Ingin balik ke orang yang benar

Di bawah ini adalah foto seorang kenalan saya yang pendidikan D-3 Informatika dan Theologi, seorang penginjil dan ahli madya informatika, keluarga juga mendukung dan mengharapkan saya dapat cowok seperti itu daripada cowok pengangguran yang bengis dan kejam. Seharusnya dia pacaran denganku tapi setelah tahu saya ada cowok lain maka dia gak berani dekat, akhirnya pacaran dengan cewek di foto bawahnya.

Foto paling bawah adalah foto cowok saya, bengis dan kejam tapi pengangguran. Lagi-lagi gagal deh usaha saya untuk dapatkan cowok baik2. Sebetulnya bisa saja saya putus paksa dengan cowok saya yang sekarang dan kembali merebut hati orang yang jadi penginjil itu, tapi risikonya besar. Lalu sebaiknya bagaimana?


Risikonya apa?

Risikonya kalau saya sampai putus dengan cowok yang fotonya paling bawah itu, dia akan cerita ke semua orang tentang semua aib saya sampai sekarang. Kalo saya bisa merebut kembali hati cowok penginjil itu mungkin dia mau maafkan dan masih mau terima apa adanya, tapi takutnya kalo ada gangguan pihak ketiga yaitu cowokku sekarang. Gak ada orang yang berani mengalahkan cowokku sekarang karena dia orangnya bengis dan kejam, sedangkan cowok penginjil itu sabar dan punya kasih tapi kurang berani menghadapi orang.

ya kamunya sendiri juga musti berani ambil keputusan/bayar harga,mau terus2an berkubang dalam dosa yg sama atau mau sungguh2 bertobat.jangan dikit2 ngarep ditebus sama cowo baik2.

udah tau cowo anda bengis dan kejam, kok mau hidup dgn dia sih fren… :ashamed0004:
kan cowo di dunia ini banyak toh, cari lagi aja cowo yg ada kasih dalam Tuhan… kalo perlu pindah ke luar daerah aja fren… kan cowo anda skrg, cuma preman kampung doang toh… atau dia preman nusantara, jadi anda ga bisa lari dari dia… :ashamed0004:

pas awal2 mana tau dia kalo cowonya bengis dan kejam… :tongue:
pas udah dekat dan kenal baru dia tau tuh. sifat cwonya yang skrg…

hmmm… jadi udah ga nyaman ama cowo yang skrg? kalo dah ga nyaman ya di tinggalin aja toh neng…
dan setelah putus ama cowo yang skrg, jgn lgsung cari pacaran lagi lah, pasti sakit hati lah tuh orang…
mgkin sendiri dulu adalah jalan yang baik, biar bisa tenang membuat keputusan, kalau udah memikirkan smua dengan tenang, dan cowomu yang skrg juga udah rela melepas kepergianmu… baru deh mulai petualangan cinta yang baru… hehehe

Jujur saja sebetulnya saya ingin dapat cowok penginjil atau Pdp gitu agar bisa bimbing rohani saya jadi maju, keluargaku anjurkan begitu kok tapi selalu dihalangi oleh cowokku sekarang ini.

Cowokku sekarang ini akan lapor kepada ortuku tentang semua kegiatan asusila saya berikut hasil yang sudah saya peroleh jika saya minta putus begitu saja, parahnya ortuku akan stroke dan saya bisa dituntut saudara dan kerabat lain dianggap sengaja buat orang lain sengsara.

Hidup jomblo lagi, gak mungkin karena istri2orang sudah laporkanku ke polisi tentang perbuatanku yang gak menyenangkan ganggu suami2 orang, mereka akan cabut semua tuntutan kalo saya sudah dijamin oleh pasangan yang bertanggung jawab.

Berat kasusnya ini mbak.
Jalan terbaik menurut saya adalah: si mbaknya tobat dulu. Minta pengampunan dosa, Jangan melakukan dosa lagi, dan minta Roh Kudus turun atas mbak.

Setelah itu si mbak ajak pacar mbak yang sekarang bertobat juga.

Seperti yg mbak bilang, ‘jadi jomblo ga mungkin’ berarti memang ini jalan terbaik.
Prosesnya memang lama, tapi semua itu pasti berbuah hasil yang setimpal.

Lo pajang foto orang disini udah seijin mereka?? Lo tau kan lo bisa dituntut ybs kalau mereka gak suka?

Kalau emang bener cerita lo asli, kenapa pas cowok lo lg ngancem, lo rekam + laporin polisi? Kumpulin bukti" kuat dan lo lapor deh sekalian tuntut dia. Dia bakal bilang ortu lo? Logikanya ortu seharusnya lebih percaya anaknya dong ketimbang orang luar? Lo blg aja pacar lo cuman ngibul dan lo tuntut balik dia pencemaran nama baik. Gak ada yg perlu tau lo selama ini jd Hostess atau whatever you name it.

Gue sendiri gak percaya blas sm cerita lo, karena menurut gw motif nya ya sama seperti thread yg dolo di delete momod: intinya lo nyari pacar. Titik.

Gue quote barang bukti dulu deh…

Cowokku juga punya bukti, waktu mengantarkanku ke dokter kandungan diperiksa bahwa keperawanan sudah tidak utuh lagi bukan karena kecelakaan, tapi karena main seks. Bukti2 pemeriksaan di dokternya juga ada semua dan cowokku melihat sendiri berikut kartu kunjungan ke dokter.

Kalo cuma nyari pacar saja tentu masuknya ke biro jodoh, bukan ke sini, tapi ini sudah jadi aib tersembunyi dengan melakukan tindakan yang termasuk asusila dan tidak bisa diterima budaya timur, kecuali kalo suatu saat pindah ke negara barat baru bebas.

Sebetulnya kalo cowokku itu merelakan saya jalan bersama cowok penginjil itu tentu sudah selesai masalahnya, tapi masalahnya dia gak rela.

Beneran nih?? Emangnya dokter kandungan bisa ya buktiin kalau itu hasil nya bukan karena kecelakaan? Gue tau lho gimana tahap"nya buat dapetin pemeriksaan macam gt :confused: dan setau gue itu bkn dari dokter kandungan.

Dude im Australian =/ dimanapun lo kalau lo sampe bikin rumah tangga orang terganggu (seperti cerita lo, para istri sudah melapor ke polisi) juga sama aja.

Maksudnya kalo di barat kerja sebagai call girl, menari streaptease, pakai baju minim, agresif menyatakan cinta dulu ke cowok dibiarkan, kalo menurut budaya timur tabu

jadi ente lebih mengimani budaya barat ketimbang Firman Tuhan??pantes aja cowonya yg penginjil langsung mundur teratur.

kenapa harus dibimbing rohani sama cowo sih??toh sesama kaum cewe juga banyak yg punya kapasitas sebagai pembimbing rohani,malah jatuhnya akan lebih baik buat anda krn sama2 wanita.yakin nih ga cari kesempatan dalam kesempitan??

hmm alasan yg aneh.apa urusan istri2 itu memangnya klo anda mau hidup jomblo??yg penting kan anda ga ganggu suami orang.toh orang yg sudah menikah saja bisa selingkuh kok.telalu naif klo cuma diukur dari status pernikahan.malah nantinya suami anda sendiri bakal harus ikut menanggung malu klo anda masih suka ganggu suami orang & semuanya akan bertambah rumit.

Dia mundur karena melihat saya bersama dengan cowok lain dan gak punya nyali untuk menghadapi cowok saya, teman2 cewek saya sendiri juga takut dekat kalo saya bersama si cowok bengis itu. Sebetulnya saya jujur ingin dapat cowok bule tapi mau ketemu di mana, kecuali masih zaman Belanda lebih mudah dapati. Orang bule gak mempersalahkan masih perawan atau gak, homo lesbi saja bisa kawin kok.