Gimana ya caranya menahan nafsu

Bro and sist FKers, saya ingin tahu bagaimana cara yg paling mujarab untuk menahan nafsu untuk mencelakai orang. Singkat cerita yach, orang tua saya punya 6 saudara kandung. Orang tua saya udah meninggal dunia. demikian juga 3 saudaranya yg lain. Jadi yg hidup tinggal 3 saudara yg sudah bau tanah semua. Yang satu jadi pendeta , yang satu jadi penginjil , satunya rada oon.
Masalah timbul ketika rumah om saya yg oon tadi dijual sama kedua om saya yg pendeta dan penginjil. Katanya hasil jualannya utk merawat om saya yg oon. Seiring waktu berjalan… om saya yg oon sdh mulai nggak terawat lagi. rumah nggak punya, nggelandang di mesjid2. uang dipegang saudaranya yg pendeta dan penginjil. Kami keponakan2nya sebagai keluarga besar hanya bisa prihatin saja dan kadang ngasih uang ke om saya yg oon.
Hanya saya seorang yg sering ngelabrak om om bejad tsb. Perilakunya jauh dari teladan seorang pendeta dan penginji. Bahkan terkadang kepikiran ingin menghajar mereka.
Gimana sist and bro mengatasi hati panas ini. Apalagi kalau lihat mereka pas sama2 di gereja, jadi bikin nggak konsentrasi dengarkan khotbah pendeta.
Berdoa sudah. apalagi ya bro sist … mohon masukan

sedapat mungkin menolong om anda yg oon agar bisa hidup layak… itu saja… sisanya serahkan dan biarkan TUHAN yang bertindak…

Belum bisa bro saya nolong secara materi. Sebenernya keluarga besar saya yg notabene tinggal keponakan2 / saudara sepupu yg masih usia muda udah pada ngalah dan pasrah, kalau memang rumah om saya yg oon itu dijual syaratnya kedua om saya yg jual harus benar2 tanggung jawab ngerawatnya.
Walau secara hukum kami yakin menang menggugat jual beli tsb, tapi kami semua ingin musyawarah yg baik2 saja karena terlanjur dijual.
BTW saran bro akan saya coba karena saya juga percaya ada upah masing2. Tapi apa saya juga perlu ngajak saudara yg lain spt saran bro? soalnya dari puluhan kerabat saya sudah sepakat untuk minta pertanggung jawaban dari kedua om saya itu. Ini kan bisa berlarut2 jadinya.
Perlukah mengadu ke Gereja saya tingkah kedua om saya ini. Cuma biasanya kalau jemaat sdh malu / tdk sreg lagi di gerejanya, maka dia akan pindah ke denom nomaden alias Gereja Kristen Jalan2.

Sebenarnya yang dibutuhkan adalah penyadaran bagi kedua om anda itu… namun bila memang segala yang bisa dilakukan tidak bisa menyadarkan mereka… sudah biarkan saja… biar TUHAN yang bertindak… belajarlah untuk memaafkan dan bersabar… namun yang paling penting adalah mengurus om anda yg oon itu… itu adalah tugas utama kita membantu sesama yg sedang kesusahan… tidak perlu marah, emosi dan mempermalukan… itu akan menambah beban pembersihan hati anda dan keluarga nantinya… mengenai bagaimana caranya menolong om anda yang oon… silahkan rundingkan… ingatlah lakukan dengan keikhlasan… tidak perlu menjadikan anda sombong atau tinggi hati… tidak perlu digembargemborkan… biarlah hanya TUHAN saja yang tahu… segala sesuatunya TUHAN catat dan tidak terlewat… ingatlah jika ada sedikit saja ego disana/ kesombongan… segala yang sudah dilakukan akan dihapus TUHAN…

[b]

apa tujuan TUHAN cipta makhluk yang punya amarah yang bisa marah ?

apa tujuan TUHAN cipta malaikat yang punya amarah yang bisa marah ?

apa tujuan TUHAN cipta manusia yang punya amarah yang bisa marah ?

apa tujuan TUHAN cipta binatang yang punya amarah yang bisa marah ?

adakah TUHAN cipta makhluk yang tidak punya amarah tidak bisa marah ?

kenapa TUHAN tidak cipta makhluk tidak punya amarah tidak bisa marah ?

kenapa TUHAN cipta makhluk hidup yang punya amarah yang bisa marah ?

kenapa harus marah ?

marah apa berguna ?

apa marah itu baik ?

bagaimana caranya mengendalikan amarah ?


[/b]

Shalom bro
Pardon me pliz… saia maw tahu deh, yg saia tandai dg ‘green’ diatas enak bacanya ? :wink:
Boleh ga boleh, detik ini saia memilih utk menamakeun ‘om’ tsb sbg ‘Om Yusuf’ ah! (bukan lg bernama 'om sy yg rada oon’) :char12:
Berandai-andai: jika saia dlm posisi sbg ‘keponakan’ , 1st i will start changing my WORDS, to create a NEW WORLD for my ‘om Yusuf’ => NO MORE my ‘om yg rada oon’ :happy0062:
^Change ur WORD (lahir dari Mind-set), Change ur World^

Saia lakuin ^itu dulu^ ajah dah :slight_smile:
Further step cincay lahai, pasti lebih smooth open wide klo saia ud bs lebih ‘behave’ w/my words :rolleye0014:
Imanuel

Mungkin Om anda yang sering dilabrak itu bukannya peng_INJIL, melainkan peng TAURAT’

beri tahu dia bahwa dalam PB di Efesus 2:15 mengatakan bahwa Seluruh perintah dan ketentuan Hukum Taurat Sudah BATAL oleh kematian KRISTUS

GBU

Ada satu langkah yg belum kami lakukan bro., yaitu minta bantuan gereja. Kira2 bisa tdk ya. Di mormon sangat wajib. Di katholik katanya bisa. Di protestan nggak tahu saya.

bro ini malah mengingatkan saya pada 'Questios"nya Manfred mann

Forgive me siz, kalau bhsnya bikin nggak nyaman. Tentang Om " :cheesy:", Saya hanya menggambarkan keadaan jiwanya sehingga pembaca tahu ceritanya. BTW sebenarnya saya bikin trit inipun nggak alkitabiah siz, karena buka aib keluarga walau di dunia maya nggak saling kenal.

Change my mindset aja siz. Ini saya acc.

Bukankah dalam Tauratpun disebutkan " jangan menginginkan sesuatu milik saudaramu…dst". Saya kira ini dah mental klepto juga. Terbukti brg2 sisa di rumah om saya yg " :cheesy:" diangkutin semua. Bahkan TV hitam putih mati aja dibawa. Nggak tahu buat koleksi apa. Padahal masing 2 om saya sdh " makan" ratusan juta. Sedih bro lihat om saya yg " :cheesy:" nggelandang di mesjid2. Kadang ke rumah keponakan2nya minta duit buat makan.

lakukanlah sedaya upaya yang bisa dilakukan… bila itu bisa menolong om mu… namun bila yang dilakukan bisa menyadarkan kedua om mu yang lain akan lebih baik lagi… ingatlah jangan terlalu memaksa… jangan dengan niat tidak baik tapi dasarkanlah dengan niat untuk menyadarkan… sisanya serahkan sama TUHAN…

@bang Judas, menurut ane perlu ada diadain kumpul2 keluarge, sidang keluarge gitu. trus ente sebagai orang yang bisa melihat “kebenaran” dari kasus keluarge ente, harus bisa buka suara, dikeluarkan aje semua uneg2nye, dan sebelumnye ente juga harus tau asal muasal/cerita sebenarnye dari keluarga2 ente. biarpun om ente pendeta, sekali itu juge cuma “title” doang, kalo emang gak sesuai dengan "attitude ke-pendeta-an nye die, gak salah kalau marah terhadap om ente. beberkan fakte yang sebenarnye. sebenarnye gak ade hak mereka juga rumah om ente, apapun masalah om ente hadapi, karena itu bukan hak om2 ente yang lain. kalaupun mereka jual untuk bantu om ente, seharusnye mereka tanggung jawab terus, jangan karena uang abis trus langsung lepas tangan, ketahuan om2 ente tidak bertanggung jawab. sangat disayangkan sifat2nye tidak mencerminkan pekerjaan mereka :mad0261:
ente jika tergerak hati, lakukanlah yang terbaik buat om ente yang mengalami musibah tersebut. jika ente hanya buka thread untuk sharing tok tanpa tindakan, ya lama2 ente juga sama aje nanti dengan om2 ente yang bejat itu ;D ;D ;D ;D lakukanlah ape yang ente harus lakukan yeee… tolong om ente yang bermasalah itu dan bantu juga om2 ente yang bejat itu agar sadar sama perbuatan mereka.

-------DONE-------

Sebenernya inti trit saya adalah minta masukan untuk meredam emosi saya dalam proses mengurus ketiga om saya. Saya lebih condong ke saran bro ibmagi. Ikhlaskan kedua om saya yg bejat dan mengurus om saya yg jadi gelandangan. Walau tidak dipungkiri kami semua keponakan sebenarnya juga punya hak waris atas rumah om saya yg dijual itu seandainya dia meninggal, karena om saya yg " :cheesy:" ini tdk punya anak istri.
Bro / sis Indah tahu kan arti uang ratusan juta buat kita semua, apalagi kami bukan orang2 mampu. Dah bersyukur bisa tiap hari makan.
Kalau Bro /sis hanya menyarankan saya bertindak drpd ikutan bejat takutnya nanti saya malah lebih bejat dari kedua om saya tadi karena faktor nafsu / emosi.
Jadi…coba saran yg lain selain dr bro ibmagi.

emosi ye kadang perlu dikeluarkan ada waktunye kite mending “blow up” dari pade ditumpuk lame2 nanti jika ade satu titik point dimane ente kagak bisa tahan lagi, justru “blow up” bisa lebih “hebat”. ane menyarankan bertindak ade waktunye, ente bisa kumpulin semua keluarga termasuk om2 yang ente bilang bejat itu, dan ente bisa kasih pilihan yang setidaknya bisa ente “tekan” ke om2 ente, ane gak tau ape tapi pasti ade sesuatu yang bisa buat om2 ente tidak bisa berkelit lagi untuk TIDAK BERTANGGUNG JAWAB terhadap om ente yang jadi korban (yang menurut ente oon). Kadang ye amarah tidak selamenye buat ente bakalan jadi bejat yee, ente tau mane yang benar/salah, jika ente ngerasa bakalan bisa lebih bejat dari om2 ente yang ente katakan bejat itu, hanya ente yang bisa mengukur diri sendiri ye… ;D ;D ;D ;D ;D ane ingatkan kembali ye, rumah om ente yang oon (kata ente) dijual sama om2 ente yang bejat (kata ente juga), bukan hak om2 ente menjual rumah yang bukan haknye dan mengambil uangnye, dimane2 kalo memang saudara ye, tidak bisa diukur dengan UANG.
sekian dan terima kasih ;D ;D ;D ;D