Author Topic: 100% tuhan 100% manusia  (Read 14183 times)

0 Members and 5 Guests are viewing this topic.

September 14, 2018, 05:18:15 PM
Reply #680
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12023
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
wah... ilmu baru nih..
asiiikkk..... belajar lagi biar tambah pinter..


bisa dijelaskan mas?
apa yg dimaksud dengan "memahami berita injil tidak sama dengan memahami pikiran tuhan"?
Nah kan, akal busuknya keluar.
Elu koar-koar nuduh dengan kenceng, kalau bisa memahami berita injil itu berarti sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala.

Sekarang kok nulisnya cuma 'memahami pikiran tuhan'?
Nyari celah buat mlintir ya?
Bener-bener busuk elu dang.

Elu akuin dulu deh bahwa elu menganggap memahami berita injil itu sama dengan sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala. Baru nanti saya jelaskan kenapa menurut saya berbeda.
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
September 14, 2018, 06:03:43 PM
Reply #681
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10323
Nah kan, akal busuknya keluar.
Elu koar-koar nuduh dengan kenceng, kalau bisa memahami berita injil itu berarti sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala.

Sekarang kok nulisnya cuma 'memahami pikiran tuhan'?
Nyari celah buat mlintir ya?
Bener-bener busuk elu dang.

Elu akuin dulu deh bahwa elu menganggap memahami berita injil itu sama dengan sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala. Baru nanti saya jelaskan kenapa menurut saya berbeda.

lah??
yang busuk kan elo?

baca dong post2 gw di atas...

kalo elo berani jujur dan tidak melintir, ini statement gw yg bener..

"sok mampu paham berita injil  =  sok mampu paham 100,00% tidak lebih tidak kurang pikiran tuhan"


itu jelas dong... karena berangkat dari tradisi-turun temurun pendetongmu yang mengajarkan:
"pikiran tuhan cuma ada setebal 66 buku"

maka, pseudologik tradisimu akan menghasilkan: "paham pikiran tuhan jika paham buku setebal 66 kitab"
hence the statement: "sok paham pikiran tuhan jika sok paham buku setebal 66 kitab"

kabar injil yg elo bilang itu ada di dalam 66 kitab mu itu atau enggak?


kok elo edit dihilangkan sebelah??
ahahahaha....

mau main nakal yaaaa......
hobi edit-edit separuh terus sebar hoax yaaaa....
wkwkwkwkw.



nah skrg balik ke pernyataan elo..

bisa dijelaskan mas?
apa yg dimaksud dengan "memahami berita injil tidak sama dengan memahami pikiran tuhan"?
September 14, 2018, 06:10:11 PM
Reply #682
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12023
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
lah??
yang busuk kan elo?

baca dong post2 gw di atas...

kalo elo berani jujur dan tidak melintir, ini statement gw yg bener..

"sok mampu paham berita injil  =  sok mampu paham 100,00% tidak lebih tidak kurang pikiran tuhan"


itu jelas dong... karena berangkat dari tradisi-turun temurun pendetongmu yang mengajarkan:
"pikiran tuhan cuma ada setebal 66 buku"

maka, pseudologik tradisimu akan menghasilkan: "paham pikiran tuhan jika paham buku setebal 66 kitab"
hence the statement: "sok paham pikiran tuhan jika sok paham buku setebal 66 kitab"

kabar injil yg elo bilang itu ada di dalam 66 kitab mu itu atau enggak?


kok elo edit dihilangkan sebelah??
ahahahaha....

mau main nakal yaaaa......
hobi edit-edit separuh terus sebar hoax yaaaa....
wkwkwkwkw.



nah skrg balik ke pernyataan elo..

bisa dijelaskan mas?
apa yg dimaksud dengan "memahami berita injil tidak sama dengan memahami pikiran tuhan"?
Elu yang pembohong licik berhati busuk.

Elu akuin dulu deh bahwa elu menganggap memahami berita injil itu sama dengan sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala. Baru nanti saya jelaskan kenapa menurut saya berbeda.

If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
September 14, 2018, 06:25:02 PM
Reply #683
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10323
Elu yang pembohong licik berhati busuk.

Elu akuin dulu deh bahwa elu menganggap memahami berita injil itu sama dengan sok mampu 100,00% persis tidak lebih tidak kurang dalam rangka memahami Tuhan yang maha segala. Baru nanti saya jelaskan kenapa menurut saya berbeda.

say...
dari kemarin2 gw enggak ganti2..

Quote
"sok mampu paham berita injil  =  sok mampu paham 100,00% tidak lebih tidak kurang pikiran tuhan"


itu jelas dong... karena berangkat dari tradisi-turun temurun pendetongmu yang mengajarkan:
"pikiran tuhan cuma ada setebal 66 buku"

maka, pseudologik tradisimu akan menghasilkan: "paham pikiran tuhan jika paham buku setebal 66 kitab"
hence the statement: "sok paham pikiran tuhan jika sok paham buku setebal 66 kitab"

elo liat lagi di page 60, gw enggak pernah ganti-ganti..
elo aja yang hobi plesetan... ahahaha...

lhoh???
kok balik lagi kesitu??

wkwkwkw.... huahahaha...

lha iya.. kita sepakat bahwa yang benar adalah alkitab.
itu udah enggak ada perdebatan kan? udah clear..

yang jadi masalah adalah:
"INTERPRETASI ALEPH" itu kamu KLAIM sebagai "ALKITAB AN-SICH"

alias...
Jika Aleph menginterpretasikan sesuatu dengan cara "mengutip persis ayat alkitab diskonan terjemahan itu" --> maka Aleph Klaim bahwa "itu adalah ALKITAB AN-SICH" alias "TUHAN MAKSUDNYA gitu PERSIS 100% dengan apa yg Aleph PAHAMI dari BACA KUMPULAN HURUF TERJEMAHAN ITU"

iya kan?

berani ngaku gak?

lha emang iya kok suruh bohong bilang enggak?
apa kamu mau memaksa saya berbohong?

memang betul kan bahwa aleph merasa SOK PERSIS TUHAN, ketika Aleph meng-INTERPRETASIKAN Firman Tuhan yang "karena SUDAH PERSIS AYAT ALKITAB DISKONAN TERJEMAHAN" maka HARUS MAKSA bahwa TUHAN JUGA MAKSUDNYA SAMA SEPERTI ALEPH..

iya apa iya?

gw kira elo paham ilmu komunikasi...
ternyataaaa..... wkwkwkw
hahaha...
September 14, 2018, 11:26:04 PM
Reply #684
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1094
  • Gender: Male
  • Denominasi: Protestan
totally berbeda : [semua] VS [tidak semua].
Juga : [semua yang in the past di...] VS [semua yang in the future di...]
 Ya bold. Makanya ketika saya tanyakan [kenapa berbeda ?] ---> sikon saya NGGAK sedang sudah ada di salah satu kelompok sehingga pas utk disodorin "nah, elu tanyain aja ke kelompok yg berbeda versinya dgn versi kita ini".

Jawaban thdp [Q : Kenapa berbeda ?] yg berupa [A : ya karena emang beda] = sirkular  :D
Ok, mari kita brlogika sesederhana mungkin
minjem analogi tubuh/pribadi manusia (trmasuk anda/saya)
dlm hal menciptakan : ibarat isi kepala anda/saya (Bapa) terkonsep membuat/menciptakan sebuah meja... pertanyaan kemudian bagaimana itu isi KEPALA (anda/saya) mewujudkannya ?
...... mohon jwban sederhana N tidak usah muter2, kita akan brdomain logika
September 15, 2018, 09:12:20 AM
Reply #685
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12072
    • fossil coral cantik
Ok, mari kita brlogika sesederhana mungkin
minjem analogi tubuh/pribadi manusia (trmasuk anda/saya)
dlm hal menciptakan : ibarat isi kepala anda/saya (Bapa) terkonsep membuat/menciptakan sebuah meja... pertanyaan kemudian bagaimana itu isi KEPALA (anda/saya) mewujudkannya ?
...... mohon jwban sederhana N tidak usah muter2, kita akan brdomain logika
cNc, pembicaraan saya spt yg terbaca di bbrp nomor post terakhir itu ada diperihal :
berita Injil yang terbaca di Alkitab itu (a) sudah disingkapkan ataukah (b) masih misteri, masih gak jelas.

So, ngikutin ilustrasi yg kamu ajukan - sikonnya itu si bapa menuliskan kalimat misal sbb :
meja ini untuk anak anak

Orang2 membaca kalimat ungu tsb.
Nah... di pov pembaca sudah jelas ato belon kalimat ungu tsb ?

Kalo ada pembaca2 yg bilang sudah jelas, mereka jawab apa thdp pertanyaan sbb ?
anak anak apa ? anak anak YANG begimana ?

Bisa diketahui bhw munculnya pertanyaan oranye menggambarkan bhw kalimat ungu itu tidak jelas di pov pembaca yang mengajukan pertanyaan spt oranye.

However pabila dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas itu sendiri ternyata terdiri dari jawaban yg berbeda thdp pertanyaan oranye, maka ya artinya kalimat ungu itu sendiri sebenernya masih tidak/belon jelas (masih misteri) ---> dgn demikian ISI jawaban thdp pertanyaan oranye dari pihak pembaca2 yg bilang sudah jelas tsb adalah NEBAK/NDUGA, dimana barulah selanjutnya whatever dugaan/tebakan mereka tsb - mereka katakan "sudah jelas".

Nah... taroh kata dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas  tsb... :

sebagian njawab :
A. JELAS, itu anak2 yang si bokap pilih sebelum anak anak dan meja belon eksis.

sisanya njawab :
B. JELAS, itu anak2 yang si bokap pilih sesudah anak anak eksis.

dgn adanya jawaban berbeda tsb, maka di pov yang mengajukan pertanyaan oranye itu TETEP :
kalimat ungu masih tidak/belon jelas, karena jawaban dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas itu tidak jelas.
September 15, 2018, 12:20:57 PM
Reply #686
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12023
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
cNc, pembicaraan saya spt yg terbaca di bbrp nomor post terakhir itu ada diperihal :
berita Injil yang terbaca di Alkitab itu (a) sudah disingkapkan ataukah (b) masih misteri, masih gak jelas.

So, ngikutin ilustrasi yg kamu ajukan - sikonnya itu si bapa menuliskan kalimat misal sbb :
meja ini untuk anak anak

Orang2 membaca kalimat ungu tsb.
Nah... di pov pembaca sudah jelas ato belon kalimat ungu tsb ?

Kalo ada pembaca2 yg bilang sudah jelas, mereka jawab apa thdp pertanyaan sbb ?
anak anak apa ? anak anak YANG begimana ?

Bisa diketahui bhw munculnya pertanyaan oranye menggambarkan bhw kalimat ungu itu tidak jelas di pov pembaca yang mengajukan pertanyaan spt oranye.

However pabila dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas itu sendiri ternyata terdiri dari jawaban yg berbeda thdp pertanyaan oranye, maka ya artinya kalimat ungu itu sendiri sebenernya masih tidak/belon jelas (masih misteri) ---> dgn demikian ISI jawaban thdp pertanyaan oranye dari pihak pembaca2 yg bilang sudah jelas tsb adalah NEBAK/NDUGA, dimana barulah selanjutnya whatever dugaan/tebakan mereka tsb - mereka katakan "sudah jelas".

Nah... taroh kata dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas  tsb... :

sebagian njawab :
A. JELAS, itu anak2 yang si bokap pilih sebelum anak anak dan meja belon eksis.

sisanya njawab :
B. JELAS, itu anak2 yang si bokap pilih sesudah anak anak eksis.

dgn adanya jawaban berbeda tsb, maka di pov yang mengajukan pertanyaan oranye itu TETEP :
kalimat ungu masih tidak/belon jelas, karena jawaban dari kelompok pembaca2 yg bilang sudah jelas itu tidak jelas.
Jadi nurut odading, sesuatu bisa dibilang jelas itu kalau semua orang, semua kelompok, setiap individu punya pengertian yang SERAGAM sama persis 100%. Kalau ada seseorang atau kelompok yang mempunyai pengertian berbeda sedikit aja, berarti hal itu belum jelas.
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
September 15, 2018, 04:00:21 PM
Reply #687
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10323
Jadi nurut odading, sesuatu bisa dibilang jelas itu kalau semua orang, semua kelompok, setiap individu punya pengertian yang SERAGAM sama persis 100%. Kalau ada seseorang atau kelompok yang mempunyai pengertian berbeda sedikit aja, berarti hal itu belum jelas.

lha iya lah...

sejak kapan "Jelas" tapi kok beda-beda...
kalo masih ada yg beda, artinya "belum jelas"

gitu aja simpel, gampang, dan lugas.
enggak perlu diputer-puter, plintir-plintir gak karuan
September 15, 2018, 05:02:06 PM
Reply #688
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12023
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
lha iya lah...

sejak kapan "Jelas" tapi kok beda-beda...
kalo masih ada yg beda, artinya "belum jelas"

gitu aja simpel, gampang, dan lugas.
enggak perlu diputer-puter, plintir-plintir gak karuan
Kalau elu sama odading pervayanya kayak gitu ya terserah. Tapi kalau orang Kristen paham dan percaya berita injil, meskipun secara detail ada perbedaan perbedaan diantara masing-masing kelompok.

Maka pertanyaannya adalah kenapa elu ngotot semua harus ngikutin pengertian elu? Emangya elu pasti bener? Elu sok ngerasa paling persis pikirannya dengan Tuhan? Ketauan kan, kalau elu sendiri yang napsu jadiTuhan.
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
September 15, 2018, 10:16:37 PM
Reply #689
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10323
Kalau elu sama odading pervayanya kayak gitu ya terserah. Tapi kalau orang Kristen paham dan percaya berita injil, meskipun secara detail ada perbedaan perbedaan diantara masing-masing kelompok.

Maka pertanyaannya adalah kenapa elu ngotot semua harus ngikutin pengertian elu? Emangya elu pasti bener? Elu sok ngerasa paling persis pikirannya dengan Tuhan? Ketauan kan, kalau elu sendiri yang napsu jadiTuhan.
lho??
"percayanya" ??

bahwa "jelas" itu artinya sudah verified, proven, sehingga well-defined --> ini mah KAGAK ADA URUSANNYA dengan percaya atau tidak..
it simply is..

gimana sih elo?

misal:
- Jelas itu adalah suatu segitiga --> maka sudah well defined bahwa itu adalah poligon 2 dimensi bersisi tiga yang jumlah sudutnya 180 derajat
--> ini enggak mungkin ada perbedaan kan, misalnya jumlah sudutnya boleh 170 atau 190 derajat..

iya kan?

nah kalau lanjut lagi, bahwa tidak dijelaskan bhw segitiga tersebut panjang sisinya berapa...
sehingga ada yg bilang: itu segitiga siku-siku, ada yg bilang samakaki, ada lagi yg bilang samasisi..

ya artinya kita harus bilang bahwa Segitiga itu ENGGAK JELAS Segitiga apa, karena TIDAK well-defined


elo mau percaya atau enggak percaya bahwa segitiga itu sudutnya 3 dan jumlah totalnya 180 derajat..
enggak mengubah bahwa itu adalah segitiga.. it simply is.

kok malah elo bilang "terserah kalo percayanya gitu"?

kalau yg namanya JELAS --> itu masalah objective facts --> mau percaya atau enggak, tetep aja fact-nya gitu

kalo enggak JELAS --> maka BELUM bisa dibilang fakta, CUMA bisa-nya di-percayai / diyakini


mosok belum nyampe juga?
udah sedemikian sederhananya...

ini konsep logika yang enggak perlu dipaksakan oleh siapa-siapa...
ya karena memang gitu reasoningnya.
ngerti ora son?
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)