Author Topic: [Perjanjian Lama] Lahir di bangsa yang salah. Adilkah?  (Read 1649 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

August 18, 2016, 09:33:55 AM
Reply #40
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik

 Bukan begitu oda
Ya... saya ngerti bukan begitu, wilef.
Saya nyampein pake kalimat hiperbolis... hehehe...  :char11:


Quote
untuk menggambarkannya, illustrasi sebagai berikut :

Misalnya oda dan wilef , pada saat ujian IPS,  dapat Nilai "NOL", otomatis kita berdua sebenarnya tdk bisa lulus. terserah mau agama dan suku apa.

Lantas Guru memberi solusi yaitu sebuah PR,
dengan ketentuan  siapapun yg mengerjakan PR, maka otomatis akan lulus, dan sebaliknya yg tdk mengerjakan, tetap tdk lulus.

hasilnya adalah :
wilef tetap tdk ngerjaakan PR, sementara Oda ngerjakan. dan tentu saja wilef tetap tdk lulus, sementara oda bisa lulus.

seperti itulah kondisinya
betul. Dan ilustrasi diatas "masuk"nya ke Gandhi.
Baik Gandhi (orang India) dan Ahok (orang Cina) sama2 "dapet NOL" (baca : sama2 nonK)
Blakangan keduanya "dapet PR" (baca : mendapat pengetahuan mengenai kisah Yesus historically di Alkitab).
Gandhi nggak "ngerjain PR"nya (baca : nggak percaya kisah tsb)
Ahok "ngerjain PR"nya (baca : percaya kisah tsb)

Quote
Tdk membuat PR bukanlah penyebab ketidak lulusan wilef,
karena pada dasarmya sejak awal Wilef memang tidak lulus.

demikian juga dgn tidak percaya, Yesus..
hal itu bukanlah penyebab org masuk ke  neraka,
karena pada dasarnya sejak semula orang tersebut memang harusnya masuk neraka.
Ya... saya sebenernya ngerti kok sikon awalnya yg ada di pov Kekristenan, wilef.  :happy0062:

Quote
Pertanyaannya, adilkah guru tsbt?
IMO, it's not about "adilkah guru ybs ?". Melainkan [sikon-nya itu adil ato kagak] karena

1. Gandhi dan Ahok sama2 dapet pengetahuan bhw dgn mengerjakan PR adalah cara utk lulus dimana awal sikon-nya kedua orang ini PASTI tidak lulus.

TAPI (imo)
mengerjakan PR tidak selalu identik dgn mempercayai suatu perihal.
Seorang murid yg males (cuplis) mungkin saja nggak percaya bhw gurunya (ibu Ratna) itu presiden (positive sense) ataupun waria (negative sense) NAMUN blakangan cuplis percaya dan ngikutin apa kata ibu Ratna agar jangan males lagi agar bisa lulus

The point is, whether cuplis ini tau atopun kagak (apalagi terkait perihal percaya) mengenai bekgron historis ibu Ratna ---> hal ini tidak selalu harus menjadi preceding point dimana proceeding point-nya ungu.

Anyway, taroh kata [ibu Ratna mati dimana cuplis ungu]...
menurut wilef, bisa "masuk" ato kagak untuk di istilahkan ibu Ratna died in vain karena cuplis oranye ?
bisa "masuk" ato kagak untuk dikatakan "cuplis menyia-nyiakan ibu Ratna karena cuplis oranye" sementara cuplis ungu ?

2. seperti yg athe tulis "tidak semua orang mendapat PR tersebut"
wilef dan oda (Gandhi dan Ahok) sama sama dapet kesempatan mendapat pengetahuan/info/input dari guru tsb. Bagaimana dengan Kriwil yg tidak dapet pengetahuan/info/input tsb ?

Quote
IMHO Adil,
wilef tdk lulus adalah karena kedablekannya.
IMO, perihal adil_gak_adil itu adanya HANYA apabila wilef dan oda memang sudah ada didalam 1 sekolahan dimana kita sama sama nyadar nggak akan bisa lulus - sama sama dapet pengetahuan yg tidak berbeda - sama sama dapet pengetahuannya ini dari satu guru. Dengan kata lain (imo) ilustrasi wilef itu masuknya lebih pas ke orang2 yang sudah beragama Kristen. Wilef dan oda sama sama beragama Kristen. Bedanya : oda nggak "ngerjain PR", wilef "ngerjain PR".

Quote
Apapun agamanya, maka sesuai illustrasi, hal itu adalah SANGAT, ADIL.
Secara dari pov satu sekolahan, ya ... adil. Namun yg saya maksudkan disini adalah sikon-nya, wilef.... yakni : walopun orang ybs semacem ungu yg di ilustrasi cuplis namun karena ybs ini semacem oranye yg di ilustrasi cuplis maka ybs sewaktu hidup tetep di prepare utk masuk neraka, setelah mati barulah dijeblosin ke neraka.

in short :
setelah cuplis ungu, adilkah bagi cuplis utk tetep disebut pemalas dimana selanjutnya whatever nilai yg dicapai cuplis (mao 10 kek - 2 kek) doesn't matter, pokok cuplis tidak lulus KARENA cuplis oranye ?

menurut wilef begimana ?

:)
salam.
« Last Edit: August 18, 2016, 10:20:06 AM by odading »
August 18, 2016, 10:16:16 AM
Reply #41
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Semua dapat bro @atheismforbetterfuture
justru menurut saya tidak semua dapet, wilef.

Q : APA itu yg tidak didapet ?
A : Pengetahuan ttg kisah historis Yesus yg ada di Alkitab


Quote
persoalannya adalah, kebanyakan org mengerjakan PR menurut seleranya.

sekedar illustrasi :

Saya org indonesia,
 saya tdk pernah secara langsung  diperintah/ disuruh oleh sang "GURU" untuk ngerjakan PR tsbt.
mao jumpalitan kayak begimanapun itu orang mengerjakan PR, KALO ybs tidak percaya kisah historis Yesus yg ada di Alkitab --->maka ini = tidak mengasihi Allah ---> akibatnya : sewaktu hidup tetep di prepare masuk neraka, setelah mati masuklah ybs ke neraka. So... bunyi PR-nya untuk nanti masuk sorga adalah :
1. Percaya kisah historis Yesus = mengasihi Allah
2. mengerjakan apa yang di nasehat/perintahkan = mengasihi sesama

:)
salam.
August 18, 2016, 10:37:08 AM
Reply #42
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1793
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
Ya... saya ngerti bukan begitu, wilef.
Saya nyampein pake kalimat hiperbolis... hehehe...  :char11:

 betul. Dan ilustrasi diatas "masuk"nya ke Gandhi.
Baik Gandhi (orang India) dan Ahok (orang Cina) sama2 "dapet NOL" (baca : sama2 nonK)
Blakangan keduanya "dapet PR" (baca : mendapat pengetahuan mengenai kisah Yesus historically di Alkitab).
Gandhi nggak "ngerjain PR"nya (baca : nggak percaya kisah tsb)
Ahok "ngerjain PR"nya (baca : percaya kisah tsb)

Semua manusia jaman sekarang ini, memiliki peluang yg sama untuk mengetahui PR tersebut.

Quote from:  

 Ya... saya sebenernya ngerti kok sikon awalnya, wilef.  :happy0062:

Ok :afro:

Quote from:  

IMO, it's not about "adilkah guru ybs ?". Melainkan [sikon-nya itu adil ato kagak] karena

Kita tdk bisa menyalahkan SIKON atau menjadikan SIKON sebagai alasan pembenaran terhadap apapun dlm kehidupan kita

Quote from:  

1.   Gandhi dan Ahok sama2 dapet pengetahuan bhw dgn mengerjakan PR adalah cara utk lulus dimana awal sikon-nya kedua orang ini PASTI tidak lulus.

Mungkion dsa org yg sedari lahir sdh memiliki info ttg PR tersebut, namun tetap tdk mengerjakannya.

sebaliknya ada juga yg baru mengetahui akan info tersebut, dan segera mengerjakannya.

Banyak SIKON yg ada, namun semuanya itu tdk bisa dijadikan alasan untuk tdk mengerjakan PR.

Quote from:  

TAPI (imo)
mengerjakan PR tidak selalu identik dgn mempercayai suatu perihal.
Seorang murid yg males (cuplis) mungkin saja nggak percaya bhw gurunya (ibu Ratna) itu presiden (positive sense) ataupun waria (negative sense) NAMUN blakangan cuplis percaya dan ngikutin apa kata ibu Ratna agar jangan males lagi agar bisa lulus

The point is, whether cuplis ini tau atopun kagak (apalagi terkait perihal percaya) mengenai bekgron historis ibu Ratna ---> hal ini tidak selalu harus menjadi preceding point dimana proceeding point-nya ungu.

