Author Topic: Perlu gak kita "Sok" mewartakan kebenaran?  (Read 1640 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

August 09, 2018, 11:44:52 AM
Reply #50
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12249
  • tidak menyimpan kepahitan
ooo...

jadi "Menghormati orang tua" itu adalah Sebuah HUKUMAN ya..

Iya...


demikian juga
Jangan mencuri, jangan membunuh, itu juga adalah sebuah HUKUMAN?

Iya...

ini mas six yakin kalo Tuhan juga pikirannya sependapat dgn mas six, shg punya pikiran kayak gini?

thanks klarifikasinya mas..

Iya... :)
August 09, 2018, 12:11:21 PM
Reply #51
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10523
Iya...


Iya...

Iya... :)

oh gitu..  :happy0158: :happy0158:

ternyata mmg anda lebih parah dari aleph.. haha..
selamat yaa..

btw..
kira-kira gimana anda bisa yakin bahwa Hasil Interpretassi anda habis baca ayat sana ayat sini itu pasti sama persis dengan pikiran tuhan?


actually i not hoping too much sih..
but anyway if you can explain to us, it s a nice surprise..

salam
August 09, 2018, 12:54:01 PM
Reply #52
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12249
  • tidak menyimpan kepahitan
oh gitu..  :happy0158: :happy0158:

ternyata mmg anda lebih parah dari aleph.. haha..
selamat yaa..

btw..
kira-kira gimana anda bisa yakin bahwa Hasil Interpretassi anda habis baca ayat sana ayat sini itu pasti sama persis dengan pikiran tuhan?


actually i not hoping too much sih..
but anyway if you can explain to us, it s a nice surprise..

salam
Emangnya Pikiran TUHAN itu seperti apa sih menurut sdr? sampe2 mau ngetes saya segala...

Sepertinya sdr. sudah lebih tahu pikiran TUHAN deh.. :2funny:
August 09, 2018, 01:23:17 PM
Reply #53
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10523
Emangnya Pikiran TUHAN itu seperti apa sih menurut sdr? sampe2 mau ngetes saya segala...

Sepertinya sdr. sudah lebih tahu pikiran TUHAN deh.. :2funny:

haha.. konstruksi logik anda sungguh luarbiasa loncatloncat.. wkwkw...

yang kayaknya yakin banget ngomong "iya betul.." itu kan anda..
anda yakin gitu karena habis baca ayat sana ayat sini kan?

dan karena anda yakin bahwa orang yang sudah khatam alkitab baca ayat-sana ayat-sini, serta pakai terjemahan versi tertentu --> maka sudah paham pikiran tuhan, kan?
maka anda dengan yakin bersabda: "iya betul, menghormati orang tua itu hukuman"


Nah, pertanyaan saya itu..
kok bisa anda yakin bahwa "hasil interpretasi sixbnz terhadap terjemahan ayat-sana ayat-sini yang sixbn pilih-pilih, yang menghasilkan pendapat: 'iya betul, menghormati orang tua itu hukuman', sudah PASTI BENILAI BENAR" ?
itu dasarnya apa...

atau itu adalah katanya kakak rohani anda atau kakaknya atau kakek rohani atau whatever?



kalo ttg gimana pendapat sy tentang pikiran tuhan..
silakan mas baca aja di history post sy.. haha... salam
August 09, 2018, 03:08:45 PM
Reply #54
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12249
  • tidak menyimpan kepahitan
haha.. konstruksi logik anda sungguh luarbiasa loncatloncat.. wkwkw...

yang kayaknya yakin banget ngomong "iya betul.." itu kan anda..
anda yakin gitu karena habis baca ayat sana ayat sini kan?

dan karena anda yakin bahwa orang yang sudah khatam alkitab baca ayat-sana ayat-sini, serta pakai terjemahan versi tertentu --> maka sudah paham pikiran tuhan, kan?
maka anda dengan yakin bersabda: "iya betul, menghormati orang tua itu hukuman"


Nah, pertanyaan saya itu..
kok bisa anda yakin bahwa "hasil interpretasi sixbnz terhadap terjemahan ayat-sana ayat-sini yang sixbn pilih-pilih, yang menghasilkan pendapat: 'iya betul, menghormati orang tua itu hukuman', sudah PASTI BENILAI BENAR" ?
itu dasarnya apa...

atau itu adalah katanya kakak rohani anda atau kakaknya atau kakek rohani atau whatever?



kalo ttg gimana pendapat sy tentang pikiran tuhan..
silakan mas baca aja di history post sy.. haha... salam
Minta penjelasan kok maksa?

Malah nuduh saya loncatloncat :2funny:
August 09, 2018, 03:40:48 PM
Reply #55
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 10523
Minta penjelasan kok maksa?

Malah nuduh saya loncatloncat :2funny:

ya udah gakpapa kalo tidak bisa menjelaskan..
jangan dipaksa...

thanks ya konfirmasinya..


Jadi kita mungkin bisa lanjut bahwa:

ternyata ada "definisi kabar baik" yang hanya meliputi "perjanjian baru" saja..
sedangkan "perjanjian lama" dan "esensi / fungsi dari adanya suatu sistem nilai spiritual" itu adalah "KABAR BURUK"..

hahaha...

semakin menarik..

semakin jelas bagaimana isi dari "sales kit" sistem MLM pedagang ayat dan penjual Yesus dalam MENJAJAKAN FIRMAN, yang menggunakan KEDOK KAMUFLASE "mewartakan kabar baik"..
terima kasih kpd  mas revolt yg bikin trhead ini..


ahahahaha...
kok pas ya.. mirip dgn yg skrg lagi rame.. "ini kehendak tuhan" harus pilih ini buat calon, krn ini adalah "kehendak tuhan"..
ahahahahahahahaha.........
August 09, 2018, 04:05:40 PM
Reply #56
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 12249
  • tidak menyimpan kepahitan
ya udah gakpapa kalo tidak bisa menjelaskan..
jangan dipaksa...

thanks ya konfirmasinya..


Jadi kita mungkin bisa lanjut bahwa:

ternyata ada "definisi kabar baik" yang hanya meliputi "perjanjian baru" saja..
sedangkan "perjanjian lama" dan "esensi / fungsi dari adanya suatu sistem nilai spiritual" itu adalah "KABAR BURUK"..

hahaha...

semakin menarik..

semakin jelas bagaimana isi dari "sales kit" sistem MLM pedagang ayat dan penjual Yesus dalam MENJAJAKAN FIRMAN, yang menggunakan KEDOK KAMUFLASE "mewartakan kabar baik"..
terima kasih kpd  mas revolt yg bikin trhead ini..


ahahahaha...
kok pas ya.. mirip dgn yg skrg lagi rame.. "ini kehendak tuhan" harus pilih ini buat calon, krn ini adalah "kehendak tuhan"..
ahahahahahahahaha.........
:rolleye0014: :rolleye0014: :rolleye0014:



:2funny: hahahaha.....
September 15, 2018, 01:08:01 AM
Reply #57
  • FK - Hero
  • *****
  • Posts: 1098
  • Gender: Male
  • Denominasi: Protestan
begini bro...
mari anda & saya membuat kesepakan
DEFINISI... ESA... selanjutnya diskusi akan berkembang
saya pake sumber LAI online dan SarapanPagi
September 15, 2018, 10:48:38 PM
Reply #58
  • FK - Senior
  • ****
  • Posts: 303
  • Denominasi: Katolik
sebenarnya perlu gak sih setiap penganut agama mewartakan kebenaran? apa Kristen yg paling sok yah? apa memang menurut pak cadang itu gak usah mewartakan? atau boleh cuma jangan sok gitu ya? apa definisi sok tersebut? bagaimana teman2? apakah ada efek jika kita mewartakan hanya secara 'pasif' (internal saja).

apakah ada efek jika kita gak pernah secara 'agresif' (door to door, kkr, atau penginjilan langsung tatap muka) melakukan 'pewartaan'. bisakah Kristen punah jika tidak pernah melakukan pewartaan outdoor??

jadi perlukah 'sok mewartakan'? atau boleh asalkan tidak menunjuukkan sikap sok?

Perlu asal sesuai dengan Kitab Suci dan tidak bertentangan dengan Peraturan Pemerintah, dimana kita menyebarkan agama dengan lemah lembut, tetap menghormati orang lain, tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan kepada orang lain, penyiaran agama tidak dibenarkan untuk ditujukan terhadap orang atau kelompok orang yang telah memeluk/menganut agama lain dengan cara :
a. Menggunakan bujukan dengan atau tanpa pemberian barang, uang, pakaian, makanan dan atau
minuman, pengobatan, obat-obatan dan bentu-bentuk pemberian apapun lainnya agar orang atau
kelompok orang yang telah memeluk/menganut agama yang lain berpindah dan memeluk/menganut
agama yang disiarkan tersebut.
b. Menyebarkan pamflet, majalah, bulletin, buku-buku, dan bentuk-bentuk barang penerbitan cetakan
lainnya kepada orang atau kelompok orang yang telah memeluk/menganut agama yang lain.
c. Melakukan kunjungan dan rumah ke rumah umat yang telah memeluk/menganut agama yang lain (door to door).

Jadi kita tidak dibenarkan menyebarkan agama seperti yang dilakukan kelompok bidah Saksi Yehova atau dengan gaya "street preacher" yang banyak dilakukan di Amerika sehingga bisa merusak toleransi antar agama dan memicu konflik antar umat beragama.

KKR masih dibolehkan asal tidak dengan sengaja mengundang umat agama lain. Bila umat agama lain itu yang datang dengan inisiatif sendiri maka kita perlu menerimanya, jangan menolaknya.


Inilah aturan-aturan pemerintah yang berkaitan dengan penyebaran agama.


  Pasal 29 UUD 1945 Tentang Kebebasan Beragama

                                                    Pasal 29
(1) Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.
(2) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.


Sumber : http://pemerintahandiindonesa.blogspot.com/2014/10/isi-pasal-29-uud-1945-tentang-kebebasan.html


Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan kepada orang lain. ---> Salah satu butir-butir pengamalan Pancasila Sila Pertama berdasarkan Ketetapan MPR No.II/MPR/1978

Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.---> Salah satu butir-butir pengamalan Pancasila Sila Pertama berdasarkan Ketetapan MPR No.I/MPR/2003.


Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Pancasila
                                       
1 Korintus 10:31 Aku menjawab: Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah.
September 15, 2018, 10:51:06 PM
Reply #59
  • FK - Senior
  • ****
  • Posts: 303
  • Denominasi: Katolik
                                                                       KEPUTUSAN BERSAMA
                                               MENTERI AGAMA DAN MENTERI DALAM NEGERI
                                                                      NOMOR 1 TAHUN 1979

                                                                              TENTANG
                                                 TATACARA PELAKSANAAN PENYIARAN AGAMA
                                               DAN BANTUAN LUAR NEGERI KEPADA LEMBAGA
                                                               KEAGAMAAN DI INDONESIA

                                                                               BAB III
                                                   TATACARA PELAKSANAAN PENYIRAN AGAMA
                                                                               Pasal 3
Pelaksanaan penyiaran agama dilakukan dengan semangat kerukunan, tenggang rasa, saling
menghargai dan saling menghormati antara sesama umat beragama serta dengan dilandaskan pada
penghormatan terhadap hak dan kemerdekaan seseorang untuk memeluk/menganut dengan melakukan
ibadat menurut agamanya.

                                                                               Pasal 4
Pelaksanaan penyiaran agama tidak dibenarkan untuk ditujukan terhadap orang atau kelompok orang
yang telah memeluk/menganut agama lain dengan cara:
a. Menggunakan bujukan dengan atau tanpa pemberian barang, uang, pakaian, makanan dan atau
minuman, pengobatan, obat-obatan dan bentu-bentuk pemberian apapun lainnya agar orang atau
kelompok orang yang telah memeluk/menganut agama yang lain berpindah dan memeluk/menganut
agama yang disiarkan tersebut.
b. Menyebarkan pamflet, majalah, bulletin, buku-buku, dan bentuk-bentuk barang penerbitan cetakan
lainnya kepada orang atau kelompok orang yang telah memeluk/menganut agama yang lain.
c. Melakukan kunjungan dan rumah ke rumah umat yang telah memeluk/menganut agama yang lain.

sumber :http://riau.kemenag.go.id/file/dokumen/SKB11979.pdf


Keputusan Menteri Agama Nomor 70 Tahun 1978 tentang Pedoman Penyiaran Agama

Keputusan Menteri Agama menyatakan bahwa:
Pertama, untuk menjaga stabilitas nasional dan demi tegaknya kerukunan antar umat beragama, pengembangan dan penyiaran agama supaya dilaksanakan dengan semangat kerukunan, tenggang rasa, teposeliro, saling menghargai, hormat menghormati antar umat beragama sesuai jiwa Pancasila;

Kedua, penyiaran agama tidak dibenarkan untuk:
1. Ditujukan terhadap orang dan atau orang-orang yang telah memeluk sesuatu agama lain;
2. Dilakukan dengan menggunakan bujukan/pemberian material, uang, pakaian, makanan/minuman, obat-obatan, dan lain-lain agar supaya orang tertarik untuk memeluk sesuatu agama;
3. Dilakukan dengan cara-cara penyebaran pamflet, buletin, majalah, buku-buku, dan sebagainya di daerah-daerah/ di rumah-rumah kediaman umat/orang yang beragama lain; dan d) Dilakukan dengan cara-cara masuk ke luar dari rumah ke rumah orang yang telah memeluk agama lain dengan dalih apapun.

Ketiga, bilamana ternyata pelaksanaan pengembangan dan penyiaran agama sebagaimana yang dimaksud Diktum Kedua, menimbulkan terganggunya kerukunan hidup antar umat beragama, akan diambil tindakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.


Sumber : https://imanyakin.wordpress.com/2014/11/12/keputusan-menteri-agama-nomor-70-tahun-1978-tentang-pedoman-penyiaran-agama/
1 Korintus 10:31 Aku menjawab: Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah.
 


[X]
Shalom! Selamat datang di Komunitas Kristen Online!

Nampaknya anda belum login. Klik disini untuk login

Belum menjadi member? Klik disini untuk DAFTAR GRATIS (cuma 1 menit)