Prediksi Kiamat Yang Gagal Dari Masa Ke Masa

Prediksi Kedatangan Tuhan sudah bukan hal baru, sejak dari abad kedua telah muncul nubuatan alias ramalan-ramalan tentang kedatangan Kristus :

Tahun 156
Montanus dari Firgia memprediksi kedatangan Tuhan pada tahun 156 dan akan mendirikkan Yerusalem baru di Asia Kecil. Ramalannya didukung oleh nabiah karismatik bernama Priscilla dan Maximilla.

Tahun 500
Hippolytus seorang theolog abad ketiga memprediksi kedatangan Tuhan pada tahun 500. Dia memakai perhitungan matematis yang diterapkannya ke dalam Alkitab.

1 Januari 1000
Sidang Oikumene di Eropa tahun 999 menyimpulkan bahwa Tuhan akan segera menghakimi dosa manusia dan akhir dunia tepat pada milenium pertama. Jelang akhir tahun 999 terjadi kekacauan, banyak orang yang ketakutan dan menangis. Banyak orang yang menyiksa diri, orang kaya memberi hartanya kepada orang miskin dan berharap masuk surga tetapi nyatanya tidak terjadi apa-apa.

1260
Joachim dari Fiore memprediksi tahun 1260 dan di sepanjang tahun ini dia berparade dengan serombongan orang yang mencambuk dirinya dan menghimbau pertobatan untuk orang-orang.

21 Maret 1843
William Miller, pendiri gerakan Millerite pada thun 1836 mempublikasikan sebuah buku Evidence From the Scriptures and History of the Second Coming of Christ About A.D. 1843 yang meramalkan bahwa Yesus akan datang pada tanggal 21 Maret 1843. Dia memiliki banyak pengikut yang hari ini dikenal dengan nama the Seventh-day Adventists. . Ramalannya tak terbukti dan dia merevisi kedatangan Tuhan pada tanggal 22 Oktober 1844. Tanggal ini sekarang disebut “The Great Disappointment,” alis 'Kekecewaan terbesar". Banyak orang Kristen telah menjual harta benda milik mereka, berhenti dari pekerjaan mereka dan menyiapkan diri untuk kedatangan kedua tetapi tidak terjadi apa-apa. Pantas saja mereka kecewa…

1873
Charles Taze Russel, pendiri Saksi Jehovah mengkalkulasi kedatangan Kristus pada tahun 1873 atau 1874. Prediksinya meleset dan dia mengatakan tahun 1878, lalu tahun 1914 dan terakhir 1918. Pengikutnya kembali merevisi Armaggeddon akan terjadi tahun 1975 dan terakhir tahun 1979.


1972

David Berg, tokoh dari Children of God meramalkan bahwa Tuhan Yesus akan datang kedua kali pada tahun 1972, ini bertepatan dengan adanya tanda di langit berupa kedatangan komet Kahoutek.

11-13 September 1988
Edward Whisenant menjual 2 juta copy bukunya yang berjudul, 88 Alasan Mengapa Pengangkatan akan Terjadi di Tahun 1988. Dia memprediksikan kedatangan Kristus yang kedua pada tanggal 11-13 September 1988.
Masih di tahun yang sama, Rev. Jeff Hamond (Peta Zaman) memprediksi 1988 sebagai hari kedatangan Tuhan Yesus (40 tahun tafsiran satu angkatan sesudah Israel merdeka dalam Matius 24, 32-34). Dalam bukunya, Hamond mengatakan bahwa sekalipun Tuhan melarang orang mengetahui masa dan ketika, anak-anak terang yang dikaruniai roh dan kuasa tahu mengenai waktunya (Kisah Para Rasul 1: 6-8; I Tesalonika 5: 4-5).

28 Oktober 1992
Sebuah kelompok di Korea Selatan yang menyebut dirinya ‘Mission for the Coming Days’ dengan diorganisir oleh Jang Lim Lee menantikan kedatangan Tuhan pada tanggal 28 Oktober 1992. Jang-Lim Lee sebelumnya adalah Penerjemah ALkitab dan Pelayan di Gereja Presbiterian di Seoul, Korea Selatan. Gerakan ini memiliki anggota di 6 kota di Korea dan di manca negara.
Pendeta Jonggi Cho dari Korea Selatan melalui bukunya “Pengangkatan” (Peniup Sangkakala) memiliki prediksi yang sama. “satu angkatan” sama dengan 50 tahun yang jatuh pada tahun l998 dan dikurangi minggu terakhir (nubuatan Daniel 9: 24-27), maka jatuhlah hari itu pada tanggal 28 Oktober 1992.

10 November 2003
Di Indonesia Mangapin Sibuea, Pendeta gereja Rhema Pentakosta Filadelfia, Baleendah, Bandung mengatakan bahwa kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali terjadi pada tanggal di daerah Baleendah Bandung. Sibuea mengatakan bahwa ia bersama dengan keluarganya telah mendapatkan bisikan Tuhan bahwa pada tanggal 10 November 2003 di daerah Baleendah Bandung akan terjadi pengangkatan dirinya oleh Kristus. Dalam surat itupun tertulis bahwa pengangkatan tersebut akan berlangsung sekitar pukul 09.00- 15.00 WIB. Nyatanya bukan Sang Juru Selamat yang datangtetapi polisi! Aparat kepolisian lalu menciduk dan menjebloskan sang pemimpin Pdt Mangapin Sibuea ke penjara.

Tahun 1994
Harold Camping, memprediksi kedatangan Tuhan di tahun 1994. Ia memprediksi banjir besar terjadi pada 1994. Saat prediksi itu tak terbukti, ia muncul dengan alasan payah. Melalui beberapa perhitungan lanjutan, Camping menemukan tanggal lain. Nampaknya, ia bertekad menyaksikan neraka dunia oleh banjir bandang.

Mei 2008
Sebanyak 35 anggota Gereja Ortodoks Rusia Sejati bersembunyi selama enam bulan dalam sebuah gua karena yakin kiamat mau terjadi. Mereka mulai keluar dari sana setelah gua yang mereka huni runtuh. Pemimpin aliran sesat itu, Pyotr Kuznetsov, yang tidak ikut ngumpet akhirnya menjalani terapi kejiwaan. Dia juga menjalani perawatan medis karena sempat berupaya untuk bunuh diri dengan melukai kepalanya.


21 Mei 2011

Harold Camping yakin, Yesus Kristus akan datang di tanggal ini tepat pukul 6 petang. Menggunakan perhitungan matematis dengan metode yang sudah diperbaiki dan mendapatkan tanggal itu. Ia melakukan perhitungan menentukan kapan air bah pada zaman NUh dan berapa jumlah orang yang bisa naik kapal Nuh yang terjadi pada 4990 Sebelum Masehi (SM).Camping mengatakan berdasarkan 2 Petrus 3:08, “Di mata Tuhan, satu hari seperti seribu tahun dan seribu tahun seperti satu hari”. Pada 7.000 tahun setelah 4990 SM adalah, 2011 Masehi, lanjutnya. “4990+2011-1=7.000,” katanya lagi. Setahun harus dikurangi dari tanggal kalender SM Perjanjian Lama ke tanggal kalender AD Perjanjian Baru yang tak memiliki tahun nol”.

kalau kiamatnya berhasil , ngga bisa komment lagi di FK

harusnya memang gagal, karena cuma Allah saja yang tahu. :smiley:

Setuju Hanya Allah yang tahu kapan kiamat. Manusia tidak bisa melampaui kekuasaan Allah.


Berita Bola