[ask]Seberapa besar arti kata "Cinta ga selalu harus memiliki" buat kamu??

Seberapa besar sih arti kata “Cinta ga selalu harus memiliki” buat kamu??

Seberapa besar sih arti kata “Cinta itu harus diperjuangkan” buat kamu??

“Cinta ga harus selalu harus memiliki”
bagi gw kata itu berarti bgt karna gw pernah mencintai seseorang tapi gw ga bisa memilikinya karna kami beda suku n ortu tidak merestui…
jadi gw harus berjiwa besar melepaskannya…

[b]aku lebih setuju dengan kalimat cinta itu harus dperjuangkan :love0056:

dengan PS: kita bener2 tau kalau cinta yang kita miliki itu bener2 dari Tuhan…[/b]
yaitu :dia bener2 takut sama Tuhan
dia bukan berandalan…pemakai narkoba
dia bukan penjahat alias residivis. :knuppel2:
dia memberikan signal bahwa dia juga sayang ma kita
dia menghormati kita dan mau menerima kita apa adanya
dia bukan istri atau suami orang… :ashamed0006:
dia bukan pacar orang :capedeh:

makanya cinta harus dperjuangkan… :love0034:

belum tentu kriteria ini, benar dari Tuhan…!!!

“Ujilah segala sesuatu dan peganglah yang baik” (1Tes. 5:21 )

@ makedonia
it’s my opinion…

kalo dia bener2 takut sama Tuhan…
masa kriteria ini belum tentu dr Tuhan…?!!
kalo dia takut sama Tuhan… pasti itu bener2 dari Tuhan
jadi itu hanya pendapat pribadi aku ajah…

yapz… uji terus :slight_smile: jangan sampe salah persepsi

  1. susah bgt.,
    hrus melupakan org yg bner2 kita sayangin.

  2. hrus itu,
    blm tentu kita ktmu lg ma org yg kaya dia,
    jd hrus diperjuangkan.

  1. Sangat besar artinya… karena di situlah letak uji seberapa besar hati kita & seberapa dalam kita memahami hidup ini :slight_smile:

  2. Kalo ini mah emang harus… karena di situ lah seni nya & ujian sebenarnya akan seberapa besar Cinta kita bosz…

Btw Serendipity…bukannya mo protes ni yee, cuma koq kayaknya ane kurang sreg (bole kan yah ??)…berkesan Cinta itu bersyarat euy :slight_smile:
Bukankah Cinta itu tanpa syarat ?? Pernah kah kita mencintai TUHAN, asal… ?? Gak kan yah :slight_smile: emangnya beda yah Cinta untuk lawan jenis dengan Cinta kepada Tuhan ?? (just curious hehe…)

duh bro…
beda donk, ketika kita mau cinta sama Tuhan dibanding cinta sama manusia…
coba lo bayangin kalo cewek yang lo sukain ternyata pemakai narkoba, atau penganut free sex??

pasti lo gak mau kan??
makanya cinta sama manusia harus dilihat rule dan harus pake logika
meskipun kebanyakan cewe berpikir secara perasaan (otak kanan) tapi akhir2 ini gw mencoba berpikir secara logika (otak kiri) karna pengalaman gw yang mengajarkan bahwa cinta itu gak boleh buta…
Kalo cinta bersyarat tuh kaya gini contohnya : dia harus ganteng, harus dari keluarga terpandang, dll…

tapi kalo rule2 yang menurut aku wajar…kayanya sih fine2 aja: (dan ini bukan syarat)
dia bener2 takut sama Tuhan
dia bukan berandalan…pemakai narkoba
dia bukan penjahat alias residivis.
dia memberikan signal bahwa dia juga sayang ma kita
dia menghormati kita dan mau menerima kita apa adanya
dia bukan istri atau suami orang…
dia bukan pacar orang

sekarang coba deh tanya sama kebanyakan cewek atau cowok… pasti syarat ini termasuk yang mereka perhitungkan…secara garis besar kalo mereka emang mau cari pasangan hidup sih…(dan terutama kalo mereka masih pake logika)

IMO…
dua-duanya sama-sama besar tingkat kesulitannya.

hanya saja:

kalimat pertama lebih cenderung disebabkan karena adanya faktor yang berasal dari luar diri si individu
sedangkan
kalimat yang kedua lebih cenderung disebabkan karena faktor yang berasal dari dalam diri si individu

Yup… that all true… but for me :
Love is set to free
Love is freedom
Love is’t handcuff. :wink:

Itu kan suatu syarat (secara ga langsung) setelah Cinta menghampiri kita Ka… ( eh ini OOT bukan yah ?? hehe)

Kalau bisa sih emang dapat seperti itu kalo secara logika…
tetapi Cinta ntu ga akan pernah bisa diukur dengan logika kan yah ?? Cinta itu dari Hati bukan otak…karena Cinta ga pernah ada hitung2an untung-rugi, baik-buruk, anak pelayanan-preman…tetapi lebih kepada nyaman-gak, bahagia-gak, etc,etc…(ini bicara pada tataran rasa loh…)

Kalau berdasarkan pengalaman trus dikau memutuskan pakai logika mah go ahead…its your choice sis…
Hanya aku rada ga nyambung seberapa murni suatu Cinta dengan logika ?? rasa nya gimana yah ?? Kasarnya mungkin muncul tanya kenapa otak mengalihkan tugas rasa ke hati ??

Btw loh emang beda tah Cinta ke Tuhan & manusia ?? sama2 dari Hati, sama2 tulus, sama2 tidak egois, sama2 melayani…apa beda nya Ka ???
Jangan terjebak pada terminology Cinta yg di-kelompokan dalam 4 grup oleh teori manusia loh ya…kita bicara Cinta itu sendiri huhu.

@Zero-G
Beda donk antara cinta ke Tuhan dan ke manusia…
karna notabendnyaa Tuhan jauh lebih tulus cinta ke manusia, gak pernah pake syarat… dan manusia juga harus mencintai Tuhan

Nah kalo antar manusia ketika mereka mencintai (notabendnya mau bikin special relationship)
mereka harus lihat dulu apakah cinta mereka benar-benar pantas untuk dperjuangkan??
kalo kita udah jungkir balik memperjuangkan cinta dengan segala cara, tapi ternyata org tsb udah punya istri/suami, atau punya pacar… gimana??
trus kalo org yg kita cintain mati-matian itu orang yang jahat, atau anggota sindikat gimana??masih mau diperjuangkan?..
Dan kalo ternyata orang yang kita perjuangkan tersebut malah memandang remeh kita gara2 kita udah ngejar2 dia?? menurut beberapa org yg gw kenal sih mereka malah menganggap org yg “terlalu” overdosis memperjuangkan cintanya, malah dianggap gak punya harga diri…>> dia malah gak menghormati kita…

[color=green]Contohnya kasus :
si dodi yang ngejar2 cinta si Dina…menurut si Dodi, dina cewe yang susah didapetin karna dia cantik, dan banyak banget cowo yg ngejar2 dia…
Dodi melakukan banyak cara untuk ngejar2 Dina, sampe dia mau berkorban jiwa & raga segala
tapi si Dodi gak memperhitungkan apakah secara jangka panjang Dina benar2 pantas untuk diperjuangkan??
Ternyata Dina udah sering make narkoba, kehidupannya berantakan banget, dan yang lebih parahnya lagi dia bener2 gak punya perasaan apa2 ke Dodi…
Dina emang cewe yang binal…
well… mungkin si Dodi masih kekeuh kalo si Dina bakalan berubah…
tapi faktanya gak sesuai harapan… mungkin secara raga si Dina akhirnya luluh sama Dodi,
dan akhirnya mereka menikah…
tapi akhirnya terlalu banyak kecacatan dalam pernikahan mereka
dan sebenernya Dodi udh sadar akan hal itu, tapi karna emosi dia terlalu besar utk memperjuangkan Dina
makanya hati dan otaknya udah buta
dan akhirnya mereka cerai…

makanya sering banyak orang yang terjebak dengan kata-kata “cinta gak bersyarat” :ashamed0004:
kebanyakan sih pasangan yang udah cerai penganut paham “cinta gak bersyarat” :mad0218:
karna sebenernya mereka udah tau akan cinta yang mereka miliki terlalu kuat, tapi ini hanya emosi sesaat…
cuma untuk membuktikan pada dunia, bahwa dia bisa memperjuangkannya…tapi gak memiliki alasan yang kuat dan pantas untuk diperjUangkan.

[b] Kita harus bisa menyeimbangkan antara logika dan perasaan :afro:
Karna Tuhan juga bilang tulus hatilah seperti merpati, tapi cerdiklah seperti ular… :angel:
kata2 tsb berlaku banget supaya kita gak salah dalam melangkah :love0034:

[/b]

Hehe dibales lagi ampyunnn :slight_smile:

Gini gini…jangan disamakan Cinta Tuhan ke manusia dng Cinta manusia ke Tuhan, seperti yg sis bilang…seberapa tulus sih Cinta manusia ?? ada batasan kan ?? jadi jangan disandingkan dengan Cinta Tuhan, siapalah kita.
Di sini maksudku cinta manusia ke Tuhan & cinta manusia ke manusia…haruslah sama, kenapa beda ?? cinta itu kan hanya punya 1 makna :slight_smile:

Kalau berpikir pantas/gak pantas diperjuangkan…sampe kapan kita bisa mengerti kata cinta itu sendiri ??
Cinta adalah perjuangan, ga mudah mendapatkannya, ga selalu indah dalam prosesnya (lebih banyak pahit malah) tapi pada saat kita mencapai puncaknya akan berbuah manis hasil panennya…

Kalau OD memperjuangkan cinta itu lebih kepada caranya deh…senorak apa kita memperjuangkan nya, beda loh dengan perjuangan suatu cinta secara tulus, ga berlebihan & apa adanya tetapi punya bobot & nuansa cinta yg kuat gitu dey…

Untuk contoh kasusnya…ada beberapa kelemahan di situ euy…a.l.

  1. Dodi memperjuangkan karena ngelihat fisik & sedikit efek kompetisi (which udah mendarah-daging pada cowo hehe), sedang cinta itu melihat sesuatu yg tidak kelihatan.
  2. Yg harus diperhitungkan Dodi, seberapa siap dia menerima semua akibat cinta yg dia coba dapatkan itu sendiri (berani mencintai = berani menerima resiko dong yah)…di situlah letak ujian sebenarnya akan ketulusan kita.
  3. Dodi keukeh bahwa Dina bisa berubah…tapi apa usaha dia buat bantu perubahan itu ?? kalo keukeh doang mah bukan Cinta tapi egoisme manusia
  4. Kembali dia tidak berusaha introspeksi & memperbaiki kecacatan RT mereka…itu bukan cinta bosz.
  5. Apa lagi cerai… banyak banget anak manusia yg bercerai dengan alasan udah ga sejalan lagi, dah ga nyaman, dah banyak derita dalam RT, dah ga bisa diperbaiki, etc, etc… ini yg dibilang pake logika, kalau emang mencintai seseorang yg telah kita pilih dengan doa & direstui Tuhan dalam ikatan suci depan altar…ga akan pernah ada alasan2 picik yg berbuntut perceraian tsb, banyak cara untuk mengembalikan cinta dalam RT tinggal kita mau atau tidak membuka diri untuk dibimbing Tuhan agar menyadari kekeliruan kita & membawa kembali damai sang Cinta dalam hubungan itu…
    Di sini terlihat cinta dalam RT mereka itu menggunakan logika kan ??

Betapa rendah nya produk teragung Tuhan kita maknai…apa sih yg paling jelas terlihat dalam keseluruhan isi Alkitab ?? KASIH kan yah… so seperti kita mencintai diri kita sendiri, demikian pula harus kita perlakukan itu ke orang yg (menurut kita) kita cintai :slight_smile:

Closing statement dikau secara termaktub clearly menjelaskan bahwa logika itu harusnya dipakai pada porsi nya…sedangkan sisanya lets heart lead the way, karena di situlah Sang Roh Kudus berbicara kan yah bukan pada otak :wink:

Jangan pernah bilang kalau cinta itu harus manis & indah…itu asumsi salah besar karena setiap detik dalam hidup kita harus memupuk cinta itu, memoles keropos logika, menambal lubang2 egois, memperbaiki kerusakan emosi sebagai suatu proses menuju cinta anugerah Tuhan yg indah itu…

Gitcu kira2…salah ato bener…yaaa gitu dey hehehe pisss lah

aq setuju ma Zero klo mencintai Tuhan dan manusia itu gak bisa dibeda2kan… soalnya itu sama2 hukum yang terutama.
btw, sory neh ya… cuma mo tau pendapat Zero tentang “kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap akal budimu”…
apakah mencintai dengan otak itu salah?? apakah mencintai itu cuma tugas dari hati?? apakah mencintai Tuhan dan manusia hanya dengan hati saja??

wah… wah… pertanyaan sederhana tapi jawabannya rumit-rumit ya :ashamed0004:

ehm, buat benice cinta memang tidak harus memiliki. butuh pertimbangan dan pengujian yang lebih lanjut untuk memiliki dan memperjuangkan cinta :cheesy: :cheesy:

berarti pendapat benice sama donk kaya pendapat aku??

pendapat yang mana ya ? bisa tolong di quote ?

Nah lo si Ben binun hehe…

Tks San :slight_smile:
Kalo mengenai yg di Bold itu kalo menurut aku, Tuhan ingin suatu totalitas dalam Cinta kepada NYA…

Beda dengan pertanyaan apakah mencintai dengan otak itu salah ??
Ga salah juga siy…hanya bagiku kurang pas aja

logika itu harusnya dipakai pada porsi nya..sedangkan sisanya lets heart lead the way, karena di situlah Sang Roh Kudus berbicara kan yah bukan pada otak ;)

Gitcu kira2…

ini ver…pendapat yang aku maksud…