Oportunis dan Kepicikan Ancam Pancasila

Oportunis dan Kepicikan Ancam Pancasila

Romo Franz Magnis-Suseno, SJ mengingatkan warga Indonesia akan dua bahaya serius yang mengancam ideologi negara Pancasila. “Kita sedang menghadapi dua ancaman serius yakni oportunisme dan kepicikan. Kalau kedua ancaman ini tidak segera ditangani, Indonesia benar-benar dalam bahaya,” ujar Romo Magnis kepada sekitar 300 anggota DPR dan pemuka agama yang menghadiri peluncuran buku berjudul Negara Paripurna: Historisitas, Rasionalitas dan Aktualitas Pancasila oleh Yudi Latif, di DPR pekan lalu.

Menurut guru besar STF Driyarkara ini, kaum oportunis adalah orang-orang yang memanfaatkan situasi untuk kepentingan diri mereka sendiri dan tidak menghiraukan kepentingan orang banyak. Sedangkan orang-orang picik atau berwawasan sempit adalah orang-orang yang tidak suka dengan keberagaman dan lebih memperhatikan kepentingan kelompok. “Orang-orang seperti ini sana sekali tidak bisa menghargai perbedaan agama dan budaya,” kata Romo Magnis.

Hal ini ditanggapi positif oleh Masdar Farid Masudi tokoh PBN yang setuju dengan apa yang disampaikan Romo Magnis. “Oportunisme ini tampak dominan di lembaga legislatif dan ekekutif, sedangkan orang berpikiran picik terjelma dalam diri para pemimpin agama tertentu yang mengajarkan radikalisme dan fundamentalisme,” ungkapnya.

Sikap kepicikan dan oportunitas saat ini memang menyerang seluruh anak bangsa dimana rasa egoisitas dan individualis lebih diutamakan ketimbang persatuan dan kebersamaan. Dengan hukum kasih yang bertanggungjawablah sebagai jawaban atas kondisi bangsa Indonesia saat ini.

Source : Berbagai Sumber/DPT

bener sekali bro… :slight_smile:

good news :afro:

kalo saya lihat yang terjadi sekarang …lebih ganas dr G30S/PKI :smiley:

terus terang saya sangat salut sama romo franz, coba para pimpinan gereja juga bersatu ingatkan bangsa ini hiks hiks

Oportnis adalah suatu kondisi kelainan kejiwaan (menurut saya sih!). Karena seorang oportunis sejati tidak akan lagi punya yg namanya hati nurani atau belas kasihan terhadap sesama manusia. Yg ada dlm pikirannya cuma satu: bagaimana caranya dia bisa memanfaatkan orang lain untuk keuntungan dirinya sendiri sebesar-besarnya.
Orang oportunis berarti orang yg tidak punya jiwa sosial, krn kalau orang punya jiwa sosial berarti masih punya hati nurani dan belas kasihan.
Jadi oportunis >< sosial.