Lia, Calon Pendeta yang Diculik Pria Bersorban

Hilangnya seorang calon pendeta secara misterius pada Kamis (9/6) malam belum diketahui sampai sekarang. Namanya Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia (22), dia merupakan siswi lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Pihak Gereja Pantekosta Indonesia kebingungan karena mendapat informasi dari keluarga Lia bahwa dia diculik orang tak dikenal.

Lia sempat mengirim SMS kepada teman dan keluarganya dan mengatakan bahwa dia diculik oleh orang-orang yang berbaju putih dan bersorban layaknya anggota kelompok Islam garis keras. Pendeta Yesaya Malino sudah melaporkan hal itu kepada polisi. Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor Situbondo, Ajun Komisaris Sunarto, mengaku masih menyelidiki kasus penculikan itu.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdoa. Saat diculik, Lia sedang berada dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah Pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil. Ketika berada di dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya, Ida Agusna Eni. Isinya kurang lebih demikian, “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.

Kita berharap Lia dalam keadaan sehat-sehat saja dan polisi dapat menangkap pelaku secepatnya. Karena hal ini dapat menimbulkan isu intoleransi agama yang lebih besar, kita harapkan setiap warga negara untuk tidak terpancing. Kita berdoa untuk keselamatan Lia.

Source : tempointeraktif/lh3

tadi sblumx aq juga liat brita ini di kabar gereja lewat fb, tpi katax bukan fpi or mmi yang menculik lia, pdt. yg telah mnuduh fpi dan mmi juga telah minta mav, krna sepertix bkan mreka yg menclikx…

Ini fitnah! Pasti ada konspirasi yang direkayasa zionis Israel :cheesy:

Salam

Mohon memakai bahasa yang umum

wkwkwkwkwkkwkwkwkkw^^
tetap curious case
sapa lagi yang begitu membenci kristen???

gawat… global moderator kita marah…

Yang tadi itu cuma sindiran. Biasanya kalau ada berita begini ditanggapi seperti itu oleh sebagian orang :smiley:

Salam

benar ^^
semua ni ulah yahudi , capee deh mungsuh mereka

It’s Okey…
Never Mind…

kasihan si Lia

:onion-head53:
beneran? atau cerita provokativ?

kalo masuk tempo pasti bener
kalo koran abal2 ya ndak tahu lagi

yoi… TEMPO tuh kuat banget ngaruh nya yak wkwkwkwkw,… HIDUP TEMPO!!

gimana perkembangan si Lia,
apa sdh ditemukan ??

barusan aja makan kolak sama gw tadi pagi… eh lia yang mana ? :open_mouth: dikirain temen gw… whauhauhauhauha

*kaburrrrrrrr…

kasihan ya,
sudah berapa hari hilang

apa salahnya ???

makanya si lia abis ditemukan nanti. harus belajar DEFENCE SECURITY for GIRL … hehehe :smiley:

ini ada kumpulan berita lengkap nya : http://www.cakka.web.id/blog/calon-pendeta-situbondo-diculik

Seorang pelayan gereja Pantekosta di Situbondo, Jawa Timur, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, dikabarkan diculik sejumlah pria bersorban. "Korban sempat mengirim pesan pendek kalau dia sangat ketakutan," kata Ester Lomboan, bekas guru Lia di Sleman, Yogjakarta, melalui sambungan telepon kepada Tempo, Jumat, 10 Juni 2011.

Menurut Ester, peristiwa terjadi pada Kamis, 9 Juni 2011 sekitar pukul 21.00 WIB. Saat diculik, Lia sedang dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil.

Ketika Lia berada dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya Ida Agusna Eni. Pesan itu ditulis korban menggunakan hurup yang disingkat. Isinya, kurang lebih demikian: “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.”

Pesan singkat dari anaknya itu kemudian dikirim ke pendeta Yesaya Malino dan ke pendeta Nico Lomboan, bekas guru korban yang tinggal di Sleman, Jogjakarta.

Lia adalah lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Sejak kecil dia tinggal di rumah pendeta Nico. Lulus sekolah Alkitab sebulan lalu, Lia kemudian mengabdi di Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo, Jawa Timur.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdo’a. Dia kemudian pulang sendirian, dan di tengah jalan dibawa paksa beberapa pria tak dikenal.

Hingga kini, kata Ester, belum ada kabar dari Lia. Pendeta Yesaya yang dia hubungi, mengaku telah melaporkan perihal penculikan itu ke Polres Situbondo.

Ketua Umum Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ) Gbu Theo Bela, dalam pesan singkatnya kepada Tempo mensinyalir pelaku penculikan anggota Front Pembela Islam (FPI) atau Majelis Mujahidin Indonesia (MMI). “Pelaku memakai baju dan sorban putih seperti FPI atau MMI,” kata Theo. “Mohon laporkan polisi jikia ada yang tahu soal penculikan ini.”

Sumber : http://www.cakka.web.id/blog/calon-pendeta-situbondo-diculik

Hilangnya seorang calon pendeta secara misterius pada Kamis, 9 Juni 2011 malam sekitar pukul 21.00 WIB, dilaporkan ke Kepolisian Resor Situbondo, Jawa Timur. Calon pendeta bernama Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, siswi lulusan sekolah Al Kitab Magelang, Jawa Tengah. Hingga kini, Lia belum ditemukan.

Pihak Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo kebingungan karena mendapat informasi dari keluarga Lia bahwa dia diculik orang tak dikenal. Bahkan, dalam SMS yang beredar, termasuk yang diterima Tempo, menyebutkan sesaat sebelum menghilang, Lia sempat mengirim SMS kepada teman dan keluarganya dan mengatakan bahwa dia diculik oleh orang-orang yang berbaju putih dan bersorban layaknya anggota kelompok Islam garis keras.

Pendeta Yesaya Malino mengaku sudah melaporkan hal itu kepada polisi untuk ditindaklanjuti. “Kami meminta kasus ini diusut aparat kepolisian,” kata Yesaya.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor Situbondo, Ajun Komisaris Sunarto, mengaku masih menyelidiki kasus penculikan itu. “Sekaligus mengumpulkan keterangan saksi,” kata Sunarto.

Seperti diberitakan sebelumnya, pelayan gereja Pantekosta di Situbondo, Aprilia Dyah Kusumaningrum alias Lia, 22 tahun, dikabarkan diculik sejumlah pria bersorban. “Korban sempat mengirim pesan pendek kalau dia sangat ketakutan,” kata Ester Lomboan, bekas guru Lia di Sleman, Yogyakarta, melalui sambungan telepon kepada Tempo, Jumat, 10 Juni 2011.

Menurut Ester, peristiwa terjadi pada Kamis, 9 Juni 2011 sekitar pukul 21.00 WIB. Saat diculik, Lia sedang dalam perjalanan pulang dari gereja naik sepeda menuju rumah Pendeta Yesaya Malino. Di tengah jalan, Lia lantas ditahan dan dipaksa masuk mobil.

Ketika Lia berada di dalam mobil penculik, dia berkirim pesan pendek kepada ibunya, Ida Agusna Eni. Pesan itu ditulis korban menggunakan huruf yang disingkat. Isinya kurang lebih demikian, “Mama aku dibawa orang pakai mobil, mereka pakai surban.”

Pesan singkat dari anaknya itu kemudian dikirim ke Pendeta Yesaya Malino dan ke Pendeta Nico Lomboan, bekas guru korban yang tinggal di Sleman, Yogyakarta.

Lia adalah lulusan sekolah Alkitab Magelang, Jawa Tengah. Sejak kecil dia tinggal di rumah pendeta Nico. Lulus sekolah Alkitab sebulan lalu, Lia kemudian mengabdi di Gereja Pantekosta Indonesia di Situbondo, Jawa Timur.

Beberapa saat sebelum diculik, kata Ester, Lia baru saja menyelesaikan latihan menyanyi dan berdoa. Dia kemudian pulang sendirian dan di tengah jalan dibawa paksa beberapa pria tak dikenal.

Hingga kini, kata Ester, belum ada kabar dari Lia. Pendeta Yesaya yang dia hubungi mengaku telah melaporkan perihal penculikan itu ke Polres Situbondo.

Ketua Umum Forum Komunikasi Kristiani Jakarta (FKKJ) Gbu Theo Bela, dalam pesan singkatnya kepada Tempo, mensinyalir pelaku penculikan adalah anggota Front Pembela Islam (FPI) atau Majelis Mujahidin Indonesia (MMI). “Pelaku memakai baju dan sorban putih seperti FPI atau MMI,” kata Theo. "Mohon laporkan polisi jika ada yang tahu soal penculikan ini.

Sumber : http://www.cakka.web.id/blog/calon-pendeta-situbondo-diculik