Anyway, taroh kata [ibu Ratna mati dimana cuplis ungu]...
menurut wilef, bisa "masuk" ato kagak untuk di istilahkan ibu Ratna died in vain karena cuplis oranye ?
bisa "masuk" ato kagak untuk dikatakan "cuplis menyia-nyiakan ibu Ratna karena cuplis oranye" sementara cuplis ungu ?

maaf @oda, wilef kurang ngerti maksudnya

Quote from:  

2.   seperti yg athe tulis "tidak semua orang mendapat PR tersebut"
wilef dan oda (Gandhi dan Ahok) sama sama dapet kesempatan mendapat pengetahuan/info/input dari guru tsb. Bagaimana dengan Kriwil yg tidak dapet pengetahuan/info/input tsb ?

memang ada kemungkinan bhw informasi tersebut belum nyampe kesemua manusia,

nah untuk org-org yg tdk memiliki info terhadap PR tersebut, sang GURU tentunya punya kebijakan tersendiri.


Quote from:  
IMO, perihal adil_gak_adil itu adanya HANYA apabila wilef dan oda memang sudah ada didalam 1 sekolahan dimana kita sama sama nyadar nggak akan bisa lulus - sama sama dapet pengetahuan yg tidak berbeda - sama sama dapet pengetahuannya ini dari satu guru. Dengan kata lain (imo) ilustrasi wilef itu masuknya lebih pas ke orang2 yang sudah beragama Kristen. Wilef dan oda sama sama beragama Kristen. Bedanya : oda nggak "ngerjain PR", wilef "ngerjain PR".

Sebenarnya mau satu sekolahan atw tidak, semua manusia memiliki kesempatan yg sama untuk memutuskan PR mana yg mau dikerjakannya sebagai syarat kelulusan.

Jika murid memilih PR sesuai aturan “GURU”, otomatis lulus, namun
Jika murid memilih PR yg lain, ya itu resiko sendiri lah, dan jangan menjadikan SIKON sebagai pembenaran.

Quote from:  
Secara dari pov satu sekolahan, ya ... adil. Namun yg saya maksudkan disini adalah sikon-nya, wilef.... yakni : walopun orang ybs semacem ungu yg di ilustrasi cuplis namun karena ybs ini semacem oranye yg di ilustrasi cuplis maka ybs sewaktu hidup tetep di prepare utk masuk neraka, setelah mati barulah dijeblosin ke neraka.

in short :
setelah cuplis ungu, adilkah bagi cuplis utk tetep disebut pemalas dimana selanjutnya whatever nilai yg dicapai cuplis (mao 10 kek - 2 kek) doesn't matter, pokok cuplis tidak lulus KARENA cuplis oranye ?

menurut wilef begimana ?

:)
salam.

Semua murid di prepere untuk masuk Neraka,
 karena sejak semula tdk ada nilai yg memenuhi “passing grade”.

Hanya, sang GURU membuat suatu ‘Exit Window” berupa PR.

Jadi cuplis masuk neraka bukan karena ‘orange”

REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
August 18, 2016, 10:49:23 AM
Reply #43
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1793
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
justru menurut saya tidak semua dapet, wilef.

Q : APA itu yg tidak didapet ?
A : Pengetahuan ttg kisah historis Yesus yg ada di Alkitab

pengetahuan itu tdk ujug-ujug turun dari sorga bro @oda,

namuns ekarang ini, hampir semua org tau ttg dasar iman or Kristen,
hanya banyak org yg mencibirnya dan menganggapnya tdk masuk akal (padahal IMHO yg mereka percayalah Yg tdk masuk akal)

[quote author=]
 mao jumpalitan kayak begimanapun itu orang mengerjakan PR, KALO ybs tidak percaya kisah historis Yesus yg ada di Alkitab --->maka ini = tidak mengasihi Allah ---> akibatnya : sewaktu hidup tetep di prepare masuk neraka, setelah mati masuklah ybs ke neraka. So... bunyi PR-nya untuk nanti masuk sorga adalah :
1. Percaya kisah historis Yesus = mengasihi Allah
2. mengerjakan apa yang di nasehat/perintahkan = mengasihi sesama

:)
salam.
[/quote]

sebenarnya inti dari diadakannya PR itu adalah :

bahwa apapun yg dilakukan manusia,  tdk mungkin bisa "LULUS".

Jika itu sdh dipahami,  maka :

1.  kita tdk perlu berlelah-lelah untuk berbuat macam-macam  atau memikirkan berbagai cara agar LULUS, karena semuanya akan percuma.
2. Kita cari informasi, cara apa yg memungkinkan bagi kita untuk LULUS (infonya ada di Alkitab)
    dan ternyata cara satu satunya adalah mengerjakan PR dari "GURU"

Bunyi PR nya, intinya,  seperti yg @oda tuliskan

salam
wilef
   



REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
August 18, 2016, 11:20:30 AM
Reply #44
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 531
  • Gender: Male
  • Menantikan Tuhan memulihkan segala sesuatu
  • Denominasi: Apostolik Profetik
Apakah sebabnya orang yang tidak percaya mempedulikan keselamatan orang-orang jaman dahulu? Bangsa Israel yang telah tercerai-berai ke seluruh bangsa, merekalah yang menjadi saksi dan menceritakan kemuliaan-Nya, seperti pemazmur berkata: "Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa dan perbuatan-perbuatan yang ajaib di antara segala suku bangsa."
"Hukum dan keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan." Mat 23:23 Mzm 89:14 Hos 2:19
August 18, 2016, 03:30:35 PM
Reply #45
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Semua manusia jaman sekarang ini, memiliki peluang yg sama untuk mengetahui PR tersebut.
weleh, orang yg tinggal di timbuktu gimana bisa dikatakan peluangnya sama dgn yang lain ?  :D


Quote
Kita tdk bisa menyalahkan SIKON atau menjadikan SIKON sebagai alasan pembenaran terhadap apapun dlm kehidupan kita
Loh.... sikon ini DIBUAT oleh orang, kan ?

Quote
Mungkion dsa org yg sedari lahir sdh memiliki info ttg PR tersebut, namun tetap tdk mengerjakannya.
Adalah tidak memungkinkan sso yg baru lahir dari keluarga nonK, di timbuktu, tiba2 mempunyai pengetahuan mengenai kisah historis a person yg bernama Yesus kan wilef.

Quote
sebaliknya ada juga yg baru mengetahui akan info tersebut, dan segera mengerjakannya.
Lah itu, ada yg sudah tau - ada yg baru tau - ada yang belon tau.

Quote
Banyak SIKON yg ada, namun semuanya itu tdk bisa dijadikan alasan untuk tdk mengerjakan PR.
Sikon yg sempet athe sampaikan adalah : ada orang yang tidak tau info oranye.

33 tahun Yesus ada dibelahan bumi X, tidak sertamerta artinya di belahan bumi Y tau keberadaan Yesus di belahan bumi Y apalagi histori-nya kan wilef.

Quote
maaf @oda, wilef kurang ngerti maksudnya
maksud saya adalah :
cuplis percaya dan melakukan apa kata ibu Ratna yakni agar tidak males lagi agar lulus.
Ibu Ratna meninggal.
Berangkat dari apa kata ibu Ratna, cuplis rajin belajar dgn baik selanjutnya menghadapi ujian demi ujian...

Blakangan ada info yg cuplis ketahui bhw ibu Ratna itu seorang presiden atopun seorang waria.
Cuplis tidak percaya info tsb.

Yang saya tanya, pas ato nggak kalo orang bilang spt sbb :
Ibu Ratna mati sia sia karena cuplis gak percaya bhw ibu Ratna adalah presiden/waria. Cuplis menyia-nyiakan ibu Ratna. (???).

Orang membuat kondisi :
Walopun ungu, karena oranye maka whatever nilai yg cuplis dapet (mao 10 kek, 2 kek) tetep tidak lulus.

Quote
Sebenarnya mau satu sekolahan atw tidak, semua manusia memiliki kesempatan yg sama untuk memutuskan PR mana yg mau dikerjakannya sebagai syarat kelulusan.
IMO, nggak begitu wilef. PR-nya kan isinya dua : percaya bekgron historis orang yg akan ngasih PR lalu selanjutnya mengerjakan PR.

Quote
Semua murid di prepere untuk masuk Neraka,
 karena sejak semula tdk ada nilai yg memenuhi “passing grade”.
saya agak janggal dgn kalimat wilef diatas karena kalimat tsb menuntun ke pengertian murid eksis dulu - prepare masuk neraka baru setelahnya itu.

Sementara di pov saya : semua orang di prepare masuk neraka.
diketika ada orang memilih (lalu masuk) suatu sekolah yg punya ajaran2 agar nantinya nggak masuk neraka - barulah orang ybs bisa dikatakan sbg murid dari sekolah tsb. Nah.. apa syarat utamanya utk masuk sekolah tsb ? Percaya bekgron historis tenaga pengajarnya adalah seorang presiden/waria ---> pabila ini terpenuhi barulah ybs diterima di sekolah tsb ... selanjutnya barulah diberi tahu oleh pengajarnya kayak begimana itu rahasia dan teknik2 yg mesti dijalankan agar nantinya nggak masuk neraka ---> pabila ini terpenuhi, maka setelah mati ybs masuk sorga. Dengan demikian ada dua syarat.

Sekarang ada Gandhi, salah satu dari semua orang yg di prepare masuk neraka.
Taroh kata berita ttg sekolahan tsb diketahui oleh Gandhi dimana Gandhi tidak percaya bhw tenaga pengajarnya adalah seorang presiden/waria NAMUN Gandhi percaya apa kata tenaga pengajarnya mengenai teknik2 tsb. So, tanpa masuk ke sekolahan tsb, Gandhi menjalankan teknik2 tsb.  Hasilnya...

Quote
Jadi cuplis masuk neraka bukan karena ‘orange”
Gandhi tetep di prepare masuk neraka KARENA oranye. Dengan kata lain, apa yg dikatakan tenaga pengajar mengenai teknik2 tsb "BASI" - tidak efektif sekalipun Gandhi menjalankannya pabila Gandhi oranye. Seandainya Gandhi percaya bhw tenaga pengajarnya adalah presiden/waria - barulah menjalankannya Gandhi teknik2 tsb bernilai/efektif.

Sekarang gini,
saya nggak kenal wilef, nggak tau bekgron historis wilef.
lewat internet saya ajukan problem kerjaan.
lewat internet juga wilef ngasih tau saya utk begono-begini.
Saya menjalankan begono-begini dari wilef tsb.... hasilnya belon saya bisa buktikan.

Nah... state saya disitu :
A. percaya wilef ?
ataukah
B. percaya apa kata wilef ?


:)
salam.
« Last Edit: August 18, 2016, 03:52:47 PM by odading »
August 18, 2016, 03:48:53 PM
Reply #46
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
pengetahuan itu tdk ujug-ujug turun dari sorga bro @oda,

namuns sekarang ini, hampir semua org tau ttg dasar iman or Kristen
ya... hampir. Dengan demikian yg athe bilang masih bisa masuk donk kan wilef  :char11:

Quote
hanya banyak org yg mencibirnya dan menganggapnya tdk masuk akal
Saya nggak ngerti kenapa nggak masuk akal sementara kan Alkitab itu kan di pov Kekristenan nggak jauh berbeda dari buku historis, wilef. Please CMIIW.

Yang nggak masuk akal pabila Alkitab itu dianggap nggak jauh berbeda dengan buku dongeng berisi cerita peri/bidadari atopun dewa-dewi namun tidak sertamerta tidak ada ajaran-nya.

Quote
2. Kita cari informasi, cara apa yg memungkinkan bagi kita untuk LULUS (infonya ada di Alkitab)
    dan ternyata cara satu satunya adalah mengerjakan PR dari "GURU"
berdasarkan ilustrasi saya diatas mengenai saya dan wilef lewat internet, (imo) mengerjakan tidak sertamerta selalu PASTI didahului perihal percaya bekgron historis orang yg nyuruh kerjakan, wilef. Saya tidak tau wilef siapa, tapi begono-begini dari wilef saya kerjakan dimana saya tidak/belon tau hasilnya akan begimana. Kembali ke ijo di alinea terakhir post saya sebelum ini.

:)
salam
August 18, 2016, 04:40:14 PM
Reply #47
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1793
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
weleh, orang yg tinggal di timbuktu gimana bisa dikatakan peluangnya sama dgn yang lain ?  :D

 Loh.... sikon ini DIBUAT oleh orang, kan ?
 Adalah tidak memungkinkan sso yg baru lahir dari keluarga nonK, di timbuktu, tiba2 mempunyai pengetahuan mengenai kisah historis a person yg bernama Yesus kan wilef.
 Lah itu, ada yg sudah tau - ada yg baru tau - ada yang belon tau.
 Sikon yg sempet athe sampaikan adalah : ada orang yang tidak tau info oranye.


33 tahun Yesus ada dibelahan bumi X, tidak sertamerta artinya di belahan bumi Y tau keberadaan Yesus di belahan bumi Y apalagi histori-nya kan wilef.

sebenarnya di postingan sebelumnya sdh wilef utarakan bhw untuk orang-orang yg benar-benar tdk pernah tau ttg PR (adanya injil), tentu sang GURU ( YESUS) pasti punya kebijakan berdasarkan kasih dan kedaulatanNya.

Terhadap SIKON ini, IMHO, lebih baik kita tdk bahas.


Quote from: odading

 maksud saya adalah :
cuplis percaya dan melakukan apa kata ibu Ratna yakni agar tidak males lagi agar lulus.
Ibu Ratna meninggal.

Berangkat dari apa kata ibu Ratna, cuplis rajin belajar dgn baik selanjutnya menghadapi ujian demi ujian...

Itu sdh cukup untuk syarat kelulusan oda

Quote from: odading


Blakangan ada info yg cuplis ketahui bhw ibu Ratna itu seorang presiden atopun seorang waria.
Cuplis tidak percaya info tsb.

Tdk ada klausulnya bhw kelulusan cuplis ditentukan oleh percaya / tdknya cuplis tentang status ibu Ratna sebagai Presiden atw pun seorang Waria.

Yg perlu dilakukan oleh cuplis adalah percaya apa yg dikatakan oleh ibu Ratna dan melakukannya dengan sungguh-sungguh.

Jika itu sdh dilakukan, Cuplis pasti Lulus.

Quote from: odading

Yang saya tanya, pas ato nggak kalo orang bilang spt sbb :
Ibu Ratna mati sia sia karena cuplis gak percaya bhw ibu Ratna adalah presiden/waria. Cuplis menyia-nyiakan ibu Ratna. (???).

Sepanjang cuplis percaya terhadap perkataan ibu Ratna dan melakukannya, maka hidup dan matinya ibu Ratna tdk sia-sia.

Quote from: odading

Orang membuat kondisi :
Walopun ungu, karena oranye maka whatever nilai yg cuplis dapet (mao 10 kek, 2 kek) tetep tidak lulus.

 IMO, nggak begitu wilef. PR-nya kan isinya dua : percaya bekgron historis orang yg akan ngasih PR lalu selanjutnya mengerjakan PR.

Jika kita mau jujur, sang GURU, tdk pernah membuat  aturan seperti itu oda,
 aturan itu baru dibuat setelah ( ratusan tahun ) sang GURU meninggal.

Percaya sang GURU, cukup dibuktikan dgn melakukan PR dgn tekun dan suka cita, itu cukup, tdk perlu tetek dan bengek yg lain.
 
Quote from: odading

 saya agak janggal dgn kalimat wilef diatas karena kalimat tsb menuntun ke pengertian murid eksis dulu - prepare masuk neraka baru setelahnya itu.

sejak murid angkatan pertama gagal (ADAM) , maka sang GURU sdh dapat memastikan bhw mulai angkatan I s/d angkatan terahir,  tdk akan ada yg LULUS.

Dgn demikian seluruh murid (baik yg sdh eksis maupun yg bakalan eksis, sdh pasti prepere masuk Neraka.
Dengan kondisi inilah, sang GURU membuat exit window berupa PR keseluruh murid turun temurun sampai angkatan tearhir.

Quote from: odading

Sementara di pov saya : semua orang di prepare masuk neraka.

Sama dung

Bersambung

REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
August 18, 2016, 04:46:12 PM
Reply #48
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1793
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
Sambungan

Quote from: odading
diketika ada orang memilih (lalu masuk) suatu sekolah yg punya ajaran2 agar nantinya nggak masuk neraka - barulah orang ybs bisa dikatakan sbg murid dari sekolah tsb.


Nah.. apa syarat utamanya utk masuk sekolah tsb ? Percaya bekgron historis tenaga pengajarnya adalah seorang presiden/waria ---> pabila ini terpenuhi barulah ybs diterima di sekolah tsb ... selanjutnya barulah diberi tahu oleh pengajarnya kayak begimana itu rahasia dan teknik2 yg mesti dijalankan agar nantinya nggak masuk neraka ---> pabila ini terpenuhi, maka setelah mati ybs masuk sorga. Dengan demikian ada dua syarat.

Ini saya pandang adalah pra syarat untuk mau mengerjakan PR

Bagi yg tdk percaya, maka mereka akan memilih PR yg lain untuk lulus.

Quote from: odading

Sekarang ada Gandhi, salah satu dari semua orang yg di prepare masuk neraka. .

Harus diingat bhw
Starting point untuk Gandi, oda, wilef, bahkan Petrus dan paulus, sama, yaitu sama-sama diprepare masuk neraka.

Quote from: odading
Taroh kata berita ttg sekolahan tsb diketahui oleh Gandhi dimana Gandhi tidak percaya bhw tenaga pengajarnya adalah seorang presiden/waria NAMUN Gandhi percaya apa kata tenaga pengajarnya mengenai teknik2 tsb. So, tanpa masuk ke sekolahan tsb, Gandhi menjalankan teknik2 tsb.  Hasilnya...

Jika gandi melakukan keseluruhan teknik-teknik yg diajarkan secara konsiten, maka gandi pasti ‘LULUS”

Quote from: odading

 Gandhi tetep di prepare masuk neraka KARENA oranye. Dengan kata lain, apa yg dikatakan tenaga pengajar mengenai teknik2 tsb "BASI" - tidak efektif sekalipun Gandhi menjalankannya pabila Gandhi oranye. Seandainya Gandhi percaya bhw tenaga pengajarnya adalah presiden/waria - barulah menjalankannya Gandhi teknik2 tsb bernilai/efektif.

Sekali lagi, dlm JUKLAK yg dikeluarkan oleh Sang “GURU” maupun penjelasan para murid angkatan I dari sang GURU, persyaratan di atas  tdk ada oda.


Quote from: odading

Sekarang gini,
saya nggak kenal wilef, nggak tau bekgron historis wilef.
lewat internet saya ajukan problem kerjaan.
lewat internet juga wilef ngasih tau saya utk begono-begini.
Saya menjalankan begono-begini dari wilef tsb....

Itu sdh cukup oda,

oda tdk perlu mikirin apakah wilef punya kumis, apakah latar belakangnya bangsawan, intelektual dll.

Quote from: odading

hasilnya belon saya bisa buktikan.

ya memang, untuk itulah dibutuhkan yg disebut Iman.

HEB 11:1 Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat.

Quote from: odading

Nah... state saya disitu :
A. percaya wilef ?
ataukah
B. percaya apa kata wilef ?


:)
salam.

Yang paling baik adalah A dan B sekaligus kita miliki.

Namun jika keadaannya tdk bisa seprti itu, maka :

 “B “ saja, pasti lebih baik dari” A” saja.

Jika kita sdh di state B, dan tdk bisa bergerak ke sta B juga,

 kita cukup berdoa dlm kerendahan hati :

“Guru ampuni  saya,  karena saya belum mampu untuk mengerti ttg siapa diriMu, tapi saya percaya akan perkataanMU dan mau dgn sungguh melakukannya”


Demikian sekilas pandangan wilef yg awam secara teologi
salam


REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
August 18, 2016, 04:49:49 PM
Reply #49
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1793
  • Gender: Male
  • Damai Di Bumi, Damai di FK
  • Denominasi: Lutheran
ya... hampir. Dengan demikian yg athe bilang masih bisa masuk donk kan wilef  :char11:
Quote from: odading
Saya nggak ngerti kenapa nggak masuk akal sementara kan Alkitab itu kan di pov Kekristenan nggak jauh berbeda dari buku historis, wilef. Please CMIIW.[/quote

Yang nggak masuk akal pabila Alkitab itu dianggap nggak jauh berbeda dengan buku dongeng berisi cerita peri/bidadari atopun dewa-dewi namun tidak sertamerta tidak ada ajaran-nya.
 berdasarkan ilustrasi saya diatas mengenai saya dan wilef lewat internet, (imo) mengerjakan tidak sertamerta selalu PASTI didahului perihal percaya bekgron historis orang yg nyuruh kerjakan, wilef. Saya tidak tau wilef siapa, tapi begono-begini dari wilef saya kerjakan dimana saya tidak/belon tau hasilnya akan begimana. Kembali ke ijo di alinea terakhir post saya sebelum ini.

:)
salam


sdh ada tanggapannya pada postingan sebelumnya

salam
REV 3:11 Behold, I come quickly: hold that fast which thou hast, that no man take thy crown.
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)