[ask] variasi ibadah

teman-teman FK…
aku mau nanya dong

sebenernya variasi ibadah itu perlu ga sih?
tujuannya sih baik supaya jemaat jadi ga bosen sama ibadah yang gtu2 aja
tapi negatifnya klo variasinya dah abis lama2 jemaatnya jadi bosen dah jarang gereja lagi
minta pendapatnya yaa teman-teman FK

sama mau minta ide juga dong untuk variasi ibadah supaya jemaat jadi ga bosen
kira-kira apa yaa?? :undecided:

saya pernah bagi2 hadiah/coklat untuk jemaat yang ultah,jadi sebelum ibadah mulai,yang ultah saya minta berdiri,trus dapet coklat dh…krn yang hadir juga gk terlalu banyak,jadi biayanya gk terlalu besar…hehehehe…hadiahnya juga bisa berupa kartu ucapan lho…
semoga bermanfaat.GBU :smiley:

dalam ibadah itu tidak mgkn bosan bro…

yang ada hanya untuk memuaskan “kedagingan” yang berontak dalam selimut “kepuasan”

hati hati yah bro…(karena saya jg korban nya yaitu bosan,ngantuk,capek,boring,ga ada inovasi) :stuck_out_tongue:

tapi saya pun tidak menghakimi jd silahkan buat inovasi satu dari saya (mgkn) dengan

melakukan wisata rohani dengan mengunjungi gereja lain / denom lain utk menambah wawasan.oke
(tentunya dengan persetujuan Penatua gereja he7)

mksdnya variasi ibadah apa ya?
coba TS berikan cthnya

Kalau tujuannya agar ibadahnya lebih baik variasi itu baik. Tapi kalau tujuannya agar jemaatnya ga bosan atau supaya banyak orang datang, variasi ibadah hampir tidak berguna sama sekali. Menurut pengalaman saya sih gitu, pernah kami buat variasi ini dan itu, gada tuh perubahan yang signifikan, tapi ketika kami buat tim doa banyak perubahan terjadi. Yang paling penting dalam ibadah adalah kasih antar jemaat yang membawa kerukunan, pengajaran yang baik, hubungan yang rukun antara pendeta, penatua, dan jemaat, dan tentu saja doa, itulah yang membuat betah berkumpul di gereja.

variasi apa nya ni ? kalau variasi tanpa merubah systm yang ada ya ndak apa apa ;).

emm…
gjimana yaa…
misalnya gini
ada jemaat yang pernah rajin banget datengnya, trus lama-lama ilang dan jadi jarang banget dateng…
di situ aku mikirnya dia itu “bosan/jenuh” gara-gara dia ikut ibadah yang gitu-gitu aja…

aku ga tau sih bener ato ga kalo nyebut yang kayak gitu dengan kata “bosan”
tapi kira-kira begitu…

nah kalo ada yang seperti itu kira-kira mesti gimana yaa??

Dulu pernah ada suatu masa dimana kalau ada jemaat yang tidak datang ke gereja, maka ‘gereja’ diwakili beberapa orang yang berkunjung ke rumah orang tersebut.

Ini suatu langkah yang sangat baik dan indah, cuma memang tidak bisa dilakukan oleh gereja dengan jumlah jemaat yang banyak, tetapi bisa dan baik dilakukan oleh jemaat yang jumlahnya tiak terlalu banyak.

Syalom

menurut saya ga perlu variasi. Jangan sampe ikut-ikut gereja kharismatik yang memasukan musik rock ke dalam gereja supaya banyak pemudanya. Itu tergantung orangnya, kalo orang tersebut cinta Tuhan sebagaimana membosankan ibadah tersebut tetap saja datang ibadah, tapi kalo orang yang ga terlalu cinta sama Tuhan mudah bosan ibadah.

jangan sampai ikut gereja kharismatik yang masukan musik rock ke dalam gereja supaya banyak pemudanya ? statment UMUM/GLOBAL ., atau statement ke’SINIS’an lu masbro ? klo statement lu pribadi , yo monggo silahkan saja… semua orang bebas berargumen…walau argumen nya nyeleneh dan gak mendasar. alias “sedeng” ups… maksudnya asal Ceplose begitu,… :afro:

kalo begitu bukan na kesan na seakan akan kita jadi cuek/ga peduli sama mereka karena membiarkan mereka pergi?? :s
maksud aku kalo ada orang yang seperti itu, kita harus ngapain??