Author Topic: Yesus mengusir Gereja yang banyak membuat mujizat  (Read 1811 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

July 24, 2018, 12:38:04 AM
Reply #40
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 790
  • Denominasi: Protestan
Kok ribet amat sih bray?
Jelas ayat-ayat itu artinya kehendak Allah adalah supaya kita percaya Kristus. Kok diputar-puter gak keruan sih?
Beda "tipis" loh, bray.

KEHENDAK Allah :
(40) Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman."


Yang gue "puter-puter" itu adalah PEKERJAAN yang dikehendaki Allah :
(28) Lalu kata mereka kepada-Nya: "Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?"

(29) Jawab Yesus kepada mereka: "Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.
« Last Edit: July 24, 2018, 12:53:18 AM by viruskasih »
July 24, 2018, 10:01:25 AM
Reply #41
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10400
Kalau orang yang rendah hati dan mengakui kebesaran Tuhan, maka orang itu akan dengan rendah hati berusaha mencari kehendakNya .
Kami, orang Kristen, mengakui tuntutan Allah adalah kesempurnaan, maka kami mengakui bahwa kami tidak akan mampu mencapai kesempurnaan itu. Jadi kami percaya belas kasihan Tuhan melalui Kristus.

Kalau orang congkak kayak elu, itu berbuat seenak hati sendiri terus nantangin Tuhan untuk menilai diri elu. Ngerendahin orang lain yang 'CUMA PERCAYA' doang.

Sikap congkak itu kebaca di postingan elu kok.
Meskipun di mulut elu sok mengatakan diri kagak layak dan kagak kurangajar, tapi dalam sikap elu berasa, Tuhan bakalan menilai elu layak untuk diselamatkan. Iya kan?
haha...

emang susah ya keluar dari tempurung otaknya sendiri ya mas..
wkwkw...

udah dibilang, bahwa gw beriman itu BUKAN MUPENG SURGA...
ehhhh... elo balik lagi kayak kaset rusak muter-muter di "tuhan bakalan menilai elo layak untuk diselamatkan"..

ahahahahah...

iyaa.. gw tahu elo emang MUPENG SURGA dan IMAN elo TRANSAKSIONAL karena elo "ngotot harus sudah diselamatkan masup surga, maka elo baru sudi untuk percaya yesus", iya kan?

tapi jangan salah..
banyak lho.. orang lain yang tempurung otaknya lebih luas daripada tempurung mu...
banyak lho.. orang lain yang beriman bukan gara-gara mupeng surga..
tapi ya gara-gara emang ngefans sama yesus aja...

wkwkwkw...
July 24, 2018, 05:59:28 PM
Reply #42
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12138
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
gak ada apa2 sih
cuma penasaran aja
kalau memang sudah guaranted surga, untuk apa susah2 hidup??
anggap saja para fakir miskin, mereka sudah dijamin masuk surga sesuai pandangan anda
mereka hidup juga susah, ngemis malah menyusahkan orang lain, kenapa gak mati aja langsung karena sudah ada garansi masuk surga kan??
apa yang mau dibagi oleh mereka?? sukacita juga sulit
lagi pula, apakah hidup di surga kalah dengan hidup di dunia??
kalau sudah pasti surga, ngapain susah2 hidup
mesti kerja cape2, pergi pulang malam, mikirin ini itu banyak
enak di surga lah, kaga kerja, gak mikir apa2, langsung bertemu dengan Allah

och ya, please dech gak usah ke arah pribadi2, karena saya dari awal sdh bilang, saya cuma mo ngerti mindset anda, tidak tertarik dalam debat, asli lagi sulit waktu untuk sering2 post, kerjaan lagi numpuk
Kalau mindset anda begitu, berarti anda menganut pemikiran bahwa beragama tujuannya cuma hidup di surga nanti setelah mati. Jadi seolah-olah anda berani menderita di dunia, berani berbuat baik di dunia, mau membantu sesama, itu semua demi mendapatkan surga. Jadi kalau anda sudah berasa dapet kepastian masuk surga, ya udah, mendingan mati aja daripada capek-capek di dunia.

Konsep beragama seperti ini yang melahirkan teroris atas nama agama. Begitu diiming-imingi pasti masuk surga langsung berani ngeledakin diri.

Sedangkan Kristus memberikan keselamatan itu bukan cuma nanti di surga setelah kita mati, tapi Dia juga memberikan pertolongan kepada kita SEKARANG ini di dunia. Termasuk menolong fakir miskin keluar dari kemisikinan. Sehingga akhirnya dia bisa memuliakan Tuhan dan menjadi berkat bagi sesama, termasuk mengabarkan kabar baik tentang Kristus.

Jadi mindset anda yang harus diubah.
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
July 24, 2018, 06:34:23 PM
Reply #43
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12138
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
haha...

emang susah ya keluar dari tempurung otaknya sendiri ya mas..
wkwkw...

udah dibilang, bahwa gw beriman itu BUKAN MUPENG SURGA...
ehhhh... elo balik lagi kayak kaset rusak muter-muter di "tuhan bakalan menilai elo layak untuk diselamatkan"..

ahahahahah...

iyaa.. gw tahu elo emang MUPENG SURGA dan IMAN elo TRANSAKSIONAL karena elo "ngotot harus sudah diselamatkan masup surga, maka elo baru sudi untuk percaya yesus", iya kan?

tapi jangan salah..
banyak lho.. orang lain yang tempurung otaknya lebih luas daripada tempurung mu...
banyak lho.. orang lain yang beriman bukan gara-gara mupeng surga..
tapi ya gara-gara emang ngefans sama yesus aja...

wkwkwkw...
Meskipun berulang kali elu menyangkal kalau elu itu kagak mupeng masuk surga. Tetep aja keliatan boong-nya.
Elu percaya ada Tuhan yang akan menghakimi nantinya. Jadi elu ngerti kalau elu butuh dibenarkan oleh Allah nanti di hari penghakiman. Tapi elu menolak untuk mengerti kehendak Allah ini.

Jadi elu itu antara dongo dan idiot karena gak ngerti apa yang lu percaya, atau munafik, berasa konsep lu paling bener dengan nantangin Tuhan untuk terserah menghakimi elu. Elu ngerasa paling bener dengan modal ngerasa lebih murni motivasinya dari orang lain. Kalau orang lain elu katain imannya transaksional, mupeng surga dan sok jadi Tuhan. Cuman elu sendiri yang paling murni. Munafik bukan?

Ilustrasinya,
Si A dan si C sadar kalau mereka butuh keselamatan.
Si A, mencoba meraih keselamatan itu dengan segala cara melayakkan diri. Tapi akhirnya sadar bahwa tidak mungkin dirinya mampu meraih keselamatan itu. Tapi akhirnya sadar bahwa Allah mau memberikan keselamatan itu secara cuma-cuma. Maka si A menerimanya dengan penuh sukacita dan ucapan syukur.

Sedangkan si C, pakai taktik pura-pura gak butuh keselamatan. Ngebullshit, ngatain orang lain mupeng surga, imannya transaksional dan sok jadi Tuhan. Lalu dia memposisikan diri sebagai yang paling murni motivasinya. Bilangnya dirinya cuma mau jadi better person, bukan mau keselamatan. Dengan modal ini, si C mempersilahkan Tuhan untuk menghakimi dirinya.

Begitulah kira-kira gambarannya.

If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
July 24, 2018, 08:40:46 PM
Reply #44
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10400
Meskipun berulang kali elu menyangkal kalau elu itu kagak mupeng masuk surga. Tetep aja keliatan boong-nya.
Elu percaya ada Tuhan yang akan menghakimi nantinya. Jadi elu ngerti kalau elu butuh dibenarkan oleh Allah nanti di hari penghakiman. Tapi elu menolak untuk mengerti kehendak Allah ini.

Jadi elu itu antara dongo dan idiot karena gak ngerti apa yang lu percaya, atau munafik, berasa konsep lu paling bener dengan nantangin Tuhan untuk terserah menghakimi elu. Elu ngerasa paling bener dengan modal ngerasa lebih murni motivasinya dari orang lain. Kalau orang lain elu katain imannya transaksional, mupeng surga dan sok jadi Tuhan. Cuman elu sendiri yang paling murni. Munafik bukan?

Ilustrasinya,
Si A dan si C sadar kalau mereka butuh keselamatan.
Si A, mencoba meraih keselamatan itu dengan segala cara melayakkan diri. Tapi akhirnya sadar bahwa tidak mungkin dirinya mampu meraih keselamatan itu. Tapi akhirnya sadar bahwa Allah mau memberikan keselamatan itu secara cuma-cuma. Maka si A menerimanya dengan penuh sukacita dan ucapan syukur.

Sedangkan si C, pakai taktik pura-pura gak butuh keselamatan. Ngebullshit, ngatain orang lain mupeng surga, imannya transaksional dan sok jadi Tuhan. Lalu dia memposisikan diri sebagai yang paling murni motivasinya. Bilangnya dirinya cuma mau jadi better person, bukan mau keselamatan. Dengan modal ini, si C mempersilahkan Tuhan untuk menghakimi dirinya.

Begitulah kira-kira gambarannya.
haha...
ternyata emang enggak nyampe ya otakmu..

masiihhhh aja berkutat di "mupeng surga"

hahaha...
elo tetep berkutat di tempurung elo, bahwa intinya adalah "mupeng surga"..
elo sok mampu paham model beriman orang lain, tapi tetep aja otaklu cuma mampu balik lagi ke "mupeng surga"

haha..... kasian sih elo..
tapi ya gimana... mau diapain.. mungkin itu kehendak tuhan kali ya?


ya udah kalo enggak nyampe enggak usah dipaksa.. kasian tuhan udah ngasih jatah dikit, kalo ngebul malah rusak.. ahaha..
July 25, 2018, 08:18:38 AM
Reply #45
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12138
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
haha...
ternyata emang enggak nyampe ya otakmu..

masiihhhh aja berkutat di "mupeng surga"

hahaha...
elo tetep berkutat di tempurung elo, bahwa intinya adalah "mupeng surga"..
elo sok mampu paham model beriman orang lain, tapi tetep aja otaklu cuma mampu balik lagi ke "mupeng surga"

haha..... kasian sih elo..
tapi ya gimana... mau diapain.. mungkin itu kehendak tuhan kali ya?


ya udah kalo enggak nyampe enggak usah dipaksa.. kasian tuhan udah ngasih jatah dikit, kalo ngebul malah rusak.. ahaha..
hahaha, kok elu jadi kelojotan begitu?
Kalap, pokoknya nuduh saya otaknya gak nyampe.

Orang udah jelas terbongkar kemunafikan elu kok.

Elu percaya ada Tuhan yang menghakimi untuk masuk surga atau neraka.
Lalu elu mencoba keliatan bener di hadapan Tuhan dengan mengatakan motivasi elu adalah yang paling murni, gak kayak orang lain yang mupeng surga dan sok jadi Tuhan.

Jelas bukan? Percuma menyangkal mati-matian, orang udah keliatan jelas.

Ini bukan hal baru, di alkitab juga ada dicatat kok. Tentang orang Farisi yang 'mengucap syukur' karena dirinya bukan pendosa seperti si pemungut cukai.



If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
July 25, 2018, 08:40:05 AM
Reply #46
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12138
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
Beda "tipis" loh, bray.

KEHENDAK Allah :
(40) Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman."


Yang gue "puter-puter" itu adalah PEKERJAAN yang dikehendaki Allah :
(28) Lalu kata mereka kepada-Nya: "Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?"

(29) Jawab Yesus kepada mereka: "Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.
Jadi orang yang tidak melakukan kehendak Allah itu yang gimana bray?
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
July 25, 2018, 11:06:25 PM
Reply #47
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10400
hahaha, kok elu jadi kelojotan begitu?
Kalap, pokoknya nuduh saya otaknya gak nyampe.

Orang udah jelas terbongkar kemunafikan elu kok.

Elu percaya ada Tuhan yang menghakimi untuk masuk surga atau neraka.
Lalu elu mencoba keliatan bener di hadapan Tuhan dengan mengatakan motivasi elu adalah yang paling murni, gak kayak orang lain yang mupeng surga dan sok jadi Tuhan.

Jelas bukan? Percuma menyangkal mati-matian, orang udah keliatan jelas.

Ini bukan hal baru, di alkitab juga ada dicatat kok. Tentang orang Farisi yang 'mengucap syukur' karena dirinya bukan pendosa seperti si pemungut cukai.

coba tunjukin kapan gw bilang "motivasi gw yang paling murni"?
"motivasi" apa?
dan "murni" nya itu murni apa atau gimana?

coba jangan asbun..
July 26, 2018, 07:33:32 AM
Reply #48
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12138
  • Gender: Male
  • Denominasi: Kharismatik - OSAS
coba tunjukin kapan gw bilang "motivasi gw yang paling murni"?
"motivasi" apa?
dan "murni" nya itu murni apa atau gimana?

coba jangan asbun..
Loh, elu kan yang sering ngatain orang imannya transaksional, jadi yang bener harusnya imannya kayak gimana?
Elu ngatain orang motivasinya mupeng surga, jadi yang bener motivasinya harus gimana?
Elu ngatain orang yang mencoba menafsir alkitab sebagai sok jadi Tuhan, jadi yang bener harusnya gimana?

Dari sini udah keliatan kalau elu berani nyalah-nyalahin orang, berarti elu punya konsep yang elu anggap lebih bener dari orang yang elu salah-salahin.

Gak perlu sok nanya-nanya "kapan gw bilang..."
Orang sudah terang benderang kok:
Elu percaya ada Tuhan yang menghakimi untuk masuk surga atau neraka.
Lalu elu nyalah-nyalahin orang lain sebagai mupeng surga, iman transaksional, sok jadi Tuhan.
Lalu menyombongkan diri sebagai orang yang gak mupeng surga.

Dari sini sudah kebongkar kok, kalau elu itu ngaku2 motivasinya paling murni, meskipun elu menyangkal dan nutup-nutupin.
If salvation can be lost, then who is righteous enough to keep their own salvation?
July 26, 2018, 03:22:54 PM
Reply #49
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10400
Loh, elu kan yang sering ngatain orang imannya transaksional, jadi yang bener harusnya imannya kayak gimana?
Elu ngatain orang motivasinya mupeng surga, jadi yang bener motivasinya harus gimana?
Elu ngatain orang yang mencoba menafsir alkitab sebagai sok jadi Tuhan, jadi yang bener harusnya gimana?

Dari sini udah keliatan kalau elu berani nyalah-nyalahin orang, berarti elu punya konsep yang elu anggap lebih bener dari orang yang elu salah-salahin.
hahahahaha....
tempurung mu itu tebel banget ya.. kamu udah terperangkap otakmu enggak bisa berkembang melewati tempurungmu itu ya..

elo kira semua orang itu mikirnya cuma kayak elo?
yang mikir "kalo berani nyalah-nyalahin orang maka dirinya pasti udah punya versi benernya" --> itu kan elo???

tapi enggak semua orang terperangkap dalam tempurung kayak elo dul... wkwkw...

udah kesekian kalinya gw ulangin pendapat gw:
untuk mencapai 4 itu enggak cuma bolehnya 2+2.. masih inget cerita judul "papan tulis" kan?

jadi kalo gw berpendapat bahwa cara beriman elo itu TRANSAKSIONAL, ya karena memang kenyataannya begitu kan?
elo juga memang koar-koar kalau ELO MAU PERCAYA YESUS gara-gara Yesus SUDAH HARUS PASTI menyelamatkan elo...
Kalo YESUS ENGGAK PASTI MENYELAMATKAN ELO... Yesus pasti bakal elo kepretin doang kan?

mosok gitu aja enggak berani mengakui?
malah ngomel-ngomel enggak jelas..

gw punya pendapat sendiri, bahwa gw ikut yesus karena ngefans dgn yesus dan konsep sistem nilai yg ditawarkan oleh komunitas / institusi yg gw merasa nyaman di dalem situ..

Apakah motivasi gw ini PALING BENAR dan PALING MURNI...
Ya jelas ENGGAK dong... emangnya gw siapa kok sok ngaku-ngaku..
tapi inilah motivasi yang mendasari iman gw, dan guwe berani menyatakannya secara jujur apaadanya kok..

udah nyampe otaknya skrg??
wkwkw

Quote
Gak perlu sok nanya-nanya "kapan gw bilang..."
lho ya perlu dong...
gw ENGGAK pernah BILANG GITU... bahkan ENGGAK PERNAH MIKIR GITU.. kok elo belagak jadi DUKUN tukang ramal baca pikiran orang...
udah kenceng.. SALAH PULA... ahahaha...
gitu kok berani ngaku MAMPU PAHAM PIKIRAN TUHAN... padahal PIKIRAN MANUSIA aja elo udah kenceng tapi SALAH.. wkwk

Quote
Orang sudah terang benderang kok:
Elu percaya ada Tuhan yang menghakimi untuk masuk surga atau neraka.
Lalu elu nyalah-nyalahin orang lain sebagai mupeng surga, iman transaksional, sok jadi Tuhan.
Lalu menyombongkan diri sebagai orang yang gak mupeng surga.

Dari sini sudah kebongkar kok, kalau elu itu ngaku2 motivasinya paling murni, meskipun elu menyangkal dan nutup-nutupin.
baca lagi tulisan gw alinea atas yaa..

gw ulangi lagi ya analoginya:
- Gw percaya bahwa Kepala sekolah yg berhak menghakimi siswa untuk Lulus atau Tidak Lulus...
- gw sekolah di situ, karena gw seneng dengan metode belajar dan lingkungan sekolah yg gw nyaman disitu.
- gimana kalo ternyata gw enggak dilulusin oleh kepsek: ya udah pasrah, toh juga enggak bisa protes
- terus ngapain elo belajar, kalau enggak yakin bakal lulus? ya karena gw pengen tahu hal-hal yg sebelumnya gw enggak tahu..
- setelah ada jawaban gitu, ehh... ada orang dogol yg ngotot nanya lagi: "jadi elo belajar supaya diluluskan ya?" wkwkwk...
- apakah motivasi gw sekolah disitu yang paling murni?? ahahahahahahaha....


bedanya dgn elo:
- elo percaya bahwa kepala sekolah yang berhak menghakimi siswa untuk Lulus atau tidak Lulus
- elo cari-cari milih sekolah yang kepseknya bilang "barangsiapa sekolah disini maka SUDAH PASTI SAYA LULUSKAN"
- ketika akhirnya elo sekolah di situ, maka motivasi elo sekolah disitu adalah "karena kepsek sudah harus meluluskan saya, begitu saya tandantangan form pendaftaran sekolah"
- terus elo perlu belajar atau enggak?   oh.. karena saya sudah diluluskan maka otomatis saya pasti belajar rajin dong...

ahahahahahahahahahaha...

salam
« Last Edit: July 26, 2018, 03:25:04 PM by cadangdata »
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)