Help me to not gave up .....

Dear All,
Saya berasal dari keluarga broken home. Mmg kedua ortu tidak en belum cerai, tp tiap hari adanya mrk berantem melulu kuping panas dengernya, sy jd males pulang ke rumah tp ga tu mau kemana krn sy tidak punya teman akrab buat curhat. Coz, malu rasanya mau curhat sama teman or kerabat lain bahkan Pendeta.

Tiap kali ortu berantem mama selalu bilang mau pergi dr rumah, padahal yg mulai dia sendiri masalahnya mnr sy aneh en ga rasional. Masakan kita2 (papa & anak2nya) di tuduh selalu curiga mama main laki di luar en selalu ngabisin uang keluarga utk hal2 ga jelas dg cara monitor hp-nya lewat laptop lah (gmn caranya coba, orang make hp sy ndiri aja masih gelagepan mo monitor hp org lewat laptop??? It’s imposible), pasang cctvlah (duit dr mana??? itu kan brg mahal), nyuruh org nguntit kemana aj dia pergilah. Seringkali juga kita dituduh sengaja ngumpetin barang2 dia (kunci, hp, uang dll), naruh barang2 aneh (lumpur, garam, besi dll) di sekitar rumah katanya kita mau buat dia jadi gila en akhirnya pergi dari rumah. (yg ada dia udah gila duluan kali, mikirin hal2 aneh kayak gitu). Orang dia sendiri yg selalu ngomong pengen keluar dari rumah, kita mah mikirin mau ngusir mama dari rumah aja ga pernah palagi beneran ngelakuin hal2 yg dia bilang.

Biasanya cuma omdo (omong doang) klo dia mau minggat dr rumah, kadang mmg beneran dilakuin. Yg pertama dia balik ndiri ke rumah dan minta maaf ke kita anak2 dg alasan nyesel. Kali ke dua papa ajak pulang krn papa malu sama tetangga en kerabat (krn kita keluarga batak jd kekerabatan sesama marga sangat erat), kali ketiga (today) kita anak2nya udah enek sm drama mama jadinya udah ga ada acara tangis2an buat ngelarang mama pergi. Habis yg sudah2 kita nangis2 mohon2 mama ga pergi, dianya tetep aja pergi. Jd sekarang dia bilang mau pergi, kita mau ngelarang juga udah males duluan …

But, AMAZE-nya dia malah marah2 bilang kita anak2nya durhaka krn ga ngerasa sedih ibu sendiri yg ngandung 9 bulan, perut dibelah2 buat ngelahirin kita ke dunia mau minggat dari rumah plus dia nuduh kita happy klo dia pergi dr rumah dan membuktikan dugaan dia selama ini klo mmg benar KITALAH DALANG YG BUAT DIA GA NGERASA KERASAN DI RUMAH, EN BUAT DIA PENGEN MINGGAT DARI RUMAH … WHATSSS THE … ???

Gara2 masalah ini :

  • sy jd males ketemu en bergaul sama orang2 (temen, tetangga, jemaat gereja). Krn sy malu klo ketahuan keluarga sy bermasalah, secara sy adalah salah satu guru SM.
  • sy pengen berhenti jadi guru SM, krn beban rasanya mau ngajar anak2 secara sy sendiri org yg keluarganya berantakan, penuh amarah en kebencian sama ibu kandung sendiri en kehilangan kasih utk memaafkan. Rasanya munafik org spt sy menjadi pelayan Tuhan.
  • sy juga jd berat en males setiap kali mau baca Alkitab en berdoa. Rasanya ingin marah buat apa rajin baca Alkitab, rajin berdoa tp hidup kian hari bukannya lebih baik malah tambah kacau.

Ada yg bisa kasih masukan agar sy tidak jd Anak Yang Hilang, krn secara logika en Firman Tuhan bilang, sy tahu hanya Tuhan sumber kekuatan tp hati ini rasanya berat sekali … sy bener2 minta tolong krn walau mnr teman2 ini mungkin masalah sepele tp bagi sy, sy udah muak en bener2 lelah … BENAR2 SY MINTA TOLONG

