Tujuan kita tidak menjadi atheis

artikel ini aku buat untuk menyanggah pendapat2 orang atheis, yang kadang terlalu percaya akan kemampuan dirinya sendiri…
kita mempunyai Iman dan terutama mempunyai agama di dunia ini adalah merupakan sesuatu yang indah…
dan bukan suatu kebetulan…
menurut beberapa orang yang aku rasa bener juga pendapatnya…
kita mempunyai tujuan yang mulia untuk memeluk agama kita…
Kalau tujuannya untuk minta sesuatu atau memperoleh sesuatu nggak harus
percaya tuhan atau masuk agama apapun.
Juga tidak perlu tuhan atau agama apapun for what you need and for what you want.
:azn:
Tapi jika kamu INGIN TAHU bagaimana kelak kamu mati nanti (jiwa & raga)
akan ada HARAPAN, PASTI BISA hidup kembali secara utuh (jiwa & raga),
kamu harus mencari TUHAN di luar dari semua tuhan-tuhan bedugul yang ada di dunia ini. Dan BUKAN mencarinya atau mempercayai penemuan fakta -fakta dari/oleh hasil iptek dan/atau observers.
Mempercayai Tuhan Yesus yang udah nyata banget tanpa harus di observasi…

Atheis itu apa sih kk?

ade…
atheis itu orang yang gak percaya sama Tuhan…
dan gak punya agama yang dianut…
jelas??

Tuhan itu agamanya apa ya kk?
Adik bayi juga atheis yah?

tidak tahu / tidak pernah denger itu beda ama tidak percaya, tidak percaya itu baru namanya atheis

emang bayi bisa percaya atau ga percaya?
aduh jadi bingung… ilmiah bos…
Pertanyaan apa di jawab apa… :mad0261:

yah semua orang juga tau kalo bayi blom bisa berpikir…
btw kok jadi oot sih?? gak nyambung deh sama bayi

JAdi kesimpulannya bayi itu ga bisa berpikir?
kalo balita yg dah bisa merangkak?

sebelom kamu udah sedewasa sekarang…
pasti melalui masa balita kan??
nah pas masih balita tuh udah bisa berpikir ttg kepercayaan yang akan kamu anut gak??
jangan OOT… Pliss

lho bukannya uda dijelasin sama senior2 di forum sebelah hi5, kok uda lupa atau ngak di baca ya ( katanya mencari pencerahan ) :cheesy: :cheesy:
nih silakan baca lagi penjelasan dari om sam and bro willie
disini (klik)
dan disini (klik)

sebelum posting, mikir dulu kenapa? minta penjelasan ilmiah, tapi gak mau mikir.

seseorang bisa percaya kalo dia pernah tahu mengenai kepercayaan itu.

contoh:

kalo u gak pernah dikasih tahu bahwa presiden pertama indo itu Soekarno, gmn u bisa percaya kalo presiden pertama itu Soekarno?

kalo u udah dikasih tahu bahwa presiden pertama itu Soekarno dan u tetep gak percaya, itu namanya u itu emang gak mau percaya.

bayi bisa dikasih tahu gak kalo presiden pertama itu Soekarno?

  • kenapa banyak yg minta pencerahan, tapi pertanyaannya sangat tidak ada otak, tidak berbobot

Ada documentasinya, ada video nya, ada rekaman suaranya…

nyerah gua… karena emang u gak niat mau cari pengetahuan (mungkin cari sensasi) atau emang u bener bodoh (jadi perlu dijelasin panjang lebar)

Ada documentasinya, ada video nya, ada rekaman suaranya....

emang bayi bisa mengerti dengan dokumentasi / video / rekaman yg u berikan?

yg mau gua bilang itu:

ada 2 orang, si a dan si b, keduannya sama2 belom tahu tentang Tuhan (jadi mereka belom atheis)

si a dikasih liat ama si c dokumentasi / video / rekaman / kitab suci / apalah tentang Tuhan, dan si a gak percaya dengan informasi itu, jadi si a bisa dikategorikan atheis.

si b dikasih liat ama si c dokumentasi / video / rekaman / kitab suci / apalah tentang Tuhan, dan si b percaya dengan informasi itu dan mengakui ada Tuhan, jadi si b luput dari bisa dikategorikan atheis.

orang yg belom tahu/ gak pernah denger tentang Tuhan itu gak bisa disebut atheis, karena emang mereka blom tahu mengenai kebenaran. kalo mereka udah dikasih tahu dan mereka tetap gak percaya, maka dia baru bisa disebut atheis.


ini adalah akhir buat gua bales postingan si madagascar di thread ini, postingan selanjutnya untuk yg lain.

dalam krisis seperti ini, selain banyak muncul orang gila, juga banyak muncul orang atheis.

dalam kesusahan, mungkin banyak warga FK yg malah lebih dekat ke Tuhan. tapi, masih banyak yg ketika mengalami kesusahan, mereka banyak yg kepahitan dengan Tuhan, mereka komplain ama Tuhan, mereka bilang Tuhan itu gak ada, buktinya hidup gua gak pernah ditolong ama Tuhan.

bagaimana buat pulihkan mereka?

please… jawabannya yg konkrit/membumi, jangan cuma jawab “didoakan saja” :slight_smile:

bro madagaskar atheis bukan ?

just ask*

okey kalo pendapat yang dikasih sama Percetakan kurang mengena…alias kurang sependapat sama u…
Aku bisa kasih suatu gambaran yang sangat sesuai…
nah aku mau nanya yah… :8):
Waktu kita dilahirkan sama ibu kandung kita… :angel:
Apakah ada rekamannya?? :undecided:( walaupun itu ada rekamannya, bisa aja bayi itu bukan kamu, bisa aja anak orang lain)
Apakah kita tau persis kalo dia adalah ibu kandung kita??
Apakah kita bisa mengingat dengan jelas ketika kita dilahirkan… yang pasti sih pas masih bayi,gak pernah ada yang tau apa kejadian sebenernya yang terjadi…
nah semua itu adalah kata orang… kata si kakak A, aku anaknya mama…kata papa, aku anaknya mama…
pernah denger gak ada orang yang gak percaya akan ibu kandungnya sendiri?? 99% dari kita pasti percaya kalo ibu kita yang sekarang adalah ibu kandung kita…
Ps : 1% yang gak percaya sama ibunya, adalah situasi yang sangat sulit dijelaskan dengan faktor eksternal dan internal, tapi tetep akan aku jelaskan…
Walaupun kita gak tau pasti gimana dan seperti apa situasi ketika kita dilahirkan…
Maka kita bisa menyimpulkan bahwa dia (ibu kandung) adalah dari sikap yang telah kita lihat, selama interaksi dengannya langsung… dan juga dari semua kemiripan sugesti dari org (secara gak langsung org memberikan pendapat)
Well… untuk orang2 yang gak percaya akan argument bahwa “dia” adalah ibu kandungnya adalah karna emang dia udah diberi tahu bahwa dia anak angkat… :’(
atau emang dia ragu sama sikap ibunya sendiri… karna ibunya tidak mencerminkan sikap atau sifat keibuan…

bisa mengerti gambaran dari perumpamaan yang aku jelaskan??

upz, gua lupa postingan TS, sorry yach agak dibelokkan, hehehe…

masalahnya cukup banyak yg masuk ke satu agama itu dengan tujuan meminta sesuatu. seharusnya, tujuan masuk agama itu bukan karena pengen minta sesuatu, tapi karena emang udah penah ditolong lebih dulu ama Tuhan, baru kita masuk agama.

Tapi jika kamu INGIN TAHU bagaimana kelak kamu mati nanti (jiwa & raga) akan ada HARAPAN,, PASTI BISA hidup kembali secara utuh (jiwa & raga), kamu harus mencari TUHAN di luar dari semua tuhan-tuhan bedugul yang ada di dunia ini. Dan BUKAN mencarinya atau mempercayai penemuan fakta -fakta dari/oleh hasil iptek dan/atau observers. Mempercayai Tuhan Yesus yang udah nyata banget tanpa harus di observasi...

jadi, masuk agama cuma demi masuk ke surga? atau setelah mati biar tdak ada penyiksaan?

Yg aku tanyakan di ats kk…
pertanyaannya ada 2…
kok sewot gt sih… :slight_smile:

lagi “dapet” kali dia bro… hahaha…

gw coba jawab…
namanya Tuhan y gag punya agama lah…

sebelum jadi bayi pun :slight_smile: kita sudah ada dalam pilihan NYa :wink:

the answer to… madagaskar
it’s the most stupid question i have ever heard :mad0261:
I’m sorry…
aku kira pemikiran kamu udah dewasa…tapi ternyata gak…
kamu masih belom bisa mencerna perumpamaan yang aku kasih…
(SABAR RIBKA…dia masih kecil)>> ini yang ada di hati kecil, pas aku mau jawab pertanyaan kamu

Well…
kalo kamu nanya Tuhan itu punya agama apa gak??
Apa pernah ada gak sih orang yang berani nanya kaya gitu ke Tuhan??
nah kamu berpikir gak sih kalo kemungkinan besar Tuhan akan ketawa ketika kamu menanyakan pertanyaan itu??
ketika kamu menanyakan sesuatu dan berusaha untuk memikirkannya terus menerus, pasti kamu gak akan menemukan jawabannya…
dan meskipun aku kasih tau jawabannya pasti kamu gak akan puas, dan akan berusaha untuk menanyakan hal yang sama secara berulang-ulang
Jadi sebelom aku akan memberikan jawabannya…
aku yang akan bertanya… kan aku TS…
jadi boleh donk nanya…
apakah kamu percaya bahwa ibu kamu yang sekarang ini kamu percayai adalah ibu kandung kamu, memang ibu kandung kamu?
dari mana buktinya?