Sadis! Seorang Wanita Hamil Dipukuli di Penjara Pakistan

Compass Direct News – Pada bulan ini seorang hakim memberikan uang jaminan untuk membebaskan seorang wanita Kristen dituduh melakukan pencurian di Abbottabad, setelah polisi gagal memberikan bukti yang memberatkan dirinya.

Salma Emmanuel, 30, dibebaskan dengan jaminan pada 8 Desember. Ia dan suaminya dipukuli selama tiga hari ketika mereka menolak untuk mengakui tuduhan tersebut, Salam dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis pada 7 November, kehidupan anak dalam kandungannya pun terancam.

Emanuel mengatakan kepada Compass melalui telepon dari Abottabad, 50 kilometer (31 mil) timur laut dari Islamabad di wilayah Hazara, bahwa hakim memberikan uang jaminan setelah polisi gagal untuk memberikan bukti terhadap dirinya. Suaminya, Emmanuel Rasheed (30) yang memiliki usaha reparasi TV, telah dibebaskan dengan jaminan pada 17 November. Rasheed mengatakan bahwa dia dipukuli dengan kejam, polisi memaksanya untuk kembali ke iman lamanya.

Emmanuel berkata bahwa imannya dalam Tuhan telah teguh sejak awal, dengan menyadari berbagai macam resiko yang akan dia hadapi, termasuk diskriminasi tindak hukum.

“Kami berdua tahu bahwa kami tidak bersalah, dan mereka tidak akan menemukan bukti apa,” katanya. “Kami memiliki iman yang berserah kepada Tuhan, bahwa Dia tidak akan meninggalkan kami, dan jaminan yang diberikan ini adalah bukti kasih setia Tuhan.”

Emmanuel berkata bahwa polisi telah mendiskriminasi mereka dari awal penangkapan.

“Polisi menyiksa kami berdua, dan meskipun kami memohan dan menangis untuk mengatakan kami bukanlah pencuri tersebut, mereka tetap memperlakuan kami dengan kasar,” katanya. "Sekarang mereka telah menyertakan para tersangka lainnya dalam penyelidikan ini, tetapi mereka tidak disiksa. Mereka hanya ditanyai. "

Pasangan itu kehilangan tabungannya - perhiasan emas 100 gram - dan keduanya telah kehilangan pekerjaan mereka sebagai akibat dari tuduhan palsu tersebut. Saat ini mereka bergantung pada sanak saudaranya untuk menutupi biaya hidup mereka.

“Suami saya pergi keluar setiap hari untuk mencari pekerjaan, tetapi tidak pernah berhasil sampai saat ini,” katanya. "Natal ini kami tidak punya uang untuk membeli pakaian untuk anak-anak kami, dan kami juga tidak memiliki penjelasan untuk membuat mereka mengerti mengapa kami menjadi sungguh tidak berdaya. Tapi kami telah menyaksikan kemurahan Tuhan dan memiliki kami percaya bahwa kesulitan ini pasti akan berlalu. "

Pasangan itu memiliki tiga anak – yang sulung berumur 12 tahun, dan di bungsu berusia 5 tahun.
Kasus Emmanuel menjadi sorotan dalam siaran televisi dan media cetak di Pakistan saat ia dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis dengan usia kehamilan 5 bulan.

Ghazala Riaz, yang memperkerjakan Emmanuel sebagai pembantu di rumahnya tahun lalu, pada 30 Oktober menuduh beberapa pencurian, menuduh bahwa mereka telah mencuri sebuah laptop, 900.000 rupee (US $ 10.095) dan 300 gram perhiasan emas, termasuk perhiasan milik Emmanuel yang telah dititipkan kepada Riaz agar lebih aman pada hari yang sama.

Polisi yang memukul Emmanuel dan suaminya mengancam akan membunuh anaknya yang belum lahir, tetapi pasangan Kristen ini menolak untuk mengakui tuduhan palsu ini, kata mereka.

Emmanuel, yang juga bekerja sebagai pengasuh anak di sekolah lokal selain bekerja sebagai pembantu rumah tangga, telah kehilangan kedua pekerjaan itu. Ketika Rasheed dipenjara, atasannya segera menemukan pengganti.

Bapa , Ampunilah mereka karena tidak tahu apa yang mereka perbuat
lindungilah kiranya anak-anakmu dari yang jahat
datanglah kerajaanmu dan jadilah kehendakmu
diatas bumi seperti didalam surga

http://images.zaazu.com/img/Angel-male-bird-smiley-smiley-emoticon-000278-large.gif

marilah kita bantu mereka … siapa yang meng koordinir ???

TUHAN gak bakal tinggal diam…TUHAN pasti menguatkan iman mereka…
masa penganiyayaan pasti ada…kita harus siap kapanpun waktunya.

Matius 5:10 Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. Aminnn