pernikahan tanpa restu ortu

Mohon sarannya yah
Kami sdh menjalani pcran dan sdh mempersiapkan pernikahan di tahun ini.
Hubungan kami sangat dekat dan kami saling mencintai. Kami bisa menerima kekurangan dan kelebihan masing-masing. Hubungan saya dengan ortu sering kali tidak harmonis dan sering berdebat yg berakhir keributan sesaat dari sebelum saya berpacaran pun. Setelah pacaran, setiap kali ada perdebatan n’keributan, ortu selalu menyalakan pcr saya, dgn alasan pcr sy tidak bisa merubah saya / menasehati saya untuk bersikap lebih baik sama ortu. Tiap kali sy bertengkar dgn ortu, ortu slalu menganggap ini kesalahan pcr saya, pdhl pcr saya slalu menasehati sy utk mengalah dan jgn ribut dgn ortu.
Akhrnya suatu ketika ortu saya jd sering memarahi pcr saya, dengan kata2 yang membuat pacar saya lama klamaan jadi sakit hati sama ortu saya. Semua kata-kata ortu yang terasa menghina pcr saya, akhirnya ditanggapi dgn balasan kalimat yg cukup kasar karena ortu saya sptnya sudah cukup keterlaluan dan mengganggu pkiran pcr saya. Akhirnya hubungan ortu dgn pcr sy jd saling membenci dan pcr saya tidak tahan lg sehingga memilih putus dgn saya klo saya membela ortu saya dan menyalahkan dia. Sy tau pcr saya tidak salah dan ga ada hubungannya dgn masalah antara sy dgn ortu. dan mmg ortu saya yg salah karena terlalu ego. Skrg pcr sy sgt membenci ortu sy n’ortu sy jg tidak mau sy berhubungan dgn pcr sy. Tp saya tidak mau putus, dan memilih tetap menikah dgn pcr sy.
Sy minta saran apa yg harus sy lakukan agar sy bisa tetap menikah dgn pcr saya dan ortu saya merestuinya.

Saya rasa ini akan membutuhkan perjuangan yang sangat lama dan berliku2 bila anda ingin kedua hal tersebut.

Secara anda sudah dewasa, sebetulnya anda sudah berhak menentukan jalan hidup sendiri.

Jadi pilihan nya :

  • menikah tanpa persetujuan ortu ( waktu yang diperlukan lebih singkat )

  • menikah dengan persetujuan ortu ( saya percaya bakal lama waktunya mengingat perteruan anda dengan ortu sudah bertumpuk2 apalagi terlihat pacar anda dijadikan sasaran emosi )

Bawa doa, dan tenang. Intinya kendalikan diri dan emosi agar tdk keluar kata2 yg menyakiti.

tampaknya mudah… ^^ itu tergantung dari diri anda sendiri… bisakah anda menjadi orang yang lebih baik…??^^ apakah benar semua keributan ini adalah kesalahan ortu anda yang ego… ataukah ada pada diri anda…???
cobalah untuk lebih banyak bersabar… berserahlah pada TUHAN… jadilah orang yang lebih baik… mungkin TUHAN akan membukakan jalan…

Semoga bermanfaat…
TUHAN YESUS memberkati…

…Sy minta saran apa yg harus sy lakukan agar sy bisa tetap menikah dgn pcr saya dan ortu saya merestuinya…

Sebenarnya, ane sangat yakin kalo masbro @smurf, @Ibmagi & mbaksis @PoppyPurity agak kesulitan mencari kata-kata yg tepat untuk memberikan saran atau nasihat. Kenapa ane bilang begitu? Itu karena mbaksis angelia kasih “kurang terbuka” dalam membeberkan duduk persoalannya. Jadi saran atau nasihat yg diberikan pun bersifat umum saja yg diberikan berdasarkan data-data yg ada tanpa memihak.

Untuk masalah spt ini, biasanya ane akan menyarankan untuk meneladani tindakan Raja Daud. Biasanya setiap Daud lagi “galau”, dia akan berdiam diri di tabernakel memanjatkan doa, bermazmur, menaikan puji-pujian atau sambil berpuasa. Saran ane cuma mencontoh yg ada di atas ane.

Mungkin mbaksis juga bisa menggunakan pihak ketiga untuk berdiplomasi dengan ortu. Biasanya sih anggota keluarga yg dikenal baik dan memiliki hubungan dekat dengan ortu.

Doa ane, semoga masalah mbaksis cepat kelar dan secepatnya bisa menikah dengan pasangannya.

wah kalo ini mah pengalaman saya dulu, :rolleye0014: ;D jadi sy TAHU PERSIS apa yg sedang sis rasakan saat ini.

sebelum sy kasih saran dan pendapat, saya mau nanya dulu nih :
kata “ORTU saya” yg sis maksud disitu siapa? mami atau papi ? atau keduanya ?

ts nya dah menghilang bro :slight_smile:

masa sih, padahal baru 2 hari lalu nanyain ini