mengundurkan Diri dari Pelayanan di gereja Lokal

Guys saya mau minta pendapat saudara sekalian, begini saat ini saya berencana ingin mengundurkan diri dari pelayanan dari gereja Lokal, di karenakan keterbatasan waktu dan tempat tinggal saya.sebenar nya saya berat sekali untuk meninggal kan pelayanan tersebut di karenakan saya sudah melayani selama 10 Th di tempat itu dan saat ini menjadi leader di pelayanan tersebut ( pelayanan dalam bidang musik ), saya mita masukan dan pendapat saudara sekalian . terima kasih Tuhan Yesus memberkati.

God Bless

Yoe

Yoe… (bRo oR siS…? ) :ashamed0004:

mengundurkan diri dari pelayanan… Definisi pelayanan menurut dikau ap…? Pelayanan tu kudu, wajib, mesti, harus hukumny b’asal dari panggilan jiwa. Ada rasa kepuasan tersendiri kLo kita melayani orang lain dan yang dilayani pun terpuaskan. Alasan waktu dan jarak slalu jadi alasan utama seseorang untuk menarik diri dari dunia pelayanan. benice pernah seperti itu, dan pada akhirna benice pun merasa “nyaman” tanpa harus sibuk membagi waktu dengan dunia pelayanan. Cuman, kita harus keluar dari rasa “nyaman” itu sendiri… 10 tahun melayani kemudian menarik diri wuiiihhh…gK ngrasa hampa gtu…? Melayani bukan karena kebiasaan tapi dari rasa haus dan lapar kita sebagai seorang hamba…benice m’gunakan kata menarik diri bukan mengundurkan diri karena menurut benice pelayanan bukan sebuah pekerja yang biasa-biasa saja. Klo kita gK suka ya…pergi…Tetap semangat ya :ashamed0004:

Untuk masalah waktu dan jarak kenapa gK minta konpensasi dari gembala yang ada…?

Keep On Fire

:happy0025:
GBU

Pelayanan tu kudu, wajib, mesti, harus hukumny b'asal dari panggilan jiwa.

Masa sih? bukannya pelayanan itu harusnya panggilan Tuhan, kalo dari panggilan jiwa, bukannya itu jadi pelayanan daging?

Ada rasa kepuasan tersendiri kLo kita melayani orang lain dan yang dilayani pun terpuaskan.

huh? bukannya yang terutama itu Yesus puas atau ga dengan pelayanan kita? Karena bisa jadi baik yang melayani maupun yang dilayani puas, tapi Tuan nya ga puas

setuju…
tapi mungkin yang dimaksud HAGIOS itu artinya pelayanan kita ga akan berarti kalo orang/pihak yang dilayani ga suka akan kualitas kita (biasanya itu berkaitan sama talenta yang kita miliki dengan jenis pelayanan yang kita lakukan). misal suara kita sumbang, eh tapi kita malah “mendapat panggilan” pelayanan singer.

Ya diatur lagi saja waktunya mas. Diseimbangkan antara pelayanan dan pekerjaan. Konsultasi sama pak Pendeta, apa kira kira bisa diatur waktunya, jadinya pekerjaan dan pelayanan tidak saling tabrakan.

cabut aje lah bro…

soal ntar nggak kebiasa tanpa pelayanan, kan bisa adaptasi lagi

paling juga lo dah lupa gara gara sibuk di kantor

Yoe yang baik…
saya mau share tentang masa pelayanan saya dulu…
ketika itu karena satu dan lain hal saya harus meninggalkan pelayanan saya yang sudah saya bangun. ketika berat hati seperti itu seorang teman mengingatkan bahwa Allah yang memiliki pelayanan bukan kita, kita ini hanya alat, kita bukan yang punya pelayanan.

So lakukan dengan iman.

klo mengundurkan diri jangan lah… km kasih tau alasannya aja kenapa gag isa dateng … karena kerjaan tapi km masih rindu banget buat melayani… gw percaya mereka pasti mengerti bro :wink:

jangan mpe undur pelayanan bro… pelayanan itu udah jadi tugas yang bener2 dahsyat banget yang TUHAN percayakan ma kita…

mengundurkan diri dari pelayanan? kalo emang terpaksa, kenapa gak boleh? asal u jgn mengundurkan diri dari Tuhan aja

Posted by: chrisma setuju..... tapi mungkin yang dimaksud HAGIOS itu artinya pelayanan kita ga akan berarti kalo orang/pihak yang dilayani ga suka akan kualitas kita (biasanya itu berkaitan sama talenta yang kita miliki dengan jenis pelayanan yang kita lakukan). misal suara kita sumbang, eh tapi kita malah "mendapat panggilan" pelayanan singer.

contoh yg diberikan:

lho, ini maksudnya nyanyi karena lagi show dan pendengarnya sudah bayar tiket jadi kalo yg nyanyi suaranya sumbang dan pendengar ga puas terus mengeluh, ya wajar…

tapi kalo nyanyi untuk Tuhan, mana yang lebih baik? suara sumbang tapi hati nya benar2 bernyanyi untuk Yesus sampai Raja itu mau turun dari takhtaNya dan nyamperin anakNya yang lagi nyanyi dengan suara sumbang,

atau,

suara penyanyinya amat sangat bagus, tapi hatinya acak adul, dan Tuhan eneg dengernya…
(yang lebih parah sih kalo pemimpin gerejanya ga tahu ini penyanyi lagi ga beres hatinya dan malah ikut memuji lagu yang dilantunkan krn penyanyinya ‘bersuara emas’)

pelayanan itu baru berarti kalo apa yg kita lakukan membuat Tuhan Yesus tersenyum, terserah aja orang mau bilang apa … yang ingin disenangkan Yesus koq, bukan orang… bukannya gitu?

ngomong-ngomong ybs mana ya???
HaGioSSS… where are you??
ini lho kita-kita udah pada urun saran… gimana tanggapan kamu?

Sedang sibuk kali sis… udah. gpp

cuman mau tanya sama “penanya”

pelayanan itu apa sih menurut anda…

Sebenarnya mempunyai pelayanan amatlah bagus. Bahkan bisa dibilang sebuah prestasi. Namun kita harus memprioritaskan waktu bersama Tuhan dalam kehidupan kita. Apakah kita sudah sate setiap hari. Apakah perbuatan kita sudah sesuai dengan perintah-Nya. Pasti kalo kita sudah melakukan semuanya itu, maka Tuhan akan memberkati pelayanan kita sehingga berhasil dengan berlimpah2.

Hmm…drpd ngundurin diri kenapa ga pindah pelayanan di tempat yg lebih deket aj. Jadinya kan g perlu berhenti pelayanan. Lagian mo pleyanan d greja mana aj yg penting tulus dan kamu ndiri ngerasa sejahtera g bakal masalah.

Tp sbelum itu doa dulu mnt petunjuk Tuhan biar makin pol. wkwkwk

Setuju dengan worthy…

Lebih baik cari gereja yang deket. Tuhan udah komit mau tebus kita dari MAUT, tapi gimana dengan kita yang menyediakan waktu untuk melayani. memang harus sedikit berkorban sama seperti DIA yang udah memberi contoh ttg pengorbanan.

tambahan aja…
Biasanya ketika kita udah gak berkecimpung di dunia pelayanan otomatis kita lebih sering di komunitas dunia yang selalu mengedepankan harta, gaya, prinsip-prinsip yang error, biasanya prinsip kristiani kita akan luntur tuh bro. ujung-ujungnya nanti juga balik lagi ke dunia pelayanan.Tapi klo gak terpengaruh sih ya praise The Lord…

coba di manage dulu aja. pasti bisa!

Sebenernya,
Klo merasa nyaman untuk pelayanan di sebuah gereja, pasti Qt akan berusaha sediain waktu.

Tapi kalo Qt emang udah ngerasa ga nyaman, ya Qt jadi males2an.

Jadi,
Yg buat kamu ingin menarik diri itu karna ketidaknyamanan ato karna kesibukkan?

wah gue kurang setuju dengan gabz neh…

Tuhan minta kita pikul salib, menyangkal diri dan ikut Dia. Nah klo pelayanan cuma karena ga nyaman trus keluar, kayaknya mesti di mantepin lagi dech motivasinya. Pelayanan itu kan bagian dari ikut Dia klo ada yang gak nyaman mesti berjuang pulang kerja buru2 demi latihan musik / komsel, buat gue pribadi sih itu pikul salib. Maksudnya klo memang sudah diatur ternyata kitanya harus berjuang terkadang mesti korbanin keinginan pribadi juga. Tapi tetep mesti diatur sih jangan pelayanan jadi alasan kita gak ada waktu buat keluarga, bolos kuliah/sekolah itu gak bijak juga. Intinya jangan dilihat dari nyaman gak nyaman. Bicara pelayanan kan juga bicara pengorbanan. Memang ada kondisi dimana ketika kita gak nyaman, kita gak bisa berkembang, bertumbuh dll. Tapi klo karena alasan nyaman kayaknya mesti di pikirin lagi. Klo pertimbangannya banyak ya coba didoain lagi.

Sekalipun pada akhirnya harus pindah gereja, minimal sudah coba dipikirkan dengan matang-matang. Let’s be mature in spirit too

Tidak apa apa kalau pindah ketempat lain tapi tetap pelayanan ,pelayanannya kan ke Tuhan bukan ke suatu tempat lagipula kalau dipaksakan ditempat yg lama tapi hati bergejolak ,bukan menjadi berkat .

Pelayanan itu sulit cocok, banyak yang baru beberapa tahun sudah beda pendapat sama pendeta atau teman2 pelayanan. Kalau sampai bertahan sepuluh tahun berarti sudah cukup tabah. Saya bisa bayangkan pelayanan kan tidak selalu mulus dan tanpa tantangan. Ada orang yang mau menggantikan posisi bro lalu gosip kek atau teman2 tidak puas dengan performance bro dll bisa saja terjadi. Pendeta sama pendeta tidak cocok juga banyak sekali. Oleh sebab itu kalau sudah sepuluh tahun nyaman ya sayang ditinggalkan nanti pindah gereja lain belum tentu cocok.

Saya sudah lima belas tahun bergereja dekat rumah, gereja kecil dan dalam lima belas tahun sudah pecah tiga kali dan ganti pendeta sudah empat kali.