Author Topic: pengampunan dosa ?  (Read 4227 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

February 20, 2017, 09:36:57 AM
Reply #130
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 9623
  • Gender: Male
  • You are free to choose
    • Living Testimony (LiTe)
  • Denominasi: Pentakosta Karismatik
selama di otaknya Oda keadilan Tuhan = keadilan manusia

sampe kapanpun ngga bakalan nyambung
February 20, 2017, 09:01:05 PM
Reply #131
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Saya percaya akan konsep keadilan oleh Tuhan yang dikatakan alkitab.
Saya rasa sebelum adanya penulisan di Alkitab yang terbaca atopun tersimpulkan "Tuhan itu adil", tanpa adanya Alkitab dan terbaca perihal tertulisnyapun, sudah ada duluan orang yang berpemikiran mengenai [Keadilan Tuhan].

Quote
Tapi bila ada orang yang tidak percaya terhadap Tuhan mengatakan itu hanya angan-angan
Well, kelogisan yang ada di versi pov mu : karena Alkitab bilang [Tuhan itu adil] maka barulah orang tau bahwa [Tuhan itu adil] - maka dari itulah orang percaya karena itu terbaca di Alkitab.

Sementara versi saya :
tanpa ada Alkitab-pun, apabila ada orang berpendapat lalu bilang [Tuhan itu adil] ---> maka ini bisa logis dan keterima di pov pendengarnya. So, karena keterima - maka tidak perlu itu adanya suatu catetan bertuah nan suci, cukup keterima kelogisannya - maka orang bisa yakin bhw [Tuhan itu adil].

Quote
saya tidak bilang orang tersebut gak mikir.
ungu disitu ya adalah hasil mikir orang ybs itu sendiri leph.

Idem kayak saya yg bilang [diketika keadilan manusia nggak jalan, maka Keadilan itu sendiri yang jalan] ---> ini adalah hasil mikir saya. Akibatnya saya yakin pabila di pov Law orang ybs bersalah dan akan di vonis / di ganjar ---> ya ybs akan menerima ganjarannya.

Apa itu Law ? ya terserah orang masing2 mau ngerujuknya gimana ... mao diganti kosakata Tuhan bisa, mao tetep menggunakan kosakata Law juga bisa ... mao dibilang tuntutan iblis dan Tuhan ijinkan juga oke... mao dibilang Natur juga bisa. Pokok something beyond human comprehension.

Quote
Gak kayak ente yang berkhayal sendiri tentang keadilan versi Law if then, kemudian dengan sok pinter bilang orang yang gak percaya konsep keadilan versi ente itu berarti gak mikir.
Tidak ada Alkitab, tidak ada tulisan2 yang terbaca, yang ada hanyalah kalimat/perkataan dari seseorang : [diketika keadilan manusia tidak jalan, maka keadilan Tuhan itu sendiri yang akan jalan].

Saya mikir thdp kalimat angan angan oranye tsb.
Dan saya berpendapat "ya betul" ---> Begimana mungkin diketika keadilan manusia tidak jalan, there is NOTHING, not even something beyond human who will bring the justice ? So, saya sependapat dengan oranye. Whatever orang sebut-nya ... pokok it must be something beyond human who will bring the justice ketika keadilan manusia tidak jalan. ---> Dengan demikian [Keadilan akan jalan diketika keadilan manusia tidak jalan].

Quote
Konsep ente:

Q : apa yang terjadi apabila orang beraksi jahat/baik ?
A : akan mendapat ganjaran

Q : apa yang terjadi apabila saya oda beraksi jahat/baik ?
oda : saya akan mendapat ganjaran
Konsep saya konsep logis kok. Ketimbang konsep-mu :

Q : apa yang terjadi apabila saya aleph beraksi jahat/baik ?
aleph : tidak ada ganjaran apa apa. Paling ya cuma negara yang bisa ngejeblosin saya ke penjara. Ini juga kalo saya ketangkep.

Quote
Pertanyaannya:
Yang mengganjar itu siapa?
Terserah mao disebutnya begimana. Ijo.
Dan logika-nya disini BUKAN diperihal "siapa", it's not about WHO. Melainkan Keadilan itu akan jalan diketika terjadi perihal ketidak-adilan dari pihak manusia yang seharusnya menjalankan keadilan.

Quote
Apakah
A. ada sosok personal (seperti Tuhan) yang memastikan ganjaran terhadap aksi orang baik/jahat?
Apakah
B. cuma berupa sistem Law if then yang berjalan sendiri?
Tidak ada bedanya. Kok kenapa ditanyakan ? Apa kamu nggak nangkep bahwa antara A dan B itu tidak ada bedanya ?

Law if/then itu berjalan sendiri ya kalo dirancang Tuhan utk jalan sendiri, ya akan jalan.
Law if/then itu Tuhan sendiri yang turun tangan, ya akan jalan.


Quote
Kalau iya, yang menciptakan Law itu siapa?
Lah kok nanya ?
Coba baca itu kalimat saya ijo saya.

Tapi point-nya disini bukan siapa yang bikin, bukan pula siapa yang menjalankan ---> bukan ada disini point logikanya.

Point logika-nya adalah :
Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.

Orang yg nggak sependapat dgn oranye dan malah bilang oranye itu angan2 bodong gak masuk akal ... maka orang ybs harus ajukan angan2 dia sendiri [diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan, maka ..... (???)].

So pabila orang ybs jawab :
maka .... "apa ya ?... gue gak tau akh... gelap"

maka saya komentar :
nah... elu sendiri gak bisa jawab, begimana pula elu tereak oranye angan2 bodong, gak masuk akal.
February 20, 2017, 10:01:38 PM
Reply #132
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Wkwkwkwk
Knapa jd ke purgatory???

Knapa jd ngomongi purgatory pdhl Bro sndiri nggak paham2 amat soal purgatory??
Saya nggak perlu paham2 amat soal purgatory, siip. Cukup mengetahui bhw konsep Purgatory itu ada juga di perihal setelah kematian pra sorga.... maka ini gak jauh beda bahwa ada keadilan yang jalan setelah kematian.

Quote
Anda ke purgatory pun lama durasinya bergantung sama doa-doa kluarga yg masih idup.
Nah kl ini adil gak?
Well, saya nggak menemukan perihal yang sulit disini, siip.

orang yang di purgatory itu kan ya udah lagi diganjar (versi saya) / lagi di purifikasi (versi Katolik).
Hitler bertobat kena purgatory 900 juta taon, seberapa jauhnya sih lebih cepet keluar dg adanya ratusan orang yg berdoa mati2an buat Hitler dimana 100 juta taon itu kepotong ?  :D

maling ayam bertobat kena purgatory 10 ribu taon.
Ya lumayan keliatanlah kalo ada ratusan orang berdoa mati2an buat si maling ayam ini shg mungkin dalam 99 ribu taon si maling ayam keluar dari purgatory.

So, keadilan tetep jalan kan siip ?

Ataukah mungkin maksud siip konsep Purgatory katolik itu berupa : baik Hitler maupun si maling ayam atopun siapapun dia, ya mengalami durasi purgatory-nya sama semua. Misal 100 juta taon. Jadi kalo ada ratusan orang berdoa buat hitler dan nggak ada satupun orang berdoa buat maling ayam ... ya si hitler akan keluar lebih cepet dari si maling ayam. Begitu kah ?




Quote
Kl hitler sama maling ayam gak pernah bertobat dan nyesel, mreka gak akan ke purgatory bro,
Lgs ke nerako.
Nah itu. Kan udah saya tulis berupa subscript di post sebelumnya bhw kalo versi saya itu melencengin konsep Purgatory jadinya begini : bahkan tanpa ada pertobatan semasa hidup pun itu si Hitler dan si maling ayam, kalo sewaktu hidup keadilan tidak didapat - maka setelah mati keadilan tetep jalan pra sorga-neraka.

Ini  perihal "seimbang" aja kok berangkat dari konsep Purgatory.
Konsep Purgatory kan hanya diperihal pra sorga ....
nah saya imbangin dengan perihal pra neraka.  :char11:
February 20, 2017, 10:23:56 PM
Reply #133
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Kita kudu open mind pd bagaimana Tuhan mjalankan keadilan di bumi.
Kl bisa mata ganti mata, gigi ganti gigi, itu akan dijalankan,
Tp kl tidak bisa krn ptimbangan ttentu, keadilan akan tetap jalan meski tidak dg cara mata ganti mata gigi ganti gigi.
siip mungkin belon nangkep sepenuhnya yang saya maksudkan.

Yang saya maksudkan disini adalah :
Justru setelah segala macem pertimbangan, keadilan yg dijalankan adalah diganjar.

Jadi disini saya tidak sedang berupa perihal yg sikonnya kayak sbb :
elu akan gue ganjar .... tapi.....
eh salah dink ... setelah gue pikir2 lagi (krn pertimbangan tertentu) - gue nggak jadi deh nge-ganjar elu ... yang gue ganjar orang yang elu kerjain aja deh


melainkan lebih berupa ke :
gue liat case nya
oke... setelah gue liat case nya - elu gue ganjar.


Tapi disini saya nggak lagi bermaksud spesifik di perihal ganjarannya apalagi perihal mata ganti mata gigi ganti gigi, siip. Orang yang ngebunuh nanti akan dibunuh. Orang yg menipu nanti akan ditipu. Laki2 yg memperkosa cewe, nanti akan diperkosa cewe. Bukan yg kayak gitu yg saya maksudkan.

Kan saya udah ajuin bhw ganjarannya unknown. Dan saya juga nggak sedang berfokus di perihal APA itu ganjarannya, siip. Melainkan [Keadilan itu akan jalan]. So... [diketika keadilan manusia tidak jalan, maka Keadilan itu yang akan jalan].

Akan repot kalo saya berfokus ke perihal ganjaran.
Karena bisa bisa jadinya giliran saya ngliat orang yg ngerjain saya ketiban sial ---> bisa bisa saya jadinya berpikiran "itu dah ganjaran elu karena ngerjain gue".

Saya masih heran, ternyata sepertinya orang Kristen tidak berpendapat bhw [ada kuasa diluar manusia yang akan menjalankan keadilan thdp orang yang bersalah diketika keadilan manusia nggak jalan thdp orang ybs ini].

« Last Edit: February 20, 2017, 10:30:29 PM by odading »
February 20, 2017, 10:36:34 PM
Reply #134
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
selama di otaknya Oda keadilan Tuhan = keadilan manusia
kok ?

Disini yg sedang saya maksudkan adalah :
Keadilan yg saya sebut2 Law itu BUKAN keadilan yg dijalankan pihak manusia, hen.

Ada kuasa diluar manusia yang akan menegakkan keadilan, diketika dari pihak manusia yang seharusnya menjalankan keadilan, nggak jalan. Keadilan akan jalan diketika keadilan manusia nggak jalan.

Apapun itu orang mau menyebutnya.
Saya sebut Law.
Orang sebut Tuhan.
bla3x
whatever, karena bukan point logikanya yg saya maksudkan.

Point logikanya ada di oranye.
Berangkat dari oranye, saya bilang : si pembantai akan kena ganjarannya.
lolos dari negara krn nggak ketangkep atopun krn keadilan negara nggak jalan ---> ya Keadilan itu yang jalan.

cuplis bilang :
Tuhan nggak adil krn si pembantai itu nggak dipenjara.

meylan bilang :
anggota dari keluarga yang dibantai itu akan dapet ganjaran manis kok ... ini kan karena si pembantainya nggak dikasih ganjaran pait. So, sama sama hepi kan ?

oda bilang :
Keadilan itu akan jalan (ditegakkan) thdp si pembantai walopun dirinya idup hepi2 bebas gak diganjar.

« Last Edit: February 20, 2017, 10:49:52 PM by odading »
February 21, 2017, 08:19:51 AM
Reply #135
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12356
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
Saya rasa sebelum adanya penulisan di Alkitab yang terbaca atopun tersimpulkan "Tuhan itu adil", tanpa adanya Alkitab dan terbaca perihal tertulisnyapun, sudah ada duluan orang yang berpemikiran mengenai [Keadilan Tuhan].
Well, kelogisan yang ada di versi pov mu : karena Alkitab bilang [Tuhan itu adil] maka barulah orang tau bahwa [Tuhan itu adil] - maka dari itulah orang percaya karena itu terbaca di Alkitab.

Sementara versi saya :
tanpa ada Alkitab-pun, apabila ada orang berpendapat lalu bilang [Tuhan itu adil]--> maka ini bisa logis dan keterima di pov pendengarnya. So, karena keterima - maka tidak perlu itu adanya suatu catetan bertuah nan suci, cukup keterima kelogisannya - maka orang bisa yakin bhw [Tuhan itu adil].
 ungu disitu ya adalah hasil mikir orang ybs itu sendiri leph.

Idem kayak saya yg bilang [diketika keadilan manusia nggak jalan, maka Keadilan itu sendiri yang jalan] ---> ini adalah hasil mikir saya. Akibatnya saya yakin pabila di pov Law orang ybs bersalah dan akan di vonis / di ganjar ---> ya ybs akan menerima ganjarannya.

Apa itu Law ? ya terserah orang masing2 mau ngerujuknya gimana ... mao diganti kosakata Tuhan bisa, mao tetep menggunakan kosakata Law juga bisa ... mao dibilang tuntutan iblis dan Tuhan ijinkan juga oke... mao dibilang Natur juga bisa. Pokok something beyond human comprehension.
Tidak ada Alkitab, tidak ada tulisan2 yang terbaca, yang ada hanyalah kalimat/perkataan dari seseorang : [diketika keadilan manusia tidak jalan, maka keadilan Tuhan itu sendiri yang akan jalan].

Saya mikir thdp kalimat angan angan oranye tsb.
Dan saya berpendapat "ya betul" ---> Begimana mungkin diketika keadilan manusia tidak jalan, there is NOTHING, not even something beyond human who will bring the justice ? So, saya sependapat dengan oranye. Whatever orang sebut-nya ... pokok it must be something beyond human who will bring the justice ketika keadilan manusia tidak jalan. ---> Dengan demikian [Keadilan akan jalan diketika keadilan manusia tidak jalan].
Lho, aneh sekali ente ini...
ente belum ngerti apa yang dituliskan alkitab mengenai keadilan Tuhan. Terbukti ente masih nanya-nanya terus mengenai hal ini, kok  ente menyimpulkan: gak usah baca alkitab-pun orang sudah tahu mengenai keadilan Tuhan?

Keadilan Tuhan yang ditulis di alkitab itu sangat berbeda dengan yang ente koar-koarin disini.
Quote
Konsep saya konsep logis kok. Ketimbang konsep-mu :

Q : apa yang terjadi apabila saya aleph beraksi jahat/baik ?
aleph : tidak ada ganjaran apa apa. Paling ya cuma negara yang bisa ngejeblosin saya ke penjara. Ini juga kalo saya ketangkep.

Saya belum menyatakan apa-apa tentang konsep keadilan Tuhan yang saya percayai. Kok bisa-bisanya ente nyerocos nulis demikian? Saya nimbrung karena pingin tahu konsep keadilan ente. Kok bisa-bisanya tiba-tiba ente nulis pendapat saya tentang konsep saya? Darimana itu? dari angan-angan juga? mengkhayal?

Quote
Law if/then itu berjalan sendiri ya kalo dirancang Tuhan utk jalan sendiri, ya akan jalan.
Law if/then itu Tuhan sendiri yang turun tangan, ya akan jalan.

 Lah kok nanya ?
Coba baca itu kalimat saya ijo saya.

Tapi point-nya disini bukan siapa yang bikin, bukan pula siapa yang menjalankan ---> bukan ada disini point logikanya.

Point logika-nya adalah :
Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.
Oh, jadi ente cuma modal pokoknya?
Pokoknya point-nya adalah: Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.

Ditanya siapa yang menjalankan, tidak tahu. Ditanya bagaimana hukum itu bisa berjalan, tidak tahu. Ditanya siapa yang merancang hukum itu, tidak tahu. Berarti ente memang gak mikir, cuma modal pokoknya. Model begini kok sok pede ngatain orang lain gak mikir....menggelikan.
Quote
Orang yg nggak sependapat dgn oranye dan malah bilang oranye itu angan2 bodong gak masuk akal ... maka orang ybs harus ajukan angan2 dia sendiri [diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan, maka ..... (???)].

So pabila orang ybs jawab :
maka .... "apa ya ?... gue gak tau akh... gelap"

maka saya komentar :
nah... elu sendiri gak bisa jawab, begimana pula elu tereak oranye angan2 bodong, gak masuk akal.
Saya sedang menanyakan pendapat ente. Saya belum menyatakan pendapat saya. Dan ternyata pendapat ente itu cuma angan-angan bodong belakan bukan? Makanya jangan sok pede ngatain orang lain gak mikir...
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
February 21, 2017, 09:11:58 AM
Reply #136
  • FK Friend
  • FK - Hero
  • ******
  • Posts: 6471
  • Mistery
  • Denominasi: Karismatik
Oke kl gitu, kita sepakat bhw keadilan pasti jalan, entahkah melalui state atau melalui cara lain pra sorga-neraka.

Skrg mengenai Kekristenan,
By principle, by bible dan by mainstream doctrine, Gereja myakini hukum tabur-tuai.
Dg kata lain, gereja meyakini keadilan yg berjalan di bumi.

Kl orang per orang ada yg myakini otherwise, itu pendapat pribadi dia.
Tetapi siapa yang termasuk orang hidup mempunyai harapan, karena anjing yang hidup lebih baik dari pada singa yang mati (Pkh 9:4)

https://manusia-biasa-saja.blogspot.com
February 21, 2017, 03:34:12 PM
Reply #137
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Keadilan Tuhan yang ditulis di alkitab itu sangat berbeda dengan yang ente koar-koarin disini.
Nggak ada perbedaan. Keadilan Tuhan ya Tuhan yang adil. Mao apa lagi mesti ada perbedaannya ?

Quote
Saya belum menyatakan apa-apa tentang konsep keadilan Tuhan yang saya percayai.
Nah, silahkan ajukan [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)]


Quote
Kok bisa-bisanya ente nyerocos nulis demikian?
Oh... nyrocosnya saya kan berdasarkan ketidak sependapatanmu atas versi saya yang berupa [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka Keadilan itu akan jalan].

Quote
Saya nimbrung karena pingin tahu konsep keadilan ente.
Udah jelas dan berulang-ulang kok saya tulis : [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka Keadilan itu akan jalan].

Quote
Kok bisa-bisanya tiba-tiba ente nulis pendapat saya tentang konsep saya?
So, segera ajukan ke saya [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)] ketimbang bertele-tele nungguin saya nyrocos sendiri.

Quote
Darimana itu? dari angan-angan juga? mengkhayal?
Dari bertele-telenya kamu dan tidak adanya ketegasan yg disampaikan ke saya mengenai [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)]

Quote
Oh, jadi ente cuma modal pokoknya?
Pokoknya point-nya adalah: Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.
Ya. Itu pokok LOGIC-nya.

Quote
Ditanya siapa yang menjalankan, tidak tahu.
Ditanya bagaimana hukum itu bisa berjalan, tidak tahu.
Ditanya siapa yang merancang hukum itu, tidak tahu.
Tidak ada itu saya menjawab "tidak tahu".
Baca ini :
Quote
Tapi point-nya disini bukan siapa yang bikin, bukan pula siapa yang menjalankan ---> bukan ada disini point logikanya.
Dirimu yang sudah lari dari point logika yang saya maksudkan, sehingga dirimu mengajukan pertanyaan "siapa yang menjalankan ? siapa yang bikin ?".

Quote
Berarti ente memang gak mikir, cuma modal pokoknya. Model begini kok sok pede ngatain orang lain gak mikir....menggelikan.
Ya jelaslah dirimu yang nggak mikir. Keliatan kok dirimu nggak nangkep point logikanya dari pertanyaan yang lari lari ke "siapa yang menjalankan ? siapa yang bikin ?"

Quote
Saya sedang menanyakan pendapat ente. Saya belum menyatakan pendapat saya. Dan ternyata pendapat ente itu cuma angan-angan bodong belakan bukan?
Ya angan-angan. Logika. Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.

Precede :
diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan

proceed dari saya :
Keadilan itu akan jalan

Q : siapa yang njalanin ? siapa yang bikin ? begimana itu cara kerjanya ?
A : whatever - but that's NOT my point !
February 21, 2017, 03:40:47 PM
Reply #138
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12948
    • fossil coral cantik
Oke kl gitu, kita sepakat bhw keadilan pasti jalan, entahkah melalui state atau melalui cara lain pra sorga-neraka.
sip sip dah siip  :happy0062:

Quote
Skrg mengenai Kekristenan,
By principle, by bible dan by mainstream doctrine, Gereja myakini hukum tabur-tuai.
Dg kata lain, gereja meyakini keadilan yg berjalan di bumi.

Kl orang per orang ada yg myakini otherwise, itu pendapat pribadi dia.
Bold. Maksud siip itu :
orang yang berpendapat bhw keadilan juga jalan setelah kematian (bukan di bumi lagi, pra sorga-neraka), yah ? Contoh misal .....

Kalo ada orang yang bilang : For if the debt of punishment is not paid in full after the stain of sin has been washed away by contrition, nor again are venial sins always removed when mortal sins are remitted, and if justice demands that sin be set in order by due punishment, it follows that one who after contrition for his fault and after being absolved, dies before making due satisfaction, is punished after this life ---> maka ini pendapat pribadi dia.

Please CMIIW.
« Last Edit: February 21, 2017, 03:51:39 PM by odading »
February 21, 2017, 04:22:16 PM
Reply #139
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12356
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
Nggak ada perbedaan. Keadilan Tuhan ya Tuhan yang adil. Mao apa lagi mesti ada perbedaannya ?
 Nah, silahkan ajukan [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)]

 Oh... nyrocosnya saya kan berdasarkan ketidak sependapatanmu atas versi saya yang berupa [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka Keadilan itu akan jalan].
 Udah jelas dan berulang-ulang kok saya tulis : [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka Keadilan itu akan jalan].
 So, segera ajukan ke saya [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)] ketimbang bertele-tele nungguin saya nyrocos sendiri.
 Dari bertele-telenya kamu dan tidak adanya ketegasan yg disampaikan ke saya mengenai [ketika keadilan manusia tidak jalan, maka .... (???)]
 Ya. Itu pokok LOGIC-nya.
 Tidak ada itu saya menjawab "tidak tahu".
Baca ini : Dirimu yang sudah lari dari point logika yang saya maksudkan, sehingga dirimu mengajukan pertanyaan "siapa yang menjalankan ? siapa yang bikin ?".
 Ya jelaslah dirimu yang nggak mikir. Keliatan kok dirimu nggak nangkep point logikanya dari pertanyaan yang lari lari ke "siapa yang menjalankan ? siapa yang bikin ?"
 Ya angan-angan. Logika. Keadilan itu akan jalan diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan.

Precede :
diketika keadilan yang seharusnya dijalankan dari pihak manusia sbg pelaksana keadilan tidak jalan

proceed dari saya :
Keadilan itu akan jalan

Q : siapa yang njalanin ? siapa yang bikin ? begimana itu cara kerjanya ?
A : whatever - but that's NOT my point !
Jadi ente cuma berangan-angan doang kan?
Saya nanya, ente dapet konsep darimana, siapa yang menjalankan, siapa yang bikin hukum, itu dalam rangka supaya konsep ente bisa jelas kalau diterapkan dalam kehidupan nyata.

Misalkan ada orang miskin yang jujur, terus tertindas, menerima banyak kamalangan dan dianiaya orang yang kuat. Dalam kasus ini jelas keadilan manusia tidak jalan, maka nurut konsep ente seharusnya keadilan versi hukum if then akan jalan. Terus bagaimana menjelaskan hal ini? si orang lemah tetap tertindas, tidak mendapatkan keadilan...

If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)