Hai Elsa ^ ^ Moga2, keluargamu adem yak di hari Minggu ini :angel: Hmm… sejak kapan mamamu jadi seperti itu ? Adakah peristiwa tertentu yang memicu mamamu spt itu ? Saya butuh informasi mengapa itu bisa terjadi. Misalnya, apakah mamamu (maaf) pernah stress karena masalah lain; papamu sendiri pernah nuduh seperti itu; atau bagaimana ?
Kedua, tidaklah masalah jika kamu off untuk sementara jadi guru sekolah minggu karena aku liat kamu ga full saat ada masalah keluarga. Sebagai gantinya, kmulah yang ambil alih tongkat keimaman bagi keluargamu. Ajak papamu dan sodaramu doa bareng buat pemulihan keluargamu. Minta Tuhan yang pulihkan keluargamu. Jangan takut, dan jangan menyerah! Aku merasakan roh perpecahan tengah bekerja di keluargamu. So, lawan roh itu! Gantikan suasana keluargamu dengan damai sejahtera. Aku akan turut membantu dalam doa.
Ketiga… yaah kok gitu sih El… :huh: Justru saat-saat kacau itu kmu harus tambah rajin baca Alkitab dan doa ama Tuhan. Rajin mendekat sama Tuhan. Tokh, ga selamanya badai itu bertiup khan ? Justru setan bakalan ngobrak-abrik keluargamu klo nggak ada kesatuan hati dan kmu jauh dari Tuhan. Be strong ya sis… Cayo !! :afro:

1 Petrus 1 (7) Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu–yang jauh lebih tinggi nilainya dari pada emas yang fana, yang diuji kemurniannya dengan api–sehingga kamu memperoleh puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya.

Coba periksa ke psikiater (bukan psikolog).
Bisa jadi mama kamu kena bipolar.
Ada obatnya untuk menenangkan emosinya yang tidak karuan.
Selanjutnya dia harus didukung oleh papa dan saudara-saudaramu untuk mengubah pandangan-pandangannya yang salah selama ini. Jangan bersikap defensif atau malah menyalahkan dia, karena gak banyak mengubah. Sesi terapinya bisa makan waktu agak lama, tapi kalau anda tekun, bukan tidak mungkin ada perubahan yang positif.

Gak usahlah bawa-bawa Alkitab dalam hal ini. Yang penting anda berdoa untuk kekuatan anda, saudara-saudara dan papa anda.

Jangan patah semangat bro.

Tdk bisa dipungkiri, siapa pun yg mengalami masalah spt anda jg akan melakukan hal yg sama. Tetapi taukah anda, ketika anda terbuka pada orang-orang yg mengasihi anda maka doa-doa, nasihat-nasihat, saran-saran atau solusi-solusi akan mengalir “memberkati” anda? Tanpa anda minta, mereka akan menguatkan anda dan senantiasa membawa anda & keluarga dalam doa-doa syafaat kepada Tuhan? Sebagaimana tertulis, doa orang benar besar kuasanya.

Ane setuju dengan niat anda ini. Tetapi berhenti yg sifatnya sementara alias sampai masalahnya teratasi. Bicara baik-baik kepada koord. SM dan kalo menurut anda, orangnya dapat dipercayai alias tidak ember maka ceritakan apa yg menjadi masalah anda.

Ane pun ketika mengalami suatu masalah sedikit banyaknya akan merasakan dan melakukan hal yg sama. Tapi taukah anda bahwa dengan senantiasa berdoa & membaca alkitab, itu akan membuat diri anda lebih siap untuk menghadapi apa pun yg sudah, sedang dan akan terjadi. Kedekatan dan keintiman anda dengan Bapa akan membuat anda sadar bahwa anda tidak sendirian tapi ada Dia yg senantiasa menguatkan anda.

Terlalu dini dan lebay membandingkan anda dengan si bungsu yg terhilang.

Yg perlu anda lakukan adalah menemukan dan memastikan sumber penyebab perubahan yg terjadi pada mama anda. Ceritakan pada ortu mama atau keluarga kandung tentang kejadian ini dan minta mereka ngobrol dari hati ke hati sama mama anda. Usahakan supaya mereka sedalam mungkin mengorek informasi tentang apa yg sedang mama anda alami.

Jika anda berani, rekam saat mama anda sedang “bertingkah aneh” sebagai bukti. Rekam beberapa kejadian untuk bukti yg lebih baik. Ini dapat dilakukan jikalau pihak keluarga mama tidak percaya dengan apa yg mama anda telah tunjukkan.

Cari tau apakah dalam silsilah keluarga mama ada yg bersikap spt ini.

Cari situs-situs kesehatan dan coba “curhat” di sana berdasarkan gejala-gejala yg mama anda perlihatkan. Jika hasilnya spt yg dikatakan masbro @roderick, segera bawa mama anda ke psikiater.

ini bipolar bisa jadi, schizophrenia mungkin juga. lebih baik di ajak berobat bro…jangan dijauhi, jangan dimusuhi lebih baik di ajak tamasya yang beliau sukai

Biasanya cuma omdo (omong doang) klo dia mau minggat dr rumah, kadang mmg beneran dilakuin. Yg pertama dia balik ndiri ke rumah dan minta maaf ke kita anak2 dg alasan nyesel. Kali ke dua papa ajak pulang krn papa malu sama tetangga en kerabat (krn kita keluarga batak jd kekerabatan sesama marga sangat erat), kali ketiga (today) kita anak2nya udah enek sm drama mama jadinya udah ga ada acara tangis2an buat ngelarang mama pergi. Habis yg sudah2 kita nangis2 mohon2 mama ga pergi, dianya tetep aja pergi. Jd sekarang dia bilang mau pergi, kita mau ngelarang juga udah males duluan ....
sabar ya bro...justru seharusnya jangan dibiarkan sang ibu merasa sendiri, meskipun sedikit berpura-pura....beradalah dipihaknya... karena perasaan merasa sendiri akan mempeparah penyakitnya (seandainya itu benar-benar penyakit)
But, AMAZE-nya dia malah marah2 bilang kita anak2nya durhaka krn ga ngerasa sedih ibu sendiri yg ngandung 9 bulan, perut dibelah2 buat ngelahirin kita ke dunia mau minggat dari rumah plus dia nuduh kita happy klo dia pergi dr rumah dan membuktikan dugaan dia selama ini klo mmg benar KITALAH DALANG YG BUAT DIA GA NGERASA KERASAN DI RUMAH, EN BUAT DIA PENGEN MINGGAT DARI RUMAH .... WHATSSS THE ..... ?????
ini sebagai akibat dari 'merasa sendiri tadi', jadi sangat baik juga kalo bro mengikuti saran bro Roderick untuk ke psikiater
Gara2 masalah ini : - sy jd males ketemu en bergaul sama orang2 (temen, tetangga, jemaat gereja). Krn sy malu klo ketahuan keluarga sy bermasalah, secara sy adalah salah satu guru SM.
anggaplah itu sebagai ujian anda untuk menjadi orang yang lebih kuat. Jadi, jangan malu untuk tetap bergaul dengan orang lain.
- sy pengen berhenti jadi guru SM, krn beban rasanya mau ngajar anak2 secara sy sendiri org yg keluarganya berantakan, penuh amarah en kebencian sama ibu kandung sendiri en kehilangan kasih utk memaafkan. Rasanya munafik org spt sy menjadi pelayan Tuhan. - sy juga jd berat en males setiap kali mau baca Alkitab en berdoa. Rasanya ingin marah buat apa rajin baca Alkitab, rajin berdoa tp hidup kian hari bukannya lebih baik malah tambah kacau.
anda menyadari kesalahan itu sudah bagus. selanjutnya adalah berdoa Mat 26:41 Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh kedalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah. jangan patah semangat bro, kekuatan orang percaya ada di dalam doa.

Sangat, amat, teramat setuju. Jika tidak berdoa, apa masih bisa dibilang percaya?

mungkin hampir sama dengan kejadian yg saya alami…
mama saya suka kadang bikin ribut gtu…
pernah sekali teriak-teriak di jalan (dengan suara keras)
smpe smua orang nengok,
“mama mati aja”
sering bertengkar gtu sama keluarga
and di jalan…

tapi bersyukur saat ini sudah gak kya gitu lagii…
saya juga gak ngerti kenapa…
tapi kadang mama saya baik kadang suka overacting gtu klo lg ada masalah
haha…

ya… aneh mungkin ya…
bersyukur aja km masih punya mama yg masih hidup…
berdoa untuknya
and ke dokter aja yahh…

semangatt ^^

Halo Elsa :slight_smile:
loh kok kamu malah uring uringan ngikut Tuhan? hehe
Teman saya yang kepahitan juga sama mamanya dan dia taat mendoakan mamanya, puji Tuhan mamanya sekarang mau berubah dan kamu tahu? doa itu dijawab Tuhan selama 4 tahun.
Sekarang saya tanya sama kamu deh, kalau kamu uring uringan sama Tuhan gimana Tuhan mau bekerja dalam hidupmu? Gimana Tuhan mau ngerubah mama kamu kalau orang yang mau mamanya berubah aja ngga peduli sama mamanya? Apakah kamu sudah pernah mendoakan mama kamu agar mama kamu berubah?

Memang doa itu tidak dijawab langsung sama Tuhan tapi apakah kamu mau sabar menunggu dan tetap berharap kepadaNya?