Dapatkah Patung Mendekatkan Saudara kepada Allah?

Dear All,

Dapatkah Patung Mendekatkan Saudara kepada Allah?

SEJUMLAH besar patung Mesir, Babel dan Yunani dewasa ini memenuhi berbagai museum. Arca-arca yang pernah menjadi obyek yang benar-benar dipuja sekarang dipamerkan sebagai sekadar karya seni zaman purba. Kekuasaan mereka hanyalah dalam khayal orang-orang yang menyembahnya. Seiring dengan kematian para penyembah patung-patung tersebut, kekuasaan yang dianggap dimiliki oleh patung-patung ini juga musnah. Patung-patung dipamerkan sebagai benda yang tak berdaya—yang sebenarnya memang demikian—obyek-obyek tak bernyawa terbuat dari kayu, batu atau logam.

Bagaimana dengan patung-patung yang dewasa ini dipuja dan disembah orang? Apakah patung-patung ini lebih berkuasa daripada patung-patung Mesir, Babel dan Yunani? Apakah mereka merupakan alat yang membantu manusia untuk lebih dekat kepada Allah?

Seiring berlalunya setiap generasi, umat manusia tampak terombang-ambing dan semakin menjauh dari Allah. Dan apa yang dapat dilakukan oleh semua patung yang ada di dunia sehubungan dengan itu? Apabila ditinggalkan begitu saja, mereka segera berdebu dan bahkan keropos atau hancur. Mereka tidak dapat mengurus diri sendiri, apalagi mengurus umat manusia. Akan tetapi, yang lebih penting lagi, apa yang Alkitab katakan sehubungan dengan masalah ini?
Mahal, Rumit, namun Sia-Sia

Tidak mengherankan, Alkitab menyingkapkan keadaan patung sebagai sesuatu yang sia-sia dan benar-benar tidak mampu menolong para penyembahnya untuk lebih dekat kepada Allah. Meskipun patung-patung keagamaan biasanya mahal dan rumit, Alkitab menunjukkan nilai patung-patung yang sesungguhnya dengan mengatakan, ”Berhala-berhala mereka adalah perak dan emas, buatan tangan manusia, mempunyai mulut, tetapi tidak dapat berkata-kata, mempunyai mata, tetapi tidak dapat melihat, mempunyai telinga, tetapi tidak dapat mendengar, mempunyai hidung, tetapi tidak dapat mencium, mempunyai tangan, tetapi tidak dapat meraba-raba, mempunyai kaki, tetapi tidak dapat berjalan, dan tidak dapat memberi suara dengan kerongkongannya. Seperti itulah jadinya orang-orang yang membuatnya, dan semua orang yang percaya kepadanya.”—Mazmur 115:4-8.

Alkitab tidak hanya menyingkapkan keadaan patung-patung sebagai sesuatu yang tidak berharga, namun Alkitab juga mengutuk patung-patung dan para penyembahnya, ”Berhala itu sama seperti orang-orangan di kebun mentimun, tidak dapat berbicara; orang harus mengangkatnya sebab ia tidak dapat melangkah. Janganlah takut kepadanya, sebab berhala itu tidak dapat berbuat jahat, dan berbuat baikpun tidak dapat. Setiap manusia ternyata bodoh, tidak berpengetahuan, dan setiap pandai emas menjadi malu karena patung buatannya. Sebab patung tuangannya itu adalah tipu, tidak ada nyawa di dalamnya, semuanya adalah kesia-siaan, pekerjaan yang menjadi buah ejekan.”—Yeremia 10:5, 14, 15.

Pandangan Katolik
Memang benar, banyak orang yang bersujud, berdoa dan menyalakan lilin di hadapan patung-patung keagamaan dan menciumnya, tidak memandang diri mereka sebagai penyembah berhala atau patung. Sebagai contoh, orang-orang Katolik membantah bahwa mereka memuja patung Kristus dan Maria, bukan karena patung-patung itu memiliki suatu keilahian, tetapi karena pribadi-pribadi yang diwakili oleh patung-patung tersebut. The World Book Encyclopedia menyatakan bahwa ”di Gereja Katolik Roma, patung-patung dipuja sebagai lambang bagi pribadi-pribadi yang mereka wakili”. Imam-imam Katolik telah mengajarkan bahwa memang patut untuk memuja sebuah patung asalkan pemujaan itu lebih rendah mutunya daripada pemujaan yang layak ditujukan kepada Allah sendiri.

Kenyataannya adalah bahwa patung-patung ini dipuja. Bahkan New Catholic Encyclopedia mengakui bahwa pemujaan demikian merupakan ”suatu bentuk tindakan penyembahan”. Akan tetapi, Kristus Yesus tidak mengizinkan penggunaan patung-patung sebagai alat bantu untuk menghampiri Allah ketika ia mengatakan, ”Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” (Yohanes 14:6) Maka, tidaklah mengherankan, bila umat kristiani di abad pertama menolak penggunaan patung dalam ibadat.
Meskipun demikian, dewasa ini agama-agama Susunan Kristen mengungguli semua agama lain dalam hal banyaknya patung. Ya, meskipun adanya seluruh bukti sejarah maupun Alkitab yang menyingkapkan betapa bodohnya pemujaan kepada sebuah patung, orang-orang yang mengaku Kristen di seluruh dunia terus bersujud dan berdoa di hadapan patung dalam upaya mereka yang tulus untuk mencari Allah. Mengapa?
Diperdayakan oleh Musuh

Nabi Yesaya menyatakan bahwa para penyembah patung di zamannya gagal untuk melihat bodohnya tindakan mereka karena mata mereka telah ”melekat tertutup, sehingga tidak dapat melihat, dan hatinya tertutup juga, sehingga tidak dapat memahami.” (Yesaya 44:18) Siapa yang kemungkinan dapat menjalankan pengaruh sedemikian atas umat manusia? Konsili ikonoklasme tahun 754 M. mengumumkan bahwa pemujaan patung diperkenalkan oleh Setan yang bertujuan untuk memperdayakan manusia agar menjauh dari Allah yang benar. Apakah kesimpulan ini benar?

Ya, karena ia selaras dengan Alkitab yang terilham, yang menyatakan berabad-abad yang lalu bahwa musuh utama Allah, Setan si Iblis, telah ’membutakan pikiran’ orang-orang sehingga kebenaran tidak ’bercahaya’. (2 Korintus 4:4) Jadi, pada waktu memuja suatu patung, sebaliknya daripada mendekat kepada Allah, seseorang sesungguhnya melayani kepentingan roh-roh jahat.—1 Korintus 10:19, 20.
Mendekat kepada Allah

Patung tidak dapat membantu kita lebih dekat kepada Allah. Pencipta yang Agung, Yehuwa, merasa jijik terhadap pemujaan kepada patung. (Ulangan 7:25) ”Yehuwa adalah Allah yang menuntut pengabdian tunggal.” (Nahum 1:2, NW) Ia berkata, ”Aku ini [Yehuwa], itulah namaKu; Aku tidak akan memberikan kemuliaanKu kepada yang lain atau kemasyhuranKu kepada patung.” (Yesaya 42:8) Selaras dengan itu, Alkitab memperingatkan bahwa orang-orang yang melakukan pemujaan kepada patung ”tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah”.—Galatia 5:19-21.

Namun, Yehuwa juga Allah yang berbelas kasihan dan suka mengampuni. Alkitab berbicara tentang orang-orang yang berpaling kepada Allah dari berhala-berhala mereka dan dinyatakan benar setelah mereka menghentikan praktik-praktik mereka yang bersifat berhala. (1 Korintus 6:9-11; 1 Tesalonika 1:9) Mereka mengindahkan kata-kata Yesus, ”Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembahNya dalam roh dan kebenaran.”—Yohanes 4:24.

Pengajaran Alkitab yang sungguh-sungguh akan menyingkapkan bahwa tidaklah sulit untuk mendekat kepada Allah. (Kisah 17:26-28) Ia memiliki kepribadian yang hangat, pengasih dan mudah didekati, serta Ia mengundang dan mengharapkan kita untuk mengembangkan hubungan yang akrab dengan-Nya.—Yesaya 1:18.

Melalui halaman-halaman Firman-Nya, Alkitab, saudara dapat mengerti mengapa saudara sesungguhnya tidak membutuhkan alat bantu visual, seperti patung dan gambar, untuk menghampiri Allah. Ya, ”mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu”.—Yakobus 4:8.

[Kotak di hlm. 6]
Sejarawan Menyatakan bahwa. . .
□ ”Merupakan fakta yang jelas diketahui bahwa Budhisme, yang didirikan pada abad keenam S.M., tidak mengenal patung pertama dari pendirinya hingga sekitar abad pertama M”.
”Selama berabad-abad, tradisi Hindu sesungguhnya bersifat aniconic [tanpa berhala atau patung]”.
”Hinduisme maupun Budhisme dimulai tanpa penggunaan patung dan secara bertahap mereka menerima patung dalam ibadat mereka. Kekristenan pun demikian”.—The Encyclopedia of Religion, oleh Mircea Eliade.
□ ”Dari berbagai catatan Alkitab, terbukti bahwa ibadat yang sejati kepada Allah bebas dari patung-patung. . . . Juga, di dalam PB [Perjanjian Baru], penyembahan dewa dan berhala asing dilarang”.—New Catholic Encyclopedia.
□ ”Patung-patung tidak dikenal dalam ibadat umat kristiani yang mula-mula”.—Cyclopedia of Biblical, Theological, and Ecclesiastical Literature, oleh McClintock dan Strong.
□ ”Di dalam Perjanjian Baru maupun di dalam setiap tulisan asli kekristenan abad pertama, tidak dapat ditemukan penggunaan patung, atau gambar dalam ibadat Kristen, secara umum maupun pribadi”.—A Concise Cyclopedia of Religious Knowledge, oleh Elias Benjamin Sanford.
□ ”Umat kristiani yang mula-mula pasti akan merasa tidak senang bahkan hanya atas saran untuk menempatkan patung-patung di gereja, dan pasti akan menyatakan bahwa bersujud atau berdoa di hadapan patung-patung sama saja dengan penyembahan berhala”.—History of the Christian Church, oleh Yohanes Fletcher Hurst.
□ ”Dalam gereja yang mula-mula, pembuatan dan pemujaan gambar Kristus dan para santo secara konsisten ditentang”.—The New Encyclopædia Britannica.
□ ”Meskipun Gereja yang mula-mula tidak menentang kesenian, namun gereja tersebut tidak memiliki patung Kristus”.—Schaff-Herzog Encyclopedia of Religious Knowledge.

[Gambar di hlm. 7]
Yesus menekankan bahwa Allah mencari orang-orang yang ”menyembahNya dalam roh dan kebenaran”

Sumber Diambil Dari Majalah Menara Pengawal 15 Februari 1992 Halaman 5 - 6.

Salam,
BP

Di dlm patung justru bisa menjadi tempat bersemayamnya roh roh jahat
itu juga terjadi pada patung2 “rohani” spt patung “Yesus”… patung “Musa” …dll

Saya tidak banyak komentar untuk pendapat Budi Halasan, saran saya: Back To Hebraic Roots.

Keluaran 20:3-6
3 Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku.
4 Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apa pun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi.
5 Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, YHWH, Elohimmu, adalah Elohim yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku,
6 tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintah-Ku.

Mungkinkah kebudayaan pakai patung untuk mendekatkan kepada Elohim adalah pengaruh Hellenisme/Hellenistik ???

Emang Bisa sis, roh jahat masuk dalam gereja ? bukannya nggak berani , karena Holy Place ? atau begitu menyentuh dindingnya akan triak Panas,panas… :char11: apalagi di depan pintu ada Holy water sis… terus didalam ada Salib ! pasti setan Silau dan nggak kuat melangkah ! :mad0261:

bisa aje setan masuk gereja kalo di dalamnnya gak ada hadirat Tuhan… :azn: :azn: :azn:

yang jadi setan dalam gereja juga kan ada… :tongue:

Dapatkah Patung Mendekatkan Saudara kepada Allah?

jwb : dapat
contoh : patung kerub, patung ular tembaga. Amen???

tidak…

ini TUHAN yang suruh buat.
kalau patung2 yang tidak TUHAN suruh buat malah bisa menjauhkan.
mis : petung lembu emas. ;D

tadi malam Tuhan bicara dlm mimpi sy, disuruh bikin patung kerub dan ular. enaknya gimana, perlu tak bikin ga ya?

bukan disuruh buat patung toa pek kong yah ? ;D

@ kuecucur

lantas di kasih makan

kwek kwek kwek

Bisa yeeee … :happy0062: santai aja love , krn yang punya thread nggak bakalan ikut diskusi … Budi itu mesin yang hanya bisa mengeluarkan literatur SSY wkwkwkwk :char11: ;D sekalinya tuch mesin ikut interaktive langsung ketahuan SESAT nya nambahin surat 2 Petrus sampaii 7 hahaha ;D :smiley: :cheesy: ( lihat di dagelan rohani ) mending kita ngobrol jgn serius bgt di threadnya dia . bro / sis love , kalau ada hadirat TUHAN maka jangankan setan biar tuch Romo / Pendeta/ Patriach/ Ev. bakal nyungsep nggak kuat Bro… ama KEMULIAAN TUHAN ! ( contohnya Paulus kan NYUNGSEP alias rebah waktu ditemui tuhan YESUS ) JBU

Taat aja Oom, kalau nggak ntar bangun - bangun brengosnya tinggal separo wkwkwkwk…

ada hadirat tuhan aja … iblis tetap bisa tetap masuk tuh ke gereja… buktinya di gereja tetap ada orang yang berbuat dosa khan??

justru di gereja lah yang menjadi target utama dari si iblis.

betul…
doi ngga tertarik dengan orang tidak percaya … krn sdh ada dipihaknya :slight_smile:

waspada, dimana saja,

1 Petrus 5:8 Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya.

Efesus 6:11 Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis;

Efesus 6:13 Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu.

2 Korintus 10:4 karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng.

bisa juga ya sis, kalo hadirat Tuhannya kurang kuat, tapi kalo hadiratNya lagi kuat saat penyembahan atau saat doa tengking-tengkingan iblis bisa kabur semua… ;D ;D ;D ;D ;D

biasanya pada waktu pak gembala lagi kotbah tuh suka banyak yang ngantuk,
jangan-jangan itu kerja si Bolissss… :happy0025: :happy0025: :happy0025:

Masih masuk juga … karena yang BBM an masih ada aja … perlu ditengking tuch bro hehehehe