jati diri dalam perubahan

terkadang kumerasa berbeda terhadap diriku :’( sempat kuberpikir atas apa yang terjadi dalam perubahan ternyata Tuhan tidak menhendaki. bukankah menjadi diri sendiri lbh baik dari pd menjadi orang lain?dan slalu berjalan sesuai kehendak Tuhan… :wink:

emang dirinya kenapa??

perubahan itu bukan menjadi serupa dengan orang lain…melinkan perubahan terus menerus progres serupa dengan Kristus …itu yang dikehendaki Tuhan

kak alice : proses perubahan seperti itu kadang terasa berat,terasa sakit-bahkan sangat sakit.

※curcol※

agree… tp serahin aja semuanya ke Tuhan…
soalnya nolak pun ngga ada faedahnya…

salah kamar nih trit…

:slight_smile:

Betul :slight_smile:
saat proses pembersihan atau pemotongan hal2 dlm hidup kita memang terkadang menyakitkan… ttp itulah cara yang Tuhan pakai spy kita berbuah

kenapa sangat sulit sekali untuk menghasilkan 1 buah??ssuliiiiiiiitttttttt banget,sakitttttttttttttt banget.padahal hanya untuk berbuah 1 biji…belum buah buah yang lain…terasa nda sanggup
http://www.laymark.com/i/m/m095.gif

TS : kok malah aku ya yang curhat??
http://www.laymark.com/i/m/m163.gif

ranting tak perlu memikirkan bgm mana harus berbuah… ,krn ketika ranting menempel pada poko pokok anggur …pokok anggurlah yang support spy ranting ini berbuah :smiley:

kan ada ranting yang tidak berbuah kak??kalo itu gimana??

ranting itu akan dipotong …spy berbuah :smiley:

kaga ngerti
http://www.laymark.com/i/m/m190.gif

http://www.laymark.com/i/m/m190.gif

http://www.laymark.com/i/m/m190.gif

jadi walaupun skrg kayaknya seperti dipotong, slalu ada pengharapan tuk dapat berbuah.

keren tulisannnya sist.

@deepwood

jd klo ranting setelah 'seperti dipotong" ga berbuah jg justru mati

berarti harus dibakarlah biar lebih bermanfaat.:slight_smile:

berbuah seperti yang dimaksud dalam wujud prakteknya apa sih sebenarnya?

yup… ketika ranting itu menempel pada pokok anggur yang benar… pasti ada harapan … selalu ada harapan :smiley:

berbuah Roh tentunya :smiley: (gal 5:22)

trimakasih buat semuanya.aku makin terdorong.