[Pelayan Musik] Apa yang saudara berikan sewaktu pelayanan?

[b]"SHALLOM"[/b]

Puji Tuhan saudara, karena kita telah dipertemukan di forum kristen ini. Ini adalah topik pertama yang saya buat di forum ini. Biasanya saya suka main di forum tetangga "K*SK*S". Saya harap thread yang saya buat ini bisa menjadi berkat untuk saudara sekalian. Pada saat ini saya akan membahas tentang seputar pelayan musik digereja. Kenapa harus pelayan musik? Itu karena saya sendiri adalah pelayan musik digereja. :D

Sekarang ini banyak sekali anak2 muda ataupun orang dewasa pun yang sangat tertarik untuk melayani digereja dalam bidang musik.

Tapi, apa motivasi mereka/saudara/saya melayani digereja khususnya dibidang musik?

Disini ada beberapa alasan, yang mungkin salah satunya adalah alasan saudara.

  • Ingin dipuji oleh anggota jemaat gereja
  • Ingin menunjukkan keahlian bermain musik
  • Mencari perhatian lawan jenis (cari jodoh)
  • Mendapat persembahan kasih setiap bulannya dari gereja
  • Pelayanan musik adalah yang paling mudah, karena itu adalah talenta kita
  • Ingin melayani Tuhan dengan hati yang sungguh, tanpa mencuri kemuliaanNya

Alasan saudara ada di poin keberapa? :slight_smile:

[b]APAKAH MUSIK GEREJA ITU?[/b]

Apakah arti MUSIK itu? Ia telah memberikan peranan yg sangat penting dalam sejarah manusia. Mengapa? Sebab ia merupakan ekspresi/ungkapan isi hati manusia. Setiap orang mempunyai berbagai macam emosi, dan emosi memerlukan saluran. Saluran bagi ungkapan emosi manusia dapat berupa gerakan badan atau vokal. Ungkapan fisik dapat berupa tarian, dan ungkapan vokal dapat berupa musik. Ungkapan-ungkapan semacam ini lambat laun menjadi suatu seni. Musik punya pengaruh yang kuat bagi emosi manusia, ia dapat menjadi alat yg hebat untuk merangsang emosi pendengarnya-mengangkat, memberi inspirasi, mendorong, memperangkap seseorang, dan dapat menjatuhkan atau menghancurkan seseorang.

Apakah yg dikatakan oleh Alkitab mengenai Musik? Sesungguhnya Alkitab banyak berbicara tentang musik. La Mar Boschman dlm bukunya ”Rebirth Of Music” menulis :

”Music is mentioned in the Bible over 839 times. God must consider music important to mention it that many times in His Word. God doesn’t waste words. He doesn’t fill in spaces in the Bible. Each word is there for a reason. Hell is mentioned a little over 70 times, yet how much do we know about hell? Most of us can describe it very vividly. We can picture the flames leaping up at us, yet hell is only mentioned 70 times. Music is mentioned 12 times as often, god must consider music very important. In fact, it is one of the major emphases of the Bible.”

Musik merupakan anugerah Allah kepada manusia. Martin Luther sebagai Bapak Reformasi mengatakan : ”Music is a gift of God, not of men”. Ronald Allen dan Gordon Borror, penulis buku “Worship, Rediscovering The Missing Jewel”, mengatakan : “Allah menganugerahkan musik agar kita dapat memperkembangkannya dan menggunakannya untuk mengungkapkan kreatifitas kita di dalam penyembahan dan ibadah kepada Allah”.

Dalam kitab Mazmur yg merupakan BUKU NYANYIAN orang Yahudi dapat kita lihat pentingnya peranan musik dalam ibadah. Sebagai contoh dalam Mazmur 95 : 2 “Biarlah kita menghadap wajahNya dengan nyanyian syukur, bersorak-sorak bagiNya dengan nyanyian mazmur.” Dalam Alkitab bahasa Inggris kata “nyanyian mazmur” itu bunyinya : “music and song”, sehingga artinya jelas sekali bahwa tekanan untuk mendekati Allah melalui musik itu diutamakan.

Setelah kita ketahui asal-usul musik dan maksud dari musik tersebut, marilah kita selidiki dalam kitab Keluaran 20 tentang 10 Perintah Allah yg melarang penggunaan beberapa macam cabang seni untuk sarana beribadah (contoh : membuat patung). Tetapi tidak satu katapun yg melarang penggunaan musik untuk beribadah. Sehingga kesimpulan kita ialah Allah mengijinkan penggunaan musik untuk ibadah bani Israel. Musik sangat berkembang dalam kehidupan bani Israel, bahkan mencapai puncaknya pada masa pemerintahan raja Daud yg juga terkenal sebagai seorang ahli musik. Bahkan ia telah melihat kuasa yg terkandung dalam musik yg dimainkannya ketika ia harus melayani raja Saul di istana. Setiap kali Saul dapat ditenangkan kembali pada waktu Daud memainkan musik. Ketika Daud menjadi raja, ia yakin bahwa musik mempunyai peranan penting bagi pelayanan ibadah dalam Bait Allah. Hasil karyanya yg terutama adalah dibentuknya organisasi musik dalam Bait Allah, yg merupakan organisasi musik gereja yg pertama (I Tawarikh 25). Sejak saat itu musik memegang peranan penting dalam Bait Allah.

Dalam beberapa peristiwa dalam Alkitab kita melihat bahwa Allah merupakan pusat dari kegiatan musik. Misalnya : Tembok Yerikho runtuh pada waktu terompet dibunyikan (Yosua 6 : 4-20), Elisa memerlukan seorang pemain musik untuk bermain baginya agar Roh Allah turun ke atasnya (2 Raja-Raja 3 : 15), dll. Puncak dari pelayanan musik terjadi pada waktu pentahbisan Bait Allah jaman Raja Salomo, ketika kemuliaan turun memenuhi Bait Allah saat musik dimainkan (2 Tawarikh 5 : 11-14). Kitab Mazmur adalah kitab nyanyian bani Israel, di dalamnya kita temukan beberapa alat musik yg dapat dipakai untuk beribadah. Dengan melihat jumlah alat musik yang disebut, kita pasti yakin bahwa semua alat musik yg terdapat pada masa itu dipakai semuanya tanpa kecuali, sehingga hal ini membuktikan bahwa musik dalam Perjanjian Lama bukan hanya musik yg tenang dan khidmat saja, tetapi kadang juga ramai seperti yg dikatakan oleh Mazmur 100:1 ” Bersorak-soraklah bagi Tuhan, hai seluruh bumi.”

Sebaliknya dalam Perjanjian Baru, kita menemukan musik vokal lebih daripada musik instrumental. Tetapi penggunaan musik vokal di sini tidak bermaksud untuk menghilangkan penggunaan alat musik. Melainkan untuk menunjukkan bahwa musik mempunyai tempat yg penting sebagai sarana untuk mengungkapkan pujian kepada Allah. Perjanjian Baru menganjurkan agar umat Kristen menyanyikan mazmur, nyanyian rohani dan puji-pujian bagi Tuhan seperti yg terdapat dalam Efesus 5:18-21, Kolose 3 : 16, I Korintus 14:15, dan Yakobus 5 : 13. Don Hustad seorang tokoh dalam bidang musik gereja dan bekas pemain orhan dalam kampanya KKR Dr.Billly Graham, melihat bahwa Perjanjian Baru menekankan tentang peranan manusia dan asal-usul musik yang Ilahi. Ia berkata bahwa musik itu mengalir keluar dari pengalaman manusia.

Dari ayat-ayat di atas kita yakin bahwa Perjanjian Baru tidak menolak penggunaan musik. Perjanjian Baru dibuka melalui sebuah OVERTURE, yaitu nyanyian malaikat untuk kedatangan Mesias. YESUS sebagai tokoh utama tidak juga menolak musik. IA tetap memegang tradisi untuk menyanyikan pujian sesudah Perjamuan Paskah (Matius 26 : 26-30, Markus 14 : 26). Rasul Paulus dan Silas memuji-muji Tuhan ketika berada dalam penjara hingga pintu dan belenggu terlepas (Kisah Para Rasul 16 : 25-30). Puncak dari musik Gereja dapat kita baca dalam kitab Wahyu. Sejak awal yg dimulai dengan penglihatan Yohanes atas Takhta Allah samapai pada penglihatan tentang Yerusalem Baru suara musik memenuhi kitab ini. Dalam kitab Wahyu kita melihat suatu program liturgi ibadah dan penyembahan yg sangat indah. Kita melihat demonstrasi peleburan antara musik dan ibadah. Hal ini juga membuktikan bahwa musik mempunyai dimensi eskatologi. Kitab ini cocok sekali jika disamakan suatu lagu penutup dari sebuah konser musik dari Perjanjian Baru atau bahkan Alkitab.

Musik dan ibadah tidak dapat dipisahkan, sehingga untuk mencapai hasil yang prima dalam ibadah kita harus menggabungkan keduanya. Oleh karena itu peranan musik adalah : ”Untuk menciptakan kesadaran akan kehadiran Allah dan suasan untuk ibadah, menghidupkan jiwa manusia, menyatukan jemaat dalam suatu pengalaman ibadah bersama dan menyatakan iman jemaat”. Dengan kata lain, musik dapat menjembatani hubungan antara iman seseorang dengan perasaan dan sikap hidupnya.

Waktu sekarang ini yang kita lihat adalah hal yg memprihatinkan di bidang musik gereja. Karena sekarang ini yg memegang kendali musik bukan lagi Gereja, tetapi sebaliknya Gereja banyak dipengaruhi oleh musik sekuler. Bahkan di mana-mana musik gereja menjadi suatu usaha bisnis yang besar dan menguntungkan. Memang hal ini tidak dapat dicegah sesuai dengan perkembangan zaman dan teknologi modern yg ditemukan oleh umat manusia. Tetapi yg menyedihkan adalah musik tidak berperan aktif lagi dalam ibadah Kristen, baik secara kelompok maupun secara perseorangan. Ada kalanya musik telah dieksploatir atau dimanipulasikan sebagai entertainment saja atau untuk menggugah emosi. Meskipun jemaat mendapat porsi yg cukup banyak dalam menyanyi, tetapi porsi ini tidak cukup menjamin bahwa jemaat telah dipersiapkan untuk menerima Firman Tuhan dan pengalaman ibadah yg memuaskan. Kadang-kadang yg kita temukan di gereja adalah susunan liturgi dengan nyanyian-nyanyian yg dari minggu ke minggu dipakai tanpa perubahan sehingga kita dapat menerka nyanyian apa yg akan dinyanyikan sedudah acara ini dan sebagainya. Bahkan Paduan Suara Gereja yang menempati suatu acara yg cukup penting seringkali tidak dapat mempersiapkan sidang dalam beribadah. Keluhan yg sering terdengar adalah kurangnya lagu-lagu baru dan repertoire yg up to date menyebabkan mereka mengulang-ulangi nyanyian yg lama.

Apakah keluhan ini benar? Memang keluhan ini benar, tetapi sebagian kecil saja. Sebab kita tidak berani memakai nyanyian baru yg mempunyai akord-akord yg modern dan sedang ”in” saat ini. Kita semua takut kalau dianggap tidak becus menyanyikan musik-musik standard dari Eropa yg telah dakui sebagai yg terbaik dan paling cocok untuk musik gereja. Sampai-sampai kita lupa bahwa dunia di sekeliling kita telah berubah, dan tidak banyak lagi orang yg dapat menikmati dan mencernakan musik yg kita bawakan.

Jika kita kembali kepada peranan Gereja dan musik yg sejalan, maka kita harus mengintrospeksi diri sendiri mengenai musik-musik yg kita sajikan kepada sidang. Pertama-tama kita harus ingat musik itu harus dapat menolong jemaat untuk mengalami ibadah yg benar, jadi mereka harus mengerti apa yg mereka dengar atau nyanyikan. Sebab itu berilah mereka nyanyian yg dapat mereka nikmati sehingga menolong mereka untuk melihat kebenaran Allah dan menyadari dirinya sebagai manusia yg memerlukan Allah. Yang kedua, kita harus ingat musik termasuk cabang seni. Dan harus kita ingat juga bahwa seni tidak pernah mandeg, tetapi terus berkembang. Tidak mungkin untuk membendung atau mencegah perkembangannya. Jalan satu-satunya : Janganlah mencoba untuk membendung atau menolaknya, tetapi ikutilah alirannya tanpa harus tenggelam di dalamnya. Hanya degan cara inilah kita dapat kembali menempatkan musik pada proporsi yg sebenarnya di dalam gereja tanpa membingungkan dan membosankan pendengar atau penyanyi.

Apakah semua musik akan dapat dipakai dalam ibadah? Marilah kita mendengarkan apa yang dikatakan oleh Rev. Virgil C. Funk : ”The musician has every right to insist that music be godd. But although all liturgical music should be good music, not all good music is suitable to the liturgy. The nature of the liturgy itself will help to determine what kind of music is called for, what parts are to be preferred for singing and who is to sing them.” Setiap musik mempunya tempat sendiri-sendiri, dan kesempatan untuk tiap musik dimainkan juga bebeda-beda, Oleh sebab itu seseorang yg berkecimpung dalam dunia musik gereja harus peka terhadap musik yg mereka pilih. Bukan hanya yg mereka senangi atau kenal saja, tetapi terutama kesempatan yg diberikan itu harus sesuai dengan musik yg mereka pilih. Mengenai komposisinya, dapat dipilih dari yang klassik sampai dengan yg modern, asal sesuai dengan suasananya. Dan harus diingat pagelaran musik gereja tidak boleh hanya menjadi sarana hiburan saja, tetapi harus membawa suasana beribadah yg mengingatkan manusia kepada kebesaran Allah sang Pencipta.

Carl Harter menulis dalam bukunya “The Practice of Sacred Music” : “The chief, and perhaps only, difference between the music of the church and secular music is a difference in function. Where secular music is free to address itself to any man’s emotions , the music of the church is restricted to serving the Word of God, its presentation to man and man’s response to the Word. Church Music is never an end in itself; nor its function to entertain.” Jelaslah sekarang perbedaan antara musik gereja dan musik sekuler. Musik gereja harus selalu menunjukkan kepada Allah, tetapi musik sekuler adalah musik untuk diri sendiri (bagi pemusiknya maupun pendengarnya).

Musik harus dijadikan senjata utama dalam misi gereja di dunia, oleh karena itu “iman” dari para penyanyinya harus nampak dan dapat dirasakan melalui nyanyian atau musik yang dimainkannya. Kita tidak boleh memandang musik hanya sebagai pengisi acara kebaktian saja. Nyanyian Gereja/rohani bukan saja menjadi kesaksian, tetapi juga alat untuk menyampaikan kesaksian itu. Musik sebagai alat pertumbuhan rohani harus dimulai dari lutut kita semua. Ia bertumbuh melalui iman dan pengabdian. Oleh karena itu musik harus dipilih berdasarkan kebenaran theologinya, baik dalam pemberitaannya maupun dalam penjiwaannya bukan hanya karena segi-segi artistik saja.

Karena musik adalah dari Allah dan untuk dikembalikan kepada Allah maka kita harus melihat kembali apa yang patut kita kerjakan untuk musik agar menempati porsi yang benar. Pertama, kita harus menyadari betapa besar dan kuatnya pengaruh musik terhadap banyak hal, terutama emosi manusia. Kedua, seni tidak dapat dicegah perkembangannya tetapi harus diikuti tanpa ikut terhanyut di dalamnya. Dalam hal ini kita harus bergantung kepada pimipinan ROH KUDUS. Bila kita telah memakai jenis musik yg mana saja, janganlah lupa untuk mengingat bahwa fungsi musik adalah untuk melayani dan memuliakan Allah, bukan untuk mencari pujian bagi diri pribadi. Thomas L. Are dalam bukunya ”Faithsong” menulis bahwa musik itu mati, yang dapat memberikan hidup adalah penyanyinya atau pemain musiknya. Jadi semua yg dilakukan oleh pemain musik atau penyanyi akan tercermin dalam musik yg dibawakannya. Ketiga, semua orang yg terlibat dalam pelayanan musik dalam gereja harus ingat bahwa mereka melayani Allah, janganlah mencoba untuk meninggikan diri sendiri. Tetapi dengan rendah hati memberikan semua yg mereka punyai, baik bakat, talenta dan sebagainya bagi Allah. Ingat, ini bukan berarti kita harus berpuas diri dan tidak usah belajar lagi, karena semua sudah diserahkan kepada ROH KUDUS. Justru kita harus meningkatkan diri agar pelayanan musik makin meningkat dan makin sempurna. Kesempurnaan harus selalu kita kejar.

TUHAN YESUS MEMBERKATI

ini pertanyaan apa penjelasan ?

karena ada yang lebih ngegroove dari jazz, yakni gospel

kesulitan bermain gospel itu bukan pada skill, nada, atau hal teknis musik lain.

tapi menahan diri biar jiwa ga keangkat, kecabut dan permainan jadi ga beraturan :’(

Ingin dipuji oleh anggota jemaat gereja Ingin menunjukkan keahlian bermain musik Mencari perhatian lawan jenis (cari jodoh) Mendapat persembahan kasih setiap bulannya dari gereja Pelayanan musik adalah yang paling mudah, karena itu adalah talenta kita Ingin melayani Tuhan dengan hati yang sungguh, tanpa mencuri kemuliaanNya

Gw pilih yg terakhir…karena :
Poin satu : pelayan musik ga lebih besar dari usher :smiley: … Semua sama
Poin dua : masuh banyak yg lebih jago dn lebih ahli main musik dri gw…
Poin tiga : udah punya g perlu mencari perhatian lgi :stuck_out_tongue:
Poin empat : main musik susah… G gampang :frowning: