(Ask) Komunitas Rohani

Syalom bro/sis, saya mau nanya aja nih, tp sblmnya saya cerita dulu ya :stuck_out_tongue:
Jadi saya dulu pernah ikut gereja khusus anak muda. Disitu saya bertumbuh, karena jujur leader2 disana luar biasa, banyak yang menginspirasi sekali. Namun saya hanya kenal dekat dengan beberapa orang aja disana, dan akhirnya hampir semua temen saya keluar, ada yg hidupnya kembali seperti dulu lg (duniawi) ada yg pindah kota tp ujung2nya jg sama sprti dulu lg,dll. Akhirnya saya tdk ada orang yg deket di gereja itu, hanya 1 orang aja yg masih disitu yg saya kenal dekat, tapi itupun saya jarang bisa ketemu dgn dia krn dia sibuk.

Berkali2 saya dateng sendiri, mungkin pas p & w, ibadah tdk jadi masalah karena semua fokus ke mimbar. Namun stlh slesai ibadah, semuanya sibuk ke ‘kelompok’ masing2, sdngkn saya hanya celingak celinguk sambil hanya say hi sambil senyum2 sama org2 yg lewat. Intinya saya merasa terasing, krn teman2 dekat saya keluar dan kembali hidup dlm dosa lg, akhirnya saya tdk punya teman yg bener2 deket disitu, yg lainnya hanya sekedar ‘tau’ atau kenal aja.

Saya agak menyesalkan tmn2 saya yg lbh memilih hidup seneng2 drpd hidup utk Tuhan, namun saya gabisa nyalahin juga. Itu keputusan mereka. Tapi dampaknya saya gatau apa yg hrs saya lakukan di gereja itu.

Akhirnya saya keluar juga dr gereja anak muda itu, dan kembali ke gereja sy yg lama, gereja tempat ortu beribadah.

Namun, jujur tanpa komunitas rohani, saya merasa berat setiap harinya. Walaupun saya baca&dgr firman Tuhan stiap hari, namun hidup saya sprti ‘mengalir’ saja, hanya melakukan rutinitas, dan bahkan saya jadi susah untuk menceritakan kebaikan Tuhan. Saat gereja di tmpat saya skrg pun saya menyerap firman Tuhan hanya utk kebutuhan saya saja. Saya tdk lg bisa menjadi dampak utk org lain, bahkan utk diri sendiri saja susah.
Akhirnya saya sadar memang persekutuan itu penting, agar bisa saling menguatkan satu sama lain dan jd wadah buat kita sharing dll. Tapi problem nya ya itu, saya sudah keluar dr persekutuan (gereja anak muda) saya yg lama, dan akhirnya saya tdk punya komunitas rohani lg.

Adakah bro/sis disini yg seperti saya? Hanya berjalan “sendiri” saja? Saya sgt menghargai saran2 dr bro/sis semua, jujur saya jenuh jg sprti ini. Thx Godbless :smiley:

Hello, salam kenal.

Mungkin saya bisa kasih pendapat dan berbagi pengalaman.

Saat ini pun saya sedang berjalan “sendiri”, tanpa komunitas teman-teman Kristen dan komunitas pelayanan. Hal ini dikarenakan sejak akhir tahun lalu saya tinggal di luar Indonesia. Saya merasakan seperti yang anda alami, benar-benar hampa, tidak ada tempat curhat/berbagi/bersaksi. Oleh karena itulah saya ikut forum ini, lumayan mengobati rasa “kangen” terhadap komunitas.

Saya acungin dua jempol untuk anda karena anda berani keluar dari komunitas teman-teman yang kembali ke kehidupan lama. Ga gampang lho untuk ngelakuin hal itu. Tetap lanjutkan berjalan tanpa teman-teman anda tersebut.

Mengenai komunitas, penting banget tuh. Saran saya, cari Gereja di mana anda bisa bertumbuh dan memiliki komunitas. Kalau di Gereja tempat ortu beribadah tidak ada ya anda bisa memulai bikin komunitas Kristen.

Anyway, di Gereja yang sekarang apa ada anak-anak muda nya?

Don’t give up to find the right church.

Sedikit berbagi: Gereja saya bukan gereja yang sempurna, malah makin saya banyak melayani makin keliatan banyak kekurangannya, tapi saya tetap suka melayani di sana. Membuat saya memiliki komunitas dan menjadikan saya pribadi yang lebih baik… :slight_smile:

mungkin saran saya sedikit berat buat kamu,
“jangan ikuti arus, tapi buktikan arus yang kamu kendalikan”
karena ada Roh Allah di dalammu.

1 orang sama seperti kuasa 1 kota, kalau anda berada di tempat komunitas tertentu pasti ada maksud Tuhan disana berkaitan dengan keberadaan anda.

jadilah garam terus naik jadi berkat, jangan yang jadi digarami oleh yang dibawah.

Thanks ya masukannya :slight_smile:
Iya di gereja yg sekarang ada anak mudanya, cuma saya gakenal satupun orang disini, jadi ya ikut gereja umumnya aja sendirian.

