Boleh Nikah lagi atau tidak ?

Halo… semua…sy baru bergabung nih, salam kenal semua ya :slight_smile: semoga Tuhan Yesus memberkati kita semua :slight_smile:

Ada pertanyaan yg ingin sy tanyakan, semoga bisa dibantu jawab dengan hikmat dari Tuhan Yesus.

Ceritanya gini :
Sy pernah nikah karena MBA akhir 2005 setelah 7 bulan pacaran, istri saya melahirkan bulan 7 tahun 2006, lalu 6 bulan setelah istri saya melahirkan, istri saya meminta cerai karena keributan yg terus terjadi. Kenapa sering ribut? saya kurang tahu ttg sifat keluarganya, sy kurang tahu sifat istri saya yg tnyt keras dan alah satu penyebab yg sy rasakan adalah krn mertua wanita yg dari awal sikapnya kurang setuju dengan saya dan membuat mental sy sebagai pria yg belum “DEWASA” atau belum siap mental utk nikah (karena jujur saja sy memang belum siap, ttp krn sy merasa tanggung jawab utk menikah krn telah membuat hamil anak orang) saya merasa diremehkan dan tidak dihargai dan saya menjadi tertekan dan kurang motivasi utk melanjutkan hidup rumah tangga saya.

Cth-nya: Saya harus tinggal di daerah yg sama dgn komplek rumah-nya, krn sy tidak mampu beli / nyewa rumah, akhirnya dikontrakan 1 tahun utk tempat tinggal, alasannya krn tempat kerja istri dekat tempat tinggal (memang benar., krn rumah saya jauh darinya) dan alasan krn ga bisa jauh2 krn sedang hamil (alasan ini msh bisa sy terima), tapi cara mamanya lsg menyewakan tempat tinggal utk saya, saya merasa tidak dihargai, krn jujur saja sy tidak mau memakai uang org lain utk rumah tangga saya, saya juga tidak boleh nginap dirumahnya ketika istri sy pulang kerumah org tuanya, saya juga tidak diberi tahu ada foto2 dgn anak saya ketika umurnya 1 bulan dan kata mamanya bilang “cowo yg penting cari duit aja ga usah ngurusin beginian” btp tambah sakit hati saya. Juga setelah melahirkan, istri saya tinggal dirumah ortunya dan saya tdk boleh nginap, saya yang habis pulang kerja sore hari hanya 1-2 jam bertemu dengan anak saya, betapa kangen saya dengan anak saya yg setiap hari cuman bisa menggendong dan menatap cuman 1-2 jam (kecuali hari libur, istri & anak saya nginap 1 hari ditempat saya) begitu selanjutnya sampai 5 bulanan, tahu ya bagaimana rasa hati ini sebagai bapa yang menyayangi anak-nya yg tidak bisa bertemu lama2 T__T

Sebagai info saya tidak pernah meminta / meminjam duit kpd istri saya / kpd org tua-nya krn sy merasa malu dan tidak pantas dan sy lebih baik meminjam kpd org tua saya walaupun hidup org tua sy tidak lebih tidak kurang, disaat org tuanya membelikan susu krn sy belum membeli susu utk anak saya, istri sy selalu memberi tahu bahwa mama-nya pernah membeli susu utk anak saya, bahwa mama-nya pernah membeli baju utk anak saya, dlm hati saya kalo emang mau beliin ga usah diungkit2 krn saya tipe org yg memberi tp tidak pernah mengungkit2 lagi.

Disini awal kejatuhan mental saya, krn tuntutan ekonomi yg harus saya cari dimana usaha waktu itu juga hasilnya sangat pas2an, ditambah hati saya yg sangat kecewa krn tidak bisa bertemu lama2 dengan anak2 saya & sikap mertua wanita yg dari awal sy tahu kurang setuju dgn saya dan mental yg kurang siap utk menikah, AKHIRNYA saya sering merasa tertekan dan akhirnya mudah tersinggung dan SERING RIBUT dengan istri, dan istri saya lama2 lebih memihak mama-nya dan akhirnya pernah 1x saya sangat menyakiti hatinya dengan cerita yg seharusnya tidak saya ceritakan kpd siapapun, sy cerita kpd mama-nya krn saya sudah kurang memiliki pikiran yg sehat krn semua masalah yg saya alami tidak saya ceritakan kpd siapapun, semua perasaan yg saya alami saya tanggung sendiri dan sy lama2 juga jauh dari Tuhan (saya jadi jarang kegereja krn istri sy katolik dan kami jarang gereja bersama, semua itu membuat saya jadi jauh dari Tuhan disini saya tdk menyalahkan istri sy katolik saya menjadi jauh dari Tuhan krn sy tahu salah saya sendiri, menjadi jarang berdoa, merenungkan firman & jarang kegereja)

Akhirnya setelah cerita yg sy beri tahu kpd mamanya, istri saya sangat sakit hati & pahit thdp saya, setelah saya tanya “apakah kamu siap menghidupi anak kita seorang diri? dia jawab sanggup” dan akhirnya dia positif minta cerai, karena saya tahu tidak boleh cerai maka sy tidak mau datang ke pengadilan dan tidak mau urus ttg perceraian. Akhirnya sy tidak tahu cerita selanjutnya krn dengan hati yang sangat hancur dan sakit sy meninggalkan istri dan anak saya setelah pertanyaan terakhir diatas.

Cerita diatas bukan maksud utk menyalahkan mertua saya, krn jika sy sendiri memiliki iman dan mental yg teguh pasti tidak akan terjadi hal2 seperti diatas.

Lanjut dibawah (krn tidak boleh lebih 5000 character)

Setelah 6 tahun berlalu akhirnya sy memutuskan utk memaafkan mertua saya setelah sy mengikuti Camp Pria Sejati (PUJI TUHAN YESUS DI TEMPAT YG MAHA TINGGI krn camp pria sejati ini sungguh meneguhkan iman saya kembali setelah 6 tahun & memberikan hikmah utk menjadi Pria yg lebih bertanggung jawab & dewasa. (Tuhan memakai camp ini dgn luar biasa utk pria yg hancur seperti saya dan yg belum menikah). Dari camp ini saya belajar, ketika seorang PRIA di PULIHKAN maka RUMAH TANGGA AKAN DIPULIHKAN, ISTRI DAN ANAK2 AKAN DIPULIHKAN. Karena setan bekerja mulai dari menghancurkan seorang pria, lalu rumah tangga, istri, anak akan ikut2an hancur, oleh sebab itu camp ini memberikan pelajaran bagaimana menjadi Pria sejati yg dipulihkan, tegas, lembut, bertanggung jawab, serta menghargai istri & anak-nya mulai dari hal yg terkecil yg tidak pernah kita pikirkan.

Lanjut lagi… (maaf ya promosi camp pria sejati :wink:) Kemudian beberapa hari lalu saya telah menulis email permintaan maaf dgn kerendahan hati kpd istri saya tentang apa yg sudah saya lakukan kepadanya (tetapi saya tidak cerita ttg org tuanya), yg saya tulis hanya permintaan maaf.

Saya yakin Tuhan Yesus akan bekerja utk memulihkan rumah tangga saya, tapi tnyt saya baru tahu dia sudah menikah dgn org lain tahun kemarin, sy tahu bahwa itu tidak dijinkan Tuhan makanya saya belum menikah sampai sekarang.

Yang jadi pertanyaan saya :

  1. Apa yang harus saya lakukan selanjutnya utk rumah tangga saya?
  2. Dengan seijin Tuhan Yesus apakah saya boleh menikah kembali?

Terima kasih kpd rekan2 seiman yg telah mau membaca & memberikan masukan bagi saya, kiranya TUHAN YESUS membalas semua kebaikan kalian. GBU ALL.

