Pelayanan Musik gereja ga segampang yang dipikirkan

Pelayanan dalam team musik gereja ternyata merupakan suatu tugas yang cukup berat, ada suatu beban ketika kita mengiringi suatu acara.
berharap bermain bagus, menjadi berkat, dan ga jadi batu sandungan.
Tapi kadang ad aja yang selalu ngomongin kita kalo semisal ada kesalahan dalam bermain, dalam variasi musik, bahkan mencemooh karna ga tergabung dalam pelayanan tersebut. Dan yang paling parah, kadang muncul kesombongan dalam diri sendiri. memang masih harus banyak belajar nih.
Namun apapun halangannya, bukankah semuanya untuk Tuhan, peduli amat dengan manusianya. apa bisa begitu juga ya??
ada tips dan saran buata pelayanan bidang musik biar bisa jadi berkat teman2? :slight_smile:

Saya cerita pengalaman saya boleh ya,
Saya pelayanan musik juga, tapi lucunya orang lain kejamah saya tidak.
Pertama saya mikirnya mungkin karena konsentrasi saya harus terbagi main musik.
Ternyata penyebabnya aku main musik di gereja itu demi main musik-nya ( ada unsur ingin dilihat, ingin memainkan musik sebagus mungkin, dll ), jadi aku tidak punya hati untuk menyembah YESUS.
Jadinya malah aku yang tidak merasakan Kasih YESUS itu pas ibadah.

Setiap ibadah aku lebih mementingkan unsur2 teknis ( cara main, improvisasi, setting sound, nanti kalau salah bagaimana ? dsb ).
Hal itu memang penting, tapi ternyata di hatiku hal2 tsb lebih tinggi posisinya daripada keinginanku menyembah YESUS.
Ternyata setelah aku akui, dan ambil keputusan untuk ingin lebih mengenal YESUS daripada perkara musik, aku malah kejamah pas ibadah, walaupun mainnya banyak salah2, tapi orang2 malah tidak mempedulikan.
Mereka malah bilang musiknya lebih bagus.
Menyenangkan sekali ikut YESUS.

aq setuju… :slight_smile: but aq ga bs main musik, hanya aja kadang aq dpt pelayanan yg pasti berurusan sm musik…

pelayanan q jg ga ga gampang :’(

kadang inilah yg jadi pikiran aq selama ini…

aq melihat pemain musik itu bisa, tp ternyata stlh aq liat kedalamnya, aq jd ga sampai hati sendiri nglihat perjuangan mreka gmn untuk memainkan lagu.
Ga bs q pungkiri kalo musik itu pengaruh nya besar bgt dalam pelayanan.
Kalo pemain musiknya ga main dg hati yg tertuju pd Tuhan, sebagian jemaat yg dilayani mungkin ga ngerasain apa2 dr ibadah tsb.

mari sm2 berjuang :happy0062:

stuju
yg penting qt udh nglakuin yg trbaik yg qt bsa…

syaloom, intinya adalah masalah hati, saat kita menjaga hidup kita dan bergaul karib dengan Dia saya percaya kita akan memperoleh kuasa yang dahsyat, karena tubuh kita dikuasai oleh Roh Allah, dan saat pemain musik seperti ini memainkan nada2 di alat musiknya…wow pemain musik ini akan melepaskan 1 kuasa yang akan mengalirkan nada2 dan irama surgawi, saat orang lain mendengar banyak orang yg akan menangis dan tersungkur karena urapan Tuhan dahsyat didalam pemain musik ini.

pelayan musik…??? berat deh…

belum lagi kalau WL lagunya banyak… plus pake interlude… bakalan menguras tenaga dan pikiran… tapi kalo semua di lakukan dengan sukacita juga ga kerasa mau latihan 6 jam juga… tapi biasanya sih maksimal 3 jam udah rampung tuh… :slight_smile:

btw, kalau menurut gw ad jg yang berat selain pemain musik yaitu SOUND MAN … atau yang pegang Sound system…

kalau di lihat Sound Man harus datang lebih awal plus pulang terakhir… terus kalo ada musik kekencengan or ga kedengeran pasti sound man yang bertindak… belum lagi ada feedback sound dan yang lebih parah sound system kebocoran suara radio… fuihhh gaswat banget deh…

tapi ada enaknya juga jadi Sound Man semuanya jadi pada nurut, pemain musik nurut, WL, Singer, sampai Pembicara pun juga akan nurut masalah sound system ini :smiley:

Salam hangat bro n sis sekalian, saya orang baru di Forum ini :smiley:

Sekedar berbagi tentang pelayanan musik, menjadi seorang imam musik merupakan tanggung jawab yang besar. Di satu sisi harus bisa mengantarkan jemaat ke dalam hadirat Tuhan, di satu sisi lagi imam musik tidak boleh mencuri kemuliaan Tuhan .

Mengantarkan jemaat ke dalam hadirat Tuhan , berarti hidup kita wajib kudus, saat teduh setiap hari, intim dengan Tuhan dan rasakan permainan musik kita akan berbeda. (Selalu jaga hati guys :D)

Mencuri kemuliaan Tuhan, dapat berarti kita bermain secara “sombong” (mentang2 skill tinggi, banyak divariasi dll) , faktanya saat worship justru permainan yang simpel dapat membawa jemaat lebih ke hadirat Tuhan.

Jadi inget kata ibu gw : hati seorang hamba memang dibutuhkan dalam pelayanan, tapi skill juga harus sejalan (asal genjreng2 juga kan ga enak :D)

Intinya jangan sampai jemaat malah jadi terkesima /terganggu mendengar permainan kita, ingat nama Tuhan saja yang harus dimuliakan. GBU

nah yang susah kalau lagunya memang menuntut skill yang tinggi brader… jadi bingung pengen main simple biar g keliatan sombong tapi dari WL syarat lagunya harus sama seperti di aslinya yang memang menuntut skill di atas rata-rata… pengen maen ngeluarin seluruh kemampuan tapi nanti malah di nilai sombong… memang sulit kalau udah begini ;D

sebetulnya yang betul itu:
musik yang mengiringi penyanyi
atau
penyanyi yang menyesuaikan dengan musik
:smiley: :smiley:
monggo ada yang mau jawab?

hhmm… pendapat gw mana ada penyanyi yang menyesuaikan dengan musik (kecuali dalam hal2 tertentu)… musik kan pengiring… namanya pengiring ya berarti musik harus menyesuaikan penyanyi :slight_smile:

yap betul…;D

sang WL menentukan lagu dan nada bait mana yg akan masuk, sedangkan musik menentukan intro, jeda, dll… so kalo menurut ane, bila antara musik dan WL ga sejalan pikirannya, bisa sih bagus, tapi kedengeran rada kurang aja…

Makanya antara pemain musik dan penyanyinya di harapkan kerja sama yg bagus… dan diikuti oleh pelayan2 lain, jadi tercipta harmoni yg indah dlm ibadah

Kalau dalam penampilan musik pop memang betul…musik harus menyesuaikan dengan penyanyi (musik sebagai penjaga tempo lagu), tapi kalau menurut saya tidak demikian halnya dalam pelayanan musik gereja, team pemuji dan penyembah merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan satu sama lain, jadi kadangkala musik bisa saja keluar dari pakem yang sudah ditetapkan karena adanya dorongan Roh Kudus untuk memainkan nada/chord tertentu, dan WL langsung bisa menyesuaikan dengan nada/chord tersebut. Itulah yang disebut kesatuan pelayanan dalam Tuhan.

Sebagai dasar memang perlu pola yang sudah ditetapkan, tapi kita tidak boleh membatasi.

Salam dari niubi

hm saya jg ngalamin ini jg nih, terkadang kita mau agar orang lain terberkati oleh kita lewat musik, eh kitanya ga merasa terberkati.
tapi saya belajar buat melayani benar2 untuk tuhan, yg penting memberikan yg terbaik dh walau gimanapun tantangan dan capeknya^^
jadi ga cuma yg lain yg merasa dijamah tpi kitanya jg…

hmm yg pnting keduanya harus berkoordinasi dengan baik.
hehehe pernah punya pengalaman ngiringin ibadah. jadinya pemain musiknya dibuat ngikutin jemaatnya cz WL ama singers nya suka salah2 masuk. T.T capek dh jadinya^0^

Permisi,
Ngomongin Musik Gereja pasti ada hubungannya sama Sound System, nahh…kalo ada rekan2 sesama Sound Man ato bahkan Sound Engineer, atau siapa saja, kiranya mau bisa membantu menjawab pertanyaan saya.

Dalam musik gereja apakah perpaduan antara alat2 musik harus diatur sama rata sama rasa (flat) ataukah mengikuti jenis pujian tersebut, misal pujian itu agak nge-Rock, ato nge-POP, ato nge-Jazz, krn beberapa kali terjadi ada rekan pemain musik komplain “kok suara gitarnya sayup2?” ada lagi “Keyboardnya kekencengan tuh?”. karena saya selalu men-seting setiap pujian/lagu berbeda-beda mengikuti jenisnya, misal Rock ya gitar yg agak menonjol, kalo POP ya Keyboard lebih dominan, bahkan pujian2 Jadul (Gembala saya paling seneng nihhh) saya lebih suka meng-eksplorasi permainan Bass Gitar dan Piano…, Bagaimana menurut rekan2??

Terima kasih, Tuhan Memberkati

ane rasa ga pada tempatnya deh klo rekan pemain musik di gereja malah komplain masalah begituan(kecuali memang urgent).namanya juga pelayanan,bukan pamer skill musik yg diutamakan.klo mau pamer skill kenapa ga jadi pemain musik komersial aja sekalian(misal buat di resto,mal,dsb)??kan lumayan dapet duit jg.

Bener juga sih Om Jegan2000, tapiiii… namanya juga manusia, pasti ada sisi "sombong"nya…hehehe
selama ini sih saya selalu abaikan hal itu, kecuali kalo memang itu kesalahan saya (Pernah Chanel Bass lupa dibuka…hehehe)

klo kasusnya begitu mungkin musti lebih ada komunikasi/koordinasi/saling percaya antara pemain musik dgn soundman.biarpun kadang emang ada aja kesalahan yg ga bisa dihindari(namanya juga manusia ga sempurna).tp yg saya belajar sih namanya pelayanan itu yg paling penting adalah niat/kemauan nya dulu,klo soal skill bisa diasah belakangan.di tempat ane juga banyak sih pelayan2 Tuhan yg tadinya ga bisa apa2 & skrng bisa maksimal di dalam pelayanan.

Manteb Om… terima kasih buat suportnya, jadi tambah semangat melayani nih… gak minder lagi…

bermainlah dengan cara yang kamu punya “true from your heart”.

bermain musik membutuhkan 2 hal “Soul and Skill
kalo kita 100% main pakai SKILL, yang denger juga harus punya skill musik yg bagus. tapi tidak semua orang mempunyai skill yang bagus. kecuali kita main di festival musik.
kalo kita 100% main pakai SOUL, semua orang pasti bisa menerima, everyone have soul right?
tapi soul tiap orang macam2, makanya perlu pembatasan dan tipe2 musikal. dan dari situlah dibutuhkan SKILL.

so, don’t use your skill more than 50% , dan sisanya adalah SOUL kita, segala sesuatu keluar dari SOUL kita sendiri, kita mengisi hati dan jiwa dengan kebenaran, maka akan terpancar kebenaran, dan semua orang akan melihat, merasakan, dan menerima kebenaran dari YESUS.

my page : 'Chrisna Angger Wijaya' | Facebook