dosa adalah dosa...sekecil apapun dosa itu tetaplah dosa....

:ashamed0002:

beberapa minggu yang lalu gue dapat sms dr temen…isinya cukup berkesan karena sampai sekarang masih keinget…hehe (biasanya sih lupa)
" dosa adalah dosa…
masalah bisa dikecilkan namun dosa tidak bisa dikecilkan…
sekecil apapun dosa tetap namanya dosa…"

hari itu gue pulang dari cl naik kopaja. Waktu itu gue dan teman2 abis ngerayain selesenya uas dengan makan di Dcost. Entah mengapa gue tergoda untuk naik kopaja bersama temen gue. Padahal nyokap ga pernah ngijinin gue naik kopaja alasannya ga aman dan banyak pengamen. kalo pulang siang hari ajah ga diizinin apalagi pulang malem naik kopaja… karena waktu itu selese makan nya malam maka gue ama satu temen yang rumahnya searah memilih pulang naik kopaja soalnya kalo malam busway sangat rame dan padat. Bagi gue sih naik kopaja aman2 ajah karena gue tau Tuhan selalu beserta dengan gue…

Nyokap pun telepon berkali-kali karena perjanjian jem pulang antara gue dan nyokap agak terlewatkan(maklum kita orang pake acara cuci mata dan belanja dl…hoho). nyokap pun telepon berkali-kali selama di kopaja gue ga angkat teleponnya. Setelah sampai di sumur bor baru gue angkat dan gue bilang ke nyokap " iyah,ma…ini ud turun dari kopaja" padahal gue merasa kalo gue bilangnya : “iya, ma …ini udah turun dari busway”
yah, maksudnya sih mu boong dulu…eh, ternyata keceplosan jugah…hehe

Sesampainya di rumah nyokap langsung menginterogasi gue : " lu pulang naik kopaja yah ryn?“dengan wajahnya yang galak dan garang, bikin gue makin terpojok.
dengan meyakinkan gue menjawab : " enggak kok, aku pulang naik busway ma ama temen”
nyokap bales : " tadi pasd telepon lu bilangnya baru turun dari kopaja."
gue jawab : “enggak kok ma…mama salah denger kali…aku tadi ngomongnya baru turun dari busway”

nyokap sebenernya masih kurang percaya, tapi gue berusaha meyakinkan nyokap. tepatnya sih membohongi…hmmm yah, mungkin ini termasuk bohong yang kecil…namun sekali lagi sms dari teman gw mengingatkan gue : “dosa kecil tetaplah dosa…”
Abis diinterogasi nyokap gue langsung mengasingkan diri ke kamar gue. disitu gue ngaku dosa am tuhan. Entah mengapa gue merasa bersalah banget ama nyokap. kalo gue ngaku naik kopaja nyokap pasti bakal marah banget dan bisa-bisa gue ga dikasi kepercayaan dan pergi-pergi lagi…hmm, pas waktu itu gue merasa dilema…
gue emang mau kasi tau nyokap kalo gue naik kopaja tapi gue nunggu waktu yang tepat!
ditengah kebimbangan itu…gue menjalani aktivitas seperti biasa setelah mandi,lalu tidur2an dan menonton tv.
nyokap tiba-tiba ngomong gini : “lu tadi pulang naik kopaja khan?”
dengan polosnya gue berkata : “iya ma.”
dan gue langsung kena ceramah dari nyokap dan nci gue(UUKM : ujung-ujungnya kena marah…hehe)
tapi abis mereka tau gue merasa lega…^^
untungnya kena marah dan omel nya bentar duank…hehe

Dari kisah gue ini gue cuma mau kasih tau kalo dosa yang kita anggap kecil dan tidak berarti tetaplah dosa…dosa tidak bisa dikecilkan atau dilupakan begitu saja…tetapi dosa dapat dihilangkan dengan mengaku dan bertobat ^^
karryn yang dulu mah gampang banget ngomong bohong dan ga ngerasa bersalah tapi karryn yang sekarang sudah beda…karryn yang sekarang tahu kalau apapun yang dilakukan selalu ada "MATA LAIN " yang melihat…

smoga kisah ini bisa jadi berkat yah buat kamu semua… :slight_smile:

gud nitezzz

nice :slight_smile:

siiiipppp…ok bangeettt…,lawan trus si’ dosa…heee GBU

dosa ya tetap aja dosa

lawan si mike… eh salah … si dosa

pohon Arra ; … liar lu jd ingan pohon yg d’kutuk Tuhan Yesus…wkwkwkwkwkwkwk

BAsmiiiiii Arraaa…eiits salahhh…,bAsmi dosaaa…

@ karrynwongso

yup setuju dengan kamu sis… :afro:

100% setuju

betul…betul…betul…