Oh ya… pelajaran yg bisa diambil utk yg belum menikah JANGAN MELAKUKAN SEX DILUAR NIKAH YA!!! :afro:

kakak / abang/ koko / cece/ oom/ tante/ semuanya
saya masih newbie bgt nih di forum kristen :slight_smile:
cara buka thread gmn ya? :slight_smile:
pengen sharing juga
hihi :slight_smile:

Masuk ke https://forumkristen.com/index.php?board=20.0 utk diskusi umum kristen, lalu klik tulisan NEW TOPIC :slight_smile:

apa itu Iman Percaya ? …
apa itu Kudus ? …
apa itu Kasih ? …
apa itu Setia ? …
apa itu Sabar Tunggu ? …
apa itu Tanggung Jawab ? …
apa Tujuan Orang Kristen Menikah ? …

bila cerainya sah… ya mau nikah lagi juga ga masalah broo… lalu pertimbangan anda…???

menurut saya sih yang paling baik ya anda berdoa dulu deh… bener-bener minta ampun dan harus memaafkan istri dan mertua anda… dan jangan lagi mengingat-ingat masa lalu…karna kalo diinget-inget terus yah enggak maju2…
kalo soal menikah lagi atau enggak sih , kayanya boleh-boleh aja dipulihkan lagi rumah tangganya, walaupun ya sorry to say nggak ada fondasi yang kuat waktu pertama kali menikah…

langkah selanjutnya mungkin, ada bagusnya kalo mulai berkomunikasi dengan mantan istri anda. ajak bicara baik-baik, pelan-pelan lakukan pemulihan…sambil mendoakan dia , biar hatinya terbuka untuk pemulihan. berusaha jadi pria sejati *kan udah lulus pria sejati kan… jadi saatnya mempraktekan yang udah diajarin dong…

nah kalo dia udah mau buka hati, baru ajak berdoa bersama-sama… kalau dia belum mau terus doain aja… jangan dipaksa deh pokoknya kuncinya…percaya Tuhan bisa mengubah hati org yg keras sekalipun…ada baiknya kalau bisa counseling dengan marriage counselor atau mentor anda di gereja supaya anda dan mantan istri bisa didoakan untuk breakthrough di dalam rumah tangga kalian.

Benny Hinn dan istri juga udah remarry dan reconcile kok… nothing is impossible for God … :slight_smile: kalo mo baca bisa baca disini http://www.cbn.com/cbnnews/us/2012/June/Benny-Hinn-and-Ex-Wife-to-Remarry/

Tuhan memberkati.

Shallom

Jawabannya

  1. Berdoalah untuk mendapatkan pencarahan dari TUHAN dan hasilkanlah buah-buah pertobatan. Saya yakin Allah tidak akan meninggalkan dan membiarkan orang yang berseru-seru kepadaNya mencari kehendakNya.

  2. Tunggu jawaban nomer satu membuahkan hasil. Menikah lagi boleh saja, tetapi anda harus benar-benar yakin bahwa pernikahan pertama anda adalah kekerasan hati manusia bukan dipersatukan oleh Allah. Tungguhlah sampai anda mendapatkan jawabannya…

Saya juga mengalami hal yg sama yaitu “PERCERAIAN”
memang sesuatu yg berat sekali berpisah dgn anak dan Istri.
sudah hampir 2th usia perpisahan kami … :’(

Mendingan kita nyanyi saja Bro … ;D

"Hanya dekat Allah saja … aku tenang
daripadaNya lah keselamatanku
Hanya Dia gunung batuku
Hanya Dia Kota Bentengku
Aku tidak akan goyah …

sakit broooo…
tp gw salut ma lu bro…
hebat banget tingkat kesabaran lu…
gw ga bs comment ap2 karena ga beda jauh ma cerita lu…
tapi Tuhan kasih istri gw balik lagi ke gw
dan walau kita sering ribut, sekarang kita tinggal sendiri
dan kehidupan kita walau susah tapi senang…

kamu sudah mengikuti camp PRIA SEJATI,

silahkan tanya dan mintakan pendapat dari mereka, :afro:

boleh tanya dulu nih buat TSnya…

  1. emang dulu secara apa meritnya (cara Protestan atau cara Katolik)…?
  2. dan status perceraian yg dulu itu gimana bro…? setau sy sih klo dulu merit dgn cara Katolik, maka tidak ada perceraian…