Sedih

sedih…nih…
saya ibu bekerja…8 jam saya dikantor. saya memang punya suami…tp suami saya ada permasalahan keuangan dia kg bicara dengan saya…pas tau hutang sudah banyak dikejar2 debt collector. saya malu banget. orang tua saya marah banget. saya sih tdnya sudah pengen cerai ajah dah. tp saya masih inget janji pernikahan saya…jd saya berusaha untuk tidak cerai. tp ya ini suami saya bikin kesel banget…udah mah utang saya cicilin…saya juga harus cari tambahan…( saya merambah ke bisnis on line atw apapun lah yg bisa jualan dengan hallal)…yah atuh dia kek yg cari tambahan…gimana gitu. …kl disuruh cari tambahan banyak excusenya lg ini dulu itu dulu …kurang ini itu dsbnya…blom lagi terkadang tuh kl diajak ngobrol kg jawab…disangka ortu saya kurang ajar ini mantu. saya harus jd penengah antara suami dan ortu. terkadang saya berpikir saya salah kaynya pilih suami…soal nya kehidupan saya kynya lebih baik saat saya belum menikah…apa kah saya tuh waktu itu kg denger suara Tuhan …gitu, jd saya pilih dia ?
blom masalah dengan suami beres…anak2 saya sekarang kg sayang ama saya…saya emang orgnya emosian. seringnya abis pulang kerja tuh cape banget…krn kan saya harus selesain pekerjaan dan juga mikir …ini bln ini takut kurang gitu…jd saya cari tambahan tiap hari.meskipun kl penjualan on line yg belinya kg tiap hari. saya on line terus abis pulang kerja…sebisa mungkin exist di fb jualan saya. … otomatis anak2 ama bapaknya. kesedihan saya hari ini memuncak krn anak2 ribut ama bapaknya cuman gara2 semua anak2 sya pengen ditemenin ama bapaknya. pas saya masuk anak2 saya kg mau sama saya. pas saya tanya ke anak saya yg paling besar dia jawab …aku kg sayang mami…mami suka marah2 …mami jaahat suka pukul .
padahal saya kl ajarin dia udah secara baik2…tp kl dia terus nangis dan rewel saya jd kesellllllllll
disitu saya pukul…biasaya dia mau jdnya belajar atw nurut kl suruh apa gitu…
saya terkadang suka berdoa ya…kok Tuhan kasih cobaan ke saya kya gini sih…saya kg tahan …terkadang kali kl Tuhan panggil saya…mungkin ya anak2 tau kl sya syang banget…saya tuh cari uang matimatian buat mereka…bukan yg lain…
saya memang bukan ibu yg lembut…ibu yg selalu dirumah…
saya kg tau lagi musti gimana. saya hanya cape ajah …dengan permasalahan yg ada yg…kynya tiada kunjung beres…
terima kasih kl saya boleh curhat disini…

Sabar ya bu, yang kuat. Setiap hidup ada permasalahan kok, itulah lika-liku kehidupan. Begini bu, bagaimana untuk ambil rehat sejenak. Jadi di bawa relax dulu untuk merenungkan apa saja yang sudah ibu perbuat dan di bagian mana yang harus di perbaiki. Kalo ibu terus2an melakukan aktivitas tanpa mampu berpikir dengan tenang, tingkat kepekaan ibu akan berkurang untuk merasakan hal-hal yang baik. Coba tiap hari ambil waktu untuk berdiam diri ya taruhlah 30 menit - 1 jam, terus ambil nafas perlahan-lahan kemudian hembuskan keluar, hirup dan hembuskan. Sampai ibu merasakan aliran yang tenang di tubuh ibu. Kemudian saat itu berdoalah mengadu kepada Tuhan, luapkan segenap perasaan yang ibu rasakan tapi berdoalah dengan sikap hati yang sudah tenang pula :slight_smile:

Hadapi apapun harus dalam kondisi batin yang tenang bukan karna emosi. Jadi bisa meihat segala sesuatunya dengan baik :slight_smile:
Itu saja yang bisa saya sharing bu, karna yang ibu butuhkan saat ini adalah ketenangan batin dulu yang utama untuk bisa berpikir jernih kemudian baru ambil tindakan2 berikutnya.

Tuhan Yesus Berkati

Ketika ibu sdh tdk tahu harus apa dan bagaimana, ibu bisa sampaikan kesesakan dan beban berat ibu kepada Tuhan. Ibu bisa menceritakannya / berkata2 seperti ketika ibu menulis postingan ini.
.
Senantiasa memuji dan mengucap syukur di setiap waktu, juga pada saat2 beraktifitas termasuk pada saat bekerja akan sangat membantu ibu agar di jauhkan dari rasa panik dan tertekan akibat situasi2 yg tdk menguntungkan. sehingga perlahan2 nanti kelemah lembutan seorang ibu akan balik lagi ke dalam keluarga, karena ibu sekarang punya pengharapan dan bahwa ibu sekarang tdk sendirian lagi di dalam menanggungkan masalah2 yg ada. Dan pada kelanjutannya nanti Ibu akan di cintai kembali oleh anak2nya serta juga akan lebih di hargai dan dihormati oleh suami atas segala pengorbanan yg telah ibu lakukan demi keutuhan keluarga. Ketika hal itu terjadi maka terselesaikannya masalah2 yg lain hanyalah persoalan waktu.
.
Ibu harus percaya, Allah pasti punya alasan2 yg baik kenapa masalah2 tsb di ijinkan terjadi pada kehidupan keluarga ibu.
.
Mengucap syukurlah di dalam segala hal dan segala sesuatu, oleh karena Allah itu baik.
.
Amin.