sedikit sharing ttg HIDUP

Mungkin ad yg mengalami jg kasih saran ok ! Sy…enakan ngmng pk gw deh biar lebih gaul ga kaku hahahaha gw pernah buat topic mungkin sudah lama sekali… Ttg pasangan hidup ( bkn pacar lho tp istri )… . . . Setelah berbagai macam hal akhirnya kita bersatu kembali hahaha senengnya hati ini,Tuhan terima kasih. Tapi disini lah masalah dimulai…pikiran gw mulai stress menjalani hidup seperti ini kalo bs d bilang mungkin ini neraka duniawi kita ga bs lihat tp rasanya sangat menderita… 1.bermulai dr saat gw ngobrol ma temen ttg baiknya sudah berkeluarga hidup pisah dr ortu,setelah memutuskan beberapa bulan dan mencari2 rmh kontrakan akhirnya kami dapat walau pembayaran kami cicil sang pemilik rmh tdk keberatan dan senang sekali mendengar hal itu… tp Sy beri tahu ortu sy,bagai dsamber gledek (thor lg maen ma palu ny x ni) jawaban dr ortu sy…sy dlarang pindah dan dmaki2 pula dibilang bodoh dll… Aduh hidup ap yg gw alamin ampe ky gini…alhasil gw ttp pindah dgn konsekuensi yg sangat pahit!!! gw terpaksa menitipkan anak gw yg pertama di mertua dan ktemu seminggu sekali kadang bs dua minggu sekali, krn ortu gw ga mau jaga 2 anak gw,padahal sebelum kita pindah, ortu ga da mslh tp setelah pindah y seperti yg sy tls d atas… skt bgt rasanya…ngeliat kondisi anak pertama setiap gw jemput bdn nya byk biang keringet dan kaya kulit gosong biabg keringet nya,rasanya pgn nangis gw ma pgn marah bgt knp hrs ky gini !!! ga habis dsitu aj Tiap bulan pun kita hrs bantu para ortu uang krn jaga anak2 gw dgn Kondisi keuangan yg saat itu parah mkn pun susah… sampai emas pun habis kita jual utk susu anak dll mkn ongkos byr kontrakan…sampai ad yg blg knp maksain ngontrak dll yg bikin hati makin panas dan kesel bgt… Sampai detik ini pun hub sy dan ortu renggang ga ngerti mau ortu ap kalau pun gw byk uang pst gw jg bantu tp seperti itu ga bs ngerti… Cicil motor sama kakak aj ga lunas2 padahal dia yg blg sisa 1 jt dan gw pun dah byr 1jt tp dblg msh kurang 1,5jt lg…ini maslah apa lg yg gw hadepin…gw bukan bank BI yg tinggal cetak uang…seperti ap pny hidup ky gini…byk pikiran pgn mati aja,hidup kok dgn masalah tnp akhir dan ga kelar2…gw seribg dgr jg Tuhan ksh kita cobaan untuk naik level tp berat Tuhan…gw hidup jujur ga menghancurkan org utk jd kaya tp gw cm mau tng ga da byk beban…yg pertama kelar. 2. Ini ttp istri gw yg super2 deh entah ga mau tahu,ga ngerti,ato emang ga pny perhatian gw jg ga tau y(menurut gw lho ini). kisah byk bgt deh tp ga enak jg gw crt nya… Suatu hari sabtu siang saat naik mtr ad mtr d dpn gw tb2 jatuh entah gr2 ap pgn test bdn x kuat ap ga…dan gw pas dblg dia,alhasil gw ngerem mendadak dr pd gw tubruk tu org KO gw kan dpt mslh…gw jatuh dblkg dia dan dengkul langsung cium aspal…rasanya kata pak bondan maknyossss skt luar biasa gw pas itu dibantu oleh org chinese mungkin krn solidaritas sesama chinese x y gw durut bentar dbantu dll…pas itu gw dgr dr org yg bantu gw katanya… Org yg jatuh d dpn gw jatuh gr2 GW !!! gila gw blg gw ampe pincang gn dan dia cm lecet2 ringan gw msh dtuduh ky gt pas byk preman cengkareng (gw jatoh dkt mal taman palem jakbar)…wah hati rs nya panas bgt tu…alhasil gw samperin tu org trus preman2 gw suruh pd pegi…pas gw blg knp nuduh gw langsung deh kl d game rpg jurusnya byk kan y ky gt deh jurus 1 ga kuat pk jurus laen yg kbh kuat…gw sampe geleng2 alhasil y udah lha angep aj mang gw lg apes… nah apes gw msh berlanjut ni… gw sms deh istri gw krn ga da pulsa hahahah dan dia ga kaget biasa aj malah malah gw sempet berantem buat jelasin kronologis nya… Eh bkn nya gw durus dia plg cpt kek atau gmn kek malah plg jam 6 sore kebih kejadian jam 11 krg dan gw blom mkn dr pagi…gw plg sendiri ke indomaret beli roti ma counterpain trus drmh jg ga bs ngapa2in kaki lg skt2 nya mau tau ga istri gw ngapain??? dia lg asik mkn2 dtraktir boss nya…kurang ap lg skt nya ini… Gw blom mkb cm mkn roti dah gt msh nunguin dia plg sore2 padahal hr sabtu dia plg jam 3 rasanya y maknyossssss… Gw salah ap y ampe d gt in…kok gw liat pasangan lain skt dikit aj langsung gmn gt ky takut bakal dtinggal ato gmn gt…lha gw… djwb sendiri lah. Next to number 3… 3. aje gileeeeeeee nyok gw mewajibkan utk plg krmh dgn sangat cpt gmn caranya Gw plg aj malem…alhasil tiap malem berantem trus deh gw ampe mau gila ky Gini bgt rasanya hidup… Gw skr aj ga tau hidup gw tu jalannya kkmana… Ap gw hrs nyesel ato ap… Ap lebih baik pas itu ga usah balik lg Sooo kejadian ky gini ga ada… Where’s God now… Just wanna said that ga da maksud ap2 jg cm rasnya ga adil aj. Thx all need your comment… Positif one…

@akwang

Tidak ada gunanya menyesali yang sudah terjadi. Bersyukur itu lebih baik…
Mungkin ini saatnya untuk berubah.
Tuhan tahu yang terbaik bagi anak-anak yang mengasihi-Nya.

GBU

Pusing bacanya…Udah disingkat-singkat ngga jelas, semua ditumpuk jadi satu paragraf dari depan ampe belakang.

Biar ngga salah kamar, apa bener gini masalah lu:

  1. Lu dikasih tahu temen namanya udah rumah tangga musti hidup sendiri ngga nempel ortu, jadi elu ngontrak rumah sendiri tapi malah dimaki-maki ama ortu yg elu tinggalin?
  2. Lu beli motor ama kakak dibilang ngga lunas-lunas.
  3. Anak titip mertua tapi musti “bayar”?
  4. Lu kecelakaan dituduh nyelakai orang.
  5. Abis kecelakaan, lu nyengir-nyengir tapi bini ngga ada di rumah, kia-kia ama bossnya?
  6. Lu sendiri pulang telat bini langsung nyanyi seriosa?

bener kah?

Iya ya kok jd 1 paragraf, padahal gw ga nulis ky gt deh hahahahaha
betul bgt tu !!!

kl dblg nyesel c ga jg y cm cape aj hidup dgn mslh yg bertubi2

Oke, kita bahas yang paling dasar dulu yach. Ntar balik ke cerita lu atu-atu.

Disclaimer (macam beli gadget aja): Omongan gw bakal menyakitkan, pedes, kasar, bikin panas kuping, pokoknya ngga ada enak-enaknya. Sebab kebenaran itu menyakitkan, n gw bukan ngkong lu. Kalo lu minta dibelai-belai, minta aja ama ngkong lu. Oke?

Nah…lu cape hidup dg masalah bertubi-tubi. Bro, “hidup itu memang masalah.”

Kita lahir, kita kasih masalah ke ortu…gimana jagain kita, ngajarin kita. Kalo pipis musti ganti popok, belum berak, muntah. Kalo sakit otu musti ngibrit ke dokter, keluar duit. Nyiapin, kalo ngga sempet ya ngutang sana-sini, buat kita sekolah – bayar uang gedung, spp, beli seragam, buku pelajaran, tas n kroni-kroninya. Tul?

Giliran kita sekolah, kita musti belajar apa yg kita ngga ngerti, gurunya ngga adil, temen sekelas yang lagaknya macam preman pasar, ato yang ngomongnya macam moyangnya raja akherat, jajanan di kantin kemahalan, ulangan ngga boleh buka buku, segalanya dah.

Kita agak gedean, masalah lain nyerobot. Ada cewek yang kita ngga suka, dianya ngejar-ngejar. ada cewek yang kita suka, eh, dianya ngelengos. Ada cewek yang kita suka, eh, temen karib juga suka ama dia. Ato ceweknya sih kelihatan suka ama kita, tapi ada gorila yg juga suka ama dia – n ini gorila temennya banyak. Ada hot-date, duitnya kagak ada. Jalan-jalan bedua di plaza baru buka, giliran lewat blok yg toko-tokonya belum pada buka, ketemu satpam n dikeler ke pos. Ruwet kan?

Udah dewasa, kalo ngga kerja gimana, kalo kerja juga ngga ada kerjaan yang enak. Ada kerjaan yang bosnya enak, tapi dagangannya ngga laku-laku – alhasil bayaran kita dikit. Ada kerjaan yang duitnya banyak, tapi bosnya macam orang gegar otak – pagi bilang A sore marah-marah kerna ngerasa bilang B. Ada kerjaan yang bosnya enak, duitnya enak, temen sekantor pada babi ngepet. Pokoknya, seperti kata temen yg preman angkot, “Nyari duit haram aja susah apalagi nyari duit halal.”

Belum urusan anak, dari yg dihajar temen ampe yang ngajar temen; bini: dari kitanya yang selingkuh ampe bini kita yang selingkuh. Terus ampe kita mati, kita bikin masalah dulu ama yang ditinggalin: secara mo dikubur di mana, ato dibakar di mana – kerna kalo ngga dikubur anak-bini kena denda buang sampah sembarangan, nitip bakar di TPA ntar dikira nutupin pembunuhan.

Jadi, ringkesnya, hidup = masalah, bro. Kita musti terima itu dulu kerna kalo ngga nerima begitu, mikir hidup = kenikmatan, giliran kena masalah beberapa kali ya kitanya langsung skok kerna mikirnya ngga gitu.

Kalo kita trima hidup ini masalah, giliran ada jeda dikit aja (antara satu masalah n masalah berikutnya) kita udah ngerasa lega. “Aaaaah, istirahat bentar.”

ampe sini bisa diterima ngga?

bro…
Gw c ga tau y gmana hidup lu ky ap cukup ato kurang…
Tp hidup gw dr awal udah sangat ga enak in deh…
Usaha ortu pas bgs d jarah beberapa kali d rampok…
Alhasil untuk pendidikan pun cm SMA nyari krj ky org mau
mampus !!! susah bgt !!! semua cm jd babu bro !!
tp semua gw jalanin sampe gw bs dpt krj an yg oke walau
gaji setara fresh S1 tp gw berterimakasih ma Tuhan…
Without Him i’m nothing…
Dsini gw sekedar lelah bro…untuk liburan pun ga bisa jauh2
hanya bs menikmati bintaro dan sekitarnya…
Apa lu bs ngerti rasa lelah…???
Lelah bkn hanya fisik tp batin bro !!!
Pernah dhianatin teman???
Dfitnah hampir masuk penjara???
Siapa yg nemenin gw jalanin semua itu???
Kalo gw ga percaya Jesus gw dah jd kriminil bro !!!
inti dsini hanyalah diri yang lelah butuh komentar membangun
bkn membangun dgn sindiran… sorry bro no offense
this is me who hurt me then i will hurt you that’s my law…
Even if it’s wrong but thats what i believe thx bro

:afro: broooo…

yah, hidup kita memang ngga sama, bro. gw cuman anak haram yg dibenci ama ibu sendiri, dijelek-jelekin ama keluarga besar, giliran sukses dirampok abis-abisan juga ama ibu sendiri buat dikasih ke adik, dibuat jatuh miskin ama bini trus ditinggal selingkuh dg alasan “ngga merhatiin dia,” mau cerai ditangisi anak ampe ngga jadi, pernah minta makan ama tetangga buat anak-bini secara ngga ada penghasilan sesen pun, diusir kerna ngga bayar kontrakan ampe dua kali.

kira-kira gw cukup layak ngomong ama lu kagak?

Bisa broo…
Ga beda jauh lha bung ma gw, soalny gw hampir ngalamin ky gt
tp untung ny ga ngalamin…br ngalamin dpn nya aja…
Nah skr gmn cr lu ngatasin semua itu bro?

Ya mulai dari apa yang gw omongin sebelumnya…kalo hidup = masalah. Lu mesti bisa terima ini sebagai fakta, macam fakta bahwa matahari terbit dari timur tenggelam di barat, ngga ngaruh ke perasaan lu.

Kabar buruk yg elu udah tahu, bro, masalah lu terlalu berlimpah-limpah ampe ngga mungkin ada penyelesaian praktis secara satu-dua postingan lunas. Na biar sebagian bukan lu sendiri yg jadi penyebabnya, tetep aja lu ketiban masalah bejibun kerna pola pikir lu salah. Pola pikir lu salah kerna cara lu mandang hidup ini salah. Cara lu mandang hidup ini salah kerna lu make tolok ukur orang lain yang hidupnya ngga sama ama hidup lu.

Ibarat make baju orang lain, kan ngga selalu pas buat kita. Kadang kekecilan, kadang kebesaran, jarang banget ngepas ama kita. Na elu juga begitu, kerna hidup make tolok ukur orang lain, lu terus menerus kedodoran.

Jujur aja, bro, sebagian dari masalah lu juga kerna elunya sendiri. Lu nyari penyakit buat diri lu sendiri secara lu ngga nyadar kalo lu nyari penyakit. Na kalo elu ngga nyadar bahwa lu nyari penyakit, giliran gw ngomong lu nyari penyakit lunya pasti sakit hati, kan? Tapi kalo lu mikirnya hidup = masalah, ntar keliatan kalo emang itu yang lu lakukan. Na kalo lu udah bisa ngeliat kalo lu sendiri yang bikin masalah, lu bakal bisa ngeliat gimana nyelesaiinnya.

Ngga berarti semua masalah lu kerna ulah lu sendiri, bro. Sebagian juga kerna orang lain. Tapi paling ngga, kalo kita ngga nambahin ama kelakuan kita sendiri, hidup kan udah lebih baik. Plus kalo kita bisa ngeliat masalah bikinan orang lain dari ukuran kita sendiri, tentunya lebih gampang ngeliat apa yang musti kita lakukan. Setuju?

Bro Akwang,

Serahkan hidupmu pada Tuhan. Tuhan punya rencana dalam setiap orang demi kebaikan kita.

Kalau kita dibiarkan mengalami kesusahan pasti karena Dia mau kita lebih dekat padaNya.

Barangkali banyak orang yang tidak setuju, tapi ini yang saya alami waktu saya tidak bisa bayar kontrakan,

Saya berdoa dan Tuhan menyediakan garasi gratis untuk tempat tidur waktu itu, Saya merasa lebih dekat dengan Tuhan dan karena tidak punya tv, saya hanya dengar radio saja.

Dan saya dengar radio Kristen. setiap hari, lalu ingat pada suatu yang pernah diajar pada saya oleh seorang pendeta.

Disini mungkin banyak yang tidak setuju tapi inilah yang saya alami.

Pendeta itu dulu pernah mengajar kalau kita kepepet keuangan jangan lupa resep yang ampuh yaitu perpuluhan.

Kalau orang lain yang mengajar ini saya tidak akan masukkan dalam benak saya, tapi pendeta ini betul2 meyakinkan dengan mengatakan jangan berikan pada saya atau gereja saya.

Saya tidak akan terima perpuluhanmu, berikan pada siapa atas pimpinan Tuhan. Pendeta ini benar2 mengajarkan berdasarkan pengalaman hidupnya supaya pendengar yang hanya lima enam orang dalam kebaktian bahasa inggris ini diberkati. karena orang2 ini termasuk saya adalah golongan ekonomi bawah.

Jadi keprihatinan Pendeta ini melihat keadaan kitalah yang menyebabkan dia mengajar demikian. Dan saya coba rupanya memang ada saja berkat itu datang walaupun saya tidak tekun, kalau berkat sudah mengalir lalu lupa.

Pada saat itu sudah lupa dan kepepet lagi.

Lalu saya ulangi dengan mengirim perpuluhan saya ketempat yang saya tidak kenal hanya tahu lewat radio saja.

Jangan sampai tangan kirimu tahu apa yang tangan kananmu buat itu baru akan dibalas oleh Tuhan, kalau kita berikan pada yang kita kenal, Tuhan berkata kamu sudah mendapat upahnya yaitu pujian, kenapa minta lagi dari Tuhan.

Walaupun sering lupa dan ingat lagi, sampai sekarang secara materi saya sudah diberkati jauh dari dulu.

Dari mulai tidur di garasi sekarang punya enam property yang semuanya lunas.

Kembali mungkin banyak yang tidak setuju dengan masalah berkat materi ini, Memang berkat materi tidak terlalu penting dibanding berkat rohani, Namun entahlah sering Tuhan memberik sedikit berkat materi juga untuk kelegaan sementara didunia yang fana ini.

Bro, tidak ada salahnya mencoba karena alkitab mengatakan cobailah Aku dalam hal perpuluhan ini kalau tidak Aku membuka tingkap2 langit ini dalam kitab maliaki.

Asal jangan sampai tangan kiri tahu apa yang tangan kanan berikan. Dan saya sekarang ini kok cerita kan sudah bilang tidak boleh orang tahu. Ya karena bro tidak tahu nama saya sebenarnya jadi tidak apa2 demi menguatkan bro saja.

Bro Akwang,

sy cuma mau bilang…
pertama, selama kita masih hidup di dunia ini, masalah pasti akan selalu ada. tinggal tergantung bagaimana kita menyikapinya. jangan pernah menghindar/lari dr masalah, tp hadapilah masalah itu.
kedua, jangan pernah membandingkan hidup kita dengan hidup orang lain… masing-masing punya bagiannya sendiri. mungkin kita anggap hidup orang lain jauh lebih enak dr hidup kita, tp itu yg kita lihat dr luar. kita ga pernah benar2 tau spt apa kehidupannya, masalah2 apa aja yg sebenarnya mrk hadapi. dan mungkin saat kita tau kenyataan yg mrk hadapi itu, kita akan lbh memilih masalah2 kita sendiri. :slight_smile:

terakhir… sy mo kasih 1 ayat yg semoga bisa menguatkan bro… :slight_smile:

Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya. - 1Kor 10:13

tetap semangat dan selalu andalkan Tuhan! :afro:

ayat ny bgs…
Krn kenyataan memang selalu seperti itu
semua yg gw alamin selalu ad jln keluar walaupun diri gw kadang ga percaya
tp gw tetap percaya selalu ad jln keluar…thx bro
tp gmn cr ilangin pikiran pgn seperti hidup org yg enak…
Susah bgt

memang gw sih ga pernah perpuluhan krn ga ngerti ap fungsinya dan gw cm ngerti
y persembahan aja…dan terkadang ad pikiran ga ke gereja krn ga bisa ksh persembahan…
apa ini pikiran yg aneh atau diri gw yg salah???
krn memang selama ini ga da yg namanya pembimbing rohani di hidup gw
jd terkadang ap yg di pikiran gw itu lah yg benar… gw ga pernah mikir ap di mata Tuhan itu benar???
so complicated,hidup di keluarga yg beda agama dgn diri gw sendiri… adik,kakak 1,ortu budha gw sendiri
kristen…gw tetep percaya walaupun pny kakak 2 yg kristen jg tp kelakuan bkn seperti kristen itu ngebuat diri gw punya pikiran itu…artian tetep sama semua yg menurut gw bnr itu lah yg benar di mata Tuhan…
apa kah ini salah???
krn temen gw sendiri mungkin udah cape jg ma gw,gw hargai usahanya tp blom ad yg bs rubah mindset ini…
terkadang pun punya pikiran kl ada masalah selalu ke Tuhan,jd ny kadang gw berusaha sendiri gmn pun caranya tp andalin Tuhan…
di mana kah salah itu berasal? diri gw atau lingkungan hidup gw?
tolong sarannya.
tx

tolak ukur ya… gw mikir lama bro buat bales ini…
dan mungkin bener jg hidup gw ga sesuai kebutuhan…
tolak ukur itu y temen gw sendiri,dia cukup,lebih bahkan ortu nya baik…
gw memang pgn seperti keluarga mereka…ap itu salah…???
dimana letak salah itu? sori bro gw butuh berbenah jd byk pertanyaan aneh ky gini
krn menurut gw,gw pengen bgt bs hidup seperti mereka keliatan harmonis gw iri…
krn gw pengen ngalamin seperti itu…ap yg hrs gw perbuat??

hahaha. yup, emank susah. tp coba mulai dr belajar bersyukur dgn apa yg bro punyai saat ini. :slight_smile:
mgk bisa dimulai dr hal2 yg sederhana spt bro masih bisa bernafas menghirup udara segar dengan gratis, tidak perlu terbaring di RS dan membayar tabung oksigen untuk bernafas.
bro masih bisa bekerja walau mungkin penghasilan bro masih pas-pasan sementara banyak orang yg sudah berusaha mati2an, bahkan sudah sarjana sekalipun, tp belum dpt pekerjaan.
kalau susah mikirnya n ga bisa kepikir sekarang, coba aja buat daftar hal2 yg bisa membuat bro bersyukur sama Tuhan yg terpikirkan saat ini, termasuk pertolongan2 Tuhan saat Tuhan memberikan bro jalan keluar terhadap masalah2 bro. nanti kapan kalau teringat lagi tambahkan lagi terus… lalu saat bro lg down bgt sampe2 merasa ga bisa bersyukur sama Tuhan atas apa yg bro alami, coba baca kertas itu lagi… dari sana bro akan benar2 lihat bagaimana penyertaan Tuhan atas hidup bro dan semoga bisa membantu bro memiliki pengharapan atas jalan keluar yg Tuhan bisa sediakan untuk setiap masalah bro. :slight_smile:

dan yg pasti jangan selalu membanding2kan keadaan bro dengan org2 di sekitar bro… krn klo membanding2kan terus, ga akan ada habisnya, yg ada malah bikin tambah depresi. hehehe.

hahahahaa bener jg sih,krn secara ga langsung udah jd target hidup bener ga y??
tp sebenernya gw emang sangat iri bisa melihat keluarga seperti temen gw
mereka harmonis baik saling membantu…dibandingkan dgn keluarga gw??/
untuk curhat aj ortu tu bkn tujuan utama krn pasti diomelin dll bikin makin down
ga dikasih semangat malah makin menjatuhkan…ap salah gw iri hahahaha

Trims udah mau mikirin omongan gw…

Sebenernya pengen macam begitu mah ngga ada salahnya, bro…asal jangan bikin lu ngerampok atawa nyolong aja.

Tapi, balik seperti yg gw omongin, masalah lu sebagian sumbernya dari pola pikir elu yang salah. Na pola pikir elu salah kerna cara lu mandang hidup ini salah. Cara lu mandang hidup ini salah kerna lu pake tolok ukur yang salah.

Bro, yg namanya “tolok ukur” mah di depan, sebelum kita ngelakuin apa-apa, sebelum kita ngimpiin apa-apa, “tolok ukur” ntu dipake buat ngeliat pengennya kita, impian kita, itu udah sesuai apa ngga, udah layak apa ngga. Kondisi hidup temen lu mah bukan “tolok ukur,” bro. Itu mah “hasil akhir.”

Ibaratnya gini…
Temen lu punya rumah mewah, buaagggussss banget. Lu pengen punya rumah macam dia punya… Apa itu salah? Ngga.

Lu punya lahan sama luas ama lahan temen lu. Kalo lu pengen bangun rumah yang persis sama di lahan lu…Apa itu salah? Ngga.

Jadi diam-diam lu nyontek itu rumah temen. Pintu masuk di mana, kamar mandi di mana, ruang keluarga di mana, taman di mana, pokoknya komplit. Herannya, giliran lu coba bangun rumah yang sama di lahan lu, baru nembok setengah meter udah ambruk. Pasang tiang pojok belum nyampe setengah, besoknya tiangnya udah leha-leha di tanah. Apa ngga bingung lu jadinya?

Semua udah lu contek persis, dari ukuran, arah, ampe pondasi segala udah bukan potocopi lagi tapi kloning. Ngga bisa dibedain ama aslinya. Tapi kenapa lu gagal terus sementara temen lu berhasil?

Lu gagal kerna lu pake “tolok ukur” yang salah. Parahnya lagi, lu ngerti mana yang dibilang “tolok ukur” aja kagak! Lu pikir segala rancangan rumah ampe setiap centimeternya itu namanya “tolok ukur.” Jadi asal sama semua pasti beres. Jadinya kerasa aneh napa lu bangun rumah macam begitu gagal terus, ya kan?

Bro, yang bikin elu gagal terus kerna…BIAR “LUAS LAHAN” SAMA, “KONDISI LAHAN” BEDA!!!

Temen lu punya lahan “kondisinya” bagus. Tanahnya padat, ngga miring sana sini, bersih.

Lu punya lahan macam sawah abis kena granat Belanda jaman perang. Bolong-bolong sana sini. Udah gitu, yang ngga lu sadari kerna ngga keliatan, lahan lu mah sarang tikus, coro, rayap. Jangan kata bangun rumah, lu bangun pos hansip aja kagak bisa.

Na “tolok ukur” ntu “KONDISI LAHAN” bro. Bukan apa yang lu mau bangun di atasnya.

Lihat aja “kondisi lahan” temen lu:
Dia akur-akur aja ama keluarganya, ngga ada kakaknya yang maen kayu, mertua ngga banyak tingkah, (mungkin) mau usaha minjem modal (ma ortu atawa mertua) gampang.

Na “kondisi lahan” lu? Lu tahu sendiri gimana…

Na secara "tolok ukur"nya udah ngga sama, kalo lu mikir lu pengen dapet apa yang dia dapet, apa lu masih heran kenapa lu ngga bisa?

Tidak ada salahnya dicoba bro, tapi ingat pesan Tuhan Jangan tangan kananmu tahu apa yang diberikan oleh tangan kirimu, juga berilah dengan sukacita jangan dengan duka atau paksa.

Saya sudah dengar banyak kesaksian2 yang positif dan saya juga sudah coba. Hal sederhana saja tapi membuat hidup kita berbeda.

klo iri untuk tujuan membangun diri bro sendiri menurut sy ga salah. tp seperti yg dijelaskan panjang lebar oleh bro BJ Tan, jgn jadikan itu tujuan akhir… jangan ingin meniru hasil akhir yg dicapai tmen bro, tp pelajarilah bagaimana bisa mencapai hasil akhir seperti itu. klo dasarnya ga sama (kondisi dia dr keluarga bahagia sementara mnrt bro kondisi keluarga bro tdk spt itu) mungkin memang sulit, tp tetap masih bisa diperbaiki untuk membangun sesuatu yg baru yg lebih baik meskipun itu butuh waktu yg cukup lama. setidaknya utk penyemangat mgk bro bisa berpikir apa yg bro lakukan saat ini adalah supaya anak2 bro nantinya ga mengalami hal yg sama spt yg bro alami skrg. :slight_smile:

masa lalu kita tidak menentukan akan spt apa kita di masa depan, tp apa yg akan kita lakukan sekarang lah yg akan menentukan masa depan kita. keputusan di tangan kita masing2. :slight_smile: