ROH KUDUS.

Udah ngerti toh?
Tambahan dikit Bro
Tritunggal : 1 Hakekat terdiri dari 3 Pribadi yang berbeda. Bapa, Anak dan ROH KUDUS.

Sabellianisme : 1 Hakekat (Allah) 1 Pribadi bermanifestasi menjadi Bapa = Anak = ROH KUDUS.

Illustrasi Air, Es dan Uap tidak bisa mewakili Allah. Bapa, Anak dan ROH KUDUS bisa menyatakan diriNya (bukan mereka) pada waktu dan keadaan yang sama. Tidak demikian dengan air, uap dan es. Saat jadi uap tidak menjadi air, demikian juga tidak menjadi es, dan sebagainya. Allah kita luar biasa, apa yang tidak bisa Dia bisa. Bukan mereka tapi Dia (single) 1 Pribadi. Bukan posisi dan kapasitas kita untuk membatasi kemampuan Allah dengan teori yang disusun.
Ketidakbisaan Sabellianisme menjelaskan hal di atas bukan suatu kelemahan teori, karena memang tidak ada manusia yang dapat memahami Allah yang tak terikat batasan waktu. Ini menunjukkan bahwa hakekat Allah tidak dapat didefinisikan dalam sebuah teori manusia. Biarkan demikian untuk kemuliaan Tuhan yang tak terselami. Semakin kita mempertengkar konsep-konsep teologi, sebenarnya semakin membinggungkan dan tak ketemu jalan keluar. Tapi bila kita menyerah karena ketidakterbatasan Allah, di situ kita melihat kemuliaan Allah yang tak dapat didefinisikan manusia.

Regards,
Hans188
2 Tim 4:3-4 Karena akan datang waktunya, orang tidak dapat lagi menerima ajaran sehat, tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan keinginan telinganya. Mereka akan memalingkan telinganya dari kebenaran dan membukanya bagi dongeng. -"Makanya ada POST yang DIHAPUS"
April 26, 2010, 08:18:51 PM
Reply #146
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 3692
kalo Tritunggal berpikir demikian...
mengapa Yesus saat di kayu salib berkata Bapa mengapa engkau meninggalkan Ku ?

dan Sabellianisme berpendapat TunggalTri dong secara tidak langsung, kalo ada nya Yesus dan RK di karenakan misi Keselamatan ?
secara tidak langsung ini beranggapan Tuhan mengadakan skenario baru dalam rancangan nya...
dan secara tidak langsung juga beranggapan Allah tidak maha Tahu ?
April 26, 2010, 09:40:14 PM
Reply #147
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 6783
  • Gender: Male
  • Jesus is My Lord and My GOD
Justru itu, karena Tritunggal menyatakan bahwa pribadi Bapa dan Anak dan ROH KUDUS berbeda, jadi Anak yang disalibkan. Bapa yah jelas tidak, masa surga fakum selama 3 hari? Sedangkan Sabellianisme yang memandang bahwa Bapa = Anak, saya tidak tahu gimana mereka akan menjelaskan kenyataan ini.

Perkataan itu, hampir sama ketika kamu merasa beban yang berat seolah-olah Tuhan tidak hadir dan menjawab doamu.

Beban yang ditanggung YESUS adalah seluruh dosa manusia, apa yang dialami YESUS sebagai manusia di kayu salib, dapat kamu bayangkan....

Salam.
April 26, 2010, 09:55:56 PM
Reply #148
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 3692
jadi masing2 ada kelemahan nya yah secara logika..
ok lah :D
April 27, 2010, 08:06:22 AM
Reply #149
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 2949
  • Gender: Male
Tidak ada teori yang sempurna untuk mendefinisikan Tuhan, sebab memang Tuhan tidak dapat dimengerti oleh manusia.

Regards,
Hans188
2 Tim 4:3-4 Karena akan datang waktunya, orang tidak dapat lagi menerima ajaran sehat, tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan keinginan telinganya. Mereka akan memalingkan telinganya dari kebenaran dan membukanya bagi dongeng. -"Makanya ada POST yang DIHAPUS"
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)