BENARKAH KITA TIDAK BOLEH MENGHAKIMI?

Secara singkat kita akan membahas mengenai topik dimana banyak orang Kristen mengalami kebingungan dan yang telah menjadi batu sandungan utama yang menjadikan mereka terhalang memenuhi tujuan Allah dalam hidup mereka.

Dalam Lukas 6:37, Tuhan berfirman, “Janganlah kamu menghakimi, maka kamu pun tidak akan dihakimi. Dan janganlah kamu menghukum, maka kamu pun tidak akan dihukum; ampunilah dan kamu akan diampuni.” Dari ayat ini, orang percaya maupun yang belum percaya beranggapan bahwa Yesus memerintahkan kita untuk tidak menghakimi orang lain, tapi ini bukan yang Dia sampaikan dan maksudkan.

Dalam Lukas 6:3, kata bahasa Yunani yang diterjemahkan sebagai “menghakimi” adalah krinete. Ini lebih dapat diterjemahkan sebagai “membedakan seperti halnya mengelompok-kelompokkan.” Ini sebenarnya dapat dibaca sebagai, “Jangan menilai seseorang secara tidak adil.” Tidak menghakimi orang tidak hanya salah dalam penerjemahan, namun juga sekaligus mustahil dilakukan. Ketika orang menuding Anda karena menghakimi, mereka, dalam kenyataannya, menghakimi Anda dengan mengatakan hal tsb. Kita semua menghakimi orang lain, dimana itu diperlukan dalam rangka memiliki berbagai macam hubungan dengan orang lain. Penghakiman tidak selalu bernada negatif, namun saat kita menyampaikan hal-hal yang baik mengenai orang lain, kita menghakimi mereka juga. Kita menghakimi mereka dalam hal yang baik.

Jika diterjemahkan secara literal, tidak disebutkan dimana pun di Alkitab supaya kita tidak menghakimi orang lain. Bahkan di beberapa bagian Alkitab, kita sebenarnya diperintahkan melakukan hal ini. Dan dimana kita diperintahkan oleh Kitab Suci, itu selalu dengan tujuan perbaikan atas kesalahan. Sebagai contoh, Tuhan berkata bahwa ketika ada seorang saudara yang jatuh dalam dosa, kita harus datang pada mereka (lihat Mat. 18:15). Anda tidak mungkin tahu mereka berbuat dosa tanpa menghakimi. Hanya saja, kita tidak diperintahkan untuk datang pada mereka untuk menghukum mereka namun untuk menolong mereka datang dalam pertobatan. Jadi, tujuannya adalah untuk menolong.

Kita harus menjadi peka. Kita diperintahkan untuk mengukur orang lain berdasarkan apa yang ada dalam rohnya dan bukan hanya lahiriah atau penampilannya semata, dimana itupun memerlukan tindakan menilai:

2 Korintus 5:16
Sebab itu kami tidak lagi menilai seorang juga pun menurut ukuran manusia.

Yang diperintahkan kepada kita adalah tidak menuduh orang lain. bahkan pada saat penghakiman kita akan seseorang itu negatif, kita semestinya mencari jalan untuk memuliakan mereka.

Juga adalah kesalahpahaman untuk berpikir bahwa, dalam pasal yang sama di Lukas tsb, bahwa Tuhan sedang mengatakan untuk tidak melihat selembar di mata orang lain. Ia sebenarnya sedang berkata supaya kita melakukannya, namun tidak dengan cara yang munafik. Yesus berkata untuk mengeluarkan balok dari mata kita sendiri sebelum mencoba menolong orang lain melakukan hal yang sama (lihat Lukas 6:41-42).

Sebagaimana yang dikatakan oleh Tuhan, pohon yang baik (atau orang yang baik) akan mengeluarkan buah yang baik, dan pohon yang buruk (atau orang yang buruk) akan mengeluarkan buah yang buruk (lihat Lukas 6:43), demikianlah tindakan menghakimi secara salah itu dimana itu menyebabkan masalah dan perpecahan melalui penghakiman tersebut ketimbang mengadakan pertolongan dan perbaikan. Saat kita menghakimi dengan benar, kita bisa, dan seharusnya lebih sering, menunjukkan kepada orang-orang kesalahan mereka. Tatkala kita melakukannya demi tujuan memperbaiki dan bukan secara moral merasa lebih baik dari mereka, itu akan menjadi jauh lebih mudah bagi mereka yang kita hakimi untuk melihat penghakiman kita itu benar dan menjadi pertolongan bagi mereka. Kita harus menghakimi tetapi dengan roh yang benar.

Saya membahas tentang ini karena bisa jadi inilah salah satu faktor utama yang membuat gereja tidak menjadi seperti sebagaimana ia dipanggil…
Ini sebagian besar disebabkan karena sangat sedikit yang diajarkan mengenai menghakimi dengan benar. Dikatakan bahwa 12 rasul akan menghakimi 12 suku Israel dalam Kerajaan Allah. Bahkan dikatakan pula bahwa kita tidak hanya akan menghakimi bangsa-bangsa, melainkan juga para malaikat di masa yang akan datang. Masa kini adalah masa pelatihan untuk memerintah bagi mereka yang akan berkuasa dan memerintah bersama Tuhan dalam Kerajaan-Nya, dan ini adalah sesuatu yang harus kita pelajari sekarang ini.

(Disadur & diterjemahkan secara bebas dari “Unrighteous Judgment Word of the Week - Week 43” by Rick Joyner)

http://worshipcenterindonesia.blogspot.com

Dalam Lukas 6:37, Tuhan berfirman, “Janganlah kamu menghakimi, maka kamu pun tidak akan dihakimi. Dan janganlah kamu menghukum, maka kamu pun tidak akan dihukum; ampunilah dan kamu akan diampuni.” Dari ayat ini, orang percaya maupun yang belum percaya beranggapan bahwa Yesus memerintahkan kita untuk tidak menghakimi orang lain, tapi ini bukan yang Dia sampaikan dan maksudkan.
dengan orang lain. Penghakiman tidak selalu bernada negatif, namun saat kita menyampaikan hal-hal yang baik mengenai orang lain, kita menghakimi mereka juga. Kita menghakimi mereka dalam hal yang baik.

2 Korintus 5:16
Sebab itu kami tidak lagi menilai seorang juga pun menurut ukuran manusia.

Yang diperintahkan kepada kita adalah tidak menuduh orang lain. bahkan pada saat penghakiman kita akan seseorang itu negatif, kita semestinya mencari jalan untuk memuliakan mereka.

Juga adalah kesalahpahaman untuk berpikir bahwa, dalam pasal yang sama di Lukas tsb, bahwa Tuhan sedang mengatakan untuk tidak melihat selembar di mata orang lain. Ia sebenarnya sedang berkata supaya kita melakukannya, namun tidak dengan cara yang munafik. Yesus berkata untuk mengeluarkan balok dari mata kita sendiri sebelum mencoba menolong orang lain melakukan hal yang sama (lihat Lukas 6:41-42).

saya membahas tentang ini karena bisa jadi inilah salah satu faktor utama yang membuat gereja tidak menjadi seperti sebagaimana ia dipanggil…
Ini sebagian besar disebabkan karena sangat sedikit yang diajarkan mengenai menghakimi dengan benar. Dikatakan bahwa 12 rasul akan menghakimi 12 suku Israel dalam Kerajaan Allah. Bahkan dikatakan pula bahwa kita tidak hanya akan menghakimi bangsa-bangsa, melainkan juga para malaikat di masa yang akan datang. Masa kini adalah masa pelatihan untuk memerintah bagi mereka yang akan berkuasa dan memerintah bersama Tuhan dalam Kerajaan-Nya, dan ini adalah sesuatu yang harus kita pelajari sekarang ini.

(Disadur & diterjemahkan secara bebas dari “Unrighteous Judgment Word of the Week - Week 43” by Rick Joyner)

http://worshipcenterindonesia.blogspot.com
[/quote]

Syallom…
saya ingin sedikit berkomentar ttg perumpamaan hal menghakimi…

“hal menghakimi” yg dimaksudkan oleh Yesus disini adalah
bukan tentang kesalahan/perbuatan yang dilakukan,

melainkan menghakimi yang dimaksudkan adalah :
“mengatakan bahwa seseorang “berdosa”/melakukan dosa…”

sebab ada tertulis didalam Firman bahwa tidak ada seorang yang berdosa akan mengatakan
kepada seorang yang lainnya bahwa orang itu berdosa…

jadi orang yang berdosa (baca : manusia) tidak mungkin menghakimi orang berdosa (baca: sesamanya),
bahkan Yesus yang tidak berdosa pun, tidak mengatakan kepada perempuan samaria bahwa perempuan samaria itu telah berdosa, sewaktu perempuan tersebut mengatakan kepada Yesus bahwa ia telah berbuat Dosa… mengapa…?? karena Yesus ingin mengajarkan bahwa yang mempunyai hak untuk menghakimi dan satu-satunya Hakim adalah Allah (Bapa di surga)… Dialah yang berhak menghakimi ciptaanNya,
dan Dialah Hakim yang Maha adil…

itulah arti dari perumpamaan tentang hal Menghakimi… dan itu dibuat dalam bentuk perumpamaan (mengandung frasa arti kiasan)… Yesus selalu mengajarkan kebenaran Firman melalui
hal perumpamaan-perumpamaan, bukan secara langsung…

sekian… Tuhan Yesus memberkati… :slight_smile: