Bapa-Kulah Pengusahanya

Fokusnya ke Bapa aja yaaaa

Nah kan…

Diperlakukan ga adil … (01)
Berbuahkan kesabaran … (02)

(01) menghasilkan (02). Yakin sesederhana ini?

Gimana kalo kita tambahkan dikit?

(01) + caci makin dan pembelaan diri = (02).

Gak setuju kan?

Belum lagi kalo rantingnya tidak berbuah. Hasil akhirnya gimana?
a. Dipotong
b. Diangkat

Masuk Leph…

@Sotardugur Parreva nimbrung dikit untuk ini:

Kalo “dipotong” hingga lepas dari ‘induk’-nya, kupahami ada irisan pengertiannya yang sama dengan “diangkat” pada penyakit.

“Dipotong” hingga lepas dari ‘induk’-nya, berarti hasil akhirnya, “yang dipotong” itu terpisah dari ‘induk’-nya.
Jika misalkan saja kanker rahim “diangkat”, hasil akhirnya, rahim yang terjangkit kanker itu diambil, dilepas dari ‘induk’-nya, hingga si pemilik rahim itu menjadi kehilangan rahim.

Jadi, menurutku, “dipotong” dan “diangkat” memiliki irisan persamaan arti. Agar jelas perbedaannya, harus dimasukkan dalam kalimat.

Salam damai.

yesss
namanya ilustrasi ya dibuat sederhana supaya gampang dimengerti

real life ya lebih kompleks lah, smua juga tau
tinggal dibaca sendiri buah2 roh itu apa :slight_smile:

makanya itu adalah hal yang aktif kan :slight_smile:

Kalau yang saya tangkep dari Siip, intinya adalah fokus ke Bapa sebagai pengusaha.
Bahkan kalimat ‘Bapa kita di sorgalah yg bertanggung jawab’ sampe ditebelin.

Jadi saya setuju, fokus aja sama Bapa, niscaya kita akan menghasilkan buah.

Tapi yang paling sulit adalah percaya penuh kepada Bapa dan sadar kalau diri kita itu tidak bisa berbuat apa-apa.
Maka banyak yang cenderung mengalihkan fokus dari Bapa kepada diri sendiri, dengan bilang:

  • Kita tidak boleh pasif
  • Kita harus meresponi
  • Ada perkerjaan bagian kita yang harus dikerjakan.

Kalau berpikir seperti itu, maka kira-kira fokus kita kemana? Bapa atau diri kita sendiri?

Soal buah Roh,
Kita semua tahu dan bisa baca di Galatia 5. Tapi disitu Paulus menulis bukan sekedar mau bilang pokoknya kamu harus menghasilkan buah Roh.
Kita harus baca dari Pasal 1 untuk mengerti bagaimana supaya pada akhirnya kita menghasilkan buah Roh ini.

Ngerti Hen?
;D ;D

yang jelas ente menafsirkan Siip ngasih saran untuk pasif aja itu salah total

ngerti gak? ;D ;D ;D

Huahahaha,
Pasif yang gimana?
Kalau saya punya pengertian yang berbeda dengan Siip, boleh dong.

Kalau elu itu seringkali manggut-manggut, sok setuju dengan Siip padahal gak ngerti…
hahahaha

Ya, pd intinya yg saya dapatkan adalah:

  • Orang Kristen harus berbuah
  • Bapa-lah pengusaha dan yg bertanggung jawab utk mengusahakan buah tsb

Yg kedua adalah jawaban utk yg pertama.

Makanya saya tulis di situ, krn kita tau org Kristen harus berbuah (krn normalnya ya bgitu), maka kita berdoa pd Bapa minta kasih karunia (grace) terus-menerus agar bisa berbuah, fokus pd Bapa. Kamu mau berbuah apa, doakan kpd Bapa, minta terus.
Pd saatnya yg Bapa sudah usahakan dan sudah siapkan bagi kita utk berbuah, kita sadar akan saat itu dan kita tinggal melakukan saja.

Saya yakin dlm khidupan kita saat ini, dlm segala kebelum-sempurnaan kita, sbnrnya banyak skali Bapa sediakan kesempatan bagi kita utk berbuah, tinggal berbuah aja, cuma mgkn kita ngga sadar. Knp kita ngga sadar? Krn kita mrasa mjalankan hidup sendirian, krn selama ini kita terbiasa memisahkan hidup rohani dg hidup alamiah. Kita mgkn mrasa hidup rohani itu kl supranatural di situasi gereja atau saat doa-doa atau dalam ujian berat. Sdgkn situasi alamiah itu porsi kita sendiri.
Atau mgkn ada orang Kristen yg hidup auto-pilot, ngalir aja (lebih tepatnya hanyut aja), tau dia sudah selamat namun tidak mengembangkan tujuan, keinginan, hasrat utk Tuhan. Utk orang-orang spt ini kesadaran dan gairahnya akan Tuhan umumnya muncul dalam kejadian-kejadian besar yg mengguncangkan dia.

Namun jika ada kesadaran bhw Bapa bersama-sama kita senantiasa (God consciousness) dan Bapa mengusahakan kita berbuah, maka dlm segala kesempatan kita akan melihat ternyata Bapa sudah dan sedang bekerja dalam segala sesuatu agar kita berbuah.

Kl gagal dlm suatu ksmpatan bgmn?
Kita ingat bhw Bapalah pengusahanya. Nanti Bapa pasti usahakan lagi.

la yah gpp
siapa bilang gak boleh dul? coba copas post gw yg bilang ga boleh? ;D
gw gak pusing, dan gw juga udah tau kok u punya pengertian sama Siip beda secara fundamental jg ;D ;D

yang gak boleh itu u menafsirkan tulisan Siip, seolah2 u bilang Siip itu setuju/sependapat sama u
PADAHAL KAGAK TONG !!
itu yang namanya strawman tau gak ;D ;D ;D

elu kan keluarin bahasanya gini :

sadar gak elu itu udah putting words to someone else mouth?
udah gitu salah lagi ;D ;D ;D mending kalo bener
terang aja lah dia langsung buru2 klarifikasi biar ga salah diartikan
sedangkan elu? udah disalahin tetep aja boro2 mau koreksi ato minta maaf

wkwkwkwkwk

dan elu lagi sok tau
gw pernah gak setuju sama Siip kok, cek aja history post saya
pas kebetulan disini setuju
kan lagi2 elu strawman argument tong
kalo elu? pokoknya Siip mau nulis apa u tafsirin : pasif dan OSAS, kalo gak takut membebani yang baca ;D ;D ;D
gitu bukan tong?
dan elu gak segan2 put words to Siip mouth, demi melancarkan doktrinmu ituh ;D ;D ;D

ngerti gak kenapa elu diejek jadi tuhan tong?
udah terang benderang bener nih di thread ini

wkwkwkwkwk

wkwkwk, kompor
;D ;D ;D

Alamak si geblek satu ini…
Kalau si Siip gak setuju saya istilahkan sebagai pasif, sih fine-fine aja. Lagi pula saya mengistilahkan itu untuk elu, yang menekankan orangnya harus aktif, merespon, ada bagian yg harus dikerjakan dll.

Yang intinya pendapat lu adalah balik lagi fokus ke diri sendiri dimana justru bertentangan dengan yang disampaikan Siip untuk fokus ke Bapa.

Saya sudah sampaikan pendapat saya, dimana fokus kepada Bapa yang bertanggung jawab dalam kita mengeluarkan buah, tapi seringkali orang kayak elu maunya fokus kepada manusia untuk mengeluarkan buah.

Terserah Siip setuju atau kagak, tapi itu pendapat saya.
Pendapat elu gimana? Cuma ngebacot gede doang, tereak-tereak strawman? Bawa-bawa osas melulu? Hen…hen…kok kagak sadar-sadar sih ini anak?

udah jelas2 Siip gak setuju

masih u bilang terserah ato gak
pan bebal? wkwkwkwk

elu nyatain pendapat mah pake nama elu sendiri
jangan pake nama orang laen, gak PD ya? ;D ;D ;D

skali lagi :
laen kali kalo nyatakan pendapat gak usah nyatut nama orang laen, seolah2 orang laen itu sependapat sama elu, padahal kagak, kan malu jadinya?

wkwkwkkww ;D ;D ;D


pendapat gw?
orang jlas2 gw yang reply pertama di thread ini

baca yang detil mknya ;D ;D ;D