Yang lain gimana? Ada saran? Saya tunggu ya krn saya (jujur) rindu punya komunitas rohani yg punya tujuan sama, hidup dlm Tuhan, intinya sih itu :smiley: Gbu

Barangkali masalah bro mirip seperti saya yaitu kesulitan bergaul, ya memang jadi aneh rasanya berkomunitas tampa ada satu member yang kenal apalagi berteman dengan kita, jadi serba kikuk dan hambar.

Solusinya, mungkin kitanya yang harus pro aktif (terus terang saya sendiri masih harus belajar banyak tetang hal ini) kita yang cari teman, bukan nunggu orang yang ngajak kita berteman. Biasanya kalau kita berhasil “berteman” dengan seseorang, maka akan memudahkan kita dalam pergaulan, karena dari satu teman, kita bisa berkenalan dengan temannya dan dari temannya itu kita bisa berkenalan dan bergaul dengan teman-teman lainnya dalam komunitas itu…

Salam

Saran saya ya ikut saja kebaktian pemuda di gereja sekarang, kalau ada acara pendalaman alkitab, ikut juga, lama2 kan punya teman. Ikut paduan suara juga.

saya jg “sendiri”.
FK bsa jd komunitas.
saran saya, bro tenang aj. kalo mw jd garam dan terang mah disemua tmpat bro. misalny d kampus ato tmp kerja bro, dilingkungan tmp tinggal dll.
Salam

Boleh dicoba pakai resep jitu ini:

  1. Konsentrasi pada satu atau dua bidang ketrampilan yang dapat jadi manfaat untuk orang lain.
  2. Berusaha berinisiatif sendiri, jangan menunggu orang lain untuk mengaktifkan Anda. Kitab Roma 12:10 menegaskannya ‘Hendaklah kamu saling mengasihi sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat’.

Perhatikanlah dengan saksama ‘… saling mendahului dalam memberi hormat’. Kata dan kalimat dalam Roma 12:10 ini tersimpan resep JITU tidak ada duanya lagi. Sekarang, bergerak untuk maju… maju… dan maju TERUS kemudian teruskanlah maju tanpa mau mundur.

Bila di tempat di mana kamu berada:

  • aktif terlibat dalam pembicaraan, paling sedikit untuk mendengarkannya dan mengajukan pertanyaan ringan dan umum 'apa dan bagaimana ya… '.

  • Tunjukkan kamu punya potensi untuk tampil/bergabung/melakukan kegiatan.

  • Belajar siap membantu orang lain, siapa saja: bila ada orang sedang angkut barang, bantulah dia bersama-sama angkut juga, bila ada latihan pujian/nyanyian: ikut mendengarkannya… lama kelamaan kamu PASTI masuk kategori ‘diperhitungkan’.

Silakan dicoba… dijamin PASTI menguntungkan tidak akan RUGI.

gw alami jg neh. tp dengan cerita yg berbeda…
ibadah pemuda gw entah napa dilebur dengan ibadah umum dengan berbagai alasan…(mgkn krn umurnya jg uda bukan pemuda tp blum menikah) alhasil ada bnyk temen2 gw yg terkatung2… pada dateng ke ibadah umum tsb cm karena rutinitas atau di suruh oleh gembala or pastor, gak ada hatinya gt…ada yg pindah tmpt laen…

gw adalah termasuk golongan yg mau pindah tempat laen…gak gampang pindah ke tempat laen, mesti adaptasi lagi dengan org2nya tp yah krn kita butuh namanya komunitas utk saling menguatkan, krn komunitas yg gw anggap sbg “rumah” gw itu uda dihilangkan…

haduh kok gw jadi curcol gini…hehe

yah intinya, ketika kita ga ada komunitas… yah kita mesti cari…gw sarankan sih ikut komsel2 sih krn komsel itu bs terjadi komunikasi 2 arah…

Jbu

kok persis kek ane ya??ane juga tadinya suka ibadah profesional muda di gereja ane & udah ngerasa ‘at home’ disitu sampai tiba2 ibadahnya dilebur dengan ibadah umum.alhasil jd kecewa juga sih dgn keputusan sepihak dr gembala gereja ane.kadang2 klo ikut ibadah umum bisa ‘ga connect’ sama sekali dgn khotbahnya krn topiknya utk orang yg sudah menikah.terkadang ngerasa ‘gerah’ juga krn serasa dijadikan ‘korban’ utk kepentingan orang2 di atas.

oh yah?
yah walau pun gw harus pindah tp gw masih missed my home sih
gw ga bs masuk ke ibadah umum krn gembala aye lg usung 1 tema… dan tema itu terus dihadirkan di setiap ibadah cm beda penampilan aja… ini yg bikin gw kok ga dapet apa2…

klo ane sih lama2 ngerasa jenuh/muak dgn khotbah tentang pemuridan yg sering digembar-gemborin gereja ane,krn ujung2nya tetep aja ga ada orang gereja yg mau praktek pemuridan bareng ane krn ane termasuk golongan orang yg ‘ga masuk hitungan’(praktek pemuridan butuh minimal 2 orang).somehow terkesan a bit hypocrite gitu(ngomong manis di depan tp di belakang beda jauh).lama2 serasa jd ‘kambing congek’ klo denger pengajaran tentang pemuridan di gereja ane(secara ga bisa praktekin).ya sudah deh drpd ane jd kepahitan mending ane ga usah hadir aja klo ada impartasi pemuridan.

oow ok2 tp skrg uda ada bergereja lagi kan mgkn di gereja laen :slight_smile:

Kalo ga berkembang di Gereja yang sekarang, mending pindah, bro… Tapi ya sebelumnya doa dulu aje… Coz ya kita perlu komunitas di Gereja setempat yang bisa bikin kita berkembang dalam iman… :slight_smile:

Wah, kalo gitu ya omong doang dong ya? :frowning: sayang bener, padahal pemuridan itu perlu… Hehehe…

Ya bagusnya sih, jika sudah tidak terpenuhi kebutuhan rohani di gereja tertentu, tidak apa pindah gereja yg menjawab kebutuhan rohani. Tapi dg catatan di bawa doa dulu, dan bukan keputusan yang emosional dan pindah dg baik2 jd segala akar pahit di tempat sebelumnya harus beres biar tidak kebawa ke tempat yang baru. Harus tetap libatin Tuhan Yesus agar rencana Tuhan lah yang terjdi dalam masing2 kita. :slight_smile:

Setuju, sist… Hehehe… Kalau hanya karena emosi, ujung-ujungnya hanya jadi kutu loncat, pindah sana pindah sini…

Kalau sudah yakin Tuhan tempatkan di suatu komunitas/gereja/denominasi sih mao tempat tersebut ga rame/menarik pun kita nya akan nyaman dan mau untuk mengubah keadaan menjadi lebih baik…

Wow jd rame gini :smiley: jadi banyak belajar deh

Sblmnya saya mau cerita, jadi selang saya bikin thread ini, tiba2 temen saya ngajak ibadah muda gitu di gerejanya. Ibadahnya hari sabtu kemaren. Nah, karena dari kecil saya gereja di gereja karismatik dan kenal Tuhan lbh deket di gereja muda saya yg juga karismatik, namun tdk saya lanjutkan (kasusnya di post awal), jadi saya tdk terlalu semangat ikut ajakan tmn saya krn gerejanya pentakosta (maaf bgt bukan mksd menyinggung). Mungkin karena blm terbiasa kali ya jadi begitu.

Lalu jumat malem sblm tidur saya ddoa, kalo sabtu saya bangun jam 6 pagi, saya mau ikut tmn saya. Padahal sabtu jadwal kuliah saya jam setengah 12, dan jumat saya tidur jam 12 malem, rencananya sih sy bangun jam 7-8an gt. Sabtunya saya bener2 bangun jam 6 pas! Saya sendiri kaget, kok bisa bener2 jam 6 pas-_-

Akhirnya saya ikut ibadah muda tmn saya ini. Gajauh beda sih sama gereja karismatik, cuma ini lebih ‘tenang’ baik p&w ataupun ibadahnya.
Nah saya bingung skrg, apa ini bener2 jawaban Tuhan buat rasa lapar saya sama komunitas rohani atau apa? Sabtu ini saya pasti diajak lg, cuma saya bingung, kalau saya ikut otomatis itu kehadiran saya yang kedua, dan pasti saya akan dilibatkan lebih dalam lg. Tp saya msh bingung apa ini bener komunitas yg cocok buat saya? Krn saya melihatnya anak2 muda disitu ya melakukan ibadah sprti biasa2 saja, seperti rutinitas saja (tp blm pasti kaya gini sih mereka, itu hanya penilaian saya saja dlm ibadah saya yg pertama disitu) namun saya ingin komunitas yg bnr2 bisa membimbing saya lebih dewasa dlm iman & karakter saya. Krn saya gamau lg keluar dari komunitas rohani. Kalau misalkan blm siap lbh baik saya ‘sendiri’ dulu saja menurut saya.

Nah ada saran bro/sis? Saran apapun saya terima, baik atau pahit saya trima, krn saya msh belajar, blm matang dan msh dalam proses.

Atau fk-ers yang kasusnya sprti ini bikin komunitas baru? Hehe Gbu :smiley:

Wah, kisahnya unik gitu, bro. Mungkin itu tanda dari Tuhan tuh bangun jam 6. hehehe…

Saran saya sih, ikut aja dulu tapi kasih tau aja ama temen bro/pemimpin rohani di situ kalo bro lagi cari2 komunitas yang pas, yang bisa bikin bro bertumbuh. Dengan demikian mereka akan welcome dan membiarkan bro untuk lihat-lihat dulu tanpa harus terlibat terlalu dalam.

Trus tanya ke pemimpin nya, visi dari komunitas itu apa? Kalo bro suka, ya lanjut. Coz kebanyakan komunitas bahkan komunitas rohani tuh ga tau komunitasnya mao dibawa ke mana.

Paling gitu kali ya… coz daripada bro ga berkembang di komunitas manapun… :slight_smile:

Makasih bro sarannya, oke mungkin nanti saya tanya2 temen saya dulu, iya linglung jg gapunya komunitas, sepi bgt rasanya, thanks ya bro Gbu :slight_smile: