Tuhan Mengambil milikmu...

Saya ingin sedikit curhat dan meminta masukan dari teman2 sekalian

sebelumnya saya tidak punya teman yang sangat dekat dengan saya seperti teman saya yang satu ini
kita memang beda laki perempuan tapi kita bukan paca dan usia kita beda jauh…
saya begitu dengan dia dia suda saya anggap kakak saya…
karena di kantor saya suasana kekeluargaanya memang erat… saya dengan si dia selalu bercanda canda main dll
kalau tidak di kantor kita masi suka chating bercanda2
saya di kantor itu baru setahunan
sedangkan si dia sudah puluan taun,… awalnya saya merasa dia bakal berakir di sini…
tetapi ternyata… dia memilih bekerja di tempat lain karena memang d tempat saya gajinya minim

saat itu saya mendengar berita dia bakal resign jujur seperti tuhan mengambil suatu yang paling berharga di dalam hidup saya… karena sebelum saya belum pernah punya teman sedekat dia…
dan tinggal beberapa hari lagi kita bakal berpisah

Mengapa di saat saya memiliki sesuatu yang indah tuhan mengambil…

bisakah teman2 memberi masukan…

saat ini jujur saya stress sampai makan apa pun rasanya hambar dan badan menjadi sakit karena sungguh sulit memikirkan ini mengapa tuhan mengambil yang sungguh indah dalam hidup saya saat ini

dan bagaimana cara agar saya tidak terlalu memikirkan masala ini terlalu mendalam…

THX teman2 :’(

jatuh cinta… :slight_smile:

GBU

 hmmm... saya juga pernah ngalaminya. Bedanya sama jenis kelaminnya  :tongue: dia udah aku anggep kakak sendiri. Eh, nggak taunya malah aku yang dimutasi  :huh: Perpisahan itu khan cuma secara fisik. Tapi kmu khan bisa kontak-kontakan. Oh, ya jangan lupa. Mengingat dia udah 20 tahunan di situ berarti dia udah punya pasangan bahkan anak loh... So, jaga jarak. Jangan terlalu sering berkomunikasi.  Apalagi terlalu dekat.
 Kalo saya menanggapi perpisahan yang saya alami ya... sedih awalnya. Tapi, aku berusaha unt cari temen baru di sini. Memang, tak seakrab dengan 'kakak' saya itu.  temen saya di tempat yang baru Haleluya-nya juga bisa diajak bercanda. So, kehilangan 'kk' tak masalah. Karena saya punya ibu pemimpin kelompok sel, 'kakak perempuan' di Menara Doa, dan Tuhan Yesus sebagai tempat curhat.

saya deh yang jadi temen curhat kamu… kira2 bisa ga yah gantii dia? :rolleye0014: agar kamu tidak bersedih lagi :char14:

kalau untuk yang ini saya saya sudah berusahan untuk tidak kok

  1. dia jauh lebih tua
  2. kita beda kepercayaan dan saya percaya pernikahan beda kepercayaan kurang baik

iya sedih banget tinggal beberapa hari kita akan berpisah karena sudah sangat dekat…

kalau yang agan maksut merusak hubungan keluarga dia saya ga sampe ke sana kok seperti post saya d atas
dan dia juga tidak menikah dan menurut org2 dia sudah menutup untuk menikah si…

jadi hub kita benar2 kakak adik… sangat di sayangkan…

btw thx masukanya saya akan berusaha mencari teman lagi

dan apa sebaiknya saya mencari teman dan tidak terlalu dekat ya… karena takut akan terjadi hal yang serupa :’(

kalo bukan jatuh cinta,
soal beda tempat kerja gak masalah
komunikasi bisa dilakukan lewat banyak media
Mungkin ada maksud Tuhan spy kalian tdk terlalu jauh, dan si dia menyadari hal itu
jadi patut di syukuri apa yg akan terjadi dan sdg terjadi,
semuanya tdk akan terjadi kalau Tuhan tdk ijinkan terjadi
Tidak ada yg menjadi milik kamu, semuanya yg ada adalah milik Tuhan dan dari Tuhan
Oleh sebab itu Ayub berkata: Tuhan yg memberi, Tuhan yg mengambil, terpujilah Tuhan.

kalau di pikir soal komunikasi si memang bisa lewat media…

yang saya hilangkan adalah tiap hari saya tiap bosan atau lagi sengang pasti saling bercanda

padahal di ruang saya banyak org tp tiap org keluar masuk tidak separah mengalami saat ini karena memang orgnya enak banget buat di ajak bercanda…

thx masukannya kk :happy0062: semoga kesedihan ini cepat berlalu amin…

Itu tandanya kamu bungkan menganggap dia sekedar sahabat
ada sesuatu yg lebih dari sahabat, yg seharusnya memang dihindari
Jadi bersyukurlah kalau Tuhan sdh ijinkan perpisahan itu terjadi,
Itu utk kebaikanmu sendiri spy tdk ternggelam dlm persahabatan yg tdk sehat

Itu namanya benih2 cinta telah mulai bersemi.
.
Bermula dari perasaan nyaman kemudian jiwamu menyatu dgn jiwanya menjadi satu.
.
Dan ketika si dia pergi, maka separuh jiwamu ikut bersama dgn dia. Itulah yang menyebabkan dirimu terasa pedih, sedih dan sangat kehilangan.
.
Luka cinta hanya bisa disembuhkan oleh cinta yg baru.
.
Cara terbaik saat ini ya, nikmati saja kepedihan ini sama seperti saat menikmati masa bahagia dulu. Karena luka cinta itu tdk abadi dan akan pudar/berkurang dgn sendirinya seiring dgn berjalannya waktu. Sehingga luka itu tdk akan terlalu menyiksamu lagi.

Hmm… jika kamu tidak siap untuk konsekuensi terlalu dekat ya lebih baik seperti itu. Tapi, jika sudah siap terlalu dekat juga baik. Usahakan sama yang satu jenis kelamin ama satu iman.

thx untuk masukannya semua…

tapi ini bukan soal beda kelamin atau sama…

saya yang tau dari kmrn jadinya sedih dari kmrn… sedangkan teman saya yang baru tau (sama jenis) ikut sedih…
karena kita memang sudah sangat dekat…

dan orang2 juga tidak menyangka karena dianya sudah bekerja di tempat itu puluan taun tiba2 keluar

BTW thx all saya sudah berusaha menerima apa yang sedang saya alami semoga tuhan menguatkan saya…

GBU ALL :angel: