Pertanyaan Khusus Cowo: Komitmen itu.....

Hemm … bisa lebih mengerti lg bila pak’ru m’jelaskeun “kisaran komitmen batas kewajaran jarak usia” according “jawaban seorang cowok” itu berapa ? 5,10,15,20, … th? :coolsmiley:
Bila ndak ada jawaban rentang angka wajarnya, let say menurut “jawaban seorang cowok” utk contoh case ini bigimana: cewek single ber(usia)dewasa 25th DIAJAK brkomitmen oleh cowok single ber(usia)dewasa 45th. Bigimana itu pak’ru wajar ndak ?
Tq u bfor afta 'pcerahan 2sks-nya :smiley:

neng rinjani, kalo anda saya jawab terus seolah2 jadi OOT…kasian sama yg buat topik di awal :tongue:

yg jelas yg wajar dong sis, kalo saya sebutkan usia tiap2 orang pasti berbeda persepsi… :wink:

That’s rite pak’ru :wink:
Tararenkyuh ;D

Kenapa tidak ditanya saja pada yang bersangkutan apa yang menyebabkan dia putus sama sis.

its about time. (at all)
sampai kapan?
sampai dia melakukannya.
(hey cowo yg disana buka matamu !!! keburu tua loh)

Perbedaan prinsip, perbedaan kedewasaan, dalam setiap hubungan pasti ada lah, yang penting kan saling pengertiannya. hufffff… mungkin karena dia orang singapore, jadi lebih santai dalam usia, ga dikejar2 keluarganya juga.

Udah melewati banyak hal juga, ya sudahlah mungkin butuh waktu buat menyadari arti satu sama lain ato apapun itu semoga Tuhan berikan yg terbaik. AMIN

Haha thats right, jika sudah klop dan sama2 dewasa jangan ditunda2 nanti mubazir. Waktu terus berjalan dan jangan sia2kan waktu yang ada, jd tunggu apalagi. :slight_smile:

gw banget tuh
dengar kata kapan kawin langsung ngacir ;D

bukan kenapa2 cuma jujur salah 1 alasan prime
udah ga bisa nakal lagi, kejebak ama 1 cewe doang, sapa tau nanti dapat yg lebih bagus salah sih salah tapi realistis aja terima ga terima itu adalah salah 1 alasan prime sob

tapi waktu pada umur tertentu pikiran berubah sih…
jadi BIG MISTAKE kalo cewe2 pikir bisa merubah cowo
yg bisa rubah org hanya waktu aja ato perubahan dari org itu sendiri

sebagai gambaran waktu gw pacaran gw bilang ga gw mo kawin minimal umur 35 taun
cewe gw ga trima sering berantem
soalnya kalian tau lah kawin jaman sekarang kalo ga cerai ga gaul
pikiran gw ngapain mo kawin
trus ada teman mo kawin tukar pikiran ma gw…
gw arahin supaya ga jadi kawin

nah dsana mungkin roh kudus sedikit nyentil gw
ngomong ma dia akhirnya gw dapat jawaban dari argumen sendiri

akhirnya pas waktu malam itu juga gw setuju kawin

besoknya gw ngomong “kalo lo mo kawin gw udah siap kasi kepastian… kepastiannya gw udah siap nikahin kamu, kapannya terserah kamu aja”

akhirnya 8 bulan kemudian kawin deh :smiley:
teman gw jg ga batal kawin, malahan kawin duluan 2 bulan sebelum gw ;D

saran gw sih kalo emang siap nunggu yah nunggu
kalo ga siap, jalin hubungan baik aja sapa tau waktu dia siap dia ajak kamu kawin karena memang udah kenal org kamu kek gimana jd udah ga perlu proses pacaran lagi
tapi ini catatan penting dia ga mainin kamu yah sob :coolsmiley:

kalo dia mainin kamu… sori logika aja mana ada cowo mau kawin ama mainan dia truth hurt

berbeda prinsip
beda kedewasaan
beda apa lagi…
kalo banyak bedanya ngapain pacaran lama :ashamed0004:

tapi kalo org gila kerja bisa juga sih malas kawin haha asumsi gw rata2 org sg gila kerja
teman gw dr sg banyak yg gila kerja soalnya memang ga pikiran cewe sama sx, pacaran 4 tahun ama cewenya putus sakit hati pun kaga :ashamed0004:

Berarti si cewek KURANG mengenal cowoknya dengan baik…
;D

BTW, kalo kadar kumatnya tidak seperti di awal sebelum nikah, alias masih ketakutan kalo ditinggal si istri, ya tentu saja masih dalam tingkat yang bisa diterima dong jeung…

Lain halnya kalo sebelum nikah aja udah tidak ada rasa takut ditinggal, maka untuk apa dipertahankan punya cowok seperti itu?

Rak yo gito tu?

Kalau menurut saya berkomitmen itu perlu berpikir panjang karena nantinya keputusan yang akan diambil adalah keputusan yang menentukan sampai mati. Kebanyakan banyak orang berpacaran hanya sekedar saja agar punya cwo/cwe tanpa memaknai apa arti dari pacaran sebnarnya dan itulah yang terjadi banyak yg sering ganti-ganti pasangan karena sudah terpengaruh suatu budaya luar yg salah sehingga sudah membudaya dalam masyarakat kita sekarang ini dan kalau sudah membudaya memang sangat sulit untuk diubah. :slight_smile: