Berkenaan dengan umur Yoyakhin menjadi raja

Ini adalah lagi satu persoalan yang dijawab oleh Siip. Saya quotingkan di bawah.

Quote Apakah Yoyakhin berumur 18 tahun (2 Raja-raja 24:8) atau 8 tahun (2 Tawarikh 36:9) ketika ia menjadi raja di Yerusalem?

2 Chr 36:5-9
Jehoiakim [was] twentyfive years old when he became king, and he reigned eleven years in Jerusalem. And he did evil in the sight of the LORD his God.
Nebuchadnezzar king of Babylon came up against him, and bound him in bronze [fetters] to carry him off to Babylon.
Nebuchadnezzar also carried off [some] of the articles from the house of the LORD to Babylon, and put them in his temple at Babylon.
Now the rest of the acts of Jehoiakim, the abominations which he did, and what was found against him, indeed they [are] written in the book of the kings of Israel and Judah. Then Jehoiachin his son reigned in his place.
Jehoiachin [was] eight years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months and ten days. And he did evil in the sight of the LORD.

Phatikan kronologinya :

  1. Nebukadnezar mnangkap Yoyakim dan mbawanya ke Babel
  2. Yoyakhin menjadi raja karena Yoyakim dibawa ke Babel
  3. Yoyakhin naik tahta dalam usia 8 tahun.

2 Kings 24:6-8
So Jehoiakim rested with his fathers. Then Jehoiachin his son reigned in his place.
And the king of Egypt did not come out of his land anymore, for the king of Babylon had taken all that belonged to the king of Egypt from the Brook of Egypt to the River Euphrates.
Jehoiachin [was] eighteen years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months. His mother’s name [was] Nehushta the daughter of Elnathan of Jerusalem.

Kronologinya :

  1. Yoyakim mati
  2. Yoyakhin menjadi raja menggantikan Yoyakim
  3. Yoyakhin naik tahta dalam usia 18 tahun

Bedanya dmana?

Poin nomor 1 & 2.

Ada kmungkinan bahwa Yoyakim ketika dibawa ke Babel masih hidup 10 tahun sbelum meninggal.
Karna masih hidup,
Maka Yoyakhin btahta di Yerusalem dr usia 8-18 tahun atas nama Yoyakim.

Stelah 10 tahun,
Yoyakim mninggal di Babel,
Shg Yoyakhin fully mjadi raja Yerusalem pd usia 18 tahun.

Beliau membandingkan dua ayat iaitu antara 2 Chr 36:5-9 dan 2 Kings 24:6-8.

Tetapi apabila kita melihat satu ayat yang sama tetapi melibatkan dua versi bible yang berlainan iaitu 2 Chr 36:9 itu sahaja, maka kita sudah dapat melihat percanggahan umur Yoyakhim ketika menjadi raja. Saya quotingkan persoalannya di bawah.

Lihat ayat 2 Tawarikh 36:9 di mana ianya mencatatkan umur Yoyakhin ketika beliau menjadi raja di Jerusalem. Berkenaan ayat ini, maka mari kita lihat dalam dua versi bible yang berlainan iaitu versi Alkitab Terjemahan Baru dan versi New King James.

Dalam Alkitab Terjemahan Baru, didapati Yoyakhin menjadi raja di Jesrusalam ketika beliau berumur lapan belas tahun. Rujuk ayat di bawah.

“Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN.”

Lihat di link http://sabdaweb.sabda.org/passages/?p=2+Tawarikh+36%3A9

Manakala dalam versi bible New King James pula, Yoyakhin ini dikatakan berumur hanya lapan tahun ketika beliau menjadi raja di Jerusalem. Rujuk ayat di bawah.

“Jehoiachin [was] eight years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months and ten days. And he did evil in the sight of the LORD.”

Lihat di link http://sabdaweb.sabda.org/passages/?o=0&version=nkjv&p=2+Tawarikh+36%3A9&d=20&lang=indonesia&theme=clearsky

Maka di sini wujudnya percanggahan yang tercatat antara versi-versi bible. Justeru bible mana yang sebenarnya yang benar? dan bible mana pula yang salah? Maka ini sememangnya tidak dapat dipastikan melainkan hanya dengan merujuk catatan asal 2 Tawarikh 36:9 itu. Justeru bible tidak mampu memberikan kepastian dalam hal ini. Justeru di mana letakkan tanggapan bahawa bible itu penuh dengan kebenaran bila mana perkara ini pun tidak dapat dipastikan mana yang sebenar-benarnya? Adakah penganut kristian yang mahu mengakui bahawa sememangnya wujud kesalahan catatan dalam bible itu? Ada penganut kristian yang ingin memberikan penjelasan? Dipersilakan.

Erusi

Terima kasih atas tanggapannya Bung Erusi.

Kedua nas adalah benar adanya apabila dipahami dlm konteksnya masing2.

Yoyakim adalah Raja.
Oleh Nebukadnezar,
Ia ditangkap dan dibuang ke Babel.

Maka naiklah Yoyakhin memerintah atas tahta Yoyakim pd usia 8 tahun.

Jadi pd saat itu ada brapakah Raja Yehuda?
Ada 2.
Yoyakim (masih hidup) adl Raja dalam pembuangan,
Yoyakhin (anaknya) adl Raja yg naik pada tahta ayahnya.

Tahun-tahun berlalu dan meninggallah Yoyakim di pengasingan.

Maka sejak itu Yehuda hanya punya 1 raja,
Yaitu Yoyakhin yang secara penuh memerintah pd usia 18 tahun.


Jadi,
Kitab Tawarikh mjelaskan Yoyakhin naik tahta setelah ayahnya dbuang ke Babel pd usia 8 tahun.
Kitab Raja-raja mjelaskan Yoyakhin naik tahta setelah ayahnya meninggal di Babel pd usia 18 tahun.

Semoga memberkati…

Terima kasih atas tanggapannya Bung Erusi.

Kedua nas adalah benar adanya apabila dipahami dlm konteksnya masing2.

Yoyakim adalah Raja.
Oleh Nebukadnezar,
Ia ditangkap dan dibuang ke Babel.

Maka naiklah Yoyakhin memerintah atas tahta Yoyakim pd usia 8 tahun.

Jadi pd saat itu ada brapakah Raja Yehuda?
Ada 2.
Yoyakim (masih hidup) adl Raja dalam pembuangan,
Yoyakhin (anaknya) adl Raja yg naik pada tahta ayahnya.

Tahun-tahun berlalu dan meninggallah Yoyakim di pengasingan.

Maka sejak itu Yehuda hanya punya 1 raja,
Yaitu Yoyakhin yang secara penuh memerintah pd usia 18 tahun.


Jadi,
Kitab Tawarikh mjelaskan Yoyakhin naik tahta setelah ayahnya dbuang ke Babel pd usia 8 tahun.
Kitab Raja-raja mjelaskan Yoyakhin naik tahta setelah ayahnya meninggal di Babel pd usia 18 tahun.

Semoga memberkati…

@Siip,

kelihatannya kamu tidak membaca apa yang saya quotingkan itu dengan baik. Sila baca semula. Saya terangkan di sini.

Dalam menjelaskan tentang umur Yoyakhin ini, kamu membuat perbandingan antara dua ayat iaitu 2 Raja-raja 24:8 dan 2 Tawarikh 36:9.

Namun apa yang saya paparkan dalam quoting saya itu adalah perbezaan umur Yoyakhin ini dalam ayat yang sama iaitu 2 Tawarikh 36:9 sahaja tetapi dalam 2 versi bible yang berlainan iaitu Alkitab Terjemahan Baru dan bible New King James. Harus difahami bahawa ayatnya adalah ayat yang sama iaitu 2 Tawarikh 36:9 namun kedua-dua versi bible itu mencatatkan umur Yoyakhin yang berlainan ketika menjadi raja. Justeru sebenarnya ayat yang mana benar? Adakah ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatan umur Yoyakhin 18 tahun atau ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun?

Jika ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 18 tahun iaitu dalam versi alkitab Terjemahan Baru yang benar, maka bermakna ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun dalam bible New King James adalah salah. Justeru sememangnya wujud kesalahan di dalam bible itu, walaupun pada versi yang lain, namun ianya tetap bible.

Dari sudut lain pula bagaimana jika kamu mengatakan ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 18 tahun iaitu dalan versi alkitab Terjemahan Baru yang benar, maka bagaimana kamu memastikannya? Apakah rujukan yang kamu gunakan? Ini kerana ada kemungkinan juga sebenar-benarnya 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun iaitu seperti yang tertulis dalam versi New King James adalah benar. Ini kerana disebabkan ketiadaan naskah asal bible itu menyebabkan perkara ini tidak dapat dirujuk untuk memastikan catatan yang sebenar-benarnya. Justeru jika apa pun andaian yang dibuat untuk memilih catatan yang mana satu, maka andaian itu tetap berstatus tiada kesahihan kebenarannya.

Erusi

Terima kasih atas tanggapannya.

Sudah saya respon.
Kedua-duanya benar.


Harap phatikan.

Yoyakhin bertahta pd usia 8 tahun.

Namun pd saat itu,
Yoyakim belum mati.

Slalu ada kmungkinan apabila Yoyakim dipulangkan lagi ke Yehuda.

Pd saat itu tjadi,
Maka jelas tahta harus kembali dipegang oleh Yoyakim.

Artinya,
Pd usia 8 tahun,
Yoyakhin bertahta di Yehuda atas nama ayahnya yang dbuang ke Babel.

Barulah stelah Yoyakim mninggal di Babel,
Maka tahta itu spenuhnya atas nama Yoyakhin.
Hal itu tjadi saat Yoyakhin brumur 18 tahun.

Smoga mberkati…

Terima kasih atas tanggapannya.

Sudah saya respon.
Kedua-duanya benar.


Harap phatikan.

Yoyakhin bertahta pd usia 8 tahun.

Namun pd saat itu,
Yoyakim belum mati.

Slalu ada kmungkinan apabila Yoyakim dipulangkan lagi ke Yehuda.

Pd saat itu tjadi,
Maka jelas tahta harus kembali dipegang oleh Yoyakim.

Artinya,
Pd usia 8 tahun,
Yoyakhin bertahta di Yehuda atas nama ayahnya yang dbuang ke Babel.

Barulah stelah Yoyakim mninggal di Babel,
Maka tahta itu spenuhnya atas nama Yoyakhin.
Hal itu tjadi saat Yoyakhin brumur 18 tahun.

Smoga mberkati…

@Siip,

Kelihatannya anda masih tidak memahami. Yang saya maksudkan bukannya adakah Yoyakhin menjadi raja umur 8 tahun atau 18 tahun. Sila fahami.

Yang saya persoalkan adalah ayat mana yang betul yang sebenar-benarnya ditulis oleh penulis asalnya. Adakah ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun atau ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 18 tahun?

Mustahil penulis asalnya menuliskan kedua-dua umur Yoyakhin itu.

Erusi

Kedua kitab itu ditulis oleh orang yang berbeda,
Pada masa yang berbeda.

Maka wajar bila masing2 penulis mengambil sudut pandang yg berbeda.

Toh dinamikanya bisa dijelaskan dg logis

Kedua kitab itu ditulis oleh orang yang berbeda, Pada masa yang berbeda.

Maka wajar bila masing2 penulis mengambil sudut pandang yg berbeda.

Toh dinamikanya bisa dijelaskan dg logis

Sememangnya kedua-dua kitab itu ditulis oleh orang yang berbeza, tetapi ianya menceritakan ayat yang sama. Jika ayat yang ditulis oleh penulis asal itu hanya satu, melibatkan pemakluman kepada satu umur Yoyakhin sahaja , maka kenapa pula dalam penyalinan itu oleh kedua-dua penulis kitab tersebut didapati tidak sama dalam menyatakan umur Yoyakhin?

Apakah penulis kitab itu hanya mempertimbangkan dari sudut pandangan masing-masing yang nyata berbeza itu? Jika demikian kita dapat lihat bahawa terdapat satu keadaan di mana penyalinan dilakukan tanpa menurut catatan naskah asal yang dituliskan, tetapi hanya mengambil sudut pandangan masing-masing. Maka inilah yang saya berikan penekanan sejak dari mula, iaitu wujudnya satu keadaan di mana penyalinan bible itu sudah tidak menyamai catatan dalam naskah asalnya. Maka ini menyebabkan kita sendiri tidak pasti dalam catatan naskah asalnya adakah umur Yoyakhin dinyatakan 18 atau 8 tahun? Siapa benar-benar dapat pastikan perkara ini, bila mana teks naskah asalnya telah hilang?

Justeru ini menjelaskan sememangnya bible itu wujud kesalahan dalam catatannya berbanding dengan teks pada naskah asalnya. Ini kerana terdapatnya ayat-ayat tertentu yang sudah tidak menyamai teks naskah asalnya.

Erusi

Karna sudut pandangnya berbeda.
Sudah saya katakan bahwa point of view adalah Yoyakim.

Apakah penulis kitab itu hanya mempertimbangkan dari sudut pandangan masing-masing yang nyata berbeza itu? Jika demikian kita dapat lihat bahawa terdapat satu keadaan di mana penyalinan dilakukan tanpa menurut catatan naskah asal yang dituliskan, tetapi hanya mengambil sudut pandangan masing-masing. Maka inilah yang saya berikan penekanan sejak dari mula, iaitu wujudnya satu keadaan di mana penyalinan bible itu sudah tidak menyamai catatan dalam naskah asalnya. Maka ini menyebabkan kita sendiri tidak pasti dalam catatan naskah asalnya adakah umur Yoyakhin dinyatakan 18 atau 8 tahun? Siapa benar-benar dapat pastikan perkara ini, bila mana teks naskah asalnya telah hilang?

Justeru ini menjelaskan sememangnya bible itu wujud kesalahan dalam catatannya berbanding dengan teks pada naskah asalnya. Ini kerana terdapatnya ayat-ayat tertentu yang sudah tidak menyamai teks naskah asalnya.

Erusi

Bahwa 2 orang menulis dr sudut pandang yg bbeda tidak mjadikan Alkitab salah.
Apalagi jika ternyata sudut pandang yg mreka ambil sebenarnya saling mlengkapi.

Apa pula hubungannya dengan naskah asli?

Ksimpulan Anda ini terlalu jauh melenceng.

Justru dari sudut pandang berbeda itulah kita mlihat gambaran yg mnyeluruh.


Jika saja Anda mbuka pikiran Anda dan keluar dari soal-soal ‘redaksional’ semata,
Maka Anda akan tau bahwa penulis Alkitab yg satu melengkapi penulis yg lain.

Saya telah memaparkan bahawa ayat 2 Tawarikh 36:9 yang ditemui mengisah makna dan maklumat yang berbeza antara dua versi, yang menyakinkan bahawa terdapatnya ayat tersebut yang sudah tidak menyamai teks naskah asalnya.
Ini menyebabkan tiada dapat ditentukan ayat manakah yang sebenar-sebenarnya ditulis oleh penulis asalnya. Ini kerana rujukan yang ada hanya berupa salinan-salinan daripada teks naskah asalnya, menjadikan ketidakpastiannya kekal wujud.

Sekarang mari kita meneliti apa yang dimaklumkan oleh Siip. Apabila Siip mengatakan pada umur 8 hingga 18 tahun Yoyakhin menjadi raja, itu menunjukkan beliau menafikan apa yang tercatat dalam versi bible yang mengisahkan Yoyakhin berumur 18 tahun menjadi raja. Kita lihat semula ayat tersebut,

Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem.

Ayat tersebut menjelaskan Yoyakin berumur 18 tahun ketika menjadi raja. Ini bermakna menurut ayat tersebut, sebelum berumur 18 tahun, Yoyakhin belum menjadi raja. Tetapi menurut Siip, Yoyakhin berumur 8 tahun sudah menjadi raja. Ini memperlihatkan dakwaan Siip yang menafikan ayat di dalam bible itu sendiri. Keadaan ini sudah terlalu kerap saya temukan di kalangan orang-orang kristian. Demi untuk mereka membenarkan sesuatu ayat yang lain dalam bible, memaksa mereka menafikan ayat yang lain pula. Inilah situasi yang sering wujud disebabkan mereka menggunakan bible yang terseleweng sebagai rujukan mereka.

Saya tidak mengatakan mana-mana dari ayat berlainan versi tersebut benar dan dakwaan Siip itu salah. Kerana itu bukan yang saya pentingkan kerana saya tidak beriman dengan bible. Cuma apa yang ingin saya tunjukkan adalah dakwaan individu kristian itu sendiri yang tidak menyamai apa yang tertulis di dalam biblenya.

Kita temui juga di mana Siip mengatakan mungkin Yoyakim berada dalam buangan selama 10 tahun. Inilah yang sering saya tekankan, di mana golongan kristian ini berpegang kepada yang tidak pasti. Sebab itulah Siip sendiri menggunakan perkataan ‘mungkin’ dalam penjelasannya. Jika apa yang didakwa oleh Siip itu tidak benar, bagaimana? Bermakna mereka berpegang pada sesuatu yang sesat. Inilah menunjukkan tiada kepastian diperolehi daripada bible itu.

Siip mengatakan Yoyakhin ‘fully’ menjadi raja pada umur 18 tahun. Di sini memperlihatkan keadaan terdesak beliau. Ini kerana tiada kefahaman wujud terhadap ‘fully’ atau ‘non-fully’ menjadi raja. Kefahamannya adalah sama ada ‘menjadi raja’ atau ‘tidak menjadi raja’. Jika yoyakhin dikatakan naik takhta itu dimaksudkan beliau sudah menjadi raja, bermakna beliaulah raja, dan Yoyakim sudah bukan raja Yehuda lagi. Tetapi ini sudah tidak bersamaan dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Jika ketika Yoyakhin naik takhta, Yoyakim masih dikatakan raja Yehuda, bermakna Yoyakhin masih belum menjadi raja dan ini tidak bersamaan pula dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Dan seperti yang kita lihat, Siip mengatakan ketika Yoyakhin berumur 8 tahUn, Yoyakim masih masih hidup dan beliau dikatakan masih raja Yehuda. Di sini sekali lagi kita lihat beliau menafikan catatan biblenya kerana biblenya menyebut

Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.

Justeru hanya Yoyakhin menjadi raja Yehuda dan ini menjelaskan Yoyakim bukan lagi raja pada ketika itu kerana digantikan oleh anaknya.

Juga lihat pada maklumat lain yang boleh ditemui daripada ayat 2 Tawarikh 36:9 itu. Yoyakhin dikatakan memerintah hanya 3 bulan. Manakala jika menurut keterangan Siip pula Yoyakhin memerintah dari umur 8 tahun hingga 18 tahun. Itu jelas tidak seperti yang dinyatakan dalam bible. Apa yang saya paparkan in bukannya bergantung pada andaian semata-mata. Tetapi saya merujuk kepada fakta, di mana bible yang menyatakan sedemikian. Yes, sememangnya saya tidak mempercayai bible, namun fakta yang saya kemukakan itu adalah bersumberkan dari sesuatu yang diercayai oleh golongan kristian itu.
Justeru jika keterangan yang diberikan Siip bercanggah dengan fakta dari bible tersebut menjadikan keterangan Siip itu tertolak kerana berdasarkan kepercayaan kristian bahawa bible adalah kebenaran.

Justeru jika kita meneliti dengan penuh keikhlasan, kita dengan begitu jelas dapat menemui kesalahan di dalam bible itu.

Erusi

Awalnya Anda mbuat tuduhan bahwa penulis yg sama mbuat 2 kisah yg btolak-blakang.

Stelah saya tunjukkan bhw penulisnya beda,
Anda mbuat tuduhan bhw naskah2 itu tidak ssuai aslinya.

Bginilah…
Mampukah Anda tunjukkan mana naskah asli yg benar?

Ini menyebabkan tiada dapat ditentukan ayat manakah yang sebenar-sebenarnya ditulis oleh penulis asalnya. Ini kerana rujukan yang ada hanya berupa salinan-salinan daripada teks naskah asalnya, menjadikan ketidakpastiannya kekal wujud.

Jika dunia mngikuti klaim Anda,
Maka buku sejarah akan tipis isinya.

Myusun suatu pengajaran/buku dari salinan (karna tulisan asli sudah musnah) bukanlah hal yg asing.

Sekarang mari kita meneliti apa yang dimaklumkan oleh Siip. Apabila Siip mengatakan pada umur 8 hingga 18 tahun Yoyakhin menjadi raja, itu menunjukkan beliau menafikan apa yang tercatat dalam versi bible yang mengisahkan Yoyakhin berumur 18 tahun menjadi raja. Kita lihat semula ayat tersebut,

Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem.

Ayat tersebut menjelaskan Yoyakin berumur 18 tahun ketika menjadi raja. Ini bermakna menurut ayat tersebut, sebelum berumur 18 tahun, Yoyakhin belum menjadi raja. Tetapi menurut Siip, Yoyakhin berumur 8 tahun sudah menjadi raja.

Jika Anda meneliti bahasa asli,
Maka Anda akan temukan bahwa pada usia 8 tahun,
Yoyakhin memerintah sebagai Raja atas nama ayahnya / mewakili ayahnya.

Knapa?
Karna Ayahnya belum mati.

Tp karna orang bsikeras bahwa Alkitab salah,
Maka tentu dia akan menutup hati thd hal ini…

Ini memperlihatkan dakwaan Siip yang menafikan ayat di dalam bible itu sendiri. Keadaan ini sudah terlalu kerap saya temukan di kalangan orang-orang kristian. Demi untuk mereka membenarkan sesuatu ayat yang lain dalam bible, memaksa mereka menafikan ayat yang lain pula. Inilah situasi yang sering wujud disebabkan mereka menggunakan bible yang terseleweng sebagai rujukan mereka.

Menjelaskan bukanlah menafikan.

Saya tidak mengatakan mana-mana dari ayat berlainan versi tersebut benar dan dakwaan Siip itu salah. Kerana itu bukan yang saya pentingkan kerana saya tidak beriman dengan bible. Cuma apa yang ingin saya tunjukkan adalah dakwaan individu kristian itu sendiri yang tidak menyamai apa yang tertulis di dalam biblenya.

Maka itu majulah satu langkah Bung Erusi.

Jangan terpaku pada ‘apa yg tertulis’ di Alkitab terjemahan,
Tapi pahamilah ‘apa yg dimaksud’ pada bahasa aslinya.

Kita temui juga di mana Siip mengatakan mungkin Yoyakim berada dalam buangan selama 10 tahun. Inilah yang sering saya tekankan, di mana golongan kristian ini berpegang kepada yang tidak pasti. Sebab itulah Siip sendiri menggunakan perkataan 'mungkin' dalam penjelasannya. Jika apa yang didakwa oleh Siip itu tidak benar, bagaimana? Bermakna mereka berpegang pada sesuatu yang sesat. Inilah menunjukkan tiada kepastian diperolehi daripada bible itu.

Utk menentukan sesuatu itu sesat,
Harus ada fakta yg benar.

Jika Anda mnganggap ksimpulan saya sesat,
Tunjukkan pd saya,
Brapa tahun Yoyakim dalam pembuangan?

Apakah Anda tau shg bisa dg yakin mngatakan saya sesat.

Jika Anda tidak tau, maka Anda tidak punya dasar menilai sesuatu sbg sesat.

Siip mengatakan Yoyakhin 'fully' menjadi raja pada umur 18 tahun. Di sini memperlihatkan keadaan terdesak beliau. Ini kerana tiada kefahaman wujud terhadap 'fully' atau 'non-fully' menjadi raja. Kefahamannya adalah sama ada 'menjadi raja' atau 'tidak menjadi raja'. Jika yoyakhin dikatakan naik takhta itu dimaksudkan beliau sudah menjadi raja, bermakna beliaulah raja, dan Yoyakim sudah bukan raja Yehuda lagi. Tetapi ini sudah tidak bersamaan dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Jika ketika Yoyakhin naik takhta, Yoyakim masih dikatakan raja Yehuda, bermakna Yoyakhin masih belum menjadi raja dan ini tidak bersamaan pula dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Dan seperti yang kita lihat, Siip mengatakan ketika Yoyakhin berumur 8 tahUn, Yoyakim masih masih hidup dan beliau dikatakan masih raja Yehuda. Di sini sekali lagi kita lihat beliau menafikan catatan biblenya kerana biblenya menyebut

Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.

Justeru hanya Yoyakhin menjadi raja Yehuda dan ini menjelaskan Yoyakim bukan lagi raja pada ketika itu kerana digantikan oleh anaknya.

Skali lagi,
Jika Anda meneliti bahasa asli,
Maka Anda akan temukan bahwa pada usia 8 tahun,
Yoyakhin memerintah sebagai Raja atas nama ayahnya / mewakili ayahnya.

Juga lihat pada maklumat lain yang boleh ditemui daripada ayat 2 Tawarikh 36:9 itu. Yoyakhin dikatakan memerintah hanya 3 bulan. Manakala jika menurut keterangan Siip pula Yoyakhin memerintah dari umur 8 tahun hingga 18 tahun. Itu jelas tidak seperti yang dinyatakan dalam bible. Apa yang saya paparkan in bukannya bergantung pada andaian semata-mata. Tetapi saya merujuk kepada fakta, di mana bible yang menyatakan sedemikian. Yes, sememangnya saya tidak mempercayai bible, namun fakta yang saya kemukakan itu adalah bersumberkan dari sesuatu yang diercayai oleh golongan kristian itu. Justeru jika keterangan yang diberikan Siip bercanggah dengan fakta dari bible tersebut menjadikan keterangan Siip itu tertolak kerana berdasarkan kepercayaan kristian bahawa bible adalah kebenaran.

Itu sih tidak btentangan dg apa yg dsampaikan.

Jika Anda meneliti bahasa asli,
Maka Anda akan temukan bahwa pada usia 8 tahun,
Yoyakhin memerintah sebagai Raja atas nama ayahnya / mewakili ayahnya.

Jadi 3 bulan itu ia memerintah dlm konteks sbg Raja sepenuhnya (dimana Yoyakim sudah mati).

Justeru jika kita meneliti dengan penuh keikhlasan, kita dengan begitu jelas dapat menemui kesalahan di dalam bible itu.

Bicara soal agama,
Ada 2 golongan orang.

  1. Mbenarkan kitabnya dan mcari ksalahan kitab lain
  2. Pcaya pd kitabnya dan tidak pduli pd kitab lain

Kadang keikhlasan pun bisa subyektif.

Awalnya Anda mbuat tuduhan bahwa penulis yg sama mbuat 2 kisah yg btolak-blakang.

Tunjukkan tulisansaya yang mengatakan penulis yang sama membuat kisah yg bertolak blakang? Saya nak tgk tulisan saya yang anda rasakan sedemikian.

Stelah saya tunjukkan bhw penulisnya beda, Anda mbuat tuduhan bhw naskah2 itu tidak ssuai aslinya.

Adakah saya mengatakan penulisnya sama? Tunjukkan saya tulisan saya itu.
Saya mengatakan catatan tersebut sudah tidak menyamai teks naskah asalnya. Kerana kita dapati terdapatnya dua versi yang mengatakan umur Yoyakhin ketika menjadi raja. Ada masalah dengan dakwaan saya itu? Maka terangkan permasalahannya.

Bginilah... Mampukah Anda tunjukkan mana naskah asli yg benar?

Tak mampu, tapi saya mampu tunjukkan bahawa catatan umur yoyakhin itu sudah tidak menyamai naskah aslinya. Kerana penulis asalnya menuliskan hanya satu umur yoyakhin iaitu sama ada 42 atau 22. Jika penulis asalnya menuliskan 22, maka versi ayat yang menyatakan umur yoyakhin 42 itu sudah tidak menyamai teks naskah asalnya. Begitu juga sebaliknya.

Ada masalah dengan penerangan saya itu?

Jika dunia mngikuti klaim Anda, Maka buku sejarah akan tipis isinya.

Buku sejarah itu tidak akan tipis isinya jika sedari awal penyalinan dan penulisannya dilakukan dengan baik, penuh ikhlas demi kebenaran. Kerana jika sedemikian penulisannya maka kita akan menemukan satu buku sejarah yang sentiasa selaras saling membenarkan isi kandungannya.

Myusun suatu pengajaran/buku dari salinan (karna tulisan asli sudah musnah) bukanlah hal yg asing.

Masalahnya apakah salinan-salinan itu dipenuhi dengan catatan yang benar? Ini bukan soal asing atau tidak menyalinkan suatu pengajaran daripada suatu salinan.

Jika Anda meneliti bahasa asli, Maka Anda akan temukan bahwa pada usia 8 tahun, Yoyakhin memerintah sebagai Raja atas nama ayahnya / mewakili ayahnya.

Knapa?
Karna Ayahnya belum mati.

Maka terjemahan yang mengatakan yoyakhin menjadi raja pada umur 18 tahun adalah salah. Sememangnya saya menekankan wujudnya kesalahan di dalam bible itu.

Juga sekali lagi apakah ayat yang mengatakan yoyakhin mengantikan ayahnya itu salah?Sememangnya saya menekankan wujudnya kesalahan di dalam bible itu. Ingat! Siip mengatakan yoyakhin mewakili ayahnya, manakala bible mengatakan yoyakhin mengantikan ayahnya.

Dari segi sudut lain pula, bagaimana kamu memastikan bahawa bahasa asli yang hanya berupa salinan itu adalah merupakan ayat yang sebenarnya yang dituliskan oleh penulis asalnya? Kamu cuma berandaian, bukan memastikannya. Masih tak jelaskah apa yang saya berikan penekanan di sini?

Tp karna orang bsikeras bahwa Alkitab salah, Maka tentu dia akan menutup hati thd hal ini...

Kamu sendiri tidak dapat menafikan bahawa terjemahan itu salah. Dan jika kamu mengatakan ianya salah, maka apakah itu sudah menunjukkan bahawa kesalahan sememangnya wujud dalam bible?
Tapi saya dituduh menutup hati saya akan hal ini. Sebaliknya saya melihat anda membutakan mata anda dari melihat keadaan ini.

Menjelaskan bukanlah menafikan.

Namun dalam penjelasan kamu itu wujud penafian terhadap apa yang tercatat dalam bible itu sendiri. Apakah itu dinamakan penjelasan bila mana apa yang dinyatakan itu tidak menepati apa yang dimaklumkan oleh bible?

Jangan terpaku pada 'apa yg tertulis' di Alkitab terjemahan, Tapi pahamilah 'apa yg dimaksud' pada bahasa aslinya.

Kenapa jangan terpaku pada apa yang tertulis pada bible terjemahan? Apakah bible terjemahan itu salah? Jika sedemikian, sememangnya saya sering menekankan bahawa wujud kesalahan di dalam bible itu.
Berkenaan bahasa asli itu. Seperti yang saya perjelaskan terdahulu iaitu bahasa aslinya itu perlu dipastikan dahulu kesahihhannya sebelum kamu berhasrat untuk memahami apa yang dimaksudkan nya. Namun siapa yang dapat mempastikan perkara tersebut? Di sini kamu memahami sesuatu yang tidak dapat kamu pastikan kesahihan kebenarannya.
Dan begitu juga dengan terjemahan bible itu. Sudah tentu terjemahan itu dilakukan dengan merujuk kepada salinan-salinan bible, walaupun terjemahan itu dilakukan atas terjemahan yang lain. Justeru bagaimana boleh dikatakan terjemahan itu salah?
Harus diingat terjemahan itu diakui sebagai salah satu versi bible.

Utk menentukan sesuatu itu sesat, Harus ada fakta yg benar.

Kamu masih tak dapat melihat bahawa selama ini saya sememangnya merujuk kepada fakta? Sebagai contoh kamu mengatakan yoyakhin berumur 8 tahun ketika menjadi raja, sedangkan saya tunjukkan faktanya bahawa bible menyatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Justeru di sini kamu mempercayi sesuatu yang sesat.

Yes, memang ada ayat yang mengatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Tetapi ada juga yang mengatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Justeru jika dirujuk pada ayat tersebut, maka kamu mempercayai apa yang dinafikan oleh bible sendiri. Ini sebenarnya jika kamu lebih berfikir, kamu akan mendapati bahawa ini semua telah saya perjelaskan dalam posting saya terdahulu. Saya quotekan posting saya itu di bawah.

Jika yoyakhin dikatakan naik takhta itu dimaksudkan beliau sudah menjadi raja, bermakna beliaulah raja, dan Yoyakim sudah bukan raja Yehuda lagi. Tetapi ini sudah tidak bersamaan dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Jika ketika Yoyakhin naik takhta, Yoyakim masih dikatakan raja Yehuda, bermakna Yoyakhin masih belum menjadi raja dan ini tidak bersamaan pula dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Dan seperti yang kita lihat, Siip mengatakan ketika Yoyakhin berumur 8 tahUn, Yoyakim masih masih hidup dan beliau dikatakan masih raja Yehuda. Di sini sekali lagi kita lihat beliau menafikan catatan biblenya kerana biblenya menyebut

Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.

Justeru hanya Yoyakhin menjadi raja Yehuda dan ini menjelaskan Yoyakim bukan lagi raja pada ketika itu kerana digantikan oleh anaknya.

Dan bagi kamu yang mengatakan bahasa aslinya sebagai benar. Sila kemukakan faktanya yang menyatakan salinan bahasa aslinya itu benar?

Jika Anda mnganggap ksimpulan saya sesat, Tunjukkan pd saya, Brapa tahun Yoyakim dalam pembuangan?

Tunjukkan kepada saya bahawa apabila kamu mengatakan yoyakim dalam buangan selama 10 tahun itu saya sifatkan sebagai sesat? Apakah kamu membaca sebaiknya apa yang saya tuliskan itu?
Mari saya terangkan semula. Saya mengatakan kamu mengatakan mungkin yoyakin dalam buangan selama 10 tahun. Justeru saya mengatakan kamu sendiri tidak benar-benar pasti akan apa yang kamu katakan itu menyebabkan kamu menggunakan perkataan ‘mungkin’. Jika apa yang kamu dakwaan itu sebenarnya tidak benar, bagaimana? Itu bermakna kamu berpegang pada sesuatu yang sesat.

Saya menggunakan perkataan “jika”. Justeru kamu fahamkah apa yang ingin saya sampaikan di sini.?
Saya quotingkan di bawah apa yang saya perjelaskan terdahulu.

Kita temui juga di mana Siip mengatakan mungkin Yoyakim berada dalam buangan selama 10 tahun. Inilah yang sering saya tekankan, di mana golongan kristian ini berpegang kepada yang tidak pasti. Sebab itulah Siip sendiri menggunakan perkataan 'mungkin' dalam penjelasannya. Jika apa yang didakwa oleh Siip itu tidak benar, bagaimana? Bermakna mereka berpegang pada sesuatu yang sesat. Inilah menunjukkan tiada kepastian diperolehi daripada bible itu.

Dan jika kamu merasakan ianya tidak sesat, maka kenapa kamu menggunakan perkataan ‘mungkin’, yang menjelaskan kamu sendiri tidak pasti, dan hanya berdasarkan anggapan semata-mata?
Justeru jika kamu merasakan 10 tahun itu adalah benar maka sila tunjukkan pada saya ayat yang mengatakan sedemikian? Seperti kamu katakan, harus merujuk kepada fakta. Justeru di mana fakta kamu?

Skali lagi, Jika Anda meneliti bahasa asli, Maka Anda akan temukan bahwa pada usia 8 tahun, Yoyakhin memerintah sebagai Raja atas nama ayahnya / mewakili ayahnya.

Sekali lagi, bagaimana kamu dapat mempastikan bahawa salinan bahasa asli itu adalah menyamai teks naskah asalnya?
Juga sekali lagi bagaimana kamu mempastikan terjemahan yang saya gunakan itu adalah tidak menyamai teks naskah asalnya?

Seperti yang saya berikan penekanan, kamu hanya berpegang pada sesuatu yang kamu sendiri tidak dapat pastikan kesahihhannya.

Jadi 3 bulan itu ia memerintah dlm konteks sbg Raja sepenuhnya (dimana Yoyakim sudah mati).

Sekali lagi, penafian ke atas catatan bible itu dilakukan. Bible sendiri mengatakan yoyakhim sudah menjadi raja pada umur 8 tahun, dan memerintah selama 3 bulan. Di situ menjelaskan bahawa yoyakhim tidak dikira menjadi raja ketika umur 18, tetapi sejak dari umur 8 tahun lagi.

Seperti yang saya katakan saya merujuk kepada fakta.

Jika kamu merasakan 3 bulan itu adalah dari konteks sebagai raja sepenuhnya, maka sila berikan faktanya kepada saya yang mengatakan bahawa yoyakhin belum raja sepenuhnya pada umur 8 tahun, dan masa 3 bulan itu dikira dari umur 18 tahunnya.

Bicara soal agama, Ada 2 golongan orang.
  1. Mbenarkan kitabnya dan mcari ksalahan kitab lain
  2. Pcaya pd kitabnya dan tidak pduli pd kitab lain

Kadang keikhlasan pun bisa subyektif.

Lebih tepat, bicara agama ada 2 golongan,

  1. golongan yang benar-benar berfikir dan ikhlas dalam mencari kebenaran
  2. golongan yang membutakan mata hati dan akalnya kerana tidak mahu kepada kebenaran.

Keikhlasan itu seperti juga kebenaran, iaitu bisa ditolak tapi tak bisa dinafikan.

Yang saya persoalkan adalah ayat mana yang betul yang sebenar-benarnya ditulis oleh penulis asalnya. Adakah ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun atau ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 18 tahun?

Mustahil penulis asalnya menuliskan kedua-dua umur Yoyakhin itu.

[b]Tak mampu[/b], tapi saya mampu tunjukkan bahawa catatan umur yoyakhin itu sudah tidak menyamai naskah aslinya. Kerana penulis asalnya menuliskan hanya satu umur yoyakhin iaitu sama ada 42 atau 22. Jika penulis asalnya menuliskan 22, maka versi ayat yang menyatakan umur yoyakhin 42 itu sudah tidak menyamai teks naskah asalnya. Begitu juga sebaliknya.

Ada masalah dengan penerangan saya itu?

Buat saya sih masalah.
Karna angka 42 dan 22 itu dcantumkan oleh penulis yg berbeda.

Bukan 1 orang menulis 22 lalu penulis lain salah mnyalin mjadi 42 lho.

Buku sejarah itu tidak akan tipis isinya jika sedari awal penyalinan dan penulisannya dilakukan dengan baik, penuh ikhlas demi kebenaran. Kerana jika sedemikian penulisannya maka kita akan menemukan satu buku sejarah yang sentiasa selaras saling membenarkan isi kandungannya.

Sedari awal dalam semua tulisan Bung Erusi,
Saya berusaha menunjukkan keselarasan makna dan kandungan isi dari Alkitab.

Maka itu saya menggunakan Alkitab dalam bahasa aslinya, bukan dalam varian terjemahan.

Toh pada akhirnya ternyata tidak ada fakta yg saling btentangan saat dilihat dari bahasa asli.

Karna itu,
Tidak ada satupun argumen Bung Erusi yang cukup kuat utk mjatuhkan kandungan isi dan makna Alkitab.

Masalahnya apakah salinan-salinan itu dipenuhi dengan catatan yang benar? Ini bukan soal asing atau tidak menyalinkan suatu pengajaran daripada suatu salinan.

Jika Anda skalipun tidak tau apa isi tulisan asli,
Bagaimana bisa Anda menilai suatu salinan sebagai salah?

Artinya,
Argumen Anda itu dbangun atas dasar asumsi yang lemah.

Tp jika ada sangat banyak salinan menunjukkan kesamaan isi,
Maka dari sanalah kita bisa menyimpulkan isi dari tulisan asli.

Maka terjemahan yang mengatakan yoyakhin menjadi raja pada umur 18 tahun adalah salah. Sememangnya saya menekankan wujudnya kesalahan di dalam bible itu.

Jika Anda menemukan kesalahan dalam Alkitab terjemahan,
Maka yang meleset adalah ‘terjemahannya’ saja,
Bukan maknanya,
Bukan tulisan aslinya,
Bukan juga Alkitabnya.

Anda harus bisa menemukan kesalahan dalam tulisan bahasa asli bila ingin mbuktikan Alkitab salah.

Juga sekali lagi apakah ayat yang mengatakan yoyakhin mengantikan ayahnya itu salah?Sememangnya saya menekankan wujudnya kesalahan di dalam bible itu. Ingat! Siip mengatakan yoyakhin mewakili ayahnya, manakala bible mengatakan yoyakhin mengantikan ayahnya.

Skarang jika bahasa asli mngatakan Yoyakhin btahta atas nama ayahnya,
Lalu dalam Alkitab terjemahan mngatakan Yoyakhin menggantikan ayahnya,

Apa inkonsistensinya?

Tidak ada.

Pd dasarnya memang scara de facto Yoyakhin mggantikan ayahnya,
Tp scara de jure Yoyakhin btahta atas nama ayahnya karna ayahnya masih hidup.

Kasus yang Anda kmukakan dg dmikian telah khilangan kekuatannya karna beda redaksional itu tidak mpengaruhi makna.

Maka itulah keterangan di Raja-raja dan Tawarikh saling melengkapi.

Dari segi sudut lain pula, bagaimana kamu memastikan bahawa bahasa asli yang hanya berupa salinan itu adalah merupakan ayat yang sebenarnya yang dituliskan oleh penulis asalnya? Kamu cuma berandaian, bukan memastikannya. Masih tak jelaskah apa yang saya berikan penekanan di sini?

Anda juga tidak tau toh.

Tp saya bisa yakin karna ada ribuan salinan yg isinya serupa.

Sdangkan Anda hanya mngambil kasus bdasarkan varian terjemahan.

Kamu sendiri tidak dapat menafikan bahawa terjemahan itu salah. Dan jika kamu mengatakan ianya salah, maka apakah itu sudah menunjukkan bahawa kesalahan sememangnya wujud dalam bible?

Tentu tidaklah.

Anggap saya baca buku yg dtulis oleh orang Inggris judulnya ‘Siip goes to town’.

Karna itu,
Ada buku dlm bahasa Inggris judulnya ‘Siip goes to town’.
Ada juga buku yg dterjemahkan ke bahasa Indonesia judulnya ‘Siip turun ke kota’.

Nah,
Jika saya baca edisi tjemahan bhs Indonesia dimana ada kata yg meleset dari makna bahasa Inggris,
Apakah dg dmikian buku ‘Siip goes to town’ menjadi salah?

Tidaklah.

Baca saja edisi bahasa Inggrisnya utk mngetahui apa maksud buku itu.

Namun dalam penjelasan kamu itu wujud penafian terhadap apa yang tercatat dalam bible itu sendiri. Apakah itu dinamakan penjelasan bila mana apa yang dinyatakan itu tidak menepati apa yang dimaklumkan oleh bible?

Menafikan adalah bila saya mngabaikan apa yg saya temui di dalam Alkitab bahasa asli.

Jika suatu terjemahan kurang menjelaskan makna dg tepat,
Maka saya sangat boleh mngambil sudut pandang bahasa asli utk mjelaskannya.

Toh sumbernya dari Alkitab juga.
Saya menjelaskan Alkitab dengan Alkitab.

Maka itu bukanlah menafikan Alkitab lho.

Kenapa jangan terpaku pada apa yang tertulis pada bible terjemahan? Apakah bible terjemahan itu salah?

Jika Alkitab terjemahan dapat dijelaskan oleh bahasa asli,
Mengapa tidak?

Mengapa memutuskan mngabaikan bahasa asli dan terpaku pada terjemahan?

Berkenaan bahasa asli itu. Seperti yang saya perjelaskan terdahulu iaitu bahasa aslinya itu perlu dipastikan dahulu kesahihhannya sebelum kamu berhasrat untuk memahami apa yang dimaksudkan nya. Namun siapa yang dapat mempastikan perkara tersebut? Di sini kamu memahami sesuatu yang tidak dapat kamu pastikan kesahihan kebenarannya. Dan begitu juga dengan terjemahan bible itu. Sudah tentu terjemahan itu dilakukan dengan merujuk kepada salinan-salinan bible, walaupun terjemahan itu dilakukan atas terjemahan yang lain. Justeru bagaimana boleh dikatakan terjemahan itu salah? Harus diingat terjemahan itu diakui sebagai salah satu versi bible.

Maka itu saya tanya Bung Erusi,
Bisakah tunjukkan apa isi tulisan aslinya?

Jika tidak,
Maka tidak ada kasus yg layak diajukan.

Kamu masih tak dapat melihat bahawa selama ini saya sememangnya merujuk kepada fakta? Sebagai contoh kamu mengatakan yoyakhin berumur 8 tahun ketika menjadi raja, sedangkan saya tunjukkan faktanya bahawa bible menyatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Justeru di sini kamu mempercayi sesuatu yang sesat.

Bung Erusi selama ini merujuk kpd terjemahan.
Saya merujuk kpd bahasa asli.

Bagaimana bisa orang yg merujuk pd terjemahan menilai bahwa yg merujuk pd bahasa asli itu sesat, sdangkan terjemahan diambil dari bahasa asli???

Yes, memang ada ayat yang mengatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Tetapi ada juga yang mengatakan yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Justeru jika dirujuk pada ayat tersebut, maka kamu mempercayai apa yang dinafikan oleh bible sendiri.

Sedari awal posting,
Saya mngatakan bahwa 8 dan 18 adalah sama-sama benar dari sudut pandang yg berbeda.

Jika kedua2nya saya katakan benar,
Lalu bagaimana saya bisa menafikan Alkitab?

Jika yoyakhin dikatakan naik takhta itu dimaksudkan beliau sudah menjadi raja, bermakna beliaulah raja, dan Yoyakim sudah bukan raja Yehuda lagi. Tetapi ini sudah tidak bersamaan dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun. Jika ketika Yoyakhin naik takhta, Yoyakim masih dikatakan raja Yehuda, bermakna Yoyakhin masih belum menjadi raja dan ini tidak bersamaan pula dengan versi ayat yang mengisahkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun. Dan seperti yang kita lihat, Siip mengatakan ketika Yoyakhin berumur 8 tahUn, Yoyakim masih masih hidup dan beliau dikatakan masih raja Yehuda. Di sini sekali lagi kita lihat beliau menafikan catatan biblenya kerana biblenya menyebut

Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.
Justeru hanya Yoyakhin menjadi raja Yehuda dan ini menjelaskan Yoyakim bukan lagi raja pada ketika itu kerana digantikan oleh anaknya.

Nah, yg Anda kutip ini adalah terjemahan.

Bahasa asli mmaksudkan bahwa Yoyakhin menjadi raja atas nama ayahnya.

Jika dmikian,
Maka apa yg saya nafikan?

Toh penjelasan saya dari Alkitab juga.

Dan bagi kamu yang mengatakan bahasa aslinya sebagai benar. Sila kemukakan faktanya yang menyatakan salinan bahasa aslinya itu benar?

Sudah saya jelaskan,
Bahwa ribuan salinan mgatakan isi yg sama.
Shg hal itu bisa dsimpulkan sbg tulisan asli.

Jika Anda tidak pcaya,
Itu tserah Anda,
Karna toh Anda tidak tau juga apa isi dari tulisan asli.

Jika Anda mnganggap ksimpulan saya sesat, Tunjukkan pd saya, Brapa tahun Yoyakim dalam pembuangan?

Tunjukkan kepada saya bahawa apabila kamu mengatakan yoyakim dalam buangan selama 10 tahun itu saya sifatkan sebagai sesat? Apakah kamu membaca sebaiknya apa yang saya tuliskan itu?
Mari saya terangkan semula. Saya mengatakan kamu mengatakan mungkin yoyakin dalam buangan selama 10 tahun. Justeru saya mengatakan kamu sendiri tidak benar-benar pasti akan apa yang kamu katakan itu menyebabkan kamu menggunakan perkataan ‘mungkin’. Jika apa yang kamu dakwaan itu sebenarnya tidak benar, bagaimana? Itu bermakna kamu berpegang pada sesuatu yang sesat.

Saya menggunakan perkataan “jika”. Justeru kamu fahamkah apa yang ingin saya sampaikan di sini.?
Saya quotingkan di bawah apa yang saya perjelaskan terdahulu.

Saya juga gunakan kata ‘jika’.

Kita temui juga di mana Siip mengatakan mungkin Yoyakim berada dalam buangan selama 10 tahun. Inilah yang sering saya tekankan, di mana golongan kristian ini berpegang kepada yang tidak pasti. Sebab itulah Siip sendiri menggunakan perkataan 'mungkin' dalam penjelasannya. Jika apa yang didakwa oleh Siip itu tidak benar, bagaimana? Bermakna mereka berpegang pada sesuatu yang sesat. Inilah menunjukkan tiada kepastian diperolehi daripada bible itu.

Dan jika kamu merasakan ianya tidak sesat, maka kenapa kamu menggunakan perkataan ‘mungkin’, yang menjelaskan kamu sendiri tidak pasti, dan hanya berdasarkan anggapan semata-mata?

Tidak semua hal dterangkan secara hurufiah oleh Alkitab.
Itulah mengapa kita membaca Alkitab juga mengolahnya dg logika.

Skarang gini aja.
Berapa lama perjalanan Yoyakim diangkut ke Babel?
Bisa 1 tahun, bisa 6 bulan.
Bisa juga 2 tahun.

Saya tidak tau karna Alkitab tidak mjelaskannya.

Wajar saja jika saya gunakan kata ‘mungkin’.

Tp yg pasti,
Yoyakim diangkut ke Babel saat anaknya baru berusia 8 tahun,
Lalu Yoyakim mati saat anaknya berusia 18 tahun.

Justeru jika kamu merasakan 10 tahun itu adalah benar maka sila tunjukkan pada saya ayat yang mengatakan sedemikian? Seperti kamu katakan, harus merujuk kepada fakta. Justeru di mana fakta kamu?

Kurangkan saja 18 dengan 8.
Maka jadinya 10.

Tidak usah dituliskan hurufiah.
Hanya brapa faktual lamanya Yoyakim di Babel saya tidak tau karna ada lama perjalanan menuju Babel.

Sekali lagi, bagaimana kamu dapat mempastikan bahawa salinan bahasa asli itu adalah menyamai teks naskah asalnya? Juga sekali lagi bagaimana kamu mempastikan terjemahan yang saya gunakan itu adalah tidak menyamai teks naskah asalnya?

Seperti yang saya berikan penekanan, kamu hanya berpegang pada sesuatu yang kamu sendiri tidak dapat pastikan kesahihhannya.

Anda juga tidak bisa mbuktikan bahwa salinan bahasa asli tidak sama dg teks naskah asalnya.

Sekali lagi, penafian ke atas catatan bible itu dilakukan. Bible sendiri mengatakan yoyakhim sudah menjadi raja pada umur 8 tahun, dan memerintah selama 3 bulan. Di situ menjelaskan bahawa yoyakhim tidak dikira menjadi raja ketika umur 18, tetapi sejak dari umur 8 tahun lagi.

Ini sudah djelaskan di atas.

Jika kamu merasakan 3 bulan itu adalah dari konteks sebagai raja sepenuhnya, maka sila berikan faktanya kepada saya yang mengatakan bahawa yoyakhin belum raja sepenuhnya pada umur 8 tahun, dan masa 3 bulan itu dikira dari umur 18 tahunnya.

Sudah saya jelaskan bdsk makna bahasa asli.

Lebih tepat, bicara agama ada 2 golongan, 1. golongan yang benar-benar berfikir dan ikhlas dalam mencari kebenaran 2. golongan yang membutakan mata hati dan akalnya kerana tidak mahu kepada kebenaran.

Keikhlasan itu seperti juga kebenaran, iaitu bisa ditolak tapi tak bisa dinafikan.

Bung Erusi,
Bicara soal agama kita bicara ttg hal yg subyektif.

Ibarat kata,
Jika mau,
Semua orang bisa mcari-cari kesalahan dlm agama lain.

Yang saya persoalkan adalah ayat mana yang betul yang sebenar-benarnya ditulis oleh penulis asalnya. Adakah ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 8 tahun atau ayat 2 Tawarikh 36:9 yang mencatatkan umur Yoyakhin 18 tahun?

Mustahil penulis asalnya menuliskan kedua-dua umur Yoyakhin itu.

Siip menquotekan tulisan saya di atas sebagai tanggapan beliau bahwa saya mengatakan penulis yang sama membuat kisah yg bertolak belakang. Justeru bagaimana tulisan saya itu dianggap saya mengatakan penulis yang sama membuat kisah yg bertolak belakang? Sila jelaskan.

Siip mengatakan bahawa angka 42 dan 22 itu dicantumkan oleh penulis yang berbeza. Maka itulah yang saya tekankan iaitu bahawa angka 42 dan 22 itu adalah ditulis oleh orang yang berbeza. Mari kita buat andaian bahawa penulis asalnya menuliskan umur 22 tahun. Dan penyalinan dilakukan dari teks naskah asalnya oleh penyalin-penyalin yang mana ada yang menuliskan 42 dan ada yang menuliskan 22. Justeru penyalin yang menuliskan 42 itu telah salah menyalin. Ini kerana dia telah menyalinkan sesuatu yang tidak menyamai apa yang dituliskan oleh penulis asal.

Lihat apa yang dituliskan oleh Siip di mana dia menuliskan bahawa “Bukan 1 orang menulis 22 lalu penulis lain salah mnyalin mjadi 42 lho”. Jika penulis itu menuliskan 42 maka bagaimana pula dikatakan tidak salah menyalin bila mana penulis asalnya menuliskan 22? Sila jelaskan.

Lihat apa yang dituliskan oleh Siip dalam quoting di bawah.

Jika Anda menemukan kesalahan dalam Alkitab terjemahan, Maka yang meleset adalah 'terjemahannya' saja, Bukan maknanya, Bukan tulisan aslinya, Bukan juga Alkitabnya.

Anda harus bisa menemukan kesalahan dalam tulisan bahasa asli bila ingin mbuktikan Alkitab salah.

Apa yang beliau tuliskan itu menunjukkan beliau masih tidak memahami apa yang telah saya paparkan dan sampaikan. Saya jelas lagi. Saya mengatakan wujud makluman dan makna yang berbeza dalam terjemahan bible-bible itu. Itu menunjukkan wujud kesalahan di dalam terjemahan bible itu. Namun yang mana satu daripada terjemahan tersebut yang benar dan yang mana satu pula yang salah? Itu sebenarnya tidak dapat kita pastikan. Kerana apa? Ini kerana kita harus fikirkan kenapa wujudnya perbezaan makluman dan makna antara bible terjemahan itu. Walaupun terdapat perbezaan antara keduanya, namun kedua-dua bible terjemahan itu dikenali sebagai bible terjemahan. Jika suatu terjemahan bible itu didapati menyamai manuskript bible asli itu, maka kenapa satu lagi yang juga diakui sebagai bible terjemahan itu dirasakan tidak menyamai manuskript bible aslinya? Harus diingat bahawa kedua-duanya itu dikenali sebagai bible terjemahan. Justeru di sini kita dapati terdapatnya juga manuskript bible asli yang menyamai bible terjemahan yang lagi satu itu. Justeru daripada kita meneliti bible terjemahan itu maka kita akan dapat mengetahui bahawa wujudnya 2 versi manuskript bible asli yang saling tidak menyamai antara satu sama lain, namun kedua-duanya dikenali sebagai manuskript bibla asli. Dengan itu menyebabkan timbulnya persoalan iaitu manuskript mana yang mencatatkan seperti mana teks naskah asalnya. Sebab itulah saya menyatakan bahawa hanya teks naskah asalnya sahaja yang dapat mempastikan manuskript bible yang mana satu benar dan seterusnya bible terjemahan yang mana satu salah.

Kesinambungan daripada itu kita dapat melihat unsur-unsur pengubahan semenangnya wujud dalam penyalinan bible itu. Ini dapat kita pastikan apabila kita meneliti bible terjemahan tersebut di mana perbezaannya boleh kita dapati sehingga melibatkan satu ayat yang terdiri daripada beberapa perkataan. Pengubahan yang seperti ini adalah mustahil dilakukan secara tidak disengajakan. Jika umur 22 tertulis 42, maka itu mungkin dilakukan secara tanpa sengaja. Tetapi jika melibatkan satu ayat yang panjang, maka itu mustahil.

Note: Sesiapa yang ingin mengetahui perbezaan yang sehingga mencakupi satu ayat maka boleh rujuk pada link berikut iaitu http://sawomatang.forumcircle.com/viewtopic.php?t=353

Disebabkan unsur-unsur pengubahan itu didapati wujud, maka bagaimana pula dengan ayat-ayat yang lain? Sebab itulah saya katakan tiada kepastian boleh didapati daripada bible itu, di mana sebahagian ayat-ayatnya tidak dapat kita pastikan kesahihhannya.

Seperti yang siip katakan, terjemahannya meleset, bukan kitab aslinya. Bagaimana beliau benar-benar pasti apa yang beliau katakan itu? Jika terjemahannya meleset bermakna ianya bukanlah terjemahan bible. Tetapi terjemahan itu dipanggil terjemahan bible, justeru mestilah diterjemahkan daripada bible aslinya.

Siip mengatakan tiada inkonsistensinya daripada dua kenyataan yang saya quotingkan di bawah

Skarang jika bahasa asli mngatakan Yoyakhin btahta atas nama ayahnya, Lalu dalam Alkitab terjemahan mngatakan Yoyakhin menggantikan ayahnya,

Apa inkonsistensinya?

Tidak ada.

Beliau tidak melihat inkonsistensinya kerana beliau tidak berfikir secara mendalam. Seperti yang beliau pernah katakan, Yoyakim masih hidup yang bermakna Yoyakim masih raja Yehuda, di mana pada ketika itu Yehuda mempunyai 2 raja, sehingga wujudnya kefahaman ‘fully’ dan ‘non fully’ raja ke atas Yoyakhin. Namun itu semua dinafikan oleh terjemahan bible tersebut apabila ianya mengatakan “Yoyakhin menggantikan ayahnya”, yang jelas membawa maksud Yoyakim bukan lagi raja Yehuda kerana statusnya telah digantikan oleh anaknya. Maka di sini wujud inkonsistensinya, seterusnya kita juga akhirnya mendapati yang mana inkonsistensi ini membawa kepada menafikan perkara-perkara lain yang dinyatakan oleh siip, contohnya seperti kefahaman ‘fully’ dan ‘non fully’ raja ke atas Yoyakhin.

Saya mengemukakan pertanyaan bagaimana siip benar-benar mengetahui bahawa bahasa asli yang dirujukinya itu menyamai teks naskah asalnya atau sebaliknya, dan itu dibalas semula oleh Siip bahawa saya juga tidak dapat mengetahui perkara tersebut. Sememangnya saya juga tidak dapat pastikan adakah manuskript yang dimaksudkan oleh siip itu adalah menyamai teks penulis asalnya atau pun tidak. Bukan hanya saya, sesiapa pun tak dapat pastikan. Sebab itulah saya tekankan bahawa tiada kepastian yang kita perolehi daripada bible itu.

Siip mengatakan keyakinan beliau atas manuskript bahasa asli yang beliau maksudkan itu yang menyamai teks naskah asalnya kerana wujunya manuskript berkenaan dalam jumlah ribuan. Ini telah saya jelaskan bahawa jumlah ribuan itu tidak menjanjikan apa yang didakwa. Ini telah saya jelaskan dalam posting saya dalam tajuk thread “Kesalahan dalam bible”, saya quotingkan di bawah.

Dan seperti sebelumnya, siip hanya bergantung kepada ribuan manuskript itu. Dalam beberapa posting saya, saya telah menjelaskan bahawa ribuan salinan itu tidak menjanjikan bahawa ianya menyamai teks naskah asalnya jika ribuan salinan itu bersumberkan satu atau beberapa salinan yang tidak dapat dipastikan kesahihannya diakibatkan oleh hilangnya teks naskah asalnya. Disebabkan kita menemui beberapa bible terjemahan yang saling berbeza menunjukkan terdapatnya bible asli yang juga saling berbeza. Ini kerana kefahamannya adalah bible terjemahan itu terhasil apabila bible asli itu diterjemahkan kepada bahasa-bahasa tertentu. Permasalahan ini hanya dapat diatasi dengan hanya merujuk kepada teks naskah asalnya, bukan dari manuskrip yang ditemui.

Sebagai contoh, satu buku sejarah A ditulis oleh seorg penulis. Buku sejarah itu disalin semula sebanyak 2 salinan iaitu B dan C dan seterusnya buku sejarah asal A itu dihilangkan. Daripada salinan B dilakukan ulang salin sebanyak 20 salinan dan salinan C dilakukan ulang salin sebanyak 20 salinan. Dan begitu juga seterusnya di mana ulang salinan dengan menggunakan 40 salinan tersebut sebagai rujukan sehingga menghasilkan lebih banyak salinan sehingga akhirnya mencecah ribuan. Justeru jika salinan B dan C sudah tidak menyamai buku sejarah asal A maka salinan-salinan seterusnya juga akan turut tidak menyamai buku sejarah asal A itu. Justeru hanya buku sejarah asal A yang dapat mengesahkan sama ada ribuan salinan tersebut menyamai isi kandungannya atau sebaliknya. Begitu juga dengan bible itu.

Kita fikirkan apa yang Siip bagikan sebagai contoh dalam quoting di bawah.

Anggap saya baca buku yg dtulis oleh orang Inggris judulnya 'Siip goes to town'.

Karna itu,
Ada buku dlm bahasa Inggris judulnya ‘Siip goes to town’.
Ada juga buku yg dterjemahkan ke bahasa Indonesia judulnya ‘Siip turun ke kota’.

Nah,
Jika saya baca edisi tjemahan bhs Indonesia dimana ada kata yg meleset dari makna bahasa Inggris,
Apakah dg dmikian buku ‘Siip goes to town’ menjadi salah?

Tidaklah.

Baca saja edisi bahasa Inggrisnya utk mngetahui apa maksud buku itu.

Ada seorang penulis inggeris menulis buku bertajuk “Siip goes to town”, justeru wujudnya satu buku dalam bahasa Inggeris yang mana buku tersebut adalah buku asalnya. Seterusnya buku tersebut diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, dan didapati ada perkara yang meleset dalam terjemahan tersebut. Justeru dengan mudah buku asal itu dirujuk untuk memastikan perkara sebenarnya akibat daripada perkara yang diragukan dalam terjemahan itu. Dan di sini akibat daripada kemelesetan dalam terjemahan bahasa Indonesia itu maka ianya kita tidak boleh menganggapnya sebagai terjemahan daripada buku asal “Siip goes to town” itu. Kerana apa? Kerana terjemahan tersebut mengatakan perkara yang lain daripada apa yang tertulis di buku asalnya.
Seterusnya apakah keadaan ini berlaku pada bible juga? Tidak? Kenapa? Mari kita telitikan. Teks naskah asal bible ditulis oleh penulis asal. Seterusnya salinan-salinan dilakukan ke atas teks asal ini.

Note selingan 1: Buku inggeris bertajuk “Siip goes to town” yang ditulis oleh penulis asalnya itu adakah dibuat beberapa salinan atau tdak? Jika tidak, maka keadaannya adalah tidak menyamai apa yang berlaku ke atas teks asal bible. Jika dilakukan salinan daripada buku asal yang ditulis oleh penulis asalnya, maka sila baca penerangan di bawah.

Kita sambung kembali keadaan ke atas bible itu.

Teks naskah asal bible itu akhirnya hilang atau musnah. Justeru salinan demi salinan hanya dilakukan dengan merujuk kepada salinan-salinan yang telah wujud itu sehingga mencapai ribuan.

Note selingan 2: Apakah buku asal yang ditulis oleh penulis asal “Siip goes to town” itu hilang dan musnah? Jika tidak musnah, maka ianya tidak menyamai apa yang berlaku ke atas bible. Jika juga turut musnah, maka yang wujud hanyalah berupa salinan-salinan daripada buku asalnya (apabila salinan-salinan dilakukan daripada buku asalnya-sambungan drp note selingan 1).

Sambung lagi,

Daripada ribuan salinan-salinan itu diwujudkan terjemahan-terjemahan di dalam bahasa-bahasa lain. Dan akhirnya terjemahan-terjemahan itu didapati saling tidak menyamai, namun kesemuanya dikatakan terjemahan daripada bible. Justeru ini menunjukkan ribuan manuskript itu saling tidak menyamai seperti mana bible terjemahannya.

(sambungan daripada note selingan 2) Sekarang, daripada salinan-salinan buku “Siip goes to town” itu diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dan akhirnya wujud perkara yang tidak menyamai di dalam terjemahan-terjemahan itu, namun kesemuanya tetap dikenali sebagai buku terjemahan “Siip goes to town”. Justeru keadaan itu menunjukkan salinan-salinan “Siip goes to town” itu saling tidak menyamai. Justeru bagaimana untuk mempastikan salinan mana yang benar dan salinan mana yang salah? Ini kerana buku asalnya tidak boleh dirujuk kerana telah hilang dan musnah (seperti di hujung note selingan 2). Jika hanya merujuk kepada suatu salinan buku tersebut, maka ianya tidak menjamin apa yang dirujuk itu adalah seperti yang tertulis dalam buku asalnya oleh penulis asal.

Justeru begitu juga dengan kes bible ini di mana jika hanya merujuk kepada satu-satu manuskript bible itu, ianya tidak menunjukkan satu kepastian bahawa ianya adalah makluman daripada teks naskah asalnya.

Seterusnya lihat tulisan Siip di bawah,

Menafikan adalah bila saya mngabaikan apa yg saya temui di dalam Alkitab bahasa asli.

Beliau merasakan beliau tidak mengabaikan manuskript bible asli itu. Itu hanya manuskript yang menjadi rujukan bible terjemahan yang beliau benarkan itu. Bagaimana pula dengan manuskript bible asli yang menjadi rujukan bible terjemahan yang saya kemukakan itu? Sekali lagi jika beranggapan manuskript bible asli itu tidak wujud, maka manuskript apa yang dijadikan rujukan bible terjemahan yang saya kemukakan itu yang melayakkannya dikenali sebagai bible terjemahan?

Jika suatu terjemahan kurang menjelaskan makna dg tepat, Maka saya sangat boleh mngambil sudut pandang bahasa asli utk mjelaskannya.

Siip mengatakan “terjemahan kurang menjelaskan dengan tepat”. Saya tidak faham bagaimana dia boleh bersangkaan sedemikian. Kerana saya melihat terjemahan tersebut bukannya kurang tepat tetapi ianya amat berlainan dan saling menyalahi antara satu sama lain. Ini kerana jika Yoyakhin dikatakan menjadi raja pada umur 18 tahun, maka pada umur 8 tahun dia belum menjadi raja.

Dan seperti yang Siip katakan “jika suatu terjemahan kurang menjelaskan dengan tepat”. Permasalahannya adalah bagaimana beliau benar-benar pasti perkara tersebut? Atau mungkin sebenarnya terjemahan itulah yang paling tepat apabila merujuk kepada suatu manuskript bibla asli tertentu yang sememangnya adalah rujukan kepada bible terjemahan tersebut. Jika hanya merujuk pada suatu manuskript bible asli tertentu, maka bagaimana beliau benar-benar pasti hanya manuskript bible itu sahaja yang menyamai teks naskah asalnya?

Dan seperti yang saya tekankan, bible terjemahan yang dikatakan kurang tepat oleh Siip itu, diperakui sebagai bible terjemahan. Jika ianya bersalahan dengan bible aslinya (atau dikatakan kurang tepat oleh Siip), maka ianya tidak akan dikenali sebagai bible terjemahan.

Jika Alkitab terjemahan dapat dijelaskan oleh bahasa asli, Mengapa tidak?

Mengapa memutuskan mngabaikan bahasa asli dan terpaku pada terjemahan?


Sememangnya bible bahasa asli dapat menjelaskan bible terjemahan. Permasalahannya adalah apakah terjemahan itu salah? Jika tidak salah maka kenapa harus merujuk kepada bible aslinya?

Juga apakah bible bahasa asli yang digunakan dalam menjelaskan bible terjemahan itu adalah bible yang menyamai teks naskah asalnya? Bagaimana kita benar-benar dapat memastikan perkara tersebut?

Maka itu saya tanya Bung Erusi, Bisakah tunjukkan apa isi tulisan aslinya?

Jika tidak,
Maka tidak ada kasus yg layak diajukan.


Sudah saya jelaskan dalam posting saya dalam thread bertajuk “Kesalahan dalam bible”. Saya quotekan di bawah

Kesalahan atau pertentangan dalam manuskript bible itu dapat dibuktikan melalui terjemahan biblenya tanpa perlu mengemukakan manuskript terbabit. Ini kerana terjemahan biblenya itu diakui oleh golongan kristian itu sehingga disebut sebagai bible terjemahan dalam bahasa-bahasa tertentu. Justeru paparan yang menunjukkan pertentangan dalam bible-bible terjemahannya menunjukkan pertentangan dalam manuskript-manuskript rujukan bible-bible terjemahan itu.

Kecualilah jika golongan kristian ini sendiri tidak menganggap sebahagian bible-bible terjemahan itu sebagai hasil daripada terjemahan daripada bible.

Justeru tidak menjadi satu keperluan untuk mengemukakan teks naskah asal bible itu untuk membuktikan bahawa terdapatnya manuskript atau salinan daripada teks naskah asalnya yang saling tidak menyamai antara satu sama lain. Kerana ini dapat dibuktikan daripada terjemahan-terjemahan yang disebut sebagai bible terjemahan yang saling tidak menyamai antara satu sama lain. Malah sebaliknya pihak kristian sendiri yang dilihat amat perlu untuk mengemukakan teks naskah asalnya untuk mereka mengenalpasti manuskript atau salinan mana yang sebenar-benarnya menyamai teks naskah asal bible itu, untuk mereka berpegang kepada sesuatu yang boleh disebut sebagai kepastian.

Saya potong di sini supaya tidak terlalu panjang.

Sambungan

Bung Erusi selama ini merujuk kpd terjemahan. Saya merujuk kpd bahasa asli.

Bagaimana bisa orang yg merujuk pd terjemahan menilai bahwa yg merujuk pd bahasa asli itu sesat, sdangkan terjemahan diambil dari bahasa asli???

Sekali lagi kita dapat lihat salah faham Siip dalam menilai apa yang saya perkatakan. Seperti yang saya perjelaskan bahawa dengan terdapatnya saling tidak menyamai dalam terjemahan-terjemahan yang diakui dan disebut sebagai bible terjemahan oleh golongan kristian itu membuktikan bahawa wujudnya manuskript-manuskript bible itu yang juga saling tidak menyamai antara satusama lain. Justeru manuscript mana yang sebenarnya menyamai teks naskah asalnya? Tidak dapat dipastikan. Justeru Siip merujuk kepada suatu manuscript atau bible dalam bahasa aslinya. Justeru jika bible bahasa aslinya itu adalah yang tidak menyamai teks naskah asalnya maka itu akan membawa kesesatan atas apa yang dipercayainya.
Ini telah saya terangkan dalam posting saya terdahulu. Sila lihat bahagian posting saya yang saya quotingkan di bawah.

saya terangkan semula. Saya mengatakan kamu mengatakan mungkin yoyakin dalam buangan selama 10 tahun. Justeru saya mengatakan kamu sendiri tidak benar-benar pasti akan apa yang kamu katakan itu menyebabkan kamu menggunakan perkataan ‘mungkin’. Jika apa yang kamu dakwaan itu sebenarnya tidak benar, bagaimana? Itu bermakna kamu berpegang pada sesuatu yang sesat.

Seperti yang disebut oleh Siip iaitu “sdangkan terjemahan diambil dari bahasa asli”, justeru kitab bahasa asli yang mana satu? Bible bahasa asli yang mengatakan Yoyakhin berumur 8 tahun atau bible bahasa asli yang mengatakan Yoyakhin berumur 18 tahun? Jika bible bahasa asli yang mengatakan Yoyakhin berumur 18 tahun itu adalah menyamai teks naskah asalnya, maka tindakan beliau yang berpegang pada bible bahasa asli yang mengatakan Yoyakhin berumur 8 tahun itu adalah sesat.

Sila fahami apa yang saya nyatakan itu dengan sebaiknya.

Sedari awal posting, Saya mngatakan bahwa 8 dan 18 adalah sama-sama benar dari sudut pandang yg berbeda.

Jika kedua2nya saya katakan benar,
Lalu bagaimana saya bisa menafikan Alkitab?

Sudah saya jelaskan bahawa bible tersebut adalah bible terjemahan, bukannya sebuah buku yang menceritakan dari sudut pandangan penulis-penulisnya. Jika penulisnya hanya mengatakan apa yang mereka percayai dari sudut pandangan mereka, maka itu bukannya dinamakan bible terjemahan. Apabila kita menyebut ianya adalah bible terjemahan, maka isi kandungannya adalah berdasarkan apa yang diterjemahkan daripada bible. Jika bible menyebut 18 tahun, maka terjemahannya mestilah 18 tahun, bukannya menyebutkan antara 8 hingga 18 tahun.

Dan kita sendiri mendapati bahawa bible itu diiktiraf oleh golongan kristian sebagai bible terjemahan, bukan sebagai buku yang menyatakan sudut pandangan penulisnya dalam memaklumkan umur Yoyakhin ketika menjadi raja.

Dan bila bible mengatakan umur Yoyakhin ketika itu adalah 18 tahun, maka mana-mana tanggapan yang mengatakan umur Yoyakhin ketika menjadi raja adalah dari 8 hingga 18 tahun adalah menafikan apa yang dimaklumkan oleh bible. Harus diingat, itu adalah bible terjemahan yang mana terjemahannya adalah dengan merujuk apa yang tertulis dalam bible itu.

Nah, yg Anda kutip ini adalah terjemahan.

Bahasa asli mmaksudkan bahwa Yoyakhin menjadi raja atas nama ayahnya.

Jika dmikian,
Maka apa yg saya nafikan?

Toh penjelasan saya dari Alkitab juga.

Yang saya kutip itu adalah bible terjemahan yang diiktiraf oleh golongan kristian sebagai terjemahan daripada bible. Justeru apa yang saya kutip itu adalah berupa terjemahan daripada bible bahasa aslinya. Bila bible terjemahan itu mengatakan Yoyakhin mengantikan ayahnya, yang membawa maksud ayahnya bukan lagi raja, maka bible bahasa asli yang menjadi rujukannya sudah tentu juga turut mengatakan sedemikian. Kerana apa? Kerana jika bible bahasa aslinya tidak turut mengatakan sedemikian, maka terjemahan tersebut bukanlah dikenali sebagai bible terjemahan. Cumanya bible bahasa aslinya itu bukanlah bible bahasa asli yang dijadikan rujukan oleh Siip. Kerana bible bahasa asli itu menyatakan tidak seperti bible bahasa asli yang menjadi rujukan beliau.

Bila itu berlaku, maka sememangnya Siip tidak menafikan bible bahasa asli yang menjadi rujukan nya, namun beliau menafikan bible bahasa asli yang menjadi rujukan bible terjemahan tersebut.

Sudah saya jelaskan, Bahwa ribuan salinan mgatakan isi yg sama. Shg hal itu bisa dsimpulkan sbg tulisan asli.

Jika Anda tidak pcaya,
Itu tserah Anda,
Karna toh Anda tidak tau juga apa isi dari tulisan asli.

Kita dapat lihat Siip hanya bergantung kepada ribuan salinan tersebut. Dan penerangannya sila rujuk kepada apa yang saya quotingkan di bawah

Dan seperti sebelumnya, siip hanya bergantung kepada ribuan manuskript itu. Dalam beberapa posting saya, saya telah menjelaskan bahawa ribuan salinan itu tidak menjanjikan bahawa ianya menyamai teks naskah asalnya jika ribuan salinan itu bersumberkan satu atau beberapa salinan yang tidak dapat dipastikan kesahihannya diakibatkan oleh hilangnya teks naskah asalnya. Disebabkan kita menemui beberapa bible terjemahan yang saling berbeza menunjukkan terdapatnya bible asli yang juga saling berbeza. Ini kerana kefahamannya adalah bible terjemahan itu terhasil apabila bible asli itu diterjemahkan kepada bahasa-bahasa tertentu. Permasalahan ini hanya dapat diatasi dengan hanya merujuk kepada teks naskah asalnya, bukan dari manuskrip yang ditemui.

Sebagai contoh, satu buku sejarah A ditulis oleh seorg penulis. Buku sejarah itu disalin semula sebanyak 2 salinan iaitu B dan C dan seterusnya buku sejarah asal A itu dihilangkan. Daripada salinan B dilakukan ulang salin sebanyak 20 salinan dan salinan C dilakukan ulang salin sebanyak 20 salinan. Dan begitu juga seterusnya di mana ulang salinan dengan menggunakan 40 salinan tersebut sebagai rujukan sehingga menghasilkan lebih banyak salinan sehingga akhirnya mencecah ribuan. Justeru jika salinan B dan C sudah tidak menyamai buku sejarah asal A maka salinan-salinan seterusnya juga akan turut tidak menyamai buku sejarah asal A itu. Justeru hanya buku sejarah asal A yang dapat mengesahkan sama ada ribuan salinan tersebut menyamai isi kandungannya atau sebaliknya. Begitu juga dengan bible itu.

Dan seperti yang saya perjelaskan, sata tidak perlu mengemukakan teks naskah asalnya untuk membuktikan salinan dan manuskript itu sudah tidak menyamai teks naskah asalnya. Sila lihat apa yang telah saya jelaskan pada quoting di bawah.

Kesalahan atau pertentangan dalam manuskript bible itu dapat dibuktikan melalui terjemahan biblenya tanpa perlu mengemukakan manuskript terbabit. Ini kerana terjemahan biblenya itu diakui oleh golongan kristian itu sehingga disebut sebagai bible terjemahan dalam bahasa-bahasa tertentu. Justeru paparan yang menunjukkan pertentangan dalam bible-bible terjemahannya menunjukkan pertentangan dalam manuskript-manuskript rujukan bible-bible terjemahan itu.

Kecualilah jika golongan kristian ini sendiri tidak menganggap sebahagian bible-bible terjemahan itu sebagai hasil daripada terjemahan daripada bible.

Dan juga

Justeru tidak menjadi satu keperluan untuk mengemukakan teks naskah asal bible itu untuk membuktikan bahawa terdapatnya manuskript atau salinan daripada teks naskah asalnya yang saling tidak menyamai antara satu sama lain. Kerana ini dapat dibuktikan daripada terjemahan-terjemahan yang disebut sebagai bible terjemahan yang saling tidak menyamai antara satu sama lain. Malah sebaliknya pihak kristian sendiri yang dilihat amat perlu untuk mengemukakan teks naskah asalnya untuk mereka mengenalpasti manuskript atau salinan mana yang sebenar-benarnya menyamai teks naskah asal bible itu, untuk mereka berpegang kepada sesuatu yang boleh disebut sebagai kepastian.
Tidak semua hal dterangkan secara hurufiah oleh Alkitab. Itulah mengapa kita membaca Alkitab juga mengolahnya dg logika.

Skarang gini aja.
Berapa lama perjalanan Yoyakim diangkut ke Babel?
Bisa 1 tahun, bisa 6 bulan.
Bisa juga 2 tahun.

Saya tidak tau karna Alkitab tidak mjelaskannya.

Wajar saja jika saya gunakan kata ‘mungkin’.

Maka itulah yang saya perjelaskan bahawa Siip hanya bersandarkan kepada andaian semata-mata jika beliau benar-benar memahami apa yang telah saya tuliskan berkenaannya.

Tp yg pasti, Yoyakim diangkut ke Babel saat anaknya baru berusia 8 tahun, Lalu Yoyakim mati saat anaknya berusia 18 tahun.

Sila kemukakan ayat yang mengatakan Yoyakim mati ketika anaknya berumur 18 tahun jika itu adalah satu kepastian

Kurangkan saja 18 dengan 8. Maka jadinya 10.

Tidak usah dituliskan hurufiah.
Hanya brapa faktual lamanya Yoyakim di Babel saya tidak tau karna ada lama perjalanan menuju Babel.

Seperti yang saya telah duga, iaitu tiada ayat yang mengatakan Yoyakim dalam buangan selama 10 tahun. Itulah yang saya cuba jelaskan di mana semuanya itu hanya berupa andaian semata-mata. Justeru tiada kepastian bahawa Yoyakim berada di dalam buangan ketika Yoyakhin berumur 8 hingga 18 tahun.

Anda juga tidak bisa mbuktikan bahwa salinan bahasa asli tidak sama dg teks naskah asalnya.

Saya membuktikan bahawa bible-bible terjemahan yang diiktiraf oleh golongan kristian itu sebagai terjemahan daripada bible-bible bahasa asli itu adalah saling bertentangan, justeru membuktikan bahawa manuskript atau bible-bible bahasa asli itu juga saling bertentangan. Jika sudah saling bertentang maka sudah tentu sebahagiannya sudah tidakmenyamai teks naskah asalnya.

Justeru saya sememangnya telah membuktikan bahawa terdapatnya manuskript atau bible bahasa aslinya yang tertentu yang sudah tidak menyamai teks naskah asalnya.

Namun Siip mengatakan saya tidak bias membuktikan sedemikian. Itulah yang hanya mampu dilakukan oleh beliau, iaitu hanya memberi dakwaan, tetapi tidak mampu menafikan apa yang saya kemukakan dalam penjelasan saya itu.

Sudah saya jelaskan bdsk makna bahasa asli.

Seperti yang saya duga, tiada ayat yang mengatakan pemerintahan 3 bulan Yoyakhin itu dikira daripada statusnya sebagai “raja sepenuhnya”. Kerana apa? Kerana di dalam bible itu sendiri tiada kefahaman “raja sepenuhnya” atau “bukan raja sepenuhnya”. Kefahaman di dalam bible adalah hanya ada “menjadi raja” dan “tidak menjadi raja”.

Sebab itulah dalam bible terjemahan yang mengatakan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 8 tahun turut menyatakan pemerintahannya yang selama 3 bulan itu, seperti mana juga terjemahan bible yang mengatakan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun.

Bung Erusi, Bicara soal agama kita bicara ttg hal yg subyektif.

Ibarat kata,
Jika mau,
Semua orang bisa mcari-cari kesalahan dlm agama lain.

Jika kita berbicara tentang sesuatu yang di luar kemampuan kita untuk berfikir seperti sifat Maha Segala-gala Tuhan, maka itu boleh kita namakan sebagai membicarakan tentang hal yang subjektif. Tetapi apabila membicarakan tentang apa yang tertulis dalam kitab masing-masing yang berkenaan dengan sejarah seperti umur, bilangan, nama dan sebagainya, maka itu bukan dikira membicarakan hal yang subjektif. Kerana apa? Kerana faktanya ada.

Dan saya tidak melihat semua orang bisa mencari kesalahan pada sesuatu yang bersifat kebenaran. Kerana kebenaran tidak punya sifat kesalahan. Orang hanya bisa tidak mahu menerima kebenaran, tetapi tidak akan mampu menafikan kebenaran.

Erusi

Waduh … panjang bener…

Kasus diatas, sekali lagi terdapat informasi yang cukup bahwa usia 8 tahun adalah salah dan yang benar adalah 18tahun. Usia 8 tahun adalah terlalu muda untuk memerintah. Tetapi ada beberapa komentator yang mengatakan bahwa dapat saja hal tersebut benar. Mereka berpendapat bahwa Yoyakhin kemudian secara resmi diangkat menjadi raja pada usia 18 tahun, setelah ayahnya meninggal dunia.

Perbedaan ini tidak dijumpai dalam Alkitab Perjanjian Lama yang diterjemahkan oleh LAI :

  • 2 Raja-raja 24:8
    Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan lamanya ia memerintah di Yerusalem. Nama ibunya ialah Nehusta binti Elnatan, dari Yerusalem.

  • 2 Tawarikh 36:9
    Yoyakhin berumur delapan tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN.

Namun untuk jelasnya kita dapat memperhatikan perbedaannya dalam King James Version dan dalam naskah Masora:

  • 2 Kings 24:8
    KJV, Jehoiachin was eighteen [SYEMONEH 'ESRÊH] years old when he began to reign, and he reigned in Jerusalem three months. And his mother’s name was Nehushta, the daughter of Elnathan of Jerusalem.
    Hebrew,
    בֶּן־שְׁמֹנֶה עֶשְׂרֵה שָׁנָה יְהֹויָכִין בְּמָלְכֹו וּשְׁלֹשָׁה חֳדָשִׁים מָלַךְ בִּירוּשָׁלִָם וְשֵׁם אִמֹּו נְחֻשְׁתָּא בַת־אֶלְנָתָן מִירוּשָׁלִָם׃
    Translit, BEN-SYEMONEH 'ESRÊH SYÂNÂH YEHÔYÂKHÎN BEMOLKHÔ ÛSYELOSYÂH KHODÂSYÎM MÂLAKH BÎRÛSYÂLÂIM VESYÊM ‘IMÔ NEKHUSYTÂ’ VAT-'ELNÂTÂN MÎRÛSYÂLÂIM

  • 2 Chronicles 36:9
    KJV, Jehoiachin was eight (SYEMONEH) years old when he began to reign, and he reigned three months and ten days in Jerusalem: and he did that which was evil in the sight of the LORD.
    Hebrew,
    בֶּן־שְׁמֹונֶה שָׁנִים יְהֹויָכִין בְּמָלְכֹו וּשְׁלֹשָׁה חֳדָשִׁים וַעֲשֶׂרֶת יָמִים מָלַךְ בִּירוּשָׁלִָם וַיַּעַשׂ הָרַע בְּעֵינֵי יְהוָה׃
    Translit, BEN-SYEMÔNEH SYÂNÎM YEHÔYÂKHÎN BEMOLKHÔ ûSYELOSYÂH KHODÂSYÎM VA’ASERET YÂMÎM MÂLAKH BÎRÛSYÂLÂIM VAYA’AS HÂRA’ BE’ÊYNÊY YEHOVÂH
    Septuaginta, υιος οκτωκαιδεκα ετων ιεχονιας εν τω βασιλευειν αυτον και τριμηνον και δεκα ημερας εβασιλευσεν εν ιερουσαλημ και εποιησεν το πονηρον ενωπιον κυριου
    Translit, HUIOS OKTÔKAIDEKA ETÔN IEKHIAS EN BASILEUEIN AUTON KAI TRIMÊNON KAI DEKA HÊMERAS EBASILEUSEB EN IEROUSALÊM KAI ENOIÊSEN TO PONÊRON ENÔPION KURIOU

Penafsiran pertama, Yoyakhin ditunjuk sebagai raja atau membantu ayahnya sebagai raja pada usia 8 tahun dan baru dinobatkan pada usia 18 tahun, karena usia 8 tahun terlalu muda untuk menjadi raja, apalagi Yoyakhin hanya memerintah selama tiga bulan, kemudian ditangkap, dan saat ditangkap ia TELAH MEMPUNYAI ISTRI!

Kemungkinan lain adalah kesalahan penerjemahan karena baik 18 maupun 8 sama-sama berasal dari akar kata Ibrani שמונה - SYEMONEH (SYÎN-MÊM-NÛN-HÊ’) yang bisa bernilai 8, 18 ( שמונה - SYEMONEH + עשר - ASAR), ke-18, ke-8, 18000 ( שמונה - SYEMONEH + רבוא - RIVÔ’].
Sinomim SYMNH ini antara lain SYMWNH [SYEMÔNEH], SYMNH [SYEMONAH, feminin], dan/atau SYMWNH [SYEMÔNAH].

Kemungkinan lain adalah kesalahan penyalinan seperti yang telah diuraikan sebelumnya. Versi yang tidak memiliki perbedaan seperti yang diterjemahkan oleh LAI antara lain dapat dijumpai pada versi Arab dan Siria, sama-sama menulis 18 tahun.

Naskah asli Perjanjian Lama tidak ada lagi, namun kita memiliki salinan-salinan naskah asli tersebut, tentu saja dengan membandingkan beberapa salinan naskah tersebut kita mendapat kesimpulan bahwa Yoyakhin memerintah pada usia 18 tahun.

2 Tawarikh 36:9 menurut naskah Masoret dan diterjemahkan oleh King James Version dengan eight years old sedangkan naskah yang lebih tua seperti Septuaginta menulis υιος οκτωκαιδεκα ετων - HUIOS OKTÔKAIDEKA ETÔN’, “anak delapan dan sepuluh tahun” alias “delapan belas tahun”.

Bandingkan dengan terjemahan New International Version untuk 2 Tawarikh 36:9, “Jehoiachin was eighteen years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months and ten days. He did evil in the eyes of the LORD.”

Catatan kaki NIV menulis: One Hebrew manuscript, some Septuagint manuscripts and Syriac (see also 2 Kings 24:8 ); most Hebrew manuscripts eight.

Jelas telah terjadi kesalahan penyalinan naskah yang seharusnya “delapan belas” tetapi disalin “delapan”, oleh karena itu terjemahan belakangan ini menggantinya menjadi “delapan belas, eighteen years old”.

Kita dapat mempelajari lebih lanjut, jika ada sepuluh naskah menulis “18”, sedangkan satu naskah menulis “8”, yang manakah di antara salinan naskah itu diyakini keabsahannya?

Jika Anda selaku penerjemah Alkitab dan menemukan data dalam SEPULUH dokumen seperti di bawah ini:

  1. Tiga salinan naskah asli menulis DELAPAN BELAS;
  2. Dua salinan naskah asli menulis DELAPAN;
  3. Empat terjemahan menerjemahkan DELAPAN;
  4. Satu terjemahan menerjemahkan DELAPAN BELAS.

Apakah yang akan Saudara lakukan?

Kesalahan dalam menyalin bisa saja terjadi karena tulisan kitab yang pertama telah buram, kotor, rusak, ada satu atau lebih tanda baca yang telah hilang atau tidak terlihat oleh penulis salinan. Dan biasanya penyalin ulang justru cenderung salah dalam melihat tulisan yang sudah buram terutama terhadap angka-angka dalam kitab aslinya.

Mengenai hal ini, Alkitab NIV telah mengkoreksi isinya, namun dengan tetap menyebutkan pada bagian catatan kaki, bahwa kesalahan ini ada termuat dalam naskah salinan asli teks Ibrani (seperti telah dikutip diatas). Sedangkan naskah salinan asli Septuaginta dan Syria dan juga naskah Ibrani lainnya memuat angka-angka yang benar. Koreksi angka ini hanya berani dilakukan setelah kesalahan dibukakan (bukan malah dirahasiakan). Semua “kekeliruan asli” tidak dibakar atau dihilangkan dari catatan, hal mana mengamankan keaslian dan otoritas dari kitab suci yang kita miliki.

Setiap orang berpikir waras akan tahu bahwa tidak ada gunanya angka/bilangan tersebut diubah dengan sengaja! Itu hanya terjadi karena kejujuran 100% : Menghadapi keburaman naskah!

Apa yang dikemukakan oleh Milkyway sememangnya menarik dan saya sifatkan itu adalah satu pengakuan yang jujur apabila terdapat beberapa manuskript yang menyatakan umur Yoyakhin yang berbeza, iaitu 8 dan 18.
Dan golongan kristian ini menyatakan catatan umur Yoyakhin 8 tahun itu adalah salah dan yang sebetulnya adalah Yoyakhin berumur 18 tahun ketika menjadi raja.

Itu adalah kesimpulan yang ditemui oleh golongan kristian dan saya tidak mahu mengatakan kesimpulan yang mereka ambil itu adalah salah atau benar. Cumanya kesimpulan yang mereka ambil itu hanya bersandarkan kepada manuskript-manuskript yang saling tidak menyamai itu, yang menjelaskan kesimpulan itu hanya bersifat andaian mereka setelah mereka melakukan perbandingan antara manuskript, bukannya bersifat kepastian yang sebenar-benarnya.

Kesimpulan yang mereka ambil itu berdasarkan kepercayaan mereka bahawa

“Setiap orang berpikir waras akan tahu bahwa tidak ada gunanya angka/bilangan tersebut diubah dengan sengaja! Itu hanya terjadi karena kejujuran 100% : Menghadapi keburaman naskah!”

Justeru mereka menganggap bahawa angka/bilangan itu diubah dengan secara tidak disengajakan.

Hal ini sebenarnya telah saya sentuh dalam posting saya terdahulu. Saya quotingkan di bawah

Kesinambungan daripada itu kita dapat melihat unsur-unsur pengubahan semenangnya wujud dalam penyalinan bible itu. Ini dapat kita pastikan apabila kita meneliti bible terjemahan tersebut di mana perbezaannya boleh kita dapati sehingga melibatkan satu ayat yang terdiri daripada beberapa perkataan. Pengubahan yang seperti ini adalah mustahil dilakukan secara tidak disengajakan. Jika umur 22 tertulis 42, maka itu mungkin dilakukan secara tanpa sengaja. Tetapi jika melibatkan satu ayat yang panjang, maka itu mustahil.

Note: Sesiapa yang ingin mengetahui perbezaan yang sehingga mencakupi satu ayat maka boleh rujuk pada link berikut iaitu http://sawomatang.forumcircle.com/viewtopic.php?t=353

Disebabkan unsur-unsur pengubahan itu didapati wujud, maka bagaimana pula dengan ayat-ayat yang lain? Sebab itulah saya katakan tiada kepastian boleh didapati daripada bible itu, di mana sebahagian ayat-ayatnya tidak dapat kita pastikan kesahihhannya.

Jika dikatakan umur 18 tapi tertulis 8 secara tidak disengajakan, maka itu masih boleh diterima. Namun bagaimana pula jika perbezaannya sehingga melibatkan satu ayat yang di dalamnya terkandung beberapa perkataan. Mustahil jika itu juga dikategorikan sebagai tidak disengajakan.

Erusi

Disebabkan sudah agak lama tidak menyentuh bahasan ini, maka saya rasakan ada baiknya saya paparkan semula apa yang diperjelaskan oleh Sip berkenaan dengan permasalahan umur Yoyakhin itu. Rujuk quoting di bawah.

2 Chr 36:5-9 Jehoiakim [was] twentyfive years old when he became king, and he reigned eleven years in Jerusalem. And he did evil in the sight of the LORD his God. Nebuchadnezzar king of Babylon came up against him, and bound him in bronze [fetters] to carry him off to Babylon. Nebuchadnezzar also carried off [some] of the articles from the house of the LORD to Babylon, and put them in his temple at Babylon. Now the rest of the acts of Jehoiakim, the abominations which he did, and what was found against him, indeed they [are] written in the book of the kings of Israel and Judah. Then Jehoiachin his son reigned in his place. Jehoiachin [was] eight years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months and ten days. And he did evil in the sight of the LORD.

Phatikan kronologinya :

  1. Nebukadnezar mnangkap Yoyakim dan mbawanya ke Babel
  2. Yoyakhin menjadi raja karena Yoyakim dibawa ke Babel
  3. Yoyakhin naik tahta dalam usia 8 tahun.

2 Kings 24:6-8
So Jehoiakim rested with his fathers. Then Jehoiachin his son reigned in his place.
And the king of Egypt did not come out of his land anymore, for the king of Babylon had taken all that belonged to the king of Egypt from the Brook of Egypt to the River Euphrates.
Jehoiachin [was] eighteen years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months. His mother’s name [was] Nehushta the daughter of Elnathan of Jerusalem.

Kronologinya :

  1. Yoyakim mati
  2. Yoyakhin menjadi raja menggantikan Yoyakim
  3. Yoyakhin naik tahta dalam usia 18 tahun

Bedanya dmana?

Poin nomor 1 & 2.

Ada kmungkinan bahwa Yoyakim ketika dibawa ke Babel masih hidup 10 tahun sbelum meninggal.
Karna masih hidup,
Maka Yoyakhin btahta di Yerusalem dr usia 8-18 tahun atas nama Yoyakim.

Stelah 10 tahun,
Yoyakim mninggal di Babel,
Shg Yoyakhin fully mjadi raja Yerusalem pd usia 18 tahun.

Penjelasan Siip itu boleh dilihat di link Tanggapan Atas Tuduhan Kontradiksi Alkitab - Non-Kristen - ForumKristen.com

iaitu di dalam thread bertajuk “Tanggapan Atas Tuduhan Kontradiksi Alkitab”

Siip menjelaskan, bahawa ada kemungkinan ketika Yoyakim mula-mula di bawa ke Babel, anaknya Yoyakhin berumur 8 tahun dan seterusnya bertakhta atas nama Yoyakim, ayahnya. Setelah 10 tahun maka Yoyakim mati di Babel, maka ketika itu anaknya menjadi ‘fully’ raja ketika berumur 18 tahun.
Apakah ada kemungkinan seperti itu? Mari kita lihat bible Alkitab Terjemahan Baru.

2 Tawarikh 36:5-9

Yoyakim berumur dua puluh lima tahun pada waktu ia menjadi raja dan sebelas tahun lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN, Allahnya.
Nebukadnezar, raja Babel, maju melawan dia, membelenggunya dengan rantai tembaga untuk membawanya ke Babel.
Juga beberapa perkakas rumah TUHAN dibawa Nebukadnezar ke Babel dan ditempatkan di istananya di Babel.
Selebihnya dari riwayat Yoyakim, segala kekejian yang dilakukannya dan kesalahan yang ada padanya, sesungguhnya semuanya itu tertulis dalam kitab raja-raja Israel dan Yehuda. Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.
Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN.

Justeru daripada Alkitab Terjemahan Baru itu, kita dapati tiadanya kemungkinan bahawa ketika Yoyakim di bawa ke Babel, Yoyakhin bertakhta atas nama ayahnya. Ini kerana ketika peristiwa tersebut, Alkitab Terjemahan Baru menyatakan Yoyakhin sudah berumur 18 tahun seperti mana kitab tersebut menyebut umur Yoyakhin dalam ayat 2 Raja-Raja 24:8 iaitu,


Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja
dan tiga bulan lamanya ia memerintah di Yerusalem. Nama ibunya ialah Nehusta binti Elnatan, dari Yerusalem.

Justeru jika di dalam Alkitab Terjemahan Baru mengesahkan dalam kedua-dua ayat tersebut bahawa Yoyakhin berumur 18 tahun, makanya asumsi Yoyakhin bertakhta atas nama bapanya ketika bapanya itu dibawa ke Babel adalah satu asumsi yang menafikan bible tersebut. Dan juga ini menjelaskan bahawa istilah “fully” raja apabila merujuk kepada ayat 2 Raja-Raja 24:8 itu adalah hanya berupa istilah yang salah, kerana perubahan keadaan “non fully” raja kepada “fully” raja itu sebenarnya tidak wujud. Justeru ditanyakan kepada golongan kristian, apakah penjelasan Siip boleh diterima pakai? Padahal penjelasannya itu menafikan bible itu sendiri.

Inilah contoh dilemma yang dihadapi oleh golongan kristian ini.

Usia 8 tahun → diangkat menggantikan ayahnya
Usia 18 tahun → pelantikan sebagai raja
What’s wrong?

@Kahlil_Gibson

Kamu baca atau tidak penjelasan saya itu? Atau kamu tidak faham penjelasan saya itu? Mungkin agaknya saya perlu memberikan penjelasan yang amat detail pada orang-orang yang seperti kamu yang tidak dapat melihat dengan jelas permasalahanya itu.

Saya ulang lagi. Persoalan ini adalah berkenaan dengan percanggahan umur Yoyakhin ketika menjadi raja dalam 2 Chr 36:9 dengan 2 Kings 24:8.

Siip mengatakan Yoyakhin naik takhta pada umur 8 tahun atas nama ayahnya, iaitu Yoyakim adalah berdasarkan ayat di bawah iaitu,

2 Chr 36:5-9 atau 2 Tawarikh 36:5-9

Jehoiakim [was] twentyfive years old when he became king, and he reigned eleven years in Jerusalem. And he did evil in the sight of the LORD his God.
Nebuchadnezzar king of Babylon came up against him, and bound him in bronze [fetters] to carry him off to Babylon.
Nebuchadnezzar also carried off [some] of the articles from the house of the LORD to Babylon, and put them in his temple at Babylon.
Now the rest of the acts of Jehoiakim, the abominations which he did, and what was found against him, indeed they [are] written in the book of the kings of Israel and Judah. Then Jehoiachin his son reigned in his place.
Jehoiachin [was] eight years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months and ten days. And he did evil in the sight of the LORD.

dan Yoyakhin “fully” menjadi raja pada umur pada umu 18 tahun berdasarkan 2 Raja-Raja 24:8 atau 2 Kings 24:8 iaitu

Jehoiachin [was] eighteen years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months. His mother’s name [was] Nehushta the daughter of Elnathan of Jerusalem.

Namun situasi Yoyakhin pada umur 8 tahun dan naik takhta atas nama ayah itu adalah tidak wujud. Kenapa? Kerana jika diambil daripada Alkitab Terjemahan Baru, 2 Tawarikh 36:5-9 atau 2 Chr 36:5-9 menyebutkan, umur Yoyakhin ketika itu adalah 18 tahun, bukannya 8 tahun.

Yoyakim berumur dua puluh lima tahun pada waktu ia menjadi raja dan sebelas tahun lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN, Allahnya.
Nebukadnezar, raja Babel, maju melawan dia, membelenggunya dengan rantai tembaga untuk membawanya ke Babel.
Juga beberapa perkakas rumah TUHAN dibawa Nebukadnezar ke Babel dan ditempatkan di istananya di Babel.
Selebihnya dari riwayat Yoyakim, segala kekejian yang dilakukannya dan kesalahan yang ada padanya, sesungguhnya semuanya itu tertulis dalam kitab raja-raja Israel dan Yehuda. Maka Yoyakhin, anaknya, menjadi raja menggantikan dia.
Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN.

Jika menurut Alkitab Terjemahan Baru, ayahnya iaitu Yoyakim dibawa ke Babel ketika Yoyakhin berumur 18 tahun, bukannya 8 tahun. Ini sepadan dengan ayat dalam 2 Kings 24:8 atau 2 Raja-Raja 24:8 itu yang menyebutkan Yoyakhin menjadi raja ketika berumur 18 tahun,

Jehoiachin [was] eighteen years old when he became king, and he reigned in Jerusalem three months. His mother’s name [was] Nehushta the daughter of Elnathan of Jerusalem.

atau

Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan lamanya ia memerintah di Yerusalem. Nama ibunya ialah Nehusta binti Elnatan, dari Yerusalem.

Makanya asumsi Siip bahawa Yoyakhin pada umur 8 tahun naik takhta atas nama ayahnya, iaitu Yoyakim adalah satu asumsi yang menafikan apa yang tercatat di dalam bible Alkitab Terjemahan Baru itu.

Justeru sekarang, kamu nak terima asumsi Siip itu dan seterusnya menafikan 2 Tawarikh 36:9 Alkitab Terjemahan Baru itu?

http://www.sarapanpagi.org/kontradiksi-perjanjian-lama-vt549-20.html#1675

http://studycycle.blogspot.com/2009/06/umur-yoyakhin-ketika-menjadi-raja.html