Author Topic: apa maksud dilaksanakannya event pembaptisan ?  (Read 3591 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

October 29, 2015, 09:21:25 AM
Reply #70
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1794
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
Sebenernya ini bukan kesimpulan, melainkan pengetahuan yg pernah saya baca - dimana lalu saya "meneruskan" pengetahuan ini sbg respond terkait yg wilef tuliskan mengenai "effort"  :char11:

:)
salam.

Kan pengetahun oda yg banyak itu, toh harus disimpulkan juga shg muncul kalimat tersebut ;D :cheesy:
REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
October 29, 2015, 11:10:45 AM
Reply #71
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12964
    • fossil coral cantik
Apa konkritnya “perbendaharaan baru” oda itu
pengetahuan baru mengenai kalimat "akan selamat" ini mulai diaplikasikan segera setelah sso dibaptis  :char11:

Quote
Yup,  hanya untuk poin b,  secara redaksional saya “bahasakan” :

Gereja menghuatirkan ybs ahirnya tdk memperoleh keselamatan apabila tdk berperilaku/ berbuah sesuai dgn yg diajarkan Yesus Kristus.
hihihi... saya terus terang jadi rancu kalo nangkep kalimat bold dari wilef tsb deh....  :ashamed0002: :cheesy: :char11:

anyway, saya rasa sebenernya maksudnya wilef kira2 jadi begini pada kalimat2nya :

Gereja menghuatirkan ybs ahirnya tdk memperoleh keselamatan tidak jadi masuk sorga apabila tdk berperilaku/ berbuah sesuai dgn yg diajarkan Yesus Kristus.

Kalimat ungu saya tambahin kosakata "jadi" --- so didalam pengertian :
aturannya akan bisa masuk sorga - eh gara2 orange bisa2 nggak jadi deh bisa masuk sorga-nya.

kembali secara ke ilustrasi kapal tenggelem :
aturannya akan bisa sampe di rumah safe and sound - eh gara2 yg lagi DIselamatin ini "nakal", bisa2 nggak jadi deh sampe rumah.


Quote
Memang Yesus sdh menyelamatkannya pada 2000 thn yg lalu.
Nah itu. Jadi Gereja percaya gak bhw orang yg baru dibaptis itu percaya dirinya telah Diselamatkan Yesus ?



Quote
Sbg illustrasi,

Misalnya saya dililit utang Rp. X ke Mr Y

dan saya tdk mempu mebayarnya.

Lalu @oda dgn segala kebaikannya pada hari H jam J, memberikan bantuan Cuma-Cuma pada  saya sebesar Rp. X

Apakah segera setelah oda memberikan uang kepada saya lantas saya sdh bebas/ selamat?

Tentu belum, karena saya hrs masih menyetorkan uang itu ke Mr Y.
ilustrasi wilef masuk dan saya tangkep. Disitu wilef meng-ilustrasikan oda ngasih duitnya ke wilef pake bayar utang ke Mr. Y

kalo sikonnya oda ngebayar langsung ke mr.Y itu utangnya wilef, gimana donk ?  :char11:

Quote
Apakah oda sdh selesai meyelamatkan saya? Ya tentu sudah
lebih "sudah"nya yg mana antara ijo dan orange ?

bersambung
October 29, 2015, 11:11:48 AM
Reply #72
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12964
    • fossil coral cantik
Quote
Apakah sebelum saya menyetorkan uang ke Mr Y,  saya salah jika berkata :  “Hore!!!! Puji Tuhan, oda sdh menyelamatkan saya”

Tentu tidak bukan?

ada 3 opsi bagi saya :

a. segera menyetor uangnya ke MR Y
b. Menunda dulu menyetor sampai batas-batas yg masih  memungkinkan
c. tdk menyetor uang itu ke Mr Y sampai melewati batas yg memungkinkan
mengenai ilustrasi wilef ttg utang-piutang .... kalo saya mungkin cenderung "mensejajarkan" dgn kisah parabel mengenai orang yg dihapuskan utangnya ...  :D

oda bayarin langsung uangnya ke mr.Y
wilef udah bebas dari hutang2 tsb.
NAMUN, disuatu titik didalam waktu ... ada ketika wilef punya uang bersamaan dgn suatu event dimana kerabat wilef terjerat utang dan minta tolong ke wilef DAN wilef nggak mao menolongnya sepeserpun.

point a/b/c nya jadi sbb :
a. wilef menolong kerabat tsb ---> sikonnya tetep : wilef akan masuk sorga
b. wilef tidak menolong kerabat tsb ---> bisa bisa wilef nggak jadi nih wilef masuk sorga  :char11:
c. pada asumsi wilef emang lagi boke dgn demikian nggak bisa menolong ---> sikonnya tetep : wilef akan masuk sorga

Quote
Nah sekedar renungan :

jika saya milih opsi c, apakah memurut oda :

1. oda telah menyelamatkan wilef
2. oda tdk pernah menyelamatkan wilef

wilef pilih 1, oda pilih mana?
Secara pov general, ya tentu idem ama wilef --- pilih 1.

Namun sikon-nya kan begini :
di pov wilef, eksis nggak bhw diri wilef telah "DIselamatkan" oleh oda dgn adanya uang setumpuk dari oda buat bayar utang ke mr.Y tsb ?

eksis nggak bhw diri wilef telah "selamat" dari problem tidak punya duit utk bayar utang ke mr.Y ?

Lebih jauh lagi, wilef bersaksi :
saya telah "diselamatkan" oleh oda ... saya telah "selamat" dari problem saya yg lagi gak punya duit utk bayar utang ke mr.Y .... ooooh.... odaaaa kamu juruselamat sayaaa....  ;D :char11: :happy0025:

Nah... yg mendengar percaya gak kesaksian wilef tsb ?

Quote
Kesaksian itu benar

sesuai Ilustrasi,

tapi  jangan lupa untuk menyetorkan uangnya ke Mr Y.
Idem... saya juga berpendapat sama.
Namun disini antara kita berdua, kayaknya ngliat sudut pandang-nya berbeda.

odading :
saya ambil sudut pandangnya [present-future di pihak wilef]
P. si oda memang telah "menyelamatkan" wilef dgn setumpuk uang tsb
Q. si wilef memang telah "selamat" dari problem ga punya duit utk bayar utang ke mr.Y
R. namun si wilef belon "selamat" dari problem utang-piutang dgn mr.Y selama wilef belon bayarin uangnya ke mr.Y


wilef :
wilef kayaknya ambil sudut pandangnya [future di pihak wilef]
P. si oda memang telah "menyelamatkan" wilef dgn setumpuk uang tsb
R. namun si wilef belon "selamat" dari problem utang-piutang dgn mr.Y selama wilef belon bayarin uangnya ke mr.Y

Ujung2nya memang kita sama.
Namun (imo) dgn adanya point-Q, point-Q ini bisa dijadikan patokan dalam ajar-mengajar : "kamu udah selamat dari problem ga punya duit utk bayar utang ... sekarang dibayar donk itu utangnya".


Quote
Mungkin Illustrasi ttg “ bantuan oda “ bisa diaplikasikan.
Nah itu. Bedanya ... di wilef : "eh... kamu belon selamat... wong belon dibayar utangnya koook".

Quote

Dan sbg tambahan,

Dlm topik yg dulu-dulu pernah saya sampaikan bhw keselamatan itu terdiri dari banyak unsur dan yg paling inti  adalah “hidup kekal disorga nantinya”.
oleh karena itu ungu (reply #71 paling atas - perihal masuk sorga) saya tangkepnya wilef  :happy0062:

:)
salam.
October 29, 2015, 12:05:05 PM
Reply #73
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1794
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
pengetahuan baru mengenai kalimat "akan selamat" ini mulai diaplikasikan segera setelah sso dibaptis  :char11:

Tapi, pengetahuan baru ini jangan diobral tanpa seijin redaksi ya bro!! ;D :)

Quote from:  

 hihihi... saya terus terang jadi rancu kalo nangkep kalimat bold dari wilef tsb deh....  :ashamed0002: :cheesy: :char11:

saya tdk yakin kalau bro oda nggak nangkap

Quote from:  

anyway, saya rasa sebenernya maksudnya wilef kira2 jadi begini pada kalimat2nya :

Gereja menghuatirkan ybs ahirnya tdk memperoleh keselamatan tidak jadi masuk sorga apabila tdk berperilaku/ berbuah sesuai dgn yg diajarkan Yesus Kristus.

Kalimat ungu saya tambahin kosakata "jadi" --- so didalam pengertian :
aturannya akan bisa masuk sorga - eh gara2 orange bisa2 nggak jadi deh bisa masuk sorga-nya.

Nah kan, apa kataku,

oda ternyata sangat naggkap, bahkan bisa memperjelas apa yg wilef maksud. :afro: :afro:


Quote from:  

kembali secara ke ilustrasi kapal tenggelem :
aturannya akan bisa sampe di rumah safe and sound - eh gara2 yg lagi DIselamatin ini "nakal", bisa2 nggak jadi deh sampe rumah.

Bahkan mungkin ada yg lebih konyol,
setelah dipindahkan dari kapal yg mau tenggelam  ke kapal penyelamat,

malah orgnya ada yg nyebur lagi ke laut yg penuh badai.

Quote from:  
Nah itu. Jadi Gereja percaya gak bhw orang yg baru dibaptis itu percaya dirinya telah Diselamatkan Yesus ?

Yup, tindakan penyelamatan sdh dilakukan sejak 2000 tahun lalu.

Namun baik yg belum lahir, maupun yg sdh lahir dan amsih hidup hrs masih mengalami berbagai proses untuk bisa menerima secara sempurna inti dari keselamatan itu yaitu “hidup keklal berdsam Yesus di Sorga”

Kalau ahirnya tdk masuk sorga, apa artinya kita bicara ttg keselamatan

Atau apakah  menurut bro @oda,

seseorang yg pada ahirnya masuk neraka dapat dikatakan sudah selamat?

Jika begitu, maak standard keselamatan yg kita maksud sangat berbeda,

ibarat makan donat, oda  mungkin sdh cukup puas kebagian secuil gula/ coklat yg nempel pada donatnya, karena yg penting bagi oda sdh pernah merasakan manisnya donat.

kalau wilef, wilef menginginkan donatnya secara utuh. :cheesy: :cheesy:



Quote from:  

 ilustrasi wilef masuk dan saya tangkep. Disitu wilef meng-ilustrasikan oda ngasih duitnya ke wilef pake bayar utang ke Mr. Y

kalo sikonnya oda ngebayar langsung ke mr.Y itu utangnya wilef, gimana donk ?  :char11:

Sikonnya emang ya ijo itu

Kalau sikonnya orange, berarti semua manusia langsung dimasukkan ke sorga.

Quote from:  

 lebih "sudah"nya yg mana antara ijo dan orange ?

bersambung

Ya pasti lebih “sudah” ya warna orange,

namun bukan sikon ini yg eksis (dlm pov sipembuat illustrasi ;D :cheesy:)
REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
October 29, 2015, 01:13:03 PM
Reply #74
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1794
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
mengenai ilustrasi wilef ttg utang-piutang .... kalo saya mungkin cenderung "mensejajarkan" dgn kisah parabel mengenai orang yg dihapuskan utangnya ...  :D

OK

Quote from:  

oda bayarin langsung uangnya ke mr.Y

illustrasi ini ok juga sih,
namun dipov wilef bukan begini sikonnya ;D

Quote from:  
Secara pov general, ya tentu idem ama wilef --- pilih 1.

Namun sikon-nya kan begini :
di pov wilef, eksis nggak bhw diri wilef telah "DIselamatkan" oleh oda dgn adanya uang setumpuk dari oda buat bayar utang ke mr.Y tsb ?

tindakan penyelamatan oleh oda, tentu eksis, dong

kan oda secara benar-benaran sdh ngasih duit ame wilef.

Siapapun akan berkata bhw oda sdh menyelamatkan wilef

walaupun wilef gembar-gembor bhw oda tdk pernah menyelamatkan saya, namun tindakan penyelamatn itu sdh eksis dan tdk mungkin diingkari


 
Quote from:  

eksis nggak bhw diri wilef telah "selamat" dari problem tidak punya duit utk bayar utang ke mr.Y ?

Apakah keselamatan itu sendiri eksis bagi saya?  Jelas tdk,

Keselamtan mengandung 2 sisi yaitu si penyelamat dan yg diselamatkan.

Tindakan sipenyelamat tdk serta merta jadi tdk eksis karena respon negatif dari yg diselamatkan

Quote from:  

Lebih jauh lagi, wilef bersaksi :
saya telah "diselamatkan" oleh oda ... saya telah "selamat" dari problem saya yg lagi gak punya duit utk bayar utang ke mr.Y .... ooooh.... odaaaa kamu juruselamat sayaaa....  ;D :char11: :happy0025:

terlepas dari saya pilih opsi a,b atau c pada reply sebelumnya,

ya kenyataannya oda sdh melakukan tindakan penyelamatan bagi saya.

Jika saya berkata,

Ya bagaimana saya bisa selamat, soalnya @oda yg sangat saya harapkan menyelamatkan, ternyata tidak, maka saya yakin org-org akan melempari wilef dgn telur busuk. :mad0261:

Quote from:  

Nah... yg mendengar percaya gak kesaksian wilef tsb ?

Pendengar akan percaya apa yg saya katakan,
bukan hanya berdasarkan  apa yg saya alami, tapi juga akan mempertimbangkan siapa “oda”.

jika ternyata saya ahirnya masih tetap dililit utang, maka orang2 akan berkata, rasain lho tdk tau diri,  pertolongan oda malah sia-siakan.

Quote from:  

 Idem... saya juga berpendapat sama.
Namun disini antara kita berdua, kayaknya ngliat sudut pandang-nya berbeda.

sebanrnya perbedannya tdk tertalu terasa

Quote from:  

odading :
saya ambil sudut pandangnya [present-future di pihak wilef]
P. si oda memang telah "menyelamatkan" wilef dgn setumpuk uang tsb
Q. si wilef memang telah "selamat" dari problem ga punya duit utk bayar utang ke mr.Y
R. namun si wilef belon "selamat" dari problem utang-piutang dgn mr.Y selama wilef belon bayarin uangnya ke mr.Y


wilef :
wilef kayaknya ambil sudut pandangnya [future di pihak wilef]
P. si oda memang telah "menyelamatkan" wilef dgn setumpuk uang tsb
R. namun si wilef belon "selamat" dari problem utang-piutang dgn mr.Y selama wilef belon bayarin uangnya ke mr.Y

Ujung2nya memang kita sama.


Ok, saya setuju dgn oda,

ternyata sudut pandang kita tdk berbeda, hanya bedanya  tahapannya oda lebih komplit.

Emang oda ini ruarrr biasa... :afro:


Quote from:  

Namun (imo) dgn adanya point-Q, point-Q ini bisa dijadikan patokan dalam ajar-mengajar : "kamu udah selamat dari problem ga punya duit utk bayar utang ... sekarang dibayar donk itu utangnya".

Ide yg sangat brillian,

saya sangat suka ini

makanya pertamakali saya terapkan ke oda yg di pov saya masih ada utang, :char11: :cheesy:

oda, cepat-cepet bayarin utangnya ya!! ;D :D :D ;D

Jangan nunggu sampai bataswaktu yg masih memungkinkan terlewati.

Gimana, ok kan pengajaran saya??? :) :)

Quote from:  

 Nah itu. Bedanya ... di wilef : "eh... kamu belon selamat... wong belon dibayar utangnya koook".

Walaupun ada perbedaan, mungkin Cuma sedikit saja dan saya sepakat bhw sikonnya adalah :

wilef sdh selamat dari ketidakmampuan bayar utang, namun belum selamat dari utang karena uangnya blm disetorkan.

Quote from:  

 oleh karena itu ungu (reply #71 paling atas - perihal masuk sorga) saya tangkepnya wilef  :happy0062:

:)
salam.

Tks sdh melengkapi kalimat saya sesuai dgn yg ungu

Berarti logika oda sdh hampir sinkron dgn apa yg  wilef imani
REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
October 30, 2015, 12:02:36 AM
Reply #75
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12964
    • fossil coral cantik
wilef,

no further questions.
saya nggak respond lagi ya - soalnya udah lumayan ngerti yg wilef maksudkan.

ini aja saya mao komentarin - sekedar intermezo, biar "seger" ...  :D

Quote
malah orgnya ada yg nyebur lagi ke laut yg penuh badai.
mungkin tergoda ama putri duyung nan cantik, wil. Kayak di felm "pirates of the caribbean" itu loh...  :char11:

Makasih atas masukan2 wilef.

:)
salam.
« Last Edit: October 30, 2015, 12:05:23 AM by odading »
June 11, 2016, 04:09:28 PM
Reply #76
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1593
Baca Markus 16:16.
Jika anda menganggap Baptis yang pernah diteladani Yesus sendiri adalah hanya suatu simbol, berarti anda belum/tidak "Percaya"
Jadi, "Percaya" dan "Baptis" itu adalah satu paket yang tidak dapat dipisahkan. Jika salah satu saja yang kita penuhi sampai meninggal, sesuai dengan Markus 16:16,berarti kita tidak dapat diselamatkan (akan dihukum).
Tujuan "Baptis" yang terpenting adalah memperoleh "Tuntunan" ROH KUDUS/Roh Kebenaran, sehingga kita dapat memahami Alkitab sesuai dengan kehendak Allah (Perfektif Illahi). Sesudah memahami Alkitab, lalu diimplementasikan dalam kehidupan se hari-hari (Iman tanpa perbuatan adalah"mati").
June 11, 2016, 04:32:37 PM
Reply #77
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1593
Disini Bro Oda bisa melihat siapa-siapa saja yang memandang "Baptis" hanya sebagai "Simbol(ga begitu penting)" atau "Keharusan yang sangat penting". Konsekwensi dari pilihan  ke 2 hal di atas, otomatis akan membawa pengaruh kepada pertumbuhan Imannya.
Salah satu contoh : "Perjamuan Kudus" juga hanya sebagai "simbol".
Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun "percaya" bahwa itu nyata, bukan hanya sebagai "simbol".
June 12, 2016, 02:06:55 AM
Reply #78
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12964
    • fossil coral cantik
Baca Markus 16:16.
Jika anda menganggap Baptis yang pernah diteladani Yesus sendiri adalah hanya suatu simbol, berarti anda belum/tidak "Percaya"
Saya rada bingung dgn tulisan ronny diatas

ronny bilang baptisan bukan kiasan/simbolisasi

1 Petrus 3
21. Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baik kepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,


TAPI
ayat diatas menyatakan bhw baptisan itu kiasan/simbolisasi, akibatnya saya berpendapat sikonnya sbb :
orang percaya bhw kiasan/simbolisasi, yaitu baptisan menyelamatkan.

Akibatnya saya ga ngerti, karena timbul pertanyaan :
jadi, baptisan itu kiasan ato bukan ?

Kalo baca ayat diatas ---setidaknya di pov saya--- baptisan itu kiasan (bold merah).
Orang percaya apa kata Petrus bhw oleh kiasan tsb orang diselamatkan.

Quote
Jadi, "Percaya" dan "Baptis" itu adalah satu paket yang tidak dapat dipisahkan
Nah... pertanyaan-nya terkait kosakata [percaya] adalah :

A. percaya bhw oleh kiasan tsb orang diselamatkan ?
B. percaya bhw baptis bukan kiasan ?


Quote
Jika salah satu saja yang kita penuhi sampai meninggal, sesuai dengan Markus 16:16,berarti kita tidak dapat diselamatkan (akan dihukum).
IMO, sikon-nya adalah orang percaya apa kata Petrus. Mungkin kalo boleh di analogi-in, orang (mr.X) percaya apa kata orang laen (mr.Y), mr.Y bilang [bayi seumur jagung mati gak keburu dibaptis masuk neraka], mr.X percaya. Namun (imo) baptisan itu sendiri ya tetep sebuah kiasan.

Kalo menurut ronny gimana ?


Quote
Tujuan "Baptis" yang terpenting adalah memperoleh "Tuntunan" ROH KUDUS/Roh Kebenaran, sehingga kita dapat memahami Alkitab sesuai dengan kehendak Allah (Perfektif Illahi).
kalo baca ayat diatas (sekali lagi setidaknya dari pov saya), IMO ada satu step lebih duluan dari yang ronny tulis bold. Di pov saya yg "satu step lebih duluan" itu adalah [kerendahan hati], barulah masuk ke ungu. Namun tetep saya berpendapat bhw baptisan itu sendiri adalah kiasan. Simbolisasi adanya [kerendahan hati] dipihak yg dibaptis, Simbolisasi adanya [permohonan hati nurani yang baik kepada Allah] dari pihak yg membaptis.

Setidaknya di pov saya, (imo) baptisan itu nggak seperti [beli tiket], sebuah syarat utk nonton bioskop.
Nggak ada tiket gak bisa nonton superman, gak di ada dibaptis gak bisa nonton malaikat maen kecapi  :char11:. Akibatnya saya berpendapat, baptisan itu ya mirip2 dgn ritual perkawinan. Semacam deklarasi kepada lingkungan. Ungkapan dari apa yg ada didalam benak orang ybs, komitmen dengan kiasan / simbolisasi.

Secara non-supranatural, (imo) logik-nya tetep ada ... yakni LAW yang berbeda yg sekarang dipake.
Law orang yg sudah menikah berbeda dgn Law orang yg belon menikah.
Law orang yg sudah dibaptis berbeda dgn Law orang yg belon dibaptis.

Dengan demikian secara gak langsung,
event pernikahan ibarat ungkapan dari sejoli ybs bersedia commit thdp Law yg baru.
event pembaptisan ibarat ungkapan dari orang ybs bersedia commit thdp Law yg baru.

:)
salam.
June 12, 2016, 02:39:07 AM
Reply #79
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12964
    • fossil coral cantik
Disini Bro Oda bisa melihat siapa-siapa saja yang memandang "Baptis" hanya sebagai "Simbol(ga begitu penting)" atau "Keharusan yang sangat penting". Konsekwensi dari pilihan  ke 2 hal di atas, otomatis akan membawa pengaruh kepada pertumbuhan Imannya.
Kayaknya cara berpikir saya ama ronny terbalik.

IMO, tidak ada event pembaptisan, tidak sertamerta artinya tidak mungkin ada orang yg iman-nya sedang/mulai bertumbuh karena (imo) tanpa ritual pembaptisan masih possible sso itu memberlakukan dirinya thdp Law yg baru tsb. Tanpa ritual pernikahan, masih possible sejoli itu memberlakukan diri mereka thdp Law yg baru. Akibatnya saya berpendapat baptisan bukan jaminan pertumbuhan iman seseorang.

Quote
Salah satu contoh : "Perjamuan Kudus" juga hanya sebagai "simbol".
Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun "percaya" bahwa itu nyata, bukan hanya sebagai "simbol".
Saya belon banyak tau perihal Perjamuan Kudus. Anyway (imo) dari baca 1 Petrus 3:21 dikatakan baptisan adalah kiasan.

Barusan saya baca Markus 16:16 spt yg ronny instruksikan.
Saya tidak/belon bisa menemukan bhw kalimat tsb bisa menuntun ke seperti dua opsi sbb :
1. barang siapa tidak percaya DAN tidak dibaptis akan dihukum
2. barang siapa tidak percaya bhw [baptisan bukan kiasan] akan dihukum

Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum.

Kalimat ayat diatas (imo) masih membuka posibilitas utk ditanyakan spt sbb :
Lalu... bagaimana dengan orang yg percaya dan tidak/belon dibaptis (atopun tidak/belon sempet dibaptis) keburu mati ?

:)
salam.
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)