masalah pekerjaan

saya pernah memnt saran tentang ingin keluar dari pekerjaan saya yg sekarang dan mencoba memulai bisnis. Waktu saya menulis kalimat itu saya benar2 lagi kalut dan marah sampai gak bisa berpikir panjang. Beberapa hari kemudian saya mulai cooling down dan bisa berpikir jernih, 'oh iya, seharusnya saya bersyukur karena masih punya pekerjaan.'Sebenarnya uda lama sekali masalah pekerjaan ini menganggu saya. Sebab pertama,saya jadi disensiin sama bank dkt knt gara2 sering telat nyetor. Padahal saya uda sering jelasin, uangnya dipegang sama istri bos dan orangnya kalo dateng emang suka kesiangan. Awalnya bank itu sebel sama istri bos soalnya dia pernah dateng ke bank itu mau nyetor tp marah2 krn gak dikasih msk sama satpam. Katanya bank udah tutup wkt itu jam 3 lewat. Setelah itu saya jd yang disuruh nyetor sama istri bos. Apesnya, saya malah yg kena getah, disensiin terus sama semua pekerja di bank itu. Itu bikin saya bete banget dan makin benci sama istri bos yang gak jauh beda sama suaminya yang suka ngomelin anak2 buahnya gak peduli tuh orang salah apa enggak. Kt nyokap saya, dimana2 bos emang begt, dimana2 kerja juga begitu. Tapi kalo tiap hari digituin orang apa enggak stess? Jalan keluarnya harus gimn?

klo saia justru klo sudah terbiasa malah jd bahan olok olok saia dalam hati

semisal nih <maaf ga baik omongin org lain(sorry boz)> bos saia dikantor suka marah marah

dlu awal2 saia jengkel aja diteriakin terus menerus tp setelah udah terbiasa dan membaca gelagat

nya mau marah jd sebelum marah saia selalu bikin permainan pada diri sendiri contohnya kira kira

hari ini marah ga yah…atau marah nya hari ini berapa lama mgkn 20 menit…atau sibos marah karena

isteri nya mgkn…atau sibos lage kurang makan kale??/ wuakakakak

karena apa yg telah terbiasa dan kita biasakan malah menjadi enak kok.

so just enjoy aja…tp inget dalam hati ja jangan sampe ketahuan,entar pas dia marah anda ketawa

malah membawa bencana bukan he7.

klo tentang omongan pegawai yang lain itu seh sudah biasa kale…biasalah manusia klo tidak

mengetahui akan sesuatu dan iri ujungnya menggossipkan sesuatu yg tidak benar.

klo saia seh…silahkan mereka mau berbicara apa yg penting saia tetep pny teman dikantor yg

bisa saia harapkan utk berteman

seperti kata pepatah selama engkau punya 3 orang teman setia lebih baik dari pada 1000 orang

teman bermulut manies…atau 1 orang teman seumur hidup<istri/suami> berbagi suka duka daripada

10 orang teman berbulu domba.

sekian dari saia.ntar saia cek lg klo dibales.ok

well mnrt gw…
kl mnrt gw, jgn keluar dl tp cari pekerjaan baru aja stlh dapet baru keluar…dan sblm keluar ampuni bos2mu itu…

Jbu

Jangan stress…kerja dinikmati saja… :smiley:
Temui kepala pimpinan bank tersebut
mintakan surat , kalau memang keberatan untuk menerima setoran jeann.
jadi ketika jeann beri alasan ke bos kuat krn ada hitam diatas putihnya

kalo berdasarkan omongan orang mah biasanya menyepelekan.

yahhhhh… segitu mah masih mendingg… enjoy ajaaa… bila masi dimarahin berarti masih dianggap ada dan masih dianggap karyawan… seperti di bank juga sama… masih dianggap klien soalnya masih dilayanin kan walaupun sinis2 dikit… anggap aja hiburan hahahah… sekali2 makanya kasi oleh2 tu pegawai banknya kasi kue2 ato apa lahhh sebagai bentuk terimakasih udah merepotkan mereka… lama2 juga mereka lunak itu mah hahahah…

@ jean

Kalau anda pede, dan memang merasa yakin dengan kemampuan anda dalam bisnis tersebut.
Tidak ada salahnya mencoba.

Kerja di mana? Di perusahaan yang menghargai kemampuan anda atau tidak? Jangan sampai udah kerja mati-matian + makan hati tapi anda tidak dihargai sebagai pekerja.

Nah baru saya mau nambahin lagi tapi takutnya jadi malah ngatain orang. Masalahnya bos saya itu mandang anak buah aja enggak. Cnthnya soal gaji. Gak bakalan naek-naek deh uang makan aja gak dikasih. Mau kerja sampe rambut memutih juga gak akan naik. Pekerjaan saya malah nambah. Dan lagi pernah istrinya bos itu nyuruh saya kerjain pe-er ing anaknya! Saya tegas bilang gak mau, sejak saat itu dia terang2an sensi sama saya. Intinya dia makin nyebelin deh.

Klo gitu… mulai cari yang lain dah… :onion-head86:
cari dulu … baru loncat keluar

Jean, kalau anda mau maen safe. Coba bisnis sampingan dulu.

Btw umur anda berapa? Kalo masih muda dan beban belum terlalu berat alias bukan tulang punggung keluarga, saya rasa anda bisa nekat keluar dan cari kerja di tempat lain atau buka bisnis sendiri.

Berkerja di tempat seperti itu, saya rasa anda harus jadi penjilat kalau mau dapet posisi dan gaji yang bagus.

Thx untuk semua sarannya. semuanya bagus2 dan maaf kalo saya gak bisa bales satu2. Saya 21 dan beruntungnya bukan tulang punggung keluarga sih. maaf mungkin beberapa org pkr saya cepet ngeluh dan terkesan manja. Saya jujur juga beranggapan begt sama org2 yg mslhny sepele, tp setelah ngalamin sendiri ternyata masalah yg terkesan sepele itu cukup menganggu juga loh. Soal jilat-menjilat maaf bukannya saya gengsi tp saya orgny susah utk bersikap begt apalagi kalo ternyata bosny gila hormat gt tmbh males kalo disuruh jilat2. Saya emang kepkrn utk usaha sampingan tp kendalanya ortu gak month ngerti mlh marah. Blgny,'emank nyari kerja gampang! Kayak ada yg mau terima loe aja! Bisnis tuh gak gampang tau!

cari boss yang bisa me_manusia_ kan manusia … banyak koq :smiley:

Bagus bagus. Itu salah satu tanda orang yang berprinsip.

Soal ortu anda bilang : emank nyari kerja gampang! Kayak ada yg mau terima loe aja! Bisnis tuh gak gampang tau!

MEMANG BENAR tapi dengan kondisi anda yang lumayan bebas tanpa tanggungan + masih muda. Saya rasa inilah saat nya pindah, move on, raih impian kerja anda ! Berkerja keras dengan sepenuh hati sampai tubuh lelah lebih baik di tempat yang menghargai anda.

Take a risk, anda masih muda. Kembangkan kemampuan anda dan buat orang lain menghargai kemampuan anda.

Bila kemampuan finansial anda lumayan kuat memulai bisnis opsi yang menarik, mulai dari yang kecil dulu. Asah kemampuan anda.

Bila kemampuan finansial tidak begitu baik, cari lah tempat kerja yang menghargai kinerja karyawannya. Biasanya perusahaan asing lebih menghargai karyawan.

Pendidikan akhir anda itu apa ya?

Saya tidak tamat SMA krn suatu alasan yg belum siap sy ceritakan tp saya lanjut kursus akun. Istri bos kebetulan saudara jauh nyokap yg lbh suka pake org sndr, lbh bs dipercy ktny dan gak gt mempersoalkan latar blkg penddkn. Berhub sy sempet nganggur lm wkt itu dan dpt tawaran ya sy ambil aja.

Kondisi anda memang berat, biasanya cari kerja di tempat yang menurut saya bagus memberi syarat lulusan s1 dengan ipk minimum 3,5.

Tapi bila umur kamu masih 21 masih ada waktu untuk menempuh ujian persamaan untuk meraih surat lulus sma. Lalu melanjutkan ke S1. Asumsi waktu anda akan lulus dalam umur 25 itu dengan syarat anda bisa belajar sungguh2 dan ingat IPK yang harus anda raih 3,5 bila ingin masuk ke perusahaan yang bonafide.

Tapi bila anda kurang suka berkerja dan ingin usaha sendiri. Patokan modal juga menjadi syarat untuk bisa bersaing di dunia wirausaha.

Kedua jalan tsb, memiliki syarat masing2 tapi bukan lah hal yang pasti. Karena masih banyak orang yang bisa sukses meskipun syarat yang saya contohkan tidak mereka miliki.