CINTA DAN KASIH...

Hi, bro & sis… saya baru disini…
Saya mau ceritakan sedikit tentang pengalaman saya…

Saya seorang pria dan selama hidup didalam mengenal wanita…
Belum pernah saya mengerti arti sebuah kata sayang atau cinta… Selama ini saya hanya berjalan di dalam memilih pasangan hanya melalui kriteria yg bisa cocok dengan kriteria saya… Tapi saya gak alami apa yg namanya cinta… Mungkin aneh kedengarannya… Tapi itulah yg saya alami…

Dan 2 tahun yg lalu tepat di hari ulang tahun saya…
Tuhan bertanya pada saya"hadiah apa yg kamu mau di ulang tahun mu ini?"
Saya jawab “saya mau istri… saya butuh pendamping… tapi saya mau yg mana saya bisa sayang ama dia… karena selama ini saya gak menghargai pasangan saya karena saya gak sayang… saya butuh pendamping yg mana saya bisa sayang ama dia

Hal tsb saya minta karena memang sudah waktunya saya untuk menikah… secara mental dan materi saya cukup untuk berjalan menuju ke arah pernikahan… Dan selama ini saya banyak berkenalan tapi kembali seperti yg saya ceitakan di atas, saya gak sayang ama mereka…

Singkat cerita saya ketemu dengan dia… Sebutlah cinta pada pandangan pertama… Saya gak kenal dia…
Tapi ada sesuatu yg membuat saya tertarik untuk mengenal dia… Ada sebuah perasaan yg ingin membahagiakan dia… Lucu memang… Bagaimana mungkin saya bertemu seseorang yg saya gak kenal… Yg saya gak tahu siapa dia tapi ada perasaan itu… Nafsu kah itu?? Mungkin iya… Saya harus berani akui jika mungkin ini hanya perasaan nafsu… Tapi saya biarkan dulu perasaan itu ada… (mungkin inilah yg jadi kesalahan saya dan jalan Tuhan utk memproses hidup saya)

Pada awalnya saya gak berani kenalan… Saya gak bisa jelaskan disini tapi yg pasti saya gak berani untuk berkenalan saat itu… Saya cuma bisa berkata dalam hati saya “Jika ada pertemuan kedua baru saya akan berani kenalan”… Tapi pada ke esokan harinya… Saya di pertemukan lagi pada dia… Akhirnya saya memberanikan diri untuk berkenalan… Pada waktu itu gak ada waktu utk saya bisa bicara banyak ama dia… Sampai akhirnya saya minta no telp yg bisa saya hubungi dan dia berikan…

Sampai akhirnya saya kemudian menghubungi dia dan dari awal itu saya tahu jika saya dan dia berbeda keyakinan… Saya pikir saya gak perlu jelaskan juga apa yg menjadi keyakinan dia di forum ini… Yang jelas kami berbeda… Dari situ saya sebenarnya sudah mulai bimbang “Jalan terus atau mundur?”… Kembali saya sampaikan… Mungkin inilah yg disebut dengan nafsu… Dan saya gak mampu kendalikan itu… Akhirnya saya memilih jalan terus…

Dan dengan berjalannya waktu kami berdua semakin saling menyayangi… Tentang perbedaan keyakinan kita pada walnya dia bimbang karena saya pernah katakan pada dia jika “Saya gak mungkin pindah… Karena saya sudah nyaman dengan apa yg ada di dalam kehidupan saya saat ini…”. Waktu itu dia sempat memberikan solusi bagaiman jika kita berdua berjalan dengan masing2 keyakinan?? Tapi saya jawab pada waktu itu bagaimana mungkin kita bisa maksimal di dalam menjalani kehidupan jika dengan beda keyakinan. Saya gak mau ikut2tan orang lain yg bisa berjalan dengan perbedaan keyakinan di dalam menjalani pernikahan.

Bukan bermaksud egois… Tapi menurut pandangan saya, apa mungkin bisa maksimal hidupnya? Saya beri contoh pada dia misal kita punya anak dan kemudian saya makan sesuatu yg menurut keyakinan istri saya makanan tsb di larang, bagaimana solusinya? Mungkin untuk kita berdua gak ada masalah, tapi jika kita punya anak? Apa yg harus di sampaikan oleh istri saya pada anak saya jika anak saya minta di jelaskan. Bukankah hal tsb akan membingungkan si anak?

Itu baru satu contoh. Masih banyak hal2 lain di depan jika saya dan pasangan saya berbeda keyakinan. Mungkin saya di sebut gak tulus. Gak tulus itu gak baik. Tapi menurut pandangan saya bukan permasalahan baik atau tidak baik. Masalahnya yg terutama benar atau tidak benar. Baik belum tentu benar. Benar sudah pasti baik. Yang menjadi dasar pemikiran saya hanya Firman Tuhan jauh lebih bisa memandang kedepan dari pada saya memandang. Jika Dia bilang jangan artinya ada sesuatu yg akan bikin gak enak buat nanti kedapannya. Dari pertama kali saya dan dia sudah bicarakan masalah ini. Pada awalnya kami sempat mau sudahi hubungan kami.Tapi di sisi yg lain rasa sayang kami besar sekali. Akhirnya dia mengalah…

Tapi masalah gak selesai sampai disini. Ternyata bukanlah hal mudah membawa seseorang untuk mengenal Kristus. Apalagi jika dasarnya bukan karena pertemuan secara pribadi. Hanya karena cinta. Sulit sekali membawanya. Dan harus saya akui di dalam keimanan saya yg masih gak menentu kadang kedagingan saya yg bermain di sini. Padahal bicara menuju kepada serupa Kristus jelas sekali saya tidak di perbolehkan memakai kedagingan saya.

Siapa sih yg gak pingin kalau bicara kehidupan dengan pasangan bisa nyambung??
Siapa sih yg gak pingin dalam menghadapi masalah kita berdua bisa punya pandangan yg sama karena dasar hati nya yg sama?? Saya yakin gak ada satu pun orang yg gak pingin hal tsb terjadi…
Tapi kembali masalahnya… Hal yg rohani tidak bisa dipaksakan… Butuh proses… Butuh Kasih disini…
Cinta atau Sayang itu sebuah perasaan… Tetapi Kasih bukan hanya sekedar rasa tapi diciptakan…
Dan untuk menciptakan hal tsb butuh pengorbanan… Dan gak mudah untuk melakukan hal tsb…

Setiap saat saya selalu doa kan dia. Setiap waktu saya berdoa untuk Tuhan mampukan saya. Saya sering curhat sama Tuhan, jujur ada ke khwatiran di hati saya, ada kebimbangan di hati saya, mungkinkah semuanya bisa berubah?? Mungkinkah kami berdua bisa tetap berjalan??
Saya bilang ama Tuhan "Tuhan saya sayang dia… tapi kalau perasaan ini menghantui saya, saya minta Tuhan lepaskan perasaan ini. Saya gak mau hidup dengan perasaan khwatir, bimbang yg saya akhirnya hidup gak damai… "

Bro… Sis… sulit untuk mempraktekan kasih… mungkin kita bisa mempraktekannya pada pasaangan yg kita, tapi apakah dia bisa mengerti kalau kita mengasihi dia? Yesus sendiri pun di dalam menjalankan Kasih nya banyak yg menentang Dia. Bahkan Dia di salib pun karena Kasih nya pada kita. Hanya karena kasih karunia orang yg bisa mengerti arti Kasih… Karena buktinya sampai dengan saat ini pun banyak orang gak bisa menerima Kasih Kristus…

Demikian juga dengan pasangan saya, dengan berjalannya waktu dia merasa jika saya berubah… Padahal saya bukan berubah dengan saya tidak lagi menyayangi dia, tapi justru saya makin menyayangi dia…
Karena selama saya jalan ama dia dan saya banyak berhubungan pribadi dengan Tuhan secara otomatis Tuhan bawa saya makin menemukan jati diri saya, yg dampaknya saya makin naik imannya… Tapi di mata dia, saya sudah berubah. Terbukti dia semakin segan pada saya. Yg akhirnya dia merasa bahwa dia gak pantas buat saya… Aneh khan??

Saya sampaikan pada dia, ikutin jalan yg yg saya tempuh. Saya merasakan kenikmatan tersendiri di dalam saya menjalani hidup belakangan ini. Tapi kembali saya sampaikan seperti di atas jika bukan karena kasih karunia sulit utk seseorang mengerti apa itu Kasih. Dia merasakan kebutuhan dia sebagai wanita untuk di cintai tidak terpenuhi. Saya bingung, kalau saya ikuti keinginan dia mungkin saya mampu, tapi bukankah artinya saya harus turun lagi artinya… Cinta dengan kasih berbeda, saya mengasihi dia tapi yg dia mau saya mencintai dia. Bukan berarti saya tidak mencintai dia, tetapi cara saya menyalurkan cinta saya berbeda. Beda kapasitas?? Ya, mungkin ini yg dinamakan perbedaan kapasitas. Mungkin ini yg dinamakan terang dengan gelap gak bisa bersatu…

Saya bertanya pada Tuhan “Apa yg harus saya lakukan?” dan Tuhan jawab “Ikuti dia tapi tetap pada jalur” Tapi begitu saya baru akan melakukannya, dia sudah mengambil keputusan yg mana dengan sangat berat hati dia gak bisa teruskan hub kita. Pada waktu dia menyampaikan hal tsb, saya hanya bisa menjawab “Baiklah…”. Saya gak bisa paksa dia. karena Yesus tidak pernah paksa saya. Sedihkah saya?? Ya, sedih sekali…Merasa kehilangankah?? Jelas, sangat kehilangan…

Tapi luar biasa nya Tuhan, walaupun ada luka di hati saya ini Dia tetap setia pada saya… Dia hibur saya…
Dia berikan pengharapan pada saya… Kasih yg Dia berikan nyata adanya terbukti saya tidak membenci pasangan saya… Saya masih tetap doakan dia… Saya yakin Tuhan pasti punya rencana buat saya… Saya yakin kalau saya bisa bersama dia lagi nanti pasti semuanya akan lebih baik, jikalau pun tidak saya yakin suatu saat nanti saya akan mengerti apa maksud Tuhan. Kenapa Tuhan biarkan ini terjadi pada kehidupan saya… Tuhan memandang jauh lebih kedepan dari pada saya memandang… Itu yg saya imani…

Bro… sis… demikian kesaksian yg saya berikan… semoga dengan kesaksian ini bisa jadi berkat buat kalian… dan kalau boleh minta dukungan doa dari kalian juga…

God is good…

Anda adalah orang yang setia. Tuhan pasti akan memberikan yang terbaik untuk Anda di dunia ini maupun mahkota di kehidupan kekal nantinya. ^-^

Salam.

Amin… Thx bro…

bro… adakah yg salah dari apa yg saya alami?? buat koreksi diri…

Kesaksian yang memberkati saya, terimakasih ya. Saya ikut mendoakan bro supaya mendapatkan yang terbaik dari Tuhan. GBU

Tidak ada yang salah dalam diri bro. Jelas bahwa wanita itu bukan pasangan yang seimbang buat bro. Yang harus bro mengerti adalah: pasangan yang seimbang bukan hanya berarti 1 iman tetapi juga haruslah seimbang dalam kedewasaan rohani. Semoga Tuhan memberikan pasangan yang seimbang bagi bro.

Salam

sama-sama bro…
kalau boleh minta saran dan nasehatnya?? siapa tahu ada yg terlupa buat saya…
untuk bahan perenungan bro… but anyway… thx… GBU too…

Tetap setia di dalam Tuhan bro, itu saja…:), saya ikut berdoa supaya Tuhan berikan yang terbaik untuk bro Brudsy. GBU

Tepat bro… saya suka sekali dengan kalimat anda
pasangan yang seimbang bukan hanya berarti 1 iman tetapi juga haruslah seimbang dalam kedewasaan rohani.”
Saya setuju sekali. Tidak ada artinya satu iman tanpa kesimbangan dan kedewasaan. Karena dengan seimbang dan dewasa sudah mencakup iman yg sama…
artinya saya sudah di jalur yg tepat… di dalam pemikiran yg benar… Thx banget bro…
saya khwatir terlalu bebas kah saya??
Sebab yg saya tahu Yesus membuka jalan kebebasan. Dia ada untuk membongkar ke kaku an…
Dia ada untuk kehidupan manusia tanpa membuat manusia menjadi robot…
bukankah begitu bro??

yup bro… thx… doa kan saya… saya butuh bantuan anda… dan saya pun saat ini berdoa untuk anda juga… GBU…

Ya, sepakat bro. Semoga bro menemukan pasangan hidup yang sepadan (seimbang dan dewasa rohani), memiliki visi yang sama membentuk keluarga ilahi.

Salam bro, GBU

Amin bro Santo… Pasti suatu saat Dia akan berikan pasangan yg tepat utk saya…
Thx bro… GBU…

bro Santo… OL khan?? ada yg saya mau sharingkan bro… boleh??