Author Topic: broken  (Read 810 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

September 02, 2017, 09:39:46 PM
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1797
  • ??????????????????????????????????????????????????
hi, rasanya tiap hari hidupku dipenuhi oleh kesedihan. aku sudah ga percaya siapapun.
aku BT buanget sama semua org, pegawai yg melakukan kesalahan super konyol.
lah ngeliat sekilas aja, org ga pernah sekolah sama sekali juga tau beda A dan B.
seriously.....
itu kan ADD nya 2.50, napa kamu tulis 2.00
kenapa ...................................................

jadi krn kesel, aku buang2 uang ke jalan, marah2, dll.
basically, aku capek hati.......................................
aku ga mau ngelanjutin usaha ayah, sangat ga cocok aku. aku ga mau meghadapi komplain.
klo org komplain krn aku yg salah, aku masih bisa terima
tapi banyak buanget komplain yg alasannya berasal dari kekonyolan pegawai, dan kesalahn pembelinya sendiri.

aku ga punya teman atau tempat curhat.
klo saja waktu bisa diulang.................
aku akan belajar sungguh2 di Melbourne, ga buang2 waktu. rajin belajar, ke gereja POJ.

sekarang not only I have no future, I don't have anyone either.
ga hanya masa depan yg sudah kuhancurkan, aku juga ga punya siapa2.

argh...................................

aku tau banyak yg ingin hidup, tapi mati.
yg divonis akan mati  oleh dokter
yg tiba2 mengalami kecelakaan maut

I  know yet I am just trully sad.

is this depression? when will God call me home? will I go to heaven as I break God's teaching.
SOS.... need help from God.
September 03, 2017, 10:36:26 PM
Reply #1
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1700
bersyukur sajalah,ga semua orang di indonesia punya kesempatan/privelege kayak anda lho buat sekolah atau kuliah di luar negeri. btw klo ga mau lanjutin usaha ortu ya monggo cari alternatif lain ,bisa buka usaha sendiri atau bisa jg kerja sama orang lain. klo bener2 udah hopeless mungkin mending cari suami aja ( yang pekerja keras tentunya ), klo wanita sih enak biarpun skrng udah era emansipasi wanita tapi masih dianggap wajar oleh masyarakat klo ngga kerja (selama suaminya sanggup nafkahin).

ya intinya sih you have to do something to get out from your current predicament.
« Last Edit: September 03, 2017, 10:51:38 PM by jegan2000 »
September 04, 2017, 12:11:40 PM
Reply #2
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1797
  • ??????????????????????????????????????????????????
Aku tau harus bersyukur dalam segala hal.
Tapi gimana caranya bersyukur ada pekerja ketika pekerja itu adalah musuh.
Dikasih tau salah, malah iya2 doank tapi tetap dilaksanain kesalahannya.
Ini kesalahan selalu konyol banget, harusnya nulis 2.50 jadi 2.00. Ga cek klo org blm bayar, dan akhirnya pembeli itu dpt gratis.
Salah ngasih barang ke pembeli.
Nyuri ditoko.
Banyak hal yg terjadi bukan karena ga punya skill yg diperlukan tapi krn main hp, ngobrol, asal2an. Grrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

Disuruh ngebandrol frame juga asal2an. Harusnya 1,500,000 ditulis 150,000
Dan saking banyak framennya disertai ayah yg EGP (cingcay banget......) jadi rugi konyol..........

SOS.... need help from God.
September 04, 2017, 04:59:05 PM
Reply #3
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1700
Aku tau harus bersyukur dalam segala hal.
Tapi gimana caranya bersyukur ada pekerja ketika pekerja itu adalah musuh.
Dikasih tau salah, malah iya2 doank tapi tetap dilaksanain kesalahannya.
Ini kesalahan selalu konyol banget, harusnya nulis 2.50 jadi 2.00. Ga cek klo org blm bayar, dan akhirnya pembeli itu dpt gratis.
Salah ngasih barang ke pembeli.
Nyuri ditoko.
Banyak hal yg terjadi bukan karena ga punya skill yg diperlukan tapi krn main hp, ngobrol, asal2an. Grrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

Disuruh ngebandrol frame juga asal2an. Harusnya 1,500,000 ditulis 150,000
Dan saking banyak framennya disertai ayah yg EGP (cingcay banget......) jadi rugi konyol..........



bilangin ortu klo yg kayak gitu dibiarin terus tinggal nunggu waktu aja buat gulung tikar. lagian kenapa musti mempertahankan pegawai yg ga kompeten??emangnya ga bisa rekrut karyawan baru?klo anak buah ngulang2 kesalahan yg sama terus barangkali emang udah ga suka kerja di situ alias minta dipecat.
« Last Edit: September 04, 2017, 05:01:18 PM by jegan2000 »
September 04, 2017, 09:38:58 PM
Reply #4
  • FK - Newbie
  • *
  • Posts: 23
    • Gospel Radio
  • Denominasi: CHRIST
sorry ya sis sebelumnya
bukan mau kasih saran sebenernya, tapi pegawai itu pake sistem SP. (SP1,2,3) atau ya kalau salah ditanggung karyawan lah sis, pegawai di rumah juga sama khan.. meskipun kita yang nyuruh...misalnya ada tugas kasih makan ikan di kolam dan tambah air kolam.. eh ikannya mati karena air kolam lupa di turn off jadi kemana-mana..
ngga diomelin abis2an juga sih... tapi ya potong gaji itu ikan beli 3 juta rupiah (dicicil potong gaji)
si pegawai juga nyadar lah itu salahnya dia kok... masa dia yang salah kita yang ganti? Istilahnya "Toko Gue Rugi Juge Loe Ganti Donk? WEDEW haha"
Didik anak sendiri aja kalau salah tetep kena sanksi, belajar adil/bijak, meskipun udah dimaafin kesalahannya.


dan saya cuma sekedar sharing aja sih, mungkin ada baiknya obrolin ama ortu jangan cuman ngomel, tunjukin sikap dewasa mengenai problemnya (mereka itu tabiatnya emang selalu merepotkan udah dari dulunya.. ada khan Yesus bilang begitu??), kali aja papa mu itu juga lagi ngetes khan ke kamu ingin melihat cara kamu handle situation gimana.


setau saya ini yah dengan orang macem begituan:

1. dari jaman dulu sekolah nih, ada kakaknya tmn SMU saya kerja di sebuah Mall, itu adiknya suka nawar2in ke bbrp tmn2 termasuk saya Shampoo, dijual murah banget.. ya itu hasil curian lah

2. saya pernah jadi sales jaman masih muda banget dulu, kalau ngorder ke toko klontong (grosir: banyak barang).. saya sih lumayan deket sama byk toko, hampir semua bos toko juga kasih cerita ke saya kalau hitungan maling itu sih uda dianggap biasa (barang hilang)
jangankan begitu... itu warung 1/2 grosir aja sama begitu! pegawainya padahal perempuan

3. tetangga saya (ini sih diluar batas bijak) nyuruh ART/PRT nya ambil uang pake ATM... alhasil hilang duitnya 200jt hahahah.. dipolisikan aja ngga, males saya ngobrol ama itu orang juga agak-agak gimana yah kalau sok baik begitu namun miris

4. lastly, saya ada kenal bos dari bos lah singkat cerita, intinya anak buahnya banyak itu tukang cari orang (ngerti khan?)
di 1 perusahaan dia ada 1000 karyawan lah katakan spt itu, sebenernya lebih.
dia kebetulan ke kamar kecil di area belakang, itu ada karyawan tengik item dekil rupa & pikirannya (bukan maksud menghina ya kenyataan) malah bilang hal-hal buruk ke bosnya itu.
Eh ketauan (gap) pucat dah mereka..
padahal itu bosnya ngga kurang baik apa, cantik ya iya, lembut ya iya, bodyguard seabrek2... tapi mereka itu kalau ga omong kotor itu namanya bukan anak gelap.. alhasil dipecat kah?
TIDAK KOK.. uda biasa hahaha (bukan biasa dikatain jelek, biasa hadepin orang macem gitu dimana-mana)
CARANYA? setiap kelakuan yang bisa bikin margin error emang harus diakalin bisa2nya kita, biar mereka ga berkutik.. misalnya aja ada sanksi.


INTINYA sih saya cuma sharing, kualitas orang Indonesia yah memang banyak (baca: terlalu banyak) yang seperti itu.
Maaf-maaf aja kalau kurang enak didenger.. udah rahasia umum kalau emang sis megang Toko, maybe kalau ada pegawai bisa kesinggung yah sama omongan saya, tapi ya saya yakin aja lah disini khan Nasrani semua bedalah mudah-mudahan.. Or whatever lah kalau kesinggung juga kenyataannya kok. emang toko apa sih kalau boleh tau haha


Ambil deh contoh ke 4 dari cerita saya, beliau juga mau pecat bukan soal takut atau juga susah cari pegawai.. Namun saking udah nga aneh dengan orang jenis seperti itu..
Mana ada orang yang hidup tanpa Yesus dihatiNya bisa diharapin bener ?? Terutama.... you know lah maksud saya ya??!!
Wong kita aja yang punya Air Kehidupan aja masih pada kerepotan khan? (dengan harapan ngga belepotan dengan seiringnya waktu)


PS. dari 4 contoh di atas saya bukan ngasih saran yah sis.. cuma sharing a.k.a FYI.
Seriously,, saya cuman SEKEDAR CERITA.


EDIT: Dipecat juga kalau dari saya sama aja, ketemu yang begitu lagi dan gitu lagi... Harus owner nya yang tegas mungkin ya? Mudah2an kalau dapet pegawai2 baru semua uda dirombak sistemnya.. sukses yah hehe!
« Last Edit: September 04, 2017, 09:52:48 PM by OMNI »
September 05, 2017, 01:01:57 PM
Reply #5
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1797
  • ??????????????????????????????????????????????????
bilangin ortu klo yg kayak gitu dibiarin terus tinggal nunggu waktu aja buat gulung tikar. lagian kenapa musti mempertahankan pegawai yg ga kompeten??emangnya ga bisa rekrut karyawan baru?klo anak buah ngulang2 kesalahan yg sama terus barangkali emang udah ga suka kerja di situ alias minta dipecat.
Soalnya susah cari pegawai, dan memang ortuku alias ayah ga pedulian.
Dulu aja pegawai bisa buka laci uang.
Klo bukan krn aku iseng2 hitung stock, selama 26 tahun lebih ga akan diketahui brp yg sudah dicuri
SOS.... need help from God.
September 05, 2017, 01:09:04 PM
Reply #6
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1797
  • ??????????????????????????????????????????????????
sorry ya sis sebelumnya
bukan mau kasih saran sebenernya, tapi pegawai itu pake sistem SP. (SP1,2,3) atau ya kalau salah ditanggung karyawan lah sis, pegawai di rumah juga sama khan.. meskipun kita yang nyuruh...misalnya ada tugas kasih makan ikan di kolam dan tambah air kolam.. eh ikannya mati karena air kolam lupa di turn off jadi kemana-mana..
ngga diomelin abis2an juga sih... tapi ya potong gaji itu ikan beli 3 juta rupiah (dicicil potong gaji)
si pegawai juga nyadar lah itu salahnya dia kok... masa dia yang salah kita yang ganti? Istilahnya "Toko Gue Rugi Juge Loe Ganti Donk? WEDEW haha"
Didik anak sendiri aja kalau salah tetep kena sanksi, belajar adil/bijak, meskipun udah dimaafin kesalahannya.


dan saya cuma sekedar sharing aja sih, mungkin ada baiknya obrolin ama ortu jangan cuman ngomel, tunjukin sikap dewasa mengenai problemnya (mereka itu tabiatnya emang selalu merepotkan udah dari dulunya.. ada khan Yesus bilang begitu??), kali aja papa mu itu juga lagi ngetes khan ke kamu ingin melihat cara kamu handle situation gimana.


setau saya ini yah dengan orang macem begituan:

1. dari jaman dulu sekolah nih, ada kakaknya tmn SMU saya kerja di sebuah Mall, itu adiknya suka nawar2in ke bbrp tmn2 termasuk saya Shampoo, dijual murah banget.. ya itu hasil curian lah

2. saya pernah jadi sales jaman masih muda banget dulu, kalau ngorder ke toko klontong (grosir: banyak barang).. saya sih lumayan deket sama byk toko, hampir semua bos toko juga kasih cerita ke saya kalau hitungan maling itu sih uda dianggap biasa (barang hilang)
jangankan begitu... itu warung 1/2 grosir aja sama begitu! pegawainya padahal perempuan

3. tetangga saya (ini sih diluar batas bijak) nyuruh ART/PRT nya ambil uang pake ATM... alhasil hilang duitnya 200jt hahahah.. dipolisikan aja ngga, males saya ngobrol ama itu orang juga agak-agak gimana yah kalau sok baik begitu namun miris

4. lastly, saya ada kenal bos dari bos lah singkat cerita, intinya anak buahnya banyak itu tukang cari orang (ngerti khan?)
di 1 perusahaan dia ada 1000 karyawan lah katakan spt itu, sebenernya lebih.
dia kebetulan ke kamar kecil di area belakang, itu ada karyawan tengik item dekil rupa & pikirannya (bukan maksud menghina ya kenyataan) malah bilang hal-hal buruk ke bosnya itu.
Eh ketauan (gap) pucat dah mereka..
padahal itu bosnya ngga kurang baik apa, cantik ya iya, lembut ya iya, bodyguard seabrek2... tapi mereka itu kalau ga omong kotor itu namanya bukan anak gelap.. alhasil dipecat kah?
TIDAK KOK.. uda biasa hahaha (bukan biasa dikatain jelek, biasa hadepin orang macem gitu dimana-mana)
CARANYA? setiap kelakuan yang bisa bikin margin error emang harus diakalin bisa2nya kita, biar mereka ga berkutik.. misalnya aja ada sanksi.


INTINYA sih saya cuma sharing, kualitas orang Indonesia yah memang banyak (baca: terlalu banyak) yang seperti itu.
Maaf-maaf aja kalau kurang enak didenger.. udah rahasia umum kalau emang sis megang Toko, maybe kalau ada pegawai bisa kesinggung yah sama omongan saya, tapi ya saya yakin aja lah disini khan Nasrani semua bedalah mudah-mudahan.. Or whatever lah kalau kesinggung juga kenyataannya kok. emang toko apa sih kalau boleh tau haha


Ambil deh contoh ke 4 dari cerita saya, beliau juga mau pecat bukan soal takut atau juga susah cari pegawai.. Namun saking udah nga aneh dengan orang jenis seperti itu..
Mana ada orang yang hidup tanpa Yesus dihatiNya bisa diharapin bener ?? Terutama.... you know lah maksud saya ya??!!
Wong kita aja yang punya Air Kehidupan aja masih pada kerepotan khan? (dengan harapan ngga belepotan dengan seiringnya waktu)


PS. dari 4 contoh di atas saya bukan ngasih saran yah sis.. cuma sharing a.k.a FYI.
Seriously,, saya cuman SEKEDAR CERITA.


EDIT: Dipecat juga kalau dari saya sama aja, ketemu yang begitu lagi dan gitu lagi... Harus owner nya yang tegas mungkin ya? Mudah2an kalau dapet pegawai2 baru semua uda dirombak sistemnya.. sukses yah hehe!

Aku sama mama klo ngomong ga pernah didenger papa.
Klo nanti aku lanjutin, kamu bikin salah konyol ya potong uang lah. Digaji juga perhari.
Ada pegawai yg dpt gaji full tapi kerja cuma mungkin 8 kali sebulan. Sigh......

Usaha optik. Nah, itu usaha banyak komplain.
Aku bilang papa minimal DP lensa 50% donk.
Balik modal.
Tapi papa ga rubah walaupun banyak juga yg beli 1 juta dp kosong, ga diambil2.
Grrrrrrr.......

Hidup tuh bukan ttg uang tapi ttg ikut Tuhan.
Tapi jengkel buanget........
SOS.... need help from God.
September 05, 2017, 02:15:31 PM
Reply #7
  • FK - Newbie
  • *
  • Posts: 23
    • Gospel Radio
  • Denominasi: CHRIST
papanya agak aneh yah.. pegawe yang ga tau diri..
pake CCTV aja untuk barang bukti
September 05, 2017, 04:02:12 PM
Reply #8
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1797
  • ??????????????????????????????????????????????????
Sekarang ada CCTV. Tapi kan ga mungkin di cek terus2 an. Walau setidaknya mungkin sedikit minimalisir pencurian
SOS.... need help from God.
September 09, 2017, 02:42:53 AM
Reply #9
  • FK - Full Member
  • ***
  • Posts: 187
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik
Ok. Share dikit ya sis..
Mungkin penempatan personilnya ada yg kurang tepat, karena kemampuan masing2 orang berbeda2 (ada tipikal penjualan/salesnya jago, ada yang pembukuannya rapi, dasarnya biasa 2 itu.. Nah penempatan harus tepat jangan dibalik balik. Kacau yang iya nya..(kalau tidak cocok di bagiannya beri pelajaran/training beberapa waktu)

Lalu mengenai system, coba ubah/upgrade system management yang ada.. Saya suka yang kamu bilang panjar 50% gitu.. Sebenarnya bagus tuh..  Cmn utk yakini orang tua kadang yang sulit ya.. (Ud terbentuk kebiasaan lama)..pelan2 yakini aja biar ortu sepakat jadinya..

Nah kalo kerugian ya potong gaji..sesuaikan dengan tanggung jawab masing-masing baru bener (cuman jangan memberatkan mereka juga..seperti beri cicilan bilamana angka terlalu besar)

Dan untuk setiap kejadian yang ada syukuri sis.. Biasanya kalau saya (saya anggap itu kejadian buruk yg terjadi adalah pembelajaran agar saya dapat mencari solusi untuk tidak terjadi lagi)

Kadang untuk jalani management diperlukan ketegasan sih.. Cuman juga jangan mengorbankan kasih juga..

Nah untuk pribadi sis :
Amsal 16:32 (TB)  Orang yang sabar melebihi seorang pahlawan, orang yang menguasai dirinya, melebihi orang yang merebut kota.
Harus bisa lebih bersabar..ya sis

Cerita ga punya siapa2 maksudnya teman ya? Bangun komunitas dunk.. Teman2 gereja..komsel gitu dan lain2

Nah kalau hopeless menurut saya sis harus lebih bisa bersyukur lagi.. Bisa saja Tuhan sudah menyediakan hal yang lebih baik lagi. Cuman mungkin waktuNya aja belum.. Sabar ya sis
Matius 6:33 (TB)  Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.

GBU
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)