ORANG-ORANG INDONESIA DALAM KEGERAKAN TUHAN - Artikel Profetis

“Bila taufan melanda, lenyaplah orang fasik, tetapi orang benar adalah alas yang abadi.”
Amsal 10:25

Tuhan TIDAK AKAN meluputkan orang-orang Indonesia dari kegoncangan. Justru kegoncangan mendatangkan kebaikan buat pertumbuhan rohani kita. Sebab kegoncangan membuat kita melepaskan kebiasaan berlambat-lambat menjadi bergerak tepat sesuai kegerakan Tuhan. Kita perlu menyadari kegoncangan yang sedang dan akan terjadi di Indonesia. Kesadaran terhadap kegoncangan seharusnya melatih respon kita terhadap panggilan, arahan dan pimpinan. Hal ini seperti terjadi gempa di mall. Saat terjadi gempa di mall orang-orang pada umumnya segera berlari menyelamatkan diri dengan cara segera mencari pintu keluar. Respon orang panik adalah tidak membaca petunjuk arah pintu keluar mall dan mencoba berbagai pintu untuk segera keluar dari mall. Respon orang bijaksana adalah melihat petunjuk arah pintu keluar lalu mencari pintu keluar dan berlari menuju pintu keluar. Pada saat kegoncangan itu terjadi kita seharunya mengetahui apa yang harus kita lakukan.

Tahun 2011 Tuhan telah menyampaikan melalui pesan profetik bahwa Indonesia akan mengalami kegoncangan dan akan terus berlanjut dari tahun ke tahun. Orang yang hidup dalam kekudusan akan semakin kudus dan orang yang berlaku fasik akan semakin fasik. Jika kita bertanya kepada orang-orang Kristen sekarang dalam gereja-gereja, siapakah diantara mereka yang berlaku kudus maka semuanya akan mengatakan dirinya sudah berlaku kudus. Tetapi hasil akhir dari kegoncangan itulah yang akan menunjukkan identitas kita yang sebenarnya: apakah kita hidup sebagai orang fasik atau orang benar.

Alasan Tuhan mengijinkan kegoncangan terjadi atas Indonesia karena Tuhan mendapati ada tiga kategori berdasarkan respon orang-orang Kristen di Indonesia terhadap kegerakan Tuhan. Hal ini juga berhubungan juga dengan respon orang-orang Kristen di Indonesia terhadap pesan Tuhan mengenai pemerintahan yang baru selama lima tahun ke depan.

Tiga kategori respon orang-orang Kristen di Indonesia terhadap kegerakan Tuhan.antara lain:

  1.   TIDAK PEDULI terhadap rencana Tuhan dalam kehidupannya, keluarganya dan bangsanya
    
     Inilah orang Kristen yang berpikir sedang mengikuti kegerakan Tuhan. Dasar pemikirannya adalah sudah beribadah di gereja seminggu sekali, sudah memberikan perpuluhan dan persembahan dalam pekerjaan Tuhan, sudah aktif dalam kegiatan gereja dan kegiatan sosial, Setiap hari membaca alkitab dan berdoa. Anehnya orang seperti ini hanya peduli terhadap kehendaknya sendiri daripada kehendak Tuhan. Tanda-tandanya seringkali jarang berdoa mencari kehendak Tuhan, jarang mencari jawaban setiap masalah dalam firman (mencari hikmat Tuhan), Jarang berdiskusi dengan hamba-hamba Tuhan akan jalan-jalan Tuhan. Akibatnya mengalami kebingungan terhadap setiap pilihan dalam kehidupannya. Akhirnya selalu meresponi masalah dengan keputus asaan karena ketidaktahuan apa yang harus dilakukan atau dengan bangga mengandalkan dan memamerkan kekayaan, jabatan, popularitas yang menjadi kebanggan dirinya dan bukan kehendak Tuhan.
    
  2.   HANYA INGIN MENGETAHUI kegerakan Tuhan namun tidak ingin berkomitmen dalam membayar harga bagi pemulihan Indonesia.
    
      Merupakan orang Kristen yang berusaha mencari berbagai nubuat, kesaksian kesembuhan, kesaksian mujizat dan pengajaran yang murni. Tuhan pun menyingkapkan berbagai nubuat, pengajaran dan kesaksian.  Tanda-tanda yang muncul adalah membangkitkan gairah mencari kehendak Tuhan namun tidak bertahan lama. Gairah menjadi pudar karena  mengetahui kegerakan Tuhan namun tidak melakukan tindakan perubahan apa pun. Gairahnya pun menjadi padam seiring dengan berbagai kesibukan yang mengalihkan perhatiannya dalam kegerakan Tuhan. Adapun orang seperti ini berpikir bahwa dirinya sedang menguji berbagai nubuat, kesaksian dan pengajaran. Akan tetapI tindakan pengujian harus diikuti tindakan mencari jawaban dengan menyelidiki firman tertulis, bertanya kepada hamba-hamba Tuhan yang menyampaikan nubuat, pengajaran dan kesaksian lalu mempergumulkan dalam doa dan jika semuanya sudah teruji maka segera melaksanakan petunjuk dari Tuhan tsb. Sesungguhnya orang Kristen seperti ini tidak akan pernah mau terikat dalam komitmen membuat perubahan di Indonesia.
  1.   MENGETAHUI, MEMAHAMI DAN TEKUN melangkah dalam kegerakan Tuhan
    
      Inilah orang-orang yang memiliki kerinduan dan komitmen menyangkal diri dan memikul salib. Tanda-tandanya adalah saat menerima nubuat, pengajaran dan kesaksian akan segera membaca dan mengamati dengan antusias, rohnya akan semakin bergairah mencari jalan-jalan Tuhan, saat melakukan proses pengujian orang ini akan menerima pengertian dari Tuhan, saat mempergumulkan dalam doa akan menerima pewahyuan dan hikmat dari Tuhan secara pribadi, saat melakukan strategi Tuhan sesuai petunjuk nubuat, pengajaran dan kesaksian maka ada pertumbuhan iman dan mata rohani kita akan melihat semakin jelas jalan-jalan Tuhan dalam kehidupan kita, keluarga, gereja, kota dan bangsa.
    
    Pilihan respon dalam kegerakan Tuhan yang banyak pada poin satu dan dua akan membuat kita cenderung berlambat-lambat dan tawar-menawar dalam kegerakan Tuhan. Salah satu cara supaya kita tidak berlambat-lambat adalah berlatih melalui berbagai kegoncangan di Indonesia. Meskipun kegoncangan dalam skala yang kecil, namun efeknya bisa merobohkan rumah yang berdiri di atas pasir. Tuhan menyampaikan demikian,“TIDAK CUKUP HANYA MENGETAHUI KEGERAKAN-KU ATAS BANGSA INI (INDONESIA)…..HANYA MEREKA YANG MELAKUKAN KEHENDAK-KU YANG BISA BERTAHAN MENGHADAPI BERBAGAI KEGONCANGAN DI INDONESIA.” Kemudian Tuhan mengingatkan dalam Matius 7:24-27 dan segera saya mengambil alkitab membacanya tertulis,
    

24)“Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. 25) Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu. 26) Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir. 27)Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya.”

            Setelah membaca ayat ini. Kemudian Tuhan berbicara terdengar jelas di kedua telinga saya demikian,“Umat-Ku yang TIDAK PEDULI TERHADAP KEHENDAK-KU DAN MEREKA YANG HANYA INGIN MENGETAHUI KEHENDAK-KU NAMUN TIDAK MEMPERSIAPKAN DIRI DALAM KEGERAKAN-KU, MAKA AKAN TIBA WAKTUNYA KEGELISAHAN, KETAKUTAN, KEKUATIRAN DAN KEPUTUSASAAN AKAN MENEKAN DALAM KEHIDUPANNYA. Segala pekerjaan, pelayanan, rumah tangga yang tidak didasarkan pada kebenaran-Ku akan runtuh. Kepercayaan, kekayaan, jabatan, kekuasaan, dan popularitas baik di kalangan umat-Ku akan menjadi pertanda bagimu. Engkau akan mendapati umat-Ku yang tertekan dalam berbagai masalah persoalan sehari-hari, kejatuhan hamba-hamba Tuhan, perpecahan gereja, pengkhianatan antara sahabat dikalangan para pengusaha dan imam-imam karena faktor keuangan dan kekuasaan.” Itulah kejatuhan orang-orang fasik di Indonesia. Kegoncangan dalam skala kecil secara terus menerus mampu menimbulkan keretakkan dan kehancuran dalam kehidupan, rumah tangga, pekerjaan dan pelayanan. Sebab orang fasik adalah ORANG YANG TIDAK PEDULI KEHENDAK TUHAN ATAU HANYA MENJADI PENDENGAR NAMUN TIDAK MELAKUKAN KEHENDAK TUHAN. Kegoncangan ini akan membuat dasar-dasar kehidupan orang-orang benar nampak dengan jelas. Orang benar akan berjalan dalam prinsip kebenaran dan pimpinan Tuhan yang nyata. Kita juga akan melihat orang-orang benar tetap bersukacita ditengah kegoncangan, anak-anak muda akan bangkit menyampaikan hikmat dan pewahyuan dari Tuhan, anak-anak muda dan orang tua akan mendengarkan suara Tuhan, mendapatkan mimpi, mendapatkan penyingkapan penglihatan dan karunia-karunia rohani akan berkembang serta semangat kesatuan akan semakin nyata. 

            Pada saat kegoncangan itu benar-benar terjadi, maka semua orang Kristen yang berlambat-lambat, tawar-menawar dengan Tuhan akan menjerit dalam kesesakan yang menekan. Kita akan melihat orang-orang benar akan bersaksi menyampaikan kuasa Tuhan, hikmat Tuhan, pewahyuan dari Tuhan dengan sukacita, gairah akan Tuhan, kasih dan penuh damai sejahtera.

Jadi mulailah hari ini dengan menjadi pengikut Kristus yang MENGETAHUI, MEMAHAMI DAN TEKUN melakukan kehendak Tuhan. Orang yang mendengar dan melakukan Firman Tuhan tidak akan tergoncangkan oleh apa pun sebab hikmat Tuhan membuat dirinya mengetahui apa yang harus dilakukannya didalam Tuhan. Pastikan saat kegoncangan itu tiba kita tetap berdiri diatas kebenaran.

Salam perjuangan dalam Kristus

(Oleh: Didit Irawan)

http://worshipcenterindonesia.blogspot.com/2014/10/mulai-digenapinya-pesan-tuhan-nubuatan.html