Memanggil seseorang dengan embel-embel dulu

Kalo di keluarga sendiri saya biasa memanggil orang yang lebih tua atau saudara dengan sebutan mama, papa, Oma, Opa, Oom Tante, koko, cece, dan lain-lain. Tapi kalau di luar rumah saya terbiasa memanggil orang lain langsung nama tanpa embel-embel dulu sehingga dianggap kurang sopan, kecuali orang gak kenal sama sekali baru saya panggil mas, mbak, pak, bu, dan lain-lain. Saya ditegur oleh salah seorang teman komunitas dewasa muda gereja yang mayoritas etnis Tionghoa, meskipun dia bukan etnis Tionghoa tapi malah menegur saya katanya kalau panggil orang sebaiknya panggil koko, cece agar lebih sopan dan gaul gitu. Tapi saya bilang itu kalo di lingkungan keluarga saja, lagipula nenek saya berpendidikan Belanda kalau panggil orang lain yang bukan saudara/kerabat sudah terbiasa langsung panggil nama tanpa embel-embel dulu. Sebenarnya etikanya bagaimana?

yg gue liat sehari2, waktu pertama kali aja manggil, 2-3 kali. seterusnya gak usah lah.

tapi klo org itu jauh banget beda umurnya, menurut gue org itu senang kalo dipanggil embel2e. misal su,cik,pak.
kalo org itu gaul ya gak usah.

yang penting, saling hormat la. keliatan kok kalo sikapnya menghormati.
biar pakek embel2 tapi sikapnya gak hormat ya percuma.

elu kalo sdh lama, sebulan msilanya bersama2 org itu, otomatis lu tau hrs panggil ndak.

tapi ndak sama Tionghoa aja.

gue sama tukang gue sebaya gue panggil namanya, dia panggil sinyo ke gue, ya ga masalah tuh.
yg penting sopan,jangan menghakimi.

Waktu saya SMA dulu saya pernah sekolah Katolik Bhakti Luhur Malang dan masuk asrama. Di asrama saya panggil koordinator asrama dengan sebutan ibu, memang umurnya pantas sebagai pengganti ibu. Terus ibu asrama yang usianya lebih tua 7 tahun dari saya, saya panggil ibu meskipun saya panggil mbak bisa, tapi dia berkuasa atas asrama harus dipanggil ibu. Terus pengasuh pribadi saya saya panggil ibu meskipun usianya hanya 4 tahun lebih tua dari saya, karena dia pengasuh pribadi. Terus pengasuh2 lainnya yang sudah lulus sekolah SMK (dulu SMPS/PGAK) saya panggil ibu meskipun usia mereka seperti kakak saya karena mereka sudah menjadi pegawai yayasan. Sedangkan mereka yang statusnya masih pelajar SMA/SMPS/mahasiswa saya panggil mbak/mas kalo dia kakak kelas dan saya panggil namanya saja kalo dia seusia dengan saya atau bahkan lebih muda. Tapi setelah saya lulus SMA mereka semua yang sudah gak kerja di yayasan itu lagi saya panggil mbak/mas kembali kecuali mantan pengasuh pribadi saya masih saya panggil ibu. Tapi mantan guru walau usianya masih 11 tahun lebih tua daripadaku tetap saya panggil ibu karena dia adalah mantan guru saya sendiri.

Tapi orang2 yang gak kenal di jalan2 atau mall2 ya panggil saya macam2, ada yang panggil ibu (padahal saya belum kawin), tacik, cece, ai, nonik, mbak, neng, sus, non, dll ya saya gak peduli. Tapi kalo sudah kenal dekat asal usianya masih sebaya denganku saya lebih suka dipanggil nama saja daripada pakai embel2 segala. Tapi orang yang berikanku pekerjaan, yaitu pemilik usaha yang berikanku kerja freelance saya panggil pak meskipun bisa dipanggil mas karena dia cuma 2 tahun lebih tua, tapi karena dia pemilik usaha sekaligus atasan maka harus dihormati sebagai bapak/ibu.

semua segala sesuatu ada aturan masing2 .
semua makhluk ada aturan masing2 .
semua manusia ada aturan masing2 .
semua bangsa ada aturan masing2 .
semua negara ada aturan masing2 .
semua wilayah ada aturan masing2 .
semua daerah ada aturan masing2 .
semua kota ada aturan masing2.
semua gereja ada aturan masing2.
semua keluarga ada aturan masing2 .
semua bisnis ada aturan masing2 .
semua perusahaan ada aturan masing2 .
semua lembaga ada aturan masing2 .
semua organisasi ada aturan masing2 .
semua orang ada aturan masing2 .

semua ada persamaan dan perbedaan .
kenapa ada persamaan dan perbedaan .
supaya manusia belajar jadi baik & benar .

hukum dibuat kasih supaya menjadi baik & benar .
kasih membuat hukum supaya menjadi baik & benar .
kehendak bebas taat hukum kasih menjadi baik